11.21.2016

Firasat

Suatu malam tanpa ada awalan apa-apa,
" Han, gw pengen ngajakin nyokap gw ke Cirebon bulan ini "
" Hah ? Kok mendadak gitu ? "
" Dari kemarin nyokap gw nanyain mulu kapan mo ngajakin beliau jalan-jalan ke Cirebon. Gw takut gw keabisan waktu memenuhi keinginan nyokap gw...."

Beberapa minggu kemudian, gw baru sadar mungkin ini yang dinamakan firasat...

Begitu gw kasih tau, Nyokap gw nampak antusias dan hepi banget dengan rencana kami ke Cirebon. 
Begitulah, tanggal 29 Oktober 2016 yang lalu Alhamdulillah gw berkesempatan ngajakin nyokap gw short getaway ke Cirebon bareng para mbak.  

Dalam perjalanan pulang dari Cirebon, gw pikir nyokap gw minta dianterin langsung pulang ke rumahnya di Jakarta. 
Namun kayaknya ketika kami melewati tol Bekasi Timur, nyokap gw dengan setengah memohon minta agar gak dianterin pulang ke rumahnya. Beliau mau menginap lebih lama di rumah gw.
Alasannya masih kangen sama cucu laki-laki satu-satunya, Athia.

Sepulang liburan dari Cirebon, Athia sangat hepi dan jadi deket banget sama neneknya. Selalu pengen sama Neneknya.
Gw pikir mungkin karena jarang-jarang beliau menginap di rumah kami. 
Selayaknya sindrom orang tua lainnya, nyokap lebih mencintai tinggal di rumahnya sendiri daripada tinggal di rumah anaknya.

4 November 2016.
Dikarenakan ada demo 411, Hani dipulangkan lebih cepat dan segera menjemput ke kantor gw. Gw tetep pulang jam 5 teng dari pabrik dan jalanan bahkan tol dalam kota lancar jaya. 

Nyampe rumah ternyata kondisi nyokap gw sedang gak enak badan. Katanya masuk angin. 
Sedari siang gak mau makan apa-apa kecuali makan jeruk.
Gw khawatir dengan kondisi fisik nyokap gw yang udah sepuh. 
Bayangin kalo kita yang masih muda aja, seharian gak makan apa-apa tentunya akan mengalami gangguan lambung. Apalagi nyokap gw.
 
Sekitar jam 8 malam, gw bikin overnight oat untuk sarapan gw sama nyokap gw besok pagi. Gw khawatir beliau akan terus gak nafsu makan sampe keesokan harinya. 
Gw olesin essential oil thieves dan peace and calm supaya nyokap gw tidur lebih pulas dan memang nyokap gw emang tertidur pulas sampai tengah malam.

Nyokap gw terbangun tengah malam dan mau muntah.
Gw khawatir dikarenakan asam lambungnya naik karena seharian cuma makan jeruk doang kan. Hiks.
Gw bangun dan olesin lagi peace and calm dan thieves. Sempat suapin overnight oat beberapa sendok makan tapi beliau mau lanjut bobo aja.

5 November 2016
Rencananya pagi itu :
Gw mau lari pagi dulu setelah beberapa waktu sempat vakum lelarian. Setelah lari, gw mo melayat ke rumah Meryl yang kebetulan sehari sebelumnya ditinggal pergi ayahanda tercinta.

Tapi rencana langsung berubah ketika gw melihat nyokap gw masih gak mau makan, cuma mau minum teh manis anget aja.
Gw langsung buru-buru mandi dan ngajakin kedua mbak gw bantu nganterin nyokap gw ke dokter.

Hani udah keburu jalan ke Samsat Kebon Nanas ngurusin pajak motor yang udah harus ganti tanda kendaraan bermotornya.

Sembari nungguin mbak ngambilin jilbab nyokap gw buat jalan ke RS, gw ngambil gunting kuku dan motongin kuku nyokap gw.

" Acu gunting kukunya ya, Nek. Malu kalo diliat dokter kuku nenek udah panjang gini "
Nyokap gw duduk di kursi cuma ngangguk aja.

Jujur, ketika gw motongin kuku nyokap gw, ada perasaan gak enak menyelimuti batin gw, namun gw tepis jauh-jauh karena gw harus fokus dengan kondisi nyokap gw.

Di Bangka, ada semacam kepercayaan kalo sebelum orang pergi meninggalkan dunia untuk selama-lamanya, mereka cenderung 'merapikan diri'.

Apakah ini yang sering dikatakan sebagai pertanda ?

Gw nyetir dengan buru-buru ke Jakarta. Nyokap sempet komen " Pelan-pelan aja nyetirnya, Cu..."

Gw mampir ke rumah nyokap dulu ngambil kartu berobat nyokap gw sama kakak gw yang selama ini ngurusin nyokap sehari-hari.
Abis itu gw langsung nganter nyokap ke dokter.

Menurut pengamatan dokter yang memeriksa nyokap gw pagi itu, kondisi nyokap gw gak apa-apa.

Nyokap hanya butuh bantuan oksigen untuk memudahkan pernafasannya. Namun menurut dokter hal ini masih terbilang wajar karena nyokap memang mengidap penyakit jantung dan sempat mengalami serangan yang menyebabkan beliau dirawat di RS akhir Desember 2015 lalu. 

Selayaknya suatu mesin, seiring dengan bertambahnya usia, kinerja jantung kita juga akan semakin menurun.

Oleh dokter yang memeriksa nyokap gw, beliau memberi rujukan untuk kontrol ke dokter Jantung di hari Senin
Gw sempat menanyakan apa perlu nyokap gw dibawa ke UGD sekarang.

Sang dokter konfirm gak perlu. 
Gw juga menanyakan sebelum hari Senin, treatment apa yang harus diberikan ke nyokap gw selama Sabtu dan Minggu ini. Dokter hanya menyarankan gw menyiapkan tabung oksigen untuk bantuan pernafasan.

Yang bikin rasa penyesalan terus mengikuti gw hingga detik ini adalah gw mengikuti rekomendasi dokter begitu saja. 
Gak kepikiran untuk mencari second opinion.
BODOH ! BODOH ! BODOH !

Nyokap gw gak mau diajak pulang ke rumahnya tetep pengen pulang ke rumah gw. Ditambah Athia yang juga lagi merengek-rengek susah dikasih tau pengen mepetin neneknya padahal neneknya dalam kondisi tidak begitu sehat.

Dalam perjalanan pulang ke Bekasi, gw telpon Hani yang masih antri di Samsat ngurusin plat motor. Setelah nganterin nyokap gw pulang ke rumah, gw dan Hani akan cari tabung oksigen.

Ketika antri bayar tol dalam kota menuju Bekasi di tol Rawamangun, gw sempat menoleh ke nyokap gw. 
Gw sempat melihat beliau tertidur dan ngorok.

Perasaan gak enak kembali menjalar dalam hati gw.
Pengalaman dari almarhumah nenek gw, sebelum meninggal beliau sempat tidak sadarkan diri dan dalam kondisi seperti tidur ngorok.

Tapi saat itu gw kembali mencoba positif thinking.
Mungkin gw hanya terlalu parno. Semalaman nyokap gw mungkin tidurnya kurang pulas jadi sekarang baru bayar utang tidurnya.     
Lagipula gw dalam kondisi nyetir di tengah tol, jadi harus fokus membawa kami semua dalam kondisi selamat hingga Bekasi.

Exit tol barat,salah satu mbak yang duduk di kursi belakang barengan nyokap gw mulai ragu. Nyokap gw kok sedari tadi cuma diam saja.

Gw dan mbak satu lagi langsung nengok ke belakang. Saat itu, sumpah sepenglihatan gw saat nengok itu, gw masih ngeliat nyokap gw bernafas. Apalagi nyokap gw dalam kondisi seperti orang tertidur.

Memasuki Pekayon, gw bilang sama Mbak, kalo gw mau ke Naga sebentar lari beli ayam buat dimasak makan siang nanti. Mereka gak usah turun dari mobil, tungguin gw aja. 

Begitu gw memasukkan mobil ke parkiran Naga, gw minta tolong Mbak bangunin nyokap gw ngasih tau kalo gw mau turun sebentar. 

Saat itulah dunia gw berubah......
 
Sementara gw memarkirkan mobil, mbak mencoba membangunkan nyokap gw, namun nyokap gw gak juga bangun.
Mbak yang satu lagi dan Athia juga mencoba membangunkan, tapi tidak ada respon dari nyokap gw.
Ketiganya langsung spontan nangis.

Gw mulai panik namun berusaha untuk tenang. Gw coba ikut membangunkan nyokap gw, namun hasilnya sama.
Seluruh tubuh gw lemas dan gemetar ketika gw raba kaki nyokap gw....sudah dingin. Dan ada lebam biru.

" Mom, Kaki nenek kok biru ya...."

Ketiganya menangis semakin kenceng.
Gw mencoba untuk menenangkan diri gw. Namun gagal.
Gw mencoba menstarter mobil yang saat itu dalam kondisi di parkir namun belum gw matikan mesin.  

" Mom, jangan panik...", kata mbak di sela-sela tangisnya.

Gw nyetir udah kayak orang gila. Udah gak bisa nangis keluar air mata.
Seluruh tubuh gw gemetar. Tapi gw harus melakukan sesuatu yang harus dilakukan.

Gw buru-buru telpon Hani dalam kondisi jalanan macet. Hani malah ikut panik.
Gw harus bawa nyokap gw ke RS. Pilihan gw adalah RS Hermina Galaxy.

Jalanan Pekayon arah Jatiasih macet luar biasa. Gw gak dikasih jalan untuk belok.
Gw tambah panik ! Gw buka kaca mohon dikasih jalan karena mau bawa nyokap ke RS segera.
Untung masih ada orang baik dan peduli di dunia ini.

Seorang pengendara motor ternyata memahami kondisi gw dan membantu gw minta jalan. Lebih dari itu, mas-mas ini jalan di depan gw seakan-akan meminta jalan untuk gw sampai ke Hermina Galaxy.

Gw bahkan gak sempat mengucapkan terima kasih atas kebaikannya siang itu. Semoga Alloh membalas kebaikan mas hari itu.

Parkiran Hermina Galaxy penuh tapi gw terobos masuk ke pintu masuk UGD. Awalnya gw mau ditegur sama petugas parkir, tapi gw bilang " Pak, tolong saya. Saya harus memastikan apakah Ibu saya masih bisa ditolong ? Apakah ibu saya masih hidup ? "

Petugas parkir buru-buru memanggil petugas di UGD. Ada DOkter jaga UGD nampak berlari menghampiri mobil gw yang diparkir depan pintu masuk UGD bersama suster-suster. Segera diambil dorongan tempat tidur, tapi yassalaaaaaammm.....petugas yang mau bantu mengangkat nyokap gw itu jalannya masih bisa santaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaai banget.

Dalam kondisi normal mungkin gw bakalan teriak "Pak, sampeyan itu berurusan dengan waktu dan nyawa ! Kelewat waktu sedikit aja...."    
  
Tapi gw udah gak bisa berpikir dengan normal.
Gw seakan mematung di pinggir mobil. Melihat akhirnya nyokap gw dibawa masuk ke UGD.

Sementara para petugas langsung sibuk memeriksakan nyokap gw, dan sembari gw ngurusin administrasi RS, Gw menelpon kakak gw yang selama ini mengurus nyokap gw. 

GAK TERSAMBUNG.
OH PLIIIIIS, Not now !

Mencoba nelpon kakak gw yang lagi liburan ke Singapore bareng temen-temen SMA nya ...juga gak tersambung.

YA ALLAH.
Kami, siblings, cuma tinggal bertiga.    
Gw nelpon sepupu gw juga gak diangkat.

Ketika sang dokter menutup kain putih hingga ke kepala nyokap gw, gw sudah tahu apa yang sudah terjadi.

Selanjutnya juga masih mirip dengan kejadian seperti di film, sang dokter jaga UGD menghampiri gw.
" Ibu, silahkan duduk dulu. Ada berita yang kurang menyenangkan yang ingin saya sampaikan ke Ibu...."     
 
Gw udah tau apa yang ingin disampaikan.
" Kami sudah melakukan semua yang bisa kami lakukan. Namun sepertinya, saya perkirakan beliau sudah tidak ada kurang lebih setengah jam yang lalu.Sebelum dibawa ke RS ini, beliau sudah tidak ada..."

Gw sekarang tau bagaimana perasaan keluarga pasien di ruangan ER ketika menerima berita duka cita begini.

Gw semakin lemes. 
Entah kenapa Gw masih belum juga bisa nangis saat itu.
Gw cuma memeluk Athia dan membisikkan padanya " Athia, Nenekmu udah gak ada, Nak...Nenek sudah meninggalkan kita untuk selama-lamanya..." 

Athia dan kedua mbak langsung tumpah menangis dan menghampiri jenazah nyokap gw.

Gw langsung telpon Hani. Hani langsung gemetar. Dia bilang dia butuh waktu untuk bisa menyusul gw di RS Hermina.  
Dia dalam kondisi shock dan gak bisa nyetir motor karena tangannya gemetar.
  
Gw coba kembali menelpon kakak gw di rumah tapi tetep aja gak bisa dihubungi.
Gw minta waktu sama pihak RS untuk menunggu suami gw datang ke RS Hermina. Jenazah nyokap gw disimpan di kamar jenazah. 
Sambil menunggu kedatangan Hani, gw langsung shalat Dzuhur.
Ketika mendoakan nyokap gw di Musholah RS Hermina itulah, gw baru mulai menitikkan air mata.

Gw nelpon sepupu gw di Bangka. 
Pertanyaan selanjutnya " Cu, mau dimakamkan dimana ? Di Bangka kan ? "

Gw semakin lemes. 
Belum pernah gw merasa se-sendirian ini dalam mengambil keputusan.

Berbeda dengan amanat alm bokap gw yang selalu berpesan minta dimakamkan di sebelah kuburan alm abang gw, nyokap memang selalu berpesan minta dimakamkan di Kemiri. 
Alasannya sungguh emak-emak banget : biar anak cucu gampang ziarah ke makamnya.   
 
Begitu Hani datang, dengan mata berkaca-kaca karena air mata, dia langsung memeluk gw erat-erat.
Saat itulah tangis gw pun pecah.

PR gw yang lain saat itu adalah bagaimana cara menghubungi kakak gw di rumah nyokap.
Gw gak bisa membayangkan gimana kalo tiba-tiba gw nongol di depan pintu rumah nyokap gw dengan mobil ambulance dan jenazah nyokap.
  
Untung kakak ipar gw akhirnya bisa dihubungi dan dia buru-buru ke rumah nyokap gw untuk memberi kabar ke kakak gw mengenai berita duka ini.

Saat duduk di mobil ambulance mengantarkan jenazah nyokap gw dari RS Hermina ke rumah nyokap gw pun, gw masih seakan mendengar dengkuran nyokap gw.
Bahwa nyokap gw cuma tertidur.

Begitu nyampe rumah nyokap, seperti halnya ketika alm bokap gw meninggal dulu, gw dan Hani langsung sibuk mengurusi semua kepentingan jenazah.

Kepentingan terakhir nyokap gw.
   
Alhamdulillah, berkat Hani dan tentunya atas izin Alloh, keinginan nyokap gw untuk dimakamkan di TPU Kemiri bisa dilaksanakan.

Setiap kali gw menerima ucapan belasungkawa, " Maafkan kesalahan Nenek ya...", air mata gw tak sanggup dibendung lagi. Mata gw sampe bengkak berhari-hari akibat sering menangis. 

Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati.
            
Yes, I know. Setiap kali ikut pengajian Al Galaxyah, gak henti-hentinya kami diingatkan untuk ini.
Tapi tetep aja gw merasa belum siap menerima kehilangan ini.
             
Gw pernah mencemooh salah satu temen gw di Kelas Inspirasi karena dia gak bisa move-on ditinggal pergi pacarnya.
Namun ternyata memang ada kalanya kita gak akan pernah bisa move on atas suatu kehilangan.
Selamanya.

Seperti gw belum bisa move on atas kehilangan ditinggal alm bokap gw 8 tahun yang lalu.
Dan sekarang ditinggal pergi nyokap gw.

Jadi begini rasanya ya menjadi yatim piatu, tanpa orang tua...

Mendadak gw kehilangan alasan untuk datang ke Rawasari rumah nyokap gw lagi.

Gw kehilangan gairah untuk menentukan mau masak apa di Minggu pagi 
Ada yang hilang ketika gw belanja di Naga Minggu pagi,
  
karena beberapa tahun belakangan ini gw terbiasa membawakan masakan / makanan ke rumah nyokap di Minggu siang atau Minggu Sore.
Biasa membawakan titipannya kalo beliau pengen makan ini, itu...

Sekarang gw kehilangan rasa ketakutan setiap kali menerima telpon kakak gw...
 
Sejak telpon kakak gw pagi itu, 8 tahun yang lalu, " Cu, cepetan ke Rawasari. Atok (red: alm bokap gw) sudah tidak sadarkan diri....", gw selalu ketakutan menerima telpon dari Kakak gw.

Beberapa kali emang kejadian di gw. 
Gw sedang berada di kantor, ketika kakak gw menelpon ngasih tau kalo nyokap gw diopname akhir tahun kemarin.
Gw sedang dalam perjalanan ke kantor ketika kakak gw menelpon nyokap gw tak sadarkan diri. Tapi saat itu memang belum waktunya, karena beliau pingsan akibat gula darahnya drop.

Gw sampai berdoa supaya jangan sampai gw mengulangi cerita yang sama dengan kepergian bokap gw. Gw menerima telpon beliau sudah tidak sadarkan diri.

Dan ternyata keinginan gw dikabulkan.
Gw memang tidak menerima telpon yang mengabarkan berita duka nyokap gw.
Tetep aja gw menyesal karena gw gak diberikan kesempatan membimbing beliau untuk terakhir kalinya. 
   
Hubungan gw dan nyokap gw baru bener-bener membaik setelah kepergian bokap gw. Setelah gw menjadi seorang Ibu, lebih tepatnya.
Jadi gw lebih memahami kenapa nyokap gw dulu begitu ke gw.
 
Namun ada perasaan kecewa yang terus menghantui hubungan gw dengan nyokap selama hidupnya.
Sesuatu yang kadang gw pikir menjadikan jarak antara gw dengan beliau.

Gw dan nyokap gw bukan tipikal ibu dan anak jaman sekarang.
Nyokap gw masih tipikal konservatif.
Jarang mengatakan " I love you, Mom " atau " I love you, Nak "

Tapi di malam ketika beliau mulai sakit itu, gw sempat menggosok-gosok punggung beliau hingga beliau tertidur.
Sama halnya ketika beliau menunjukkan rasa cintanya dengan menggaruk-garuk punggung Athia sampai tertidur.
 
Dalam perjalanan pulang liburan dari Cirebon ke Bekasi, seminggu sebelum kepergian beliau, di tol beliau cerita ngelantur sana-sini dan ujung-ujungnya mengatakan " Aku bangga sama kamu, Cu..."    

Pagi di hari gw mengajak beliau ke dokter, beliau sempat bertanya " Aku mau diajak kemana, Cu ? Aku gak mau pulang ke Rawasari..."

Dan beliau memang tidak pernah pulang ke rumah Rawasari dalam keadaan hidup.

Gw pun menutup semua memori yang pernah gw simpan untuk nyokap gw.Dan menggantinya dengan kata-kata terakhir yang pernah beliau sampaikan ke gw sambil menatap gw pagi itu
" Cuma kamu yang bisa aku andalkan, Cu...."

Gw cuma ingin mengingat nyokap gw dengan kenangan yang ini.

I love you, Mom. 
I wish I had my last chance to say it directly to you before it was taken away from my life. 

13 comments:

  1. oh my God ndah.. gua sampe ampir nangis ngebacanya....
    ikut berduka cita ya ndah...
    yang tabah dan kuat ya...

