9.21.2016

Not Possibility, But Certainty

Salah satu temen gw di WA group yang kebetulan juga seorang blogger pernah menanyakan pendapat kami mengenai menulis informasi / review yang lebih detail mengenai sekolah anaknya.

Karena udah lumayan lama berteman satu group pengajian *benerin hijab*, gw percaya alasan temen gw adalah murni ingin berbagi informasi kepada orang tua yang lain. 

Mengingat temen gw ini tergolong kaum intelek *heu heu*, jadi kami samsek gak punya prasangka kalo dese nulis review ginian biar diendorse, sekedar cari bahan postingan di blog apalagi niatnya biar ekseis. 

Gw sepenuhnya paham maksud dan tujuan temen gw mengapa ingin menulis review lebih detail. 
Karena gw sendiri pernah mengalami betapa susahnya dulu gw menemukan review tentang beberapa SD inceran. 

Untungnya, setelah jungkir balik googling akhirnya gw nemu satu-satunya "petunjuk" tentang SD inceran gw justru pernah disinggung di blog temen gw ini. 
Maklum SD inceran gw bukanlah SD heitz jadi mungkin gak banyak yang melirik apalagi diulas oleh blogger ternama. Hihihi.. 

Nah, akhirnya gw ubek-ubek deh tuh blog dia. Tapi gw gak menemukan sesuai keinginan gw. 
Dese hanya menulis kalo dia pernah survey SD inceran gw dan berjanji akan menulis reviewnya. 
Lah, tapi manaaaa reviewnya ???
Gw kok gak menemukan satu postingan pun yang mereview SD inceran gw ini lebih mendalam. 

Dan pas gw konfirmasi ke dese, ternyata dese memang gak sempat mempublikasikan draft postingan hasil survey ke SD inceran gw itu. 
Tapi untungnya dalam kasus gw ini ya, gw kenal dan bisa menghubungi ke pemilik blog ini jadi gw tetap bisa nanya-nanya sama dia mengenai SD Athia dulu.

Mungkin karena melihat kesulitan gw dan juga kesulitan yang pernah dia alami sendiri saat gugling soal sekolah inceran anak, membuat temen gw tergerak untuk menulis review lebih detail tentang sekolah anaknya.

Gw gak melarang, hanya saja gw memberikan konsekwensi dari niat mulianya itu.

Jujur, mungkin effek kebanyakan nonton Criminal Minds, CSI Cyber, jadi sekarang gw agak parno merinding kijing-kijing membayangkan bahwa banyak modus kejahatan yang bisa dilakukan oleh orang-orang di luar sana yang mungkin gak terbayangkan oleh kita.

 Tahun 2011 aja gw udah menemukan orang di dunia maya yang sama sekali gw gak kenal dengan kelakuan-yang-susah untuk-diterima-akal-normal.

Dulu kan gw rajin bener tuh sharing informasi Sekolah dimana, dia ngapain aja, sampe menu makannya selama 6 bulan aja gw share di blog. Wakakakak...*tutup muka kalo keingetan masa-masa jahiliyah*

Tapi beberapa tahun belakangan ini, gw akuin emang gw agak tertutup soal Athia. 
Gw mulai insap menahan diri dan mencoba menfilter informasi pribadi yang akan gw share di dunia tak bertepi ini. 

Termasuk menahan guatelnya tangan keinginan untuk tidak menulis review tentang SD inceran Athia dan sekolah mana yang akhirnya jadi pilihan kami.

Gak hanya itu, sebisa mungkin gw juga menjaga keinginan untuk upload apapun ke social media yang bisa merujuk ke lokasi sekolah Athia termasuk check-in, foto Athia lagi pake seragam sekolah dan semacamnya.

Belajar dari pengalaman seorang teman.
Gw yakin mungkin dia juga berpikiran sama kayak gw untuk tidak membagi informasi dimana anaknya bersekolah.

Namun suatu kali tanpa dia sadari check-in di nama jalan dimana anaknya bersekolah. 
Yaelah, cuma check-in di NAMA JALAN SEKOLAH anaknya doang lho, bukan nama sekolah anaknya.

Tapi yah kalo orang udah niat banget mah, selanjutnya tinggal ketik aja di google dan voila... tetep aja akan keluar nama sekolah anaknya.

Sama halnya seperti sewaktu path hang beberapa waktu, banyak Path-users yang mengeluh karena mereka gak bisa nyampah dengan aman. Gak bisa curhat dengan leluasa.
Padahal kan kalo mo curhat mah sama Yang Maha Kuasa atuh, Neng, masa curhat di path. *Mama Dedeh MODE ON*

Gak tau kenapa ya, kok sebagian orang merasa bahwa update di Path itu lebih aman ketimbang social media lain. 

Alasannya karena mereka merasa bahwa pertemanan di Path itu lebih intim dibanding dengan teman di IG, FB maupun twitter.

Aaaaah, yang bener ? 

Apakah kita bener-bener yakin merasa 'aman' dengan apa yang kita tulis di path dengan asumsi semua teman yang di path adalah teman kita ?

Wong gw punya satu cerita hidup yang cuma gw share dengan temen-temen di WA group. 
Ini gw ngomongin suatu WA group yang udah kayak sodara lho.

Eh, ndilalah kok ada temen yang tetiba tau juga cerita hidup gw.
* Mungkin semakin banyak ala-ala Spencer Reids dan Horatio Caine, Ndah. Makanya langsung bisa tau* 
Masih berpikir aman untuk 'nyampah' di path ?

Yaqeen kalo mereka semua bener-bener "TEMEN "kita ?
Bukan cuma kepo pengen tau lebih jauh tentang kita ?

Lebih parah lagi, yaqeen kalo mereka emang beneran TEMEN kita, bukan cuma sekedar pengen mencari bahan untuk ngetawain ngomongin kita di belakang ?

Ye kan ?
Hellow, masih pada inget gak sama kasus screencapture status seseorang di path kemudian menyebar secara viral dan akhirnya menjadi bahan perbullyan ?

Yang simple aja deh, kayak contoh kasus gw sama keponakan gw.

Keponakan gw yang ABG ini lagi heboh ngomongin gebetannya sama temen-temen kuliahnya di socmednya.

Gw sama sekali gak pernah masuk ke dalam pergaulan keponakan gw lho, mana mungkin gw bisa tau siapa gebetannya. 
Tapi rasa kepo bak Gill Grissom, Supervisor CSI gw teuteup keukeuh pengen tau siapa sih gebetan keponakan gw ini.

Percaya gak, hanya karena iseng dengan menyusun 3 potongan clue yang tercetus di status socmed keponakan gw, dalam 30 menit gw bisa mencari tahu :
  • Siapa nama gebetan keponakan gw ini
  • Dulu si gebetan sekolah SMA mana
Dalam waktu 1 hari, gw udah tau dong
  • Siapa aja temen-temen SMA si gebetan
  • Nomer telpon temen-temen SMA sang gebetan
Auwouwooo....cuma selang 2 hari, gw udah punya data :
  • Nomer telpon si gebetan
  • Siapa aja mantan-mantan pacar sang gebetan waktu SMA
  • MEREK CELANA KOLOR yang dipake sang gebetan !
Oh well, oke gw emang hiperbola binti lebay sih ngaku tau merek celana kolor yang dipake sang gebetan. Hahaha...

Lagian serius amatan sih nyimak hasil investigasi gw.

Anyway, Creepy ya ? 
Tapi kenyataannya beneran emang bisa dicari tau kok.

Secara sebagai pengguna internet aktif, pastinya kita pernah meninggalkan jejak di dunia maya ini

Sebenarnya, gw jadi bergidik sendiri membayangkan kalo ada orang yang gak gw kenal di luar sana, mungkin saat ini sedang menyusun satu per satu puzzle informasi yang pernah gw share tanpa sadar, untuk tujuan yang gak berani dibayangkan ?

Nau'dzubillah min dzalik.
Atas pertimbangan inilah, gw putuskan untuk semakin memilah-milah apa yang gw update di social media yang mungkin bisa dibaca oleh orang banyak.

Abisan gw pikir-pikir kalo orang jadi terlalu banyak tau tentang kehidupan dan informasi pribadi gw, apa untungnya buat gw.

Yah, tapi kalo gak gitu, ntar jadi gak eksis dong ?

Gak bisa dipungkiri sih eksistansi bukan cuma gaya hidup, tapi emang udah jadi kebutuhan setiap manusia.

Tapi ah, masih banyak cara lain menuju eksis kan, Shayy ! *triiiiing* 

Karena pada akhirnya, kita tinggal pilih aja : mo eksis dengan cara yang "smart" atau eksis dengan cara yang akan kita sesali ke depannya ? #MamaBijak

Pengalaman gw aja nih, masih suka maluk kalo baca timehop gw jaman-jaman galau duluk.
Padahal itu yang baca gw sendiri lho, nah kebayang pegimana kalo orang lain yang baca yak ? Hihihi... 

*semoga kita semua bisa saling mengingatkan ya, temen-temen blogger...*

1 comment: