6.30.2015

Square !

Outfit gw waktu kuliah dulu standard #AnakTeknik lah, pake kemeja cowok yang mostly motifnya kotak-kotak dan ripped jeans a.k.a jeans sowek-sowek di lutut.

Tapi sejak kerja apalagi sejak menikah, gw jarang banget pake kemeja kotak-kotak. 
Eh, malah kayaknya gw hampir dibilang gak pernah pake kemeja motif kotak-kotak, iya gak sih ?

Gegara pake kemeja boyfriend (Faktanya : ngembat kemejanya yang udah kekecilan di dese)  ai jadi ketagihan pake kemeja cowok.
Langsung ubek-ubek lemari cari kemejanya Hani yang udah gak muat di dese. Mayan kan ngirit, pake kemeja (yang) baru (diliat orang kantor) dan dompet tetap aman. 

Nemu kemeja kotak-kotak iniiiiii.
Ah, Sesekali boleh kan ya bernostalgia bergaya ala-ala #AnakTeknik ke pabs.

Lah emang biasanya, Ndah ?
Biasanya kan outfit gw ke pabs ala-ala anak Archeology Engineering gitu deh. 
Lupa yang pernah gw ceritain di sini ?
Outfit ke Pabs

6.25.2015

Javanglish by Google

Selama gw kerja di pabs, belum ada yang ngelamar untuk jadi Grammar Nazi.
Makanya pembicaraan yang terjadi kebanyakan adalah English Your-sakarep. (red: English Sakarep-mu).

Yang penting I speak, you understand.

Terus kalo selama pembicaraan, selama surat menyurat ketemu kesalahan grammar, kesalahan vocab, dimaklumin gitu ?
Kalo kesalahan minor-minor mah tutup mata. Soalnya kami terlalu sibuk sama kerjaan daripada ngurusin hal-hal yang minor.

Kalo yang major, juga didiemin ?
Gak mungkin lah.
Dibenerin ? GAK.

DIKETAWAIN ? Ya eyalah.
Pliiis deh, menurut Ngana, kenapa kami dinamakan " Genk Kucing Garonk " ? :p

Dendam ?
Ah, kami se-genk mah sholihin orang asoy geboy semua.

Javanglish by Google #1
Tahun - tahun awal gw kerja di sini, gw pernah berkejab-kejab kemudian pening setelah dapet email dari salah satu Supervisornya Pak Jum.

Gimana gak pening kalo ujug-ujug dapet email dibuka dengan bunyi kayak gini:

Dear Father and Mother,
...........................................................................................................

6.22.2015

Perfect Travel Buddies

Sedari dulu gw emang suka traveling. 
Sejak menikah sih gw seringnya traveling bareng Hani dan setelah punya anak, nambah jadi traveling bareng Athia juga.

Gw pernah traveling sebagai backpacker bareng Nuke, salah satu temen genk ratjoen gw. 
Kalo backpacking bareng Meryl dan Aini Marple gw sih udah kebayang bakalan seru sih. Karena Meryl, gw dan Aini diam-diam punya kemiripan karakter. 
Jadi harusnya gak susah buat kami untuk menyesuaikan traveling plan.

Nah, sewaktu harus traveling berdua saja dengan Nuke, sejujurnya ada keraguan di hati gw. 
Selama ini gw mengenal gaya liburan Nuke mostly gaya geret koper ala Nyonyah Perlente. 
Duh, kira-kira dia bakalan bisa beradaptasi gak ya dengan traveling style kami yang ngegembel ini ?

Ternyata untuk backpacker pemula kayak kami, di luar dugaan Nuke jadi traveling buddy yang asyik banget.
Perjalanan kami jadi terasa Uber LaffLaff karena lots of fun dan gak sekalipun terjebak dalam situasi menye-menye atopun mengeluh.

6.19.2015

Blue and Yellow

Baru ngeh kalo belakangan ini gw lagi keranjingan dengan kombinasi biru dan kuning. 

Heran deh, kenapa baru nyadar.
Padahal ritual berdiri depan lemari baju sambil mikir mo pake baju apa hari ini itu lebih lama ketimbang ritual mandi nya sendiri lho.
Bener.

Sumpey deh, gw gak lagi " out of blue " ato lagi " yellow mellow " lho.
Yah pas hari pertama mo siap-siap Tarawih yang diimami suamik, sempet mellow sih karena iri temen SD mo mudik bareng ntar tanggal 14 Juli ke Bangka.

Oh well, semua temen genk SD gw di Fesbuk, GOOSS *yang mbuh kenapa namanya jadi GOOSS* pada mo kumpul dan ngerumpi bareng.
Udah pasti gw gak bakalan ikut lah. Wong gw kan kudu lebaran di Jakarta sama nyokap gw abis tuh mudik ke Lampung buat lebaran bareng mertoku gw.

Tapi ya udah, cuma segitu doang sih mellownya.

Mungkin awalnya gegara naikin mood pas gw training di salah satu mall di Jakarta kemarin, eh jadi keterusan nyobain ke pabs.

6.17.2015

Ketje Dengan Lippen Gak Nyampe Goban

Udah lama gw gak cerita soal bibir mer, padahal katanya lippen adalah salah satu sahabat karib wanita. Ya iyalah, masa Genk Kucing Garonk bersahabat dengan lippen. :p.

Dulu perasaan sempet gonjang-ganjing deh dari temen-temen gw ngeracunin pada pamer lipstik Nars, MAC, MUFE yang banyak diburu di path, IG, yah gw sempet beli sebijik oh oke fine, gw ngaku sempet beli beberapa bijik buat koleksi lippen gw.

Mengetahui fakta bahwa ada ( dan BANYAK ) temen gw yang koleksi beberapa warna Nars yang sempat ngehitz di jamannya itu, bikin gw berpikir ulang tentang konsep lippen.

Sampai akhirnya gw udah putuskan untuk jadi #IbuBijak bahwa GW GAK AKAN RELA (lagi) ngeluarin duit tiga sampe empat ratus rebong cuma buat beli lippen. 

Ohwell, pengakuan deh.
Terakhir gw beli lippen di atas seratus ribu ya waktu beli lippen kekinian Bourjois Rouge Edition Velvet karena ini lippen supremasi genk Ratjoen.

Semua jadi keracunan Baby udah punya 2 sama Meryl langsung beli 3. Makanya Icus gak mo kalah langsung beli 3, Firah beli 2 sama kayak gw. 
Kalo Dhita mah gak usah ditanya. Dia punya semua koleksi warna. *plester mulut*
Lippen Supremasi Genk Ratjoen
Tapi warnanya beneran kece kok. 
Apalagi yang Grand Cru, ish banyak menuai pujian. 
Hahaha...jadi worth it lah ya.

Seabis itu, NEHI ! NEHI ! NEHI ! GAK LAGI-LAGI.

6.15.2015

Jalan - Jalan Ke Kebun Raya Bogor ( Lagi)

Setelah sekian lama gak main lagi ke Kebun Raya Bogor, gw pengen ngajakin Athia ke sono lagi. Gw ngerasa terakhir kami piknik ke Kebun Raya tiga tahun lalu, masih banyak sisi dari kebun Raya yang belum kami explore.

Makanya pas tanggal 2 Juni 2015 bertepatan dengan libur hari Waisak yang lalu, gw ngajakin Athia dan keponakan kami jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor lagi.

Emang pada dasarnya kami adalah morning persons family. Jadi lebih pede mulai melakukan sesuatu di pagi hari. Kalo ditanya emang gak rempong ya, nyiapin segala sesuatu pas pagi-pagi sebelum berangkat ?

Sebagai emak-emak control freak, biasanya kalo mo berangkat pagi-pagi, sebagian yang mo dibawa sudah gw persiapkan dari malam harinya. 
Misalnya nyiapin apa yang mo dibawa besok, ngasih instruksi ke Mbak apa aja yang harus dilakuin besok pagi dan bangun jam berapa.
Jadi bangun keesokan harinya, masing-masing udah tau apa yang musti dikerjain. Gak bag big bug, rempong teu pararuguh. Biasanya itu sih yang bikin lama persiapan dan jadi molor dari skejul.

Dan ohya, jangan lupa ngidupin Alarm dari malam harinya. #Penting.
Pengalaman gw yang beberapa kali bangun kesiangan, biasanya pada panik dan bubar semuanya. Hahaha

Tapi menurut gw, emang mendingan berangkat dan nyampe di Kebun Raya lebih pagi deh. Gw akan share beberapa keuntungan dikarenakan berangkat dan nyampe lebih pagian :

6.11.2015

Jaket Almamater Mahasiswa Abadi

Biasanya outfit gw kalo ke pabs lebih suka pake outer cardigan ketimbang blazer. 
Kecuali di saat-saat dimana mengharuskan gw berpakaian formil semisal interview, jadi instructor di training formal ato meeting formil, barulah gw pake blazer. 
Abisan yaelah, yang ngeliat juga bapak-bapak doang sih.

Karena di pabs gw, masyarakatnya cenderung lebih suka pake yang warna 'aman'. 
Tapi sekalinya pake blazer warna netral dan celana pantalon, ujung-ujungnya pasti disambut dengan sapaan " Ciyeee, Mo setengah hari ya ? Mo diinterview dimana nih, Neng ? " 

Serba salah emang.

Namun, setelah nasib gw pake blazer dan #converse ternyata aman-aman aja tuh dan tidak mengundang komen-komen ajaib dari temen gw, gw akhirnya coba pake lagi blazer-blazer lama gw yang cuma tergantung di lemari.

6.10.2015

Review Hotel Ibis Budget Semarang

Dipikir-pikir ada hikmahnya juga gw akhirnya memilih Novotel Hotel Semarang. Karena gak lama setelah gw book and pay in advance, mendadak ada tambahan personel yang mo liburan bareng kami.

Tadinya mo book hotel yang sama dengan tempat kami menginap, namun setelah dicheki-cheki harga 3 malam menginap tanpa promo sale seperti yang kami dapatkan kok jadi out of budget nya kebangetan. 
Minta dicariin budget hotel aja yang rate nya masih masuk kantong. Dengan kriteria : biarpun hotel budget tapi bukan hotel ajeb-ajeb, bersih, dan deket sama Novotel. Biar gampang aja kalo ada apa-apa.


Sempet kepikiran hotel Merbabu sebrang Novotel, sebelahan persis Paragon Mall. 
Namun Hani gak gitu sreg. Salah satu alasannya seinget dia, hotel ini udah mayan tuwa. *lah, piye sih. Padahal Novotel juga kan bukan hotel baru :p*

Terpaksa cari-cari lagi di google map, hotel budget yang deket-deket Novotel Semarang. Ketemulah satu hotel budget under Accor management juga, hotel Ibis Budget Tendean Semarang
Kalo dari google map, keliatannya sih posisi hotel ini gak terlalu jauh dari Paragon Mall karena lokasinya di belakang Novotel Semarang.
Dan secara budget juga gak masalah, karena rate nya cuma setengah harga dari rate Novotel Semarang.

Ternyata, pilihan kami lagi-lagi gak salah. 
Hotel Ibis Budget Tendean ini emang bener-bener deket deh sama Novotel Semarang. 
Tinggal nyebrang jalan Tendean itu dan jalan dikit bisa langsung terhubung dengan pintu belakang Novotel Semarang.
Jadi walopun berbeda hotel selama liburan kemarin, gak ada kesulitan ngatur janjian.
Pandangan ini diambil dari sudut pandang pintu utama Paragon Mall
Dan bangunannya masih tergolong baru.
Soalnya ada juga kan tipikal turis yang lebih suka menginap di hotel masih baru. *lirik Nuke dan Hani*

6.08.2015

Review : Novotel Hotel Semarang

Yah, seperti biasanya, gw mah selalu mengalami pergalauan antara memilih hotel. 
Kali ini bingung mo cari hotel deket-deket Simpang Lima ato deketan Paragon Mall. 

Maklum, liburan kemarin itu adalah pertama kalinya gw berlibur ke Semarang. Selama ini gw cuma numpang lewatin kota Semarang aja kalo mo ke Yogya. :p
Jadi bener-bener belum punya gambaran kota Semarang itu kayak gimana.

