5.10.2009

Demam Cloth Diaper...Go Green To Save the Planet

Pada saat gw mulai menghitung hari mo melahirkan, anak2 Weddingku Meryl dan Aini tau-tau ngomongin Smart Nappy, Happy Heinys, Bumgenius. Gw langsung mikir " yah..racun apa lagi ini?"..heu heu heu...tapi berhubung gw lagi pusing dengan masalah persalinan, jadinya gw gak banyak terlibat dalam topik pembahasan ini di thread kala itu.

Tapi terus-terusan bergabung baca obrolan dengan Ibu-ibu gank racun di Facebook, akhirnya iman gw pun goyah. But well, I'm not the only one..secara temen gw, Dinda juga ikut goyah. Nah kalo Dinda ini sih goyah karena gw yang racunin setiap hari. Maaf ya, Mama Keiza..heu heu..

Sempet nanya dengan beberapa orang *selain temen2 gank racun ini sih! Karena mereka pasti semakin menebarkan racun untuk shopping, and shopping...wakakak* soal cloth diaper ini.
Ada yang bilang gak praktis karena harus nyuci, gak bisa langsung buang seperti layaknya disposable diapers kayak pampers, mamy poko. Ada yang bilang mahal, karena cloth diaper yang rekomended range harga nya berkisar dari 250K sampe 300K.
Dan untuk bener2 lepas dari disposable diapers, at least untuk bayi usia 0-6 months katanya harus punya 8 pcs. Wahduh..kudu ngeluarin modal gede donk.

So mungkin ada yang menuding, beli cloth diaper ini benerkah GO GREEN atau cuma bagian dari gaya hidup Hedonis dari kalangan tertentu. Secara emang Cloth Diaper yang rekomended gak murah dan gak banyak orang yang mo spend uang di situ, Lah wong cari pampers aja mo nya yang promo dan paling murah..heu heu heu

Sebelum gw mutusin beli ada beberapa pertimbangan yang jadi pembelaan selain gw emang termasuk shopaholic walopun gak sekelas Belanja Sampai mati:

  • Secara ekonomis, setelah itung2an pengeluaran mamy poko atau GOON yang harus gw keluarin tiap bulannya, terus selama 3 tahun kayaknya pake Clodi alias Cloth Diaper emang lebih reasonable. Kan ada juga ibu-ibu yang pakein pampers anaknya 24 jam. Kebayang kan bahwa at least dia butuh 6 disposable diapers setiap hari. Berarti sebulan dia perlu 180 pcs diapers. Sekalipun pake yang murah, ngumpulin promosi discount di Hyper Market, tetep aja kebutuhan sebulan perlu ngabisin duit lebih dari seratus ribu. Belon lagi kalo ada anaknya yang alergi dengan sembarang brand, mo nya pake Mamy Poko. Kalo bisa ruam. Sementara Cloth Diaper cuma perlu modal gede di depan, setelah itu bisa reusable alias bisa dipake ulang. Dan bisa diwarisin ke adiknya..Saving money juga kan.
  • Buat masalah kesehatan juga. Emang sih ada ibu-ibu cuma menghabiskan 2-3 pampers sehari untuk pemakaian 24 jam. Jujur, gw emang pengen cost saving, tapi gw belum berani biarin Ganesh bergumul dengan pee lebih dari 4 jam. Sementara ini gw baru pakein GOON untuk di malem hari, dan gw paksain bangun untuk ganti pampers Ganesh tiap 4 jam. Malah ada yang bilang harus diganti tiap 2-3 jam. Yang kita jaga adalah kesehatan alat vital anak kita.

  • Mengurangi kekhawatiran masalah ruam. So far setiap pakein GOON, gw selalu pakein Zwitsal Baby Cream Zinc *Alhamdulillah cucok..jadi gak perlu SEBAMED yang emang lebih ihil..hihihi* supaya gak kena diaper rash. Tapi setelah gw pikir2, ngeri juga tiap hari dipakein baby cream ini di sekitar paha dan selangkangan Ganesh. Gw takut tuh cream kena sama alat kelaminnya Ganesh dan amit2 jadi masalah di kemudian hari. Kalo pake clodi katanya gak perlu dipakein Baby Cream. Mungkin ini yang dibilang ibu di milis AFB soal resiko Kanker Testis...Na'udzhubillah Min Dzalik..

  • Bahan kimia yang ada di disposable diaper tentunya memberikan resiko penyakit untuk pemakaian terus menerus dalam jangka waktu yang lama.

  • Memperbesar kemungkinan anak untuk lebih cepat Potty-training. Karena permukaan clodi gak sekering disposable diaers, jadi anak cepat membedakan kondisi basah dan kering.

  • Mengurangi sampah di dunia ini. Bayangkan jika satu anak menghabiskan 2-3 diapers/hari, sementara di rumah ada dua anak, berapa sampah yang dihasilkan oleh pemakaian disposable diapers ini?? Jadi gw pengen turut serta dalam mendukung program Go GREEN.

Well, itu beberapa alasan kenapa akhirnya gw mo teracuni oleh temen2 gw dan berpaling ke cloth diaper. Mungkin ada yang mo nambahi alasan kenapa kita harus berpindah ke cloth diaper..monggo..

Gw aja gak beli blek langsung 8 biji, tapi mulai nyicil..dan Cloth Diaper pertama yang gw beli adalah brand Happy Heinys velcro motif Silly Monkey. Gw juga memesan beberapa brand untuk nyobain brand mana yang paling cucok buat Ganesh. *buat anak kok coba-coba*

Ada banyak brand yang yang direkomendasikan buat nightday seperti Bumgenius 3.0, Fuzzy Bunz, Happy Heinys Atau brand lain seperti Mommy's Touch, Bumwear (ini made in Singapore),Bummies, atau Smart Nappy keluaran Mothercare.


Gw naksir yang motif burberry ini, keluaran Rumparooz made in USA sama kayak HH, BG.

Tapi walopun diracunin balik sama Dinda, mikir2 dulu deh nginget harganya bikin pengen garuk2 aspal

Ada juga sih yang produk lokal dan sistem kurleb sama. Nama beken nya bukan cloth diaper tapi celana lampin. Tapi Meryl udah coba produk ini dan gw baca juga emang gak bisa effective seperti layaknya cloth diaper import. Selain itu bahannya emang rada panas. But, menurut gw gak fair juga bandingin celana lampin ini dengan cloth diaper impot!

Hey, celana lampin ini berkisar dari 15K-17K/pc. Bandingin sama Cloth Diaper Import. Yah..ada harga, ada rupa donk...

Reviewnya?? Ah..gw kan baru mo nyobain niy cloth Diaper. Karena cloth diaper sebelum dipakai, harus dicuci kering cuci lagi sebanyak 3 kali. Gak boleh pake detergen yang mengandung pemutih dan pelembut. Dianjurkan cuci pake mesin cuci dan baking soda. Gw sih emang mo nya cuci pake mesin cuci.

Tapi gw coba pake Cycles Detergent Hypo Allergenic yang emang khusus untuk bayi karena gak mengandung pemutih. BTW, katanya gak boleh pake SLEEK Detergent lho.

Review untuk cloth diaper dengan each brand yang gw beli bakal gw posting terpisah...Setelah gw cobain semua dalam rentang waktu yang cukup lama tentunya

1 comment: