3.18.2015

#Batik (4) : Terpaksa Dengan Manset

K.E.M.A.K.A.N  O.M.O.N.G.A.N

Masih inget kan gw pernah sok-sokan koar-koar males pake batik lengan pendek, lengan 3/4 karena ngerasa gak rapi aja kalo musti timpa lagi pake manset ?

Sementara itu, untuk yang ke-345,672,189 kalinya gw tegaskan : banyakan batik yang lucu-lucu itu lengan pendek ato 3/4, jadi selama ini gw setengah mati keukeuh menahan diri fokes nyari batik lengan panjang. *LEBE!*

But oh well, kita tuh emang gak boleh takabur ya.
Jadilah gw kemakan omongan sendiri.

Gegaranya pas pulang kondangan dari Serang, gw melipir ke Mall Lippo Karawaci buat melipir makan sore.
Iyes, maklumlah usus 24 jari jadi baru pulang kondangan udah keburu laper lagi.

Dan pas ngelewatin gerai yang menjual batik di mall itu, mendadak kaki ini kok belok dengan sendirinya.
Serius, gw gak maksa-maksa suruh belok lho. :p

Awal cuma iseng liat-liat gak serius gitu. Beneran deh.
Tapi kok tetiba (lagi gak serius gitu BISA) nemu batik yang menurut gw warna dan motifnya lucuuuuuuuu. 
Aih, Aku kan orangnya gampang jatuh cinta.
Tapi errrr.... kenapa musti lengan pendek sih ? Kenapa ? Kenapa ?

Gw sempat galau, dilema, bimbang, resah dan gelisah.
Tarok, ambil, tarok lagi di gantungan,pegang lagi.
Antara beli atau teuteup pada pendirian hanya mo pake batik lengan panjang, biar gak usah timpa-timpaan pake manset.

Tapi sayangnya, jauh dari lubuk hati ini tetap gak bisa memungkiri.
Gw rela deh pake manset...demi batik yang lucu ini.
Rela...rela...oh aku relaaa...

3.17.2015

Group Dalam Group

Bagi yang punya chatting group berisikan lebih dari 2 orang dengan jam terbang cukup tinggi biasanya akan khatam ( kalo minjem pengakuan salah satu temen gw di group juga : 'udah kenyang' :p) dengan istilah " Group Dalam Group ". 
Entah mungkin pernah bertindak sebagai pelaku atau justru pernah berada di posisi objek penderita.

Yang jam terbangnya masih cetek ato fakir group chat mungkin masih bertanya-tanya apaan sih 'Group dalam group' itu. 

Ah, jangankan yang jam terbangnya masih rendah, wong gw yang udah nyemplung di dunia perchattingan group sedari tahun 2009 aja *terus, Bangga gituh ?!*, baru dapet komplain di sekitar tahun 2014 dari temen gw yang emang karakternya agak unik. 

" Lah loe satu group sama si X, terus loe ngomongin si X sama A,B,C dan D. Itu kan kayak group dalam group, Ndah "
" Loe ngomongin gw ya :p ? "
" Yah gitu deh..."
*keplak kepala si Barbie!*

3.11.2015

Istri Mencoba Istiqomah

Sekitar dua bulan lalu, gw mulai berasa gak nyaman dengan spiral KB gw. Gw merasa menjadi gampang lelah dan pegel-pegel. 
Awalnya gw pikir karena capek nyetir menerjang macetnya jalanan tol dalam kota dari Tangerang ke Bekasi. 

Namun, setelah mengamati kondisi tubuh sendiri, gw merasa mungkin posisi spiral KB gw sedikit bergeser.Gw emang bukan bertitle SPOG, tapi se-nggak-nya gw paham dengan kondisi badan gw sendiri.
Jadi sore itu gw nelpon Hani kalo gw mo ke RS Hermintje Galaxyong untuk periksa KB sekaligus ganti spiral baru. 

Hani sempat bengong waktu gw bilang mo periksa spiralnya di RSIA Hermintje aja. Karena seiinget dese, dokter kandungan gw, Prof Yunizaf, SPOG prakteknya di RSIA YPK. 

" Gak balik ke Prof Yun aja, Mom ? Kita udah cocok sama beliau. Nanti kalo ganti dokter baru lagi belum tentu cocok sama kita. Sudahlah ke Prof Yun aja. Yang pasti-pasti aja. "
" Diriku mo coba ke dokter kandungan perempuan, Han "
" Mom, inget dulu pengalaman dirimu pernah ke dokter perempuan di RSIA Evasar* ? Terus pengalaman ke dokter perempuan juga di RSIA Herm*ntje Bekesong ? "

Iya, gw masih inget sih. 
Awal kehamilan gw juga udah nyari dokter kandungan perempuan. Tentunya juga dengan riset yang puanjaaang, gw mencoba periksa kehamilan pertama gw dengan salah satu dokter wanita senior dan banyak direkomendasikan di RSIA Evasar*.
Dan beliau satu-satunya dokter yang membaca hasil USG gw bahwa gw hamil anak kembar. 
Sementara 3 dokter lain gak ada yang baca hasil USG bahwa gw hamil anak kembar. Pantesan gw sekeluarga juga bingung, karena di keluarga gw maupun Hani gak ada yang punya keturunan kembar.

Masih usaha dengan dokter kandungan perempuan. Karena flek-flek di hamil pertama (sebelum gw hamil Athia), gw check dengan salah satu dokter wanita lagi-lagi senior di RSIA Hermintje Bekesong. Kali ini Hani yang gak cocok.
Karena saat gw lagi panik-paniknya mempertahankan kehamilan gw, si dokter dengan muka-gak-berdosa lari-lari ngejar kami yang udah keluar dari ruang periksa cuma buat ngasih tau " Kalo Ibu udah keguguran, nanti buru-buru balik ke sini ya..."
Hani ngamuk ! Karena gw langsung mewek terguguk-guguk