Sebagai Mahmud Abas ( mama Muda Anak baru Satu), entah kenapa gw selalu cari hotel yang gak jauh-jauh dari mall ato convenience store. 

Yaelah, bukan mau wisata ke mall nya sih. 
Tapi gw lebih merasa secure aja kalo ternyata hotel tempat gw menginap gak jauh dari mall. :p
Soalnya, in case gw kelupaan bawa kebutuhan Athia, ato mo mendadak butuh nyari makanan, gw gak perlu panik dan bisa buru-buru belinya. 

Giliran gw udah mantep milih cari hotel deketan Paragon Mall, gantian deh galau lagi antara mo milih Crowne Plaza Hotel yang nyambung sama Paragon Mall ato Novotel Semarang yang berada di sebrang Paragon Mall. #NeverEndingGalau

Tapi dikarenakan lagi-lagi terbuai sama Sale Accors, jadi beda harganya sama Crowne Plaza Hotel kok jadi jauh banget, ya sudahlah akhirnya gw mantap book Novotel Semarang. 
Apalagi kalo pas DLK ke Semarang, Hani biasa menginap di sini, jadi udah paham lah seluk beluknya. #Eaaa.

6.05.2015

SEMARKUMA : Part Wisata Kuliner Semarang

Gw mo lanjut cerita soal liburan ke Semarang ya. 
Biarkata udah basi, tapi siapa tau ada yang gugling nyari referensi buat liburan di Semarang. (Yah macam gw gitu deh, maksudnya).

Wisata Kuliner adalah tujuan utama kami berlibur ke Semarang. 
Sementara Wisata Jalan-jalan yang gw ceritain di sini mah hanyalah ibaratkan remah-remah ayam kremes a.k.a pemanis doang :p

Sejak diracuni Bude Astie, hal utama menjadi point browsing gw saat blogwalking adalah cerita liburan yang mengulas wisata kuliner di Semarang. 

Dan eadyaaan....BUANYAK BANGET ternyata.
Sampe bingung gw milih prioritas mo nyobain yang mana hahaha...

Tapi tentunya ada beberapa rekomendasi kuliner di Semarang dengan terpaksa harus gw coret, di antaranya : 
Asem-Asem Koh Liem *sumpah, aku gak nahan untuk gak ngakak baca komentar (polos) Dian waktu Memy yang berjilbab syar'i sakinah mawadah itu minta janjian makan siang di sini!  Lah Memy oh memy ! Kok Iso ! :p 
Pasar Semrawis, walopun buka pas waktu kami ke sana, tapi gw males kalo udah diwanti-wanti harus hati-hati soalnya ada yang jual ibab juga.

Dan dari sekian banyak kuliner Semarang yang direkomendasikan untuk dicoba, kami hanya berkesempatan untuk mencipipi beberapa di antaranya :

6.04.2015

Blogger Gathering Tropicana Slim Canola Oil : Karena Sehat Itu Yang Utama

Jika suatu rumah tangga diibaratkan sebagai organisasi, maka sebenarnya seorang ibu mempunyai beberapa peran penting di dalamnya.
Sebagian peran Ibu di rumah di antaranya adalah sebagai Material Planner, buyers, Financial Controller sekaligus sebagai Quality Control.

Seperti itulah kira-kira gambaran tentang peran gw sebagai ibu rumah tangga di keluarga kami. 
Peran sebagai Material Planner, karena gw harus memperkirakan stock kebutuhan rutin rumah tangga seperti detergen, pembersih lantai, minyak goreng, garam, kecap, sabun mandi, shampoo dan semacam itulah untuk penggunaan sebulan ke depan.
    
Sebagai buyers, karena gw harus memilih dan membeli kebutuhan rutin itu saat belanja bulanan.

Sebagai Financial Controller, karena gw harus mengestimasi budget belanja bulanan kebutuhan untuk sebulan dan memastikan biaya yang sudah gw alokasikan untuk belanja bulanan ini tidak keluar dari budgetnya yang sudah gw estimasi (over budget).