6.07.2016

Mengejar Taraweh

Kenapa ya akhir-akhir ini jalanan Jakarta dan sekitarnya macet WAARbiyasak ?
Padahal sekitar sebulan - dua bulan yang lalu, pulang jam 5 teng dari pabs, gw masih bisalah nguber kelas Zumba di studio deket rumah jam 19.30 malam.

Lah, Belakangan ini ?
Ih, boro-boro. 

Wong kadang gw nyampe rumah aja jam 8 lewat. *tempel koyo sekujur badan*

Demikian juga pas pulang kerja di hari pertama puasa tahun ini.
Tahun-tahun sebelumnya kalo pulang jam 4 sore teng dari pabs, masih bisa lah nguber buka puasa di rumah walopun nyampe kadang udah jam setengah 7.

Kemarin ?
Duh, Wassalam.

Mana jam 4 kurang pas gw udah mo siap-siap, udah ngerapi-rapiin meja eeeeh ada salah satu staff gw masuk ke kubikle dan konsultasi soal kesehatan istrinya.
Jadi gw baru nyetor finger print di mesin absensi jam 16.08

Jalanan tol Tangerang aja udah macet banget.
Katanya ada kecelakaan di ruas tol Pondok Indah jadi Tol JORR macet di kedua arahnya. Dan mulai ngantri aja dari sebelum bayar tol Karang Tengah. Ihiks! 
 
Baca social media katanya kemarin sore emang macet dimana-mana. 
Yah mungkin semua orang punya keinginan sama seperti gw; bisa berbuka puasa hari pertama bersama orang tercinta makanya pada serentak pulang bareng.

Harapan untuk bisa buka puasa bersama anak dan suami di rumah mah pupus lah sudah. 
Lah gimana masih mo ngarepin kalo pas jam 5.30 sore masih ada di tanjakan tol Tomang dan di bawah sudah disambut rapetnya mobil berbaris antri di tol dalam kota menuju Cawang.

Harapan gw satu-satunya cuma pengen bisa shalat Tawareh bareng anak suami di Mesjid di kompleks rumah aja.
Pengen doong sesekali kayak gambaran keluarga sakinah mawadah warahmah gitu deeeh. *benerin hijab Pulchra!*

Dari turunan tol Tomang, mulai deh susun strategi ambil jalan pintas rahasia untuk menghemat waktu 20-30 menit untuk bisa sampe ke Senayan.

EH, Jalan pintas rahasianya lewat mana ?
Maap ye, kalo gw bongkar di sini, ntar namanya bukan jalan rahasia lagi dong. :p
    
Tuh kan bener, gw terpaksa harus buka puasa di jalan.
Terpaksa buka puasa di mobil seadanya dengan air putih dan beberapa butir kurma yang emang udah gw siapin dari rumah.
Mampir di pom bensin buat nyari mushollah dan shalat Maghrib. 

Itupun harus terburu-buru dan lanjut perjalanan lagi pulang ke rumah.

Pokoknya kalo kata gw mah, perjuangan kerja di Tangerang, rumah di Bekasi pas bulan puasa tuh makin terasa kayak the amazing race Musafir. :p 
 
Nyampe pintu tol Barat udah jam 7 kurang, gw langsung telpon Pak suamik minta jalan duluan aja ke Mesjid sama salah satu Mbak di rumah.
Kebetulan mbak yang satunya lagi berhalangan jadi emang gak puasa dan gak shalat Taraweh tentunya.

Si Mbak bertugas buat ngetag'in tempat di mesid ! Hahaha !
Duh, #PENTING banget dong cari tempat yang adem ber-AC. Kalopun shalatnya lamaan ato ceramahnya lupa waktu, seenggaknya gak crancky dan tetep bisa khusyuk. 

Coba kalo udah imamnya baca ayat panjang, ceramah lama, kepanasan, takutnya bukan nambah pahala malah nambah dosa aja karena mengutuki imam ato khotib. Hihihi

Si Mbak laporan, area yang ber-AC mah udah penuh aje padahal baru jam 7 lho. Kayaknya ibu-ibu kompleks gw udah ngetag'in tempat ber-AC ini dari Shalat Ashar kali ye.

OKay, Mbak, besok abis sahur langsung tag'in tempat ya !

Area yang tersisa tinggal area luar Masjid dan gw udah tenang karena udah ditag'in posisi yang pas banget kena kipas angin. 

Gw udah mo belok langsung ke Mesjid aja. 
Abisan ngapain juga pake pulang ke rumah dulu toh udah sekalian ngelewatin mesjid

Tapi baru aja gw mo belok, laaah ngeliat parkirannya udah rame aja sampe ujung jalan. Pulang aja deh parkir di rumah.
Ntar niat awalnya mo lebih cepet eh jadi malah kelamaan nyari parkiran.

Hikmahnya : 
Alhamdulillah, mesjid dipenuhi umat yang ingin shalat Taraweh ya. 

Mudah-mudahan gak hanya rame di minggu pertama puasa aja ya, tapi sampe ke malam terakhir teraweh.. 
Aamiin.
 
Narok mobil, wudhu dari rumah abis itu dianterin Mbak naek motor ke Mesjid.
Mbak yang gagap nyetir gw paksa ngebut. 
Itupun pas nyampe depan mesjid, gw ngeliat orang-orang udah mulai shalat Isya. 
Panikkk, gw pun lari-lari malam melintasi lapangan sambil gotong-gotong mukenah dan sajadah dan AIR Minum (takut haus pas dengerin ceramah) masuk ke dalam Mesjid

Bener kata si mbak. 
Seisi Mesjid udah dipenuhi jamaah akhwat yang udah pake mukenah warna-warni.
Buru-buru gw nyari tempat sementara buat gw segera menjalankan shalat Isya, shalat ba'da Isya karena takut keburu shalat Tarawehnya dimulai.

Pikiran gw, kalopun nantinya gw gak keuber nyariin mbak karena keburu shalat Taraweh dimulai, paling gak gw masih bisa lah shalat di shaf belakang ini. 
Walopun gak deket kipas angin. *berdoa semoga ceramah gak panjang* 
 
Akhwat di sebelah gw, seorang ibu yang ngajakin anaknya sekitar usia 2-3 tahun kali ya.
Dan selain buru-buru takut keburu shalat taraweh dimulai, gw juga agak gak khusyuk karena anak seumuran segitu kan lagi lincah-lincahnya. 
Nah, sebelum shalat gw nyimpen HP di dalam pouch mukenah gw dan narok pouchnya di sajadah gw. Si anak dong dengan santainya maenin pouch gw dan HP gw.   

Karena dilarang emaknya gangguin barang-barang gw, si anak nangis ! Akhirnya si ibunya nyerah mo ngajakin anaknya pulang aja, gak jadi shalat Taraweh.

Sungguh, gw belum tau bagaimana caranya ibu-ibu bisa memanage anak-anaknya ngajakin anak usia 0-3 tahun buat shalat Taraweh di Masjid.
Kalo pas usia Athia masih segitu, gw dulu prefer shalat Taraweh di rumah aja.

Gw jujur gak bisa memanage gimana Athia seumur segitu dulu bisa duduk anteng, gak nangis, gak minta pulang, gak lari-lari ke shaf orang pas shalat, aaah intinya : gimana caranya Athia gak justru ngerecokin gw shalat taraweh ! Soalnya shalat Taraweh kan lama, Bok. 
Kalo shalat Idul Fitri ato shalat Idul Adha masih manageable lah ya.  
   
Balik ke si mbak gw yang ternyata udah nyiapin tempat di shaf deket display TV dan KIPAS ANGIN ! 
Pas udah duduk manis di sebelah mbak, ada ibu-ibu di belakang gw ngeluarin bekal nasi dan daging teriyaki. (apa semur ya ? Mbuh yang pasti gw ngences!)

