4.21.2016

It Took Me More Than 5 years

Dalam salah satu chat dengan teman ikrib gw sesama emak-emak, temen gw sempat menyinggung betapa dia merasa masih jauh dari yang namanya ibu yang baik.

Hmm... kayaknya gw pun pernah mengalami masa-masa #gakpenting ini sepanjang menjadi ibu. 
Tapi eh, eh, eh, untungnya gw sekarang mah udah insap, Cuy.
Sejak...errr tahun 2015-an lah ya.:p

Iya, baru kok insapnya. 
Sebelumnya ya jujur aja nih ya, selayaknya emak-emak lain, gw pun sempat mengalami masa-masa kelam. 
Masa-masa merasa menjadi #EmakTergalauSedunia. 

Gw gak menyalahkan apalagi mencibir emak-emak yang masih dirundung kegalauan hati lho. 
Samsek gak.
Ntar malah bisa-bisa gw balik dituding sebagai " Ah, bilang aja loe sirik ! Ngaku gak, Ndah !"

Kagak. 
Beneran deh. Gw mah anaknya Juwita, bukan sirik. #Anak90-an

Menurut gw, emang ini adalah bagian dari proses menjadi Ibu.
Mungkin sih gak semua orang pernah mengalaminya ( *iya, gw udah bisa prediksi bakalan ada yang komen 'Aku gak lho, Ndah!' Hihihi*) , tapi setidaknya sebagian besar emak-emak jaman sekarang pastilah pernah mengalami masa-masa gini.

Masa-masa mengumpulkan informasi sebanyak-banyaknya. 
Mulai dari subsribe puluhan milis. Sampe-sampe gw sendiri sibuk ngapus-ngapusin unread message di inbox email gw penuh dengan milis anu, inu, unu.
Ujung-ujungnya juga gak kebaca sama gw.
Dan berakhir dengan gw unsubscribe aja deh tuh ah Milis. 
Ngumpulin buku-buku parenting sampe akhirnya malah cuma teronggok berdebu di perpustakaan gw.
Sampe-sampe cuma buat sekedar koleksi, gw malah gak pernah intip isinya apaan, dan akhirnya malah kecolongan.  

Masa-masa merasa informasi yang sudah dikumpulkan adalah yang paling benar. 
Yang melenceng apalagi gak sesuai dengan SOP, maka langsung naluri ke-sotoy-an berasa emak paling bener sedunia akherat keluar " Kok gitu sih ? ", "Wah, Gak bener tuh ". 
Ha el, Mama-mama ASIX vs SUFOR, RUM vs Anti Biotik, SC vs Normal, Ibu pekerja vs Ibu Tidak Bekerja,


Masa-masa orang lagi ngehitz apaaa, kayaknya gak banget kalo gw gak ikut update.
Masa-masa pengen selalu keliatan eksis dimanapun, kapan saja dengan siapapun. Dan ternyata ini memang kebutuhan dasar manusia lho.

Kondisi gw bahkan sempat diperburuk dengan status Working Mom.
Setiap kali ada temen di socmed gw yang share link " AKU BANGGA TIDAK BEKERJA DEMI ANAK-ANAKKU ", eh kok malah gw yang jadi baper. 

Mending kalo aku cuma baper syedih. 
Kadang kalo gak inget-inget iman dan apalagi dipacu pas tanggal segini nih (red:tanggal tuwir!), rasanya pengen gw selepet tuh anak !
*Maapkeun,mengutip kata Moeti : ' Hidup di pabrik itu keras, Jenderal!*

Padahal mah, salah gw sendiri ya. 
Sapa suruh baca postingan dese. 
sapa suruh follow temen yang suka share link-link bikin baper beginian. :p
Eh, tapi serba salah sih. Ntar kalo gw unfriend, ato unshare, yang bersangkutan kadang suka japri " Loe unfriend/unshare/unfollow gw ya, Ndah ? " :p

Balik ke status gw sebagai Working Mom.
Kadang, tanpa ada yang menjudge gw pun, gw udah menjudge diri gw sebagai ibu paling buruk di dunia. Iya, gw mah anaknya emang baper-an.

Padahal Athia, anak gw, sendiri gak pernah komen kayak gitu.
Padahal lagi nih, mungkin gw gak sejelek penilaian gw sendiri.

" Kadang-kadang, gw merasa gagal lho sebagai ibu....", keluh temen gw, seorang ibu tidak bekerja.
Nah lho ! Pegimanah guah yang merupakan ibu bekerja. 
Kan gitu logikanya (emak-emak tukang nyinyir!).

" Kok bisa ? "
" Iya, gw sering baca si Anu tuh anaknya pinter-pinter, nurut pulak. Si Pulan, anaknya juara terus. Si Inu anaknya so sweet banget...blablabla....Sementara anak gw susah banget dikasih tau. Lah, Gw malah sering berantem sama anak gw. Ya Tuhan, kenapa gw gak bisa mendidik anak gw kayak emak-emak itu sih ? "

Ya elah.
Menurut gw, itu karena temen gw aja terlalu mengambil role model yang errrr... #mainstream ? 
Salah sendiri. Siapa suruh berkompetisi Mengidolakan emak-emak idola sejuta emak-emak.Hahaha...

Setelah 7 tahun menjadi ibu, gw berasa bahwa profesi ini paling menantang. 
Gw justru mengidolakan temen-temen blogger gw yang berani dengan jujur membicarakan luapan emosinya ketika menghadapi anaknya.
Bukan berarti gw anaknya suka syinisme ya. 
Gw mendukung pencitraan yang positif. 

Kadang gw merasa perlu diyakinkan bahwa gw bukanlah satu-satunya emak-emak di dunia ini sering berantem sama anaknya untuk hal-hal kecil.

HELO, apakah gw satu-satunya ibu di dunia ini dengan anak yang susah dibilangin ? *hening*
Ok, mungkin emang gw satu-satunya ya. Makanya gw unik. Period.

Tapi masalahnya, kan gak semua emak-emak berani untuk cerita jujur begini.
Kita cenderung lebih suka memilih yang aman-aman aja. Memaparkan cerita yang bagus-bagus aja.

Entah demi males dapet kecaman gak penting dari pembacanya. 
"Masya Allah, kamu akan segera mendapat azab, Mbak !" ---> Oke, kadang imaginasi gw suka lebay.

Entah demi mencitrakan sebagai ibu yang (setidaknya keliatan) baik. Kan maluk kalo dibaca anaknya. Ato tetangga. Ato Mertua. Ato Koh Ahok ?
Who knows kan ya ?

Ato iiiiih, lagian ngapain sih nulis yang gak memberikan INSPIRASI kepada ibu-ibu lain, ya toh ? #TerKelasInspirasi


Mbuh. Tiap orang punya alasan tersendiri.
Dan kita harus hargaiiiii dan puji !

Gw akhirnya cuma bilang sama temen gw, " Kalo selama ini loe hanya melihat cerita keluarga si Anu, Pulan, Inu dari sisi yang bagus-bagus aja, itu bukan berarti mereka gak pernah mengalami hal-hal (buruk) kayak yang loe alamin lho...."   

"Maksud loe, mereka tuh cuma pencitraan  doang ??" *angin nyinyir mulai berhembus tajam*

" Errrr.... Maksud gw, mereka mungkin memilih untuk tidak bercerita / menuliskannya di publik. Mungkin kalo sama temen-temen deketnya, kita baru tau their whole story "

Jadi jangan menilai rendah atas dirimu sebagai Ibu dan teuteup semangat ya !

Pernah satu kali berdiskusi dengan temen gw yang lain juga.
Temen gw ini emang cerdas cemerlang lah prestasi akademiknya dari kecil.
Dari TK hingga universitas, dia selalu masuk sekolah top di Jakarta.
Dan dia mengharapkan anaknya juga bisa seperti dia.

