1.05.2016

Ah, We Miss You, Bu Utjup !

Gw pernah baca suatu quote namun gw lupa ini quote siapa :

" Carilah alasan apapun yang membuatmu mencintai pekerjaanmu. 
Jika kamu tidak mencintai pekerjaanmu, setidaknya maka cintailah orang-orang yang bekerja sama denganmu disana. 
Jika kamu tidak mampu, maka cintailah setiap pengalaman pulang pergi dari dan ketempat kerjamu. Jika kamu tak menemukan kegembiraan saat perjalanan menuju dan dari tempat kerjamu, maka cintai apapun yang mampu kamu cintai dari kerjamu : tanaman penghias meja, cicak di atas dinding atau gumpalan awan dari balik jendela.
Namun jika kamu tetap tidak bisa menemukan satu alasan pun untuk bisa kamu cintai dari pekerjaan kamu, lalu mengapa kamu masih ada di situ? 
Tak ada alasan bagi kamu untuk tetap bertahan. 
Cepat pergi dan carilah apa yang kamu cintai, lalu bekerjalah di sana " 

Dan beberapa minggu belakangan ini, teman kerja gw sekaligus tetangga kubikle gw kehilangan alasannya untuk tetap mencintai apa yang kami jalani sehari-hari.

" Bu Indah, Satu-satunya alasan yang membuat saya semangat datang ke pabrik dan merasakan kegembiraan bekerja di sini adalah....saat makan siang di warung Bu Utjup ",  

begitulah kira-kira pengakuan tetangga kubikle gw yang mengaku memiliki kecerdasan logika - angka di atas rata-rata orang normal.

Gw yang saat itu lagi menyeruput kopi gw, langsung pengen muncrat begitu mendengar kata-kata dese.

Lalu siapakah sebenarnya sosok Bu Utjup yang menjadikan dirinya sebagai satu-satunya alasan kenapa Pak Jumanto bergairah berangkat ke pabrik setiap harinya.

Pabs kami menyediakan fasilitas kantin untuk para karyawan makan siang. 
Namun selayaknya permasalahan sejuta karyawan pabrik, selalu ada alasan untuk gak makan di kantin walopun modalnya cuma tandatangan doang, gak pake duit
Tetep aja memilih makan siang di luar kantin, meskipun harus merogoh kocek sendiri.

Sebelum bertemu warung Bu Utjup, kami udah cukup bahagia bisa makan siang tinggal nyebrang depan pabs kami dan makan di Warung Bu Aci.
Bayangin gw ngajakin team gw makan siang bareng dan kami berenam makan di situ ngabisin budget sekitar 60rebuan saja.

Segitu aja, udah Asoy geboy banget kan buat kantong karyawan pabrik macam kami.
Mana makanannya enak karena dibuat untuk satu batch dengan quantity secukupnya aja, bukan mass production yang sekaligus banyak kayak di Warteg ato rumah makan biasanya.

Nah, lalu gw peratiin staff cewek-cewek di kantor operasional kok jadi jarang nongol di warung Bu Aci. 
Antara kepo dan basa-basi, gw iseng menanyakan ke mereka kenapa belakangan ini jarang makan siang bareng.

Pengakuan mereka dengan penuh antusias: mereka udah menemukan tempat makan baru yang lebih enak dan lebih murah.

Namanya Warung Bu Utjup. 

Teriming-imingi dengan kata " Lebih murah, Bu...udah gitu makanannya juga lebih banyak variasinya. Enak kok, gak banyak micin " , gw pun ngajakin genk kucing garonk nyobain makan di situ.
Dan laah lah lah kami ikut-ikutan berpaling ke Bu Utjup juga.

Akhirnya, Rumah Makan Bu Utjup ini menjadi semacam base camp ato kantin tandingan lah bagi karyawan perusahaan kami.
Rumah Makan Bu Utjup ini sebenarnya adalah teras dan bale-bale rumah warga di sebelah lingkungan pabs kami yang disulap menjadi outdoor warung.