    ReplyDelete
  2. Innalillaahi wa inna ilaihi raajiuun.
    Turut berduka cita.. semoga ibunda tercinta diterima disisi Allah, diampuni segala dosa dan khilaf dan diterima semua amal ibadahnya serta keluarga besar diberi kesabaran dan keikhlasan
    Aamiin

    ReplyDelete
  3. innalillahi wa innailaihi rojiun...turut berduka cita ya mbak indkur. semoga selalu diberi ketabahan. insya Allah ibunda khusnul khotimah :")

    ReplyDelete
  4. salam kenal mb Indah.. Innalillahi wa inna ilaihi rajiun... ikut berduka atas meninggalnya ibunda, semoga beliau khusnul khatimah, aamiin.

    ReplyDelete
  5. Indaaahhh *hug*
    Gue pertengahan tahun ini kehilangan nenek (dari suami) yang memang selama ini tinggal sama kami. Sama kayak ibunya indah, nenek pergi dalam keadaan tidur setelah kurang enak badan selama 3 hari.
    Keadaan gue yang baru aja sebulan ngelahirin sempet bikin gue gak sabaran pas ngurus beliau di akhir hidupnya. Sedih kalo di inget sekarang, tapi ya pelajaran hidup buat gue juga kali ya.
    Sekali lagi, turut berduka cita buat Indah sekeluarga.
    Semua yang hidup pasti mati, tapi entah mengapa kita gak pernah siap ya ndah. Gue ngebayangin kalo sampe tiba saatnya meninggal atau ditinggal itu kok ya gak kuat.

    ReplyDelete
  6. Turut berduka cita mba Indah.. sedih deh pagi2 baca ceritanya..

    ReplyDelete
  7. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun, turut berduka cita mba Indah. Semoga Allah mengampuni segala dosa dan menempatkan nenek ditempat yang terbaik disana *merembes bacanya*

    ReplyDelete
  8. Innalillahi wa innailaihi rojiun

    Mbak Indah....aku ampe nangis bacanya...langsung ingat ibu...


    Sekali lagi turut berduka cita ya mbak..semoga ibu mbak Indah khusnul khatimah. Amin.

    ReplyDelete
  9. Innalillahi wa innailaihi rojiun. sedihh gw jadi inget almarhum bapak setahun kemarin ndah, sama habis berobat banyak makan minum obat lancar minta tidur, tenang banget tidurnya makanya qt tinggal 10 menit denger ngorok semua lari kekamar masih nafas pas qt paksa dokter kerumah taunya udah meninggal sedih banget ya kayaknya blm cukup kita bahagiain beliu, semoga ibu dijauhkan dari siksa kubur dan siksa neraka ya Ndah, semoga segera ihklas keluarga yang ditinggalkan aamiin

    ReplyDelete
  10. Turut berduka cita Indah... Smoga diampuni semua dosa2 ibunda dan dilapangkan kuburnya. Al Fathihah utk beliau.

    ReplyDelete
  11. إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُوْنََ
    أللَّهُمَّ اغْفِرْ لَه وَارْحَمْه وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْه
    "Ya Allah, ampunilah dia, rahmatilah dia, selamatkanlah dia dan maafkanlah dia".

    Turut berduka cita yaa Ndah.
    Thank you for sharing :*

    ReplyDelete
  12. Turut berduka, Ndah, gue gak bisa bayangin kalau pas kejadian itu bener-bener ada semobil sama orang tua gue, tapi kita kayak orang gak berdaya karena tau2 Tuhan jemput dia. Udah pasti gak jelas perasaan kayak apa. Tapi Ndah, itu kok kayaknya jelas banget ya semua pertanda yang nyokap lu kasih. Keliatan banget ada kebanggaan dan kerinduan dia untuk selalu nempel sama elu dan keluarga. Nyokap lu meninggalnya cukup gampang, semoga jalannya juga gampang ya menuju surga, dan buat elu, be strong!

    ReplyDelete
  13. akupun ikut berkaca kaca bacanya,,smoga nenek diterima segala amal baiknya dan diampuni dosa-dosanya...

    ReplyDelete