Perut gw kontan langsung bunyi kriyuk-kriyuk.
Maklumin aja ya, sedari bedug maghrib tadi kan gw baru membatalkan puasa dengan air putih dan kurma doang. Gak sempat makan berat dulu kan langsung berangkat ke Mesid.
Bukan gw sok-sokan Sunnah sih, tapi emang kepikirannya cuma itu. 

Duh, Ngeliatin si Ibu nyuapin anaknya, dan anaknya kayaknya sadar pulak kalo gw liatin
Si anak pake dengan SENGAJA pulak ngeliatin ke gw sambil ngunyah nasinya " nyam..nyam..nyam..."

Aku makin laperrrr.....!!! Hahaha...
   
Ngeliatin ibu-ibu piknik sama anaknya ini, gw baru sadar ngapain juga ya tadi gw pake acara lari di lapangan udah gitu pake acara  buru-buru shalat di shaf belakang, lagian sebelum shalat Tawareh, Imamnya kan ceramah dulu sekitar 10-20 menit.
*tau gitu mendingan juga gw bawa bekal nasi buat makan di mesjid pas ceramah*

Selesai shalat Tawareh sekitar jam 20.30, langsung masuk ke mobil pulang bareng Hani. Sementara jamaah lain berduyun-duyun pulang.  
GONG nya adalah pas di parkiran yang gelap itu, gw lagi salaman cium tangan
suamik, eh lampu mobil kami nyala ! 
Keliatan sama orang-orang dong adegan istri lagi cium tangan suami.

" Dasar Istri terdangdut yang pernah ada ! ", kata Hani maluk. Hahaha...

Yaelah. Bukannya komen " Oh, istriku yang shalihah ...Nih duit THR segepok buat beli gamis baru ya " gitu ye.    

Nyampe rumah langsung kalap makan nasi abis tuh makan mie lagi ( iyes, combo Karbo). Lapaaaarrrrr.
Napsu makan karena keingetan beef teriyaki si anak di Mesjid tadi.

Tapi setelah gw pikir-pikir, Ya Allah emang sampe segitunya ya nasib kita yang tinggal di Jakarta, harus selalu berkejaran dengan waktu.

Seperti nasib gw kemarin. 
Melupakan mengejar waktu buka puasa bersama, setidaknya usaha berkejaran dengan waktu supaya bisa shalat Taraweh di Mesjid rumah.
 
Satu hal yang selalu terlintas di pikiran gw sewaktu gw berjuang menerjang kemacetan lalu lintas tol dalam kota kemarin.

" Ketika mengejar sale, ketika ada janji dengan temen-temen, pengen ikut kelas Zumba, atau ketika ada keinginan yang bersifat duniawi, gw sampe segitunya sih, usaha bela-belain naik ojek, nyetir berjuang merobos macet dan melakukan berbagai macam cara demiii supaya gw bisa mengejar tepat waktu. 
Masa iya, gw gak mau ngotot melakukan effort yang sama ketika gw harus mengejar kemuliaan Ramadhan "

Gw gak tau apakah hari - hari berikutnya apakah jalanan memuluskan langkah gw untuk khusyuk dan hikmat beribadah,
Gw juga gak tau apakah gw tetep bisa istiqomah sampe hari puasa terakhir.
Mohon do'a nya aja ya. 
  
Jakarta memang edan (macetnya!), tapi di sisi lain, sejujurnya gw selalu merindukan suasana Ramadhan di Jakarta (dan Bekasi).

Semoga ibadah kita semua lantjar di bulan Ramadhan ini ya, teman-teman !   

2 comments:

  1. Emang rasanya tiap taun kalo bulan puasa pasti lbh macet parah ya karena semua org pada barengan pulang. Kalo gak pas puasa kan mgkn ada yg lembur gitu atau jam pulang nya beda...

    ReplyDelete