Yang bikin kami senang makan di sini adalah : gak panas ( ya iyalah wong makan di teras/bale-bale), masakannya enak dan fresh bukan angetan makanan sisa kemarin mengingat cepet banget abisnya, terus pilihannya mayan banyak dan yang paling penting adalah murah dan bisa ngutang. 
  
Sistem makan di sini adalah prasmanan.
Bayangin : nasi + soto ayam + gorengan 2 cuma dihargai lima rebu.
Padahal soto ayamnya ngambil sendiri seabrek-abrek dan bukan sekedar soto-sotoan. Maksudnya kuah doang terus beberapa suwir ayam berenang.
Ini beneran soto ayam. 

Udah makan pake lauk macem-macem, es teh manis, paling mahal dikenain 10ribu. Malahan kalo cewek-cewek yang makannya sedikit cuma dikenain 8rebu doang

HORRAY !!! Iriiiit.
Jadi duitnya bisa disimpen buat beli tas kayak Teteh Syahrintje... (NOT!) 

Eittts, jangan bingung kenapa harga Bu Utjup bisa lebih murah banget.
Awalnya kan Bu Utjup ini buka warung untuk melayani kebutuhan pangan anak-anak kontrakannya.
Anak-anak yang ngontrak minta ibu kontrakan buka warung biar bisa pada nyatet buku utangan kalo makan di warung ibu kontrakan. Hihihi
Nah, kami,sebagai karyawan pabrik di sekitar situ pun ikut menikmati kemurahan hati Bu Utjup.

Duuuh, emang masa-masa masih makan di warung Bu Utjup itu emang masa-masa yang paling membahagiakan banget deh. 

Lupakan hiburan bisa makan siang di mall sambil cuci mata ato ngeborong sale kayak suami gw yang nasibnya kerja di tengah kota.
Lupakan makan siang mewah yang bisa difoto lalu diupload, hempas, upload, hempas, cantiiik di IG kayak orang-orang perkotaan.

Makan siang di warung Bu Utjup adalah satu-satunya hiburan luarrrr biasa nikmatnya buat kami yang kerja di pabrik. 
Udah gitu masakannya enak karena bumbunya berani, abis makan bisa leyeh-leyeh ngegosip cekakak-cekikik melepas semua setres yang dialami sepanjang pagi.

Ada yang curhat, ada yang ngomel-ngomel, ada yang ngegosip.
Tapi apapun curhatan hati, semuanya pasti diakhiri dengan ketawa ngekek.

Jika perut kenyang karena makanan enak dan murah, tentunya produktivitas pun meningkat. Setujooo ?

Makanya gak heran kan kalo kemudian makan siang di Bu Utjup ini menjadi satu-satunya alasan buat Pak Jumanto tetap semangat kerja di pabs kami. Hihihi...
 
Namun sayang, gak ada kebahagiaan yang bersifat abadi.
Begitu pula kebahagiaan kami ternyata hanya sementara.
Selang beberapa waktu kami menikmati kondisi ini, kami mendapat berita duka cita.
        
Anak perempuan satu-satunya dari Ibu dan Bapak Utjup dipanggil menghadap Yang Maha Kuasa. 
Innalillahi wa innailaihi rojiun.

Almarhumah meninggalkan satu putra usia sekitar 4 tahun yang menjadi satu-satunya cucu dari Bu Utjup.
 
Emang gak ada yang bisa memprediksi usia manusia.
Padahal Sabtu siang itu sebelum kepergian beliau, almarhumah sempat membantu Bu Utjup membuatkan es teh manis untuk Pak Jum waktu makan siang di situ. 
Gak taunya sorenya, almarhumah meninggalkan anak dan suaminya untuk selama-lamanya.
 
Senin siang, para pelanggan Bu Utjup berduyun-duyun melayat ke rumah beliau. 
Namun berita kepergian putri Bu Utjup ini cuma nyampe ke kantor Operasional doang, gak nyampe ke kantor Finance.

Jadinya Senin siang itu, temen-temen genk makan siang kami dari Finance udah siap-siap ke rumah bu Utjup untuk makan siang.
Pas nyampe gang rumah Bu Utjup, mereka melihat kok banyak tetamu yang berdatangan ke rumah Bu Utjup. 

Karena ngeliat warungnya tutup, temen-temen gw ini sempat mengira kalo Bu Utjup lagi ngadain HAJATAN. *tepok jidat*      

Melihat mereka yang ragu-ragu antara jadi mampir ato balik pulang, Pak Utjup yangemang udah kenal sama kami semua, melambai ke arah mereka mengajak masuk.

Eh, dasar dodol ya. 
Temen-temen gw ini malah balas lambaian Pak Utjup dengan geleng-geleng.
Pas udah balik ke depan gang, barulah mereka ngeliat bendera kuning dan menyadari apa yang terjadi.
Kembali galau, antara mo balik lagi ataukah mo terus aja.

Akhirnya kadung malu, mereka memutuskan untuk melayat ke rumah Bu Utjup di keesokan harinya aja.

Hari Selasa, temen gw yang kadung malu itu nelpon ngajakin gw dan temen-temen di Operasional barengan melayat ke rumah Bu Utjup.
Jadinya hari Selasa itu, gw, Pak X, temen-temen gw di Finance dan Pak Jum berduyun-duyun melayat ke rumah Bu Utjup. 

Gak berapa lama, saat kami masih mendengarkan cerita Bu Utjup, muncul salah satu bawahannya Pak Jumanto nyamperin.  
Gw sama temen-temen gw sempet membelalakkan mata melihat gaya si Mas masuk ke rumah Bu Utjup. 

Selowww banget, Mas.

Lah wong edyan ini si Mas mah. 
Mosok yo melayat pake kaos daleman sama celana pendek doang.
Oh, dimana oh dimana etika orang zaman sekarang ? :p

Bu Utjup langsung mencium gelagat si Mas-mas yang kebingungan melihat kami duduk doang (gak makan siang padahal pas jam makan siang).  
" Mo apa, Mas ? "
" Mo makan, Bu ? " EDYAN. Kami eh gw doang deng langsung pelototin si Mas.
" Warungnya gak jualan, Mas "

Si Mas jadi gak enak ati terus ikut duduk sama kami. Baru gw bisikin kalo kami sedang melayat. Lah, si Mas gak tau kalo warung bu Utjup tutup. Padahal dese baru pertama kalinya mo nyobain makan di warung bu utjup ini.     
Duh, Jadi gak enak deh sama Bu Utjup. Karena walopun Bu Utjup bercerita sambil menangis gitu, tetep aja memberikan perhatian besar ke kami yang datang melayat. 

Kami disuguhi kue bolu caramel dan buah salak yang gede-gede.  
Namapun kucing garonk yak.  
Waktu ditawari Bu Utjup semua pada malu-malu meong gitu. Pada Sok-sokan nolak. BASI ya ~!

Sampe Bu Utjup nya permisi mau masuk ke dalam rumah aja, biar kami pada gak malu mencicipi kue dan salaknya. 
Ealaaah gw pikir gak ngaruh. 

Ternyata beneran lho.
Duuuh, kadang kepolosan kucing garonk maaah bikin maluk gw aja deh.
Masa ya, begitu Bu Utjup masuk ke dalam rumah, tuh kue yang disuguhkan di piring sampe tandas direbutin kucing garonk. 

" Laper, Bu. Kan belon makan siang ", waktu gw pelototin mereka sibuk ngunyah.

Aku-kok-jadi-malu-sama-malaikat-dan-temen-temen-gw-yang-kerja-di-Jakarta.

Pas pamitan pulang, malah bikin tambah maluk lagi.
Bu Utjup malah nawarin ngebungkusin kue sama salak buat cemilan di kantor.
*tutup muka*

' Eling, Pak....Eliiing...wong kita ini lagi melayat ...bukan pulang hajatan...'

Gw sama temen-temen lain udah sok-sokan kabur duluan biar gak disuruh ngebungkus sama Bu Utjup yang masih sibuk nyariin plastik.
Sementara kami udah jauh meninggalkan rumah Bu Utjup, eh, ternyata ada dooong temen gw satu lagi masih ketinggalan.

Jadilah dese ketumpuan disuruh Bu Utjup bawa plastik kresek item bawain kue bolu caramel sama buah salak sambil cengar-cengir maluk.

Yang nambah bikin najong itu adalah.... kami yang depan Bu Utjup sok-sokan gak mau, eh pas makan siang di tempat lain, lah kok malah ngerebutin isi plastik kresek item yang dibawa Pak Jum tadi. Ck ck ck...

Pak Jum bete banget deh kayaknya waktu itu. 
Gw malah sibuk menggondol beberapa bijik salak. 
Tapi giliran disuruh gantian ngebawain plastik kresek item, malah kabur lagi semua. 

Akhirnya Pak Jum dengan legowo, masuk ke pabs sambil nenteng plastik kresek item.

Cuma dese yang tetep pede bahwa dengan atau tanpa nenteng plastik kresek item, gakkan ngaruh sama kekerenan dese.
Lah emang iya kok. 
Kan dese emang (aselinya) samsek gak keren. :p

Yang bikin kami semua patah hati adalah, pesan-pesan terakhir Bu Utjup sebelum kami pamit meninggalkan rumahnya.
" Om, Tante (red: beliau memanggil kami dengan 'Om,Tante' untuk ngebiasain cucunya), mohon maaf ya, tapi kayaknya warung saya gak kan buka lagi untuk seterusnya. Saya mau fokus ngurusin cucu saya...." sambil berlinang air mata.

Hati kami juga nyesss.
Nyesss karena sedih membayangkan si cucu laki-laki yang masih kecil itu udah harus kehilangan ibunya.
Nyess karena kehilangan tempat makan yang enak, murah dan nyaman yang selalu disambut ramah oleh Bu Utjup.

Pak Jumanto tentu saja yang paling terpukul dengan kehilangan ini.
Bagi dese, bukan hanya kehilangan tempat makan, namun sekaligus kehilangan motivasi dan alasan untuk tetap semangat datang ke pabs setiap harinya.
  
Sekarang, kami yang dulunya berkumpul bersama bercanda senda gurau di rumah Bu Utjup pun kocar-kacir mencari tempat makan baru.
Namun hingga saat ini, kami belum menemukan keriaan seseru di warung Bu Utjup.
Kami pun balik dengan malu-malu balik lagi makan siang di warung Bu Aci.

Sementara nampaknya kami harus mencari alternatif tempat makan lain, sedangkan PR Pak Jumanto harus mencari motivasi baru lagi.
Mungkin Pak Jumanto akan coba mengajak kenalan cicak-cicak di dinding dan mencoba mencintai mereka seperti dia mencintai masa-masa makan siang di warung bu Utjup. Hihihi 

Semoga Bu Utjup dan Pak Utjup diberikan kesehatan dan usia yang cukup untuk membesarkan dan merawat cucu laki-lakinya hingga mandiri.

Walaupun kami menghargai dan mengerti sepenuhnya atas keputusan Bu Utjup, namun tetap aja .....we miss you, Bu Utjup.....        

20 comments:

  1. Hiks. Turut berduka cita buat Bu Utjup sekeluarga, buat dirimu dan temen pabs dan terutama Pak Jum. Semoga segera menemukan tambatan hati yang baru. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks...sampe sekarang jadinya balik ke Bu Acih aja, Dan. Masih mayan sih tapi teuteup murahan Bu Utjup

      Delete
  2. Ndahhhh..... Kenapa sih cerita tragedi ini, harus kau selipkan adegan melayat pake kaos singlet???

    Kagum gue Ndah sama harga makanan di daerah situ, kok masih ada sih harga segitu? Pantes aja lebih milih makan di luar, udah enak, murah pula. Coba kalau harga di warung itu 100 rebu sekali makan, biarpun bosen makan di pabrik jg tetep dijabanin daripada bayar hahahaha.

    Ndah, gue baru tau loh Pak Jum motivasinya Bu Utjup. Gue kira elu, Ndah. Serius...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha.... ya kagak lah, Le.
      Dia malah males tiap hari ketemu gw mulu. Kan kerjanya berantem mulu aselinya.

      Delete
  3. Ya Allah kasian amat cucunya bu utjup, tapi gw ngakak ngebayangin temen pabs lu yang pake kolor dan mau makan itu.
    Epic bgt dah.
    Di kantor gw kantin yang murmer dan endess namanya mpok Ani, jeleknya dia sering libur tanpa pemberitahuan. Terus gara-gara dia, karyawan kantor sebelah jadi makan ke kenator gw juga, saingannya jadi banyak *rebutan mendoan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... tau tuh si Mas mah dodol. Masang muka kelaperan gitu pulak. Kan bu Utjup mau curhat.

      Delete
  4. sedih karena bu utjup kehilangan anaknya :((( dan sedih juga karena di sekitaran kantor saya gak ada tempat makan asik kayak gitu... di sini mah makanannya gak ada yang enak, jadi bekel adalah pilihan utama...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di sini bapak-bapak gak ada yang bawa bekel, Pit. Yang bawa bekal cuma satu dong dari genk kucing garonk. Itupun orangnya pendiem banget. Males makan siang buka bekal sama dese. Gak seruuuuu hahahaha

      Delete
  5. turut berduka cita buat bu Utjup..pasti sedih banget deh ditinggal tiba2 ama anak perempuannya..hiks....

    btw, itu beneran 5000 Ndah makan soto ayam..? hari gini makan siang totally cuma 10.000 mah bagaikan menemukan jarum di tumpukan jerami ya Ndahh.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran, Des.
      pan Bu Utjup buka warung karena kesian kami susah cari makan. Mulia banget yaaa

      Delete
  6. Innalillahi... turut berduka buat Bu Utjup. Cucunya kasihan ya.
    Btw, itu kenapa murah bingiiiit? Lah, di Bekesong aja gak ada yg harga segitu ya, Ndah. Duh, kalo harga2 makanan segitu, gw mah gak pernah bawa bekal, deh. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bu Utjup buka warung cuma buat mengisi kegiatan doang, Ret. Bukan nyari kaya.
      Dia mah kontrakannya ada puluhan pintu.

      Delete
  7. huaaaa murceeee bener harga makanannya ih klo di sini 10 rebu cuma dapet sepotong tempe mentah huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah gajidi sono bisa dapet tempe tiga kontener, Ver. Di sini ngikutin UMK

      Delete
  8. innalillahi turut berduka cita untuk bu utjup

    dan berduka cita juga untuk genknya mba indah yang belum menemukan rumah makan yang enak dan murmer, kasian pak jum sampe kehilangan semangat gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kasian dia.
      Sekarang makan siangnya telur meluluk

      Delete
  9. Innalillah wa innailaihi raji'un sedih banget..

    Aku mau tos dulu sama Pak Jum. Karena ya makan di kantin kantor sambil haha hihi adalah motivasi terbesar ngantor *pelukan sama Pak Jum* *bukan muhrim hoi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga lho, Fen.
      Makanya males bawa bekal. Abis gak ada temen makan siang yang cihuy

      Delete
  10. duh ikut sedih bacanya,

    tapi juga bikin ngikik sama kelakuan genk kucing garongnya mba.. btw sy jd ngebayangin warung makan deket pabs sy juga deh, kayak mirip gitu, makan murah, prasmanan, bumbu berani, rasa enak... warung srikandi namanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Punya warung makan andalan deket tempat kerja itu rasanya gimana ya, Mbak.
      Makanya pas tutup, langsung patah hati banget

      Delete