Gw mungkin bukan tipikal siswa dengan prestasi secemerlang dia.
Tapi sedari kecil, gw gak pernah jadi anak yang invisible. #ciyeee

Somehow, gw merasa gak adil rasanya buat anak-anak kami, kalo harus kami pecut cetar-cetar badai untuk bisa seperti kami.

Jalan hidup gw ya udah digariskan begitu. 
Maap, jangan pada protes ya. Kalo mo protes, gih sana protes sama Tuhan.

Hidup Athia juga mungkin udah punya jalan tersendiri.
Gw gak bisa mengatur jalan hidup Athia harus begini, begitu.
Karena sesungguhnya hidup seseorang sudah ada yang mengatur, Men !

Lalu, gw tersadarkan, apa yang harus kami jalani sehari-hari bukanlah kompetisi yang harus kami pertontonkan buat orang lain.
Tapi sesuatu yang harus kami nikmati...


7 tahun menyandang predikat sebagai Ibu...
Baru dua tahun belakangan, hidup gw (akhirnya) kelar dengan proses-proses mabilau ( emak labil binti galau).

It took me more than 5 years to understand what happens to Athia and me must always have a reason.

It took me more than 5 years finally to realize how much Alloh SWT love us. *sujud syukur*

After what we've been through, it took me more than 5 years....sampai akhirnya gw bisa dengan ikhlas membisikkan "Athia sayang, Mommy ridho atas dirimu, Nak...."
*Moeti mana Moeti*

Selamat menjajaki usia 7 tahun, Athia sayang.
  
Semoga kelak kamu menjadi anak yang shaleh berbakti kepada orang tua, 
suami yang mampu menjadi imam dalam keluarga, 
ayah yang menjadi panutan baik bagi anak-anakmu kelak 
serta menjadi manusia yang senantiasa memberikan manfaat bagi masyarakat 
dan hamba Alloh yang selalu menemukan alasan untuk (tetap) bersyukur atas apa yang terjadi padamu....

Aamiin.

Love you, Athia. #latepost

12 comments:

  1. Aamiin.. pertamax mba. Lama banget gw nunggu tulisan mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun Eulis, makasih lho. Penantianmu adalah salah satu yang bikin aku semangat nulis lagi.
      Akan aku giatkan deh.
      Mumpung Pak Jumanto lagi di China....hahahaha

      Delete
  2. Aku juga mba..selalu menunggu yg terbaru darimu..aku nge fans tulisan mba yg serius tp santai..keep posting ya mba indah

    ReplyDelete
  3. mbak temenku namanya Athia tapi dia cewek *oke ini ga penting. abaikan*
    aku reader barumu mbak. namanya sama sama indah. blm berkeluarga sih. tp bs belajar parenting jg nampaknya dr blog ini. salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mbak indah...
      Salah kenal juga.

      Delete
  4. Aku juga menanti tulisanmu. Kmana aja sihhhhhh. Selamat ultah ya buat Athia. Aku jg makin anak gede makin nyantai jadi ortu karena udah kepegang (tsahhh sombong skali) dan makin ga peduli kata orang. Udah menerima juga sih your kids are better than mine, so what? Good for you, i'll move on.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya aku suka baca blog kamu, Nov. Jujur dan apa adanya.

      Delete
  5. Tos mbak..anak saya juga suka ngebantah kok. Debat (baca berantem) udah biasa..ga apa2 deh,,anggap aja latihan argumentasi buat anaknya :)) *salam dari saya yang suka mampir sesekali*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mbak,
      Salam kenal juga.
      Tantangan buat kita jadi orang tua jaman sekarang ya, Mbak.

      Delete
  6. Kakak doakan Athia tambah pinter dan sayang sm mommy indah ya...amiien

    ReplyDelete