1.30.2015

Mengejar Kereta Yang Lain

Waktu kecil dulu, pernah gak ngisi buku kenangan punya temen ?
Yang nulis nama, alamat, hobby, cita-cita plus KATA KENANGAN / KATA MUTIARA ?

Gw pernah banget waktu jaman SD. 
Bahkan satu temen rasanya gw bisa dua sampe tiga kali disodorin ngisi buku kenangan. *duh, kalo gw ngaku-ngaku kelahiran 90-an, masih jaman gak sih ngisi buku beginian ? :p*

Kalo hobby sih sedari dulu gw selalu konsisten nulis: Baca buku.
Tapi kalo udah ngomongin cita-cita, nah ini kadang labil.
Kayaknya gw paling sering terlihat galau kalo giliran nulis cita-cita. 
Di buku kenangan punya si A, gw bisa jadi nulis cita-cita pengen jadi dokter.
Di buku kenangan punya si B, gw pengen jadi guru.
Di buku kenangan punya si A lagi, gw mungkin nulis pengen jadi insinyur.
Hahaha... 

Tapi gw cuma labil di seputar tiga profesi itu doang sih. 
Gw rasanya belum kepikiran nulis cita-cita pengen jadi anggota DPR, ketua KPK ato malah walopun sedari kecil gw udah tergila-gila sama kasus detektif, tapi gw gak pernah nulis cita-cita pengen jadi Chief CSI NY. 
Belon pernah terlintas di pikiran gw waktu masih kicik. :p

1.27.2015

( Masih ) Saltum Juga

Sejak saltum waktu pengajian Cihuyers beberapa bulan lalu, gw sekarang lebih ati-ati dalam memilih busana untuk datang ke pengajian.

Bahkan ke pengajian Al Galaxyah sekalipun, tetep aja sekarang gw pun mulai mempertimbangkan untuk mengenakan rok panjang ato dress.

Rencana awal dari jauh-jauh hari sih diputuskan bahwa pengajian di bulan Desember 2014 bakalan diadain di rumah Lita, tepat sehari setelah #BajakJkt kemarin. 

Waktu di pengajian di rumah Uwi gw kan belon mutusin mo ikutan #BajakJkt apa gak, jadi cuma Lita sama Rini udah terbayang-bayang capeknya abis lari 10 KMdi Sabtu malam, eh Minggu pagi udah bangun pagi demi ngaji.

Eh, gak taunya pas mo deket hari-hari H, ternyata Lita harus dinas ke Bali di Minggu paginya. Daripada diundur-undur terus ya sudahlah mending pengajiannya jalan terus walopun cuma berempat.

1.23.2015

{ Anak Kompleks } : Bite n Chat, Resto Vegetarian di Bekasi

Waktu itu temen gw yang lagi semangat-semangatnyab nyiapin FC untuk suaminya pernah nanya soal resto vegetarian.

Jadi inget bahwa beberapa waktu gw dan Hani ngajakin Athia nyoba ngemil-ngemil gahar di Bite n Chat, belum terlalu lama di buka di jalan utama kompleks rumah gw. 

Kalo jalanan Jakarta lagi ramah, gw dan Hani suka ngajakin Athia hang-out di resto ato tempat makan sekitaran kompleks rumah. Salah satu tempat nongkrong favorite kami karena suasananya yang cozy dan bener-bener deket rumah gw ya Cangkir Kopi.

Makanya waktu kami nyobain ngemil di sini, kami belum ngeh kalo Bite n Chat ini salah satu vegetarian resto.
Jadi alasan gw pengen nyobain ke sini bukan karena Healthy conscious sih, :p
Tapi lebih karena kayaknya tempatnya cukup nyaman untuk ngobrol dan belum terlalu rame. 
  Di Bite n Chat ini terdapat meja outdoor, mungkin untuk tamu yang pengen ngobrol sambil ngerokok dan meja indoor untuk non-smoking guest.

1.21.2015

" Oh ya, Pak, I READ YOUR BLOG "

Sementara sekarang di belantara manapun bapak-bapak lagi dilanda demam batu, bapak-bapak, mas-mas di pabrik sini lagi demam yang lain.
Bukan demam tinggi yang katanya-caspleng-dipakein minyak-minyakan essential oil itu.
Tapi mereka lagi demam errrr...blog.

Iya, beneran kok. Demam B L O G.

Sumpah, itupun ketauan sama gw karena gak sengaja.
Mereka lagi berkerumun di meja bapak-bapak yang kami kenal sebagai pria sholeh. Si bapak sholeh lagi nunjuk-nunjuk ke arah PC nya, sementara yang lain menatap ke sana. 

Si Mister-Idola-emak-emak di sini dengan tangan dilipat di dada gak mo kalah saing. #NaluriKompetitip
" Saya juga punya kok"

1.20.2015

#HeritageHoneymoonSoYa : Review The Phoenix Hotel, Yogyakarta

Gw dan Hani emang selalu tergila-gila sama bangunan heritage. 
Apalagi yang berbau-bau kolonial. 
Sedari sejak gw nginep di hotel tetangganya, Santika Premiere Djogja tahun 2010, gw emang udah ngincer hotel ini.

Konon katanya bangunan The Phoenix Hotel ini didirikan sejak tahun 1918. Hotel ini termasuk boutique hotel dan merupakan salah satu MGallery Accors Group.

Oh, Waw. 
Gw udah ngernyit aja. Yang ada di pikiran gw, kalo hotel setua itu, kira-kira bakalan spooky dan berhunta gak ya ? Males banget kan ya pas kita lagi memandang dan menikmati interior heritage gitu, eh tau-tau di sebelah kita udah ada yang menemani pake baju putih ? Hiiiyyyy.....

Langsung gw whatsappin partner detektip gw, Aini Marple yang udah pernah foto-foto berbaring di ranjang nginep di situ
Pengakuan Aini Marple sih, selama dia dulu nginep di situ, gak ada kesan spooky pun kok.  

1.19.2015

#Batik (3) : Oleh-Oleh Dari Solo

Oke.
Terus melanjutkan postingan #OOTD #Batik (2) , Kali ini mo narcist dengan #Batik, pamer hasil perburuan selama di Solo kemarin. Hohoho...

Sewaktu belanja batik di toko batik Laweyan kemarin, tiba-tiba mata gw tertumbuk pada satu atasan batik dengan capuchone.

Heeeeyy, AKU-KAN-BELUM-PUNYA-BATIK-PAKE-CAPUCHONE ! *capslock jebol saking semangatnya!*

Coba katakan, bagaimana bisa gw menahan diri untuk tidak membawa atasan batik ini ke meja kasir ? *sigh*.
Thamcit Paris Hijab | Zoya Inner |
Batik Soga Capuchone Batik Blouse | Stradivarius denim pants
Torry Burch bag | Deflex by Dexter shoes

1.16.2015

#HeritageHoneymoonSoYa : Rinduku Kemudian Berpaling

Nyambung cerita #HeritageHoneymoonSoYa dari Solo kemarin yang mudah-mudahan belon basi ya.

Gak terlalu banyak yang bisa gw ceritain dari perjalanan kami selama menginap di Yogya ini. Soalnya selama kami di Yogya, cuaca lagi gak bersahabat sama kami. Hujan terus, Bok ! Gak bisa kemana-mana.

Djogja, 27 Desember 2014
Walaupun naik KA dari Solo agak ngaret tapi teuteup aja nyampe Stasiun Tugu nya sesuai waktu perkiraan gw. 
Karena planningnya kan gw naik Sriwedari, sementara karena kami keabisan tiket dari Solo, gw (terpaksa ) naik KA Sancaka yang executive. 
Jadi waktu tiba di Yogya nya mah sami mawon.

Gw selalu merindu pengen liburan di Yogya. 
Suka banget suasana Djogja. Ada sesuatu yang seakan mengikat hati gw yang susah untuk diungkapkan dengan kata-kata.

Makanya setibanya kami di stasiun Tugu, gw udah gak sabar ingin melepas rindu dengan salah satu kota liburan favorite gw.

Begitu keluar dari Stasiun Tugu, Yogya udah menunjukkan suasana ruaame banget. 
Setelah nawar beberapa becak yang jual mahal, kami naik becak dari stasiun Tugu menuju Hotel Phoenix, tempat kami menginap selama di Yogyakarta. 

Karena kami juga bawa koper pakaian selama liburan, jadinya kami naik dua becak. Tarif becak dari Stasiun Tugu ke Hotel Phoenix dihargai 30rebu  saja / becak.

1.09.2015

Standard Indikator

Baca dulu ini ya. #penting
Disclaimer : postingan ini merupakan majas ironi.

" Sebelum jadian sama loe, pacar loe tuh kan naksir sama gw ", pengakuan salah satu temen gw ke gw.

Tapi gw gak pernah mempermasalahkan soal itu. 
Karena menurut gw, setiap orang berhak punya masa lalu. #Ciyeee
Lah wong sebelum jadian sama (mantan) pacar gw, gw juga banyak naksir orang kok. :p

Lagipula walopun temen gw sempat jadi primadona di jamannya, tapi saat itu dia lagi tergila-gila sama pacarnya. 
Jadi gw pikir gak mungkin dia menggunting dalam lipatan.

Emang sih, gw pernah iseng konfirmasi sama (mantan) pacar gw, " Sebelum sama gw, Loe sempet naksir Donna ya ? "
(Mantan) pacar gw sempet bengong sih kemudian mengaku " Ah, Gak pernah. Kata siapa ? ".

Tapi, waktu itu gw mikirnya, yah mana mungkinlah ya (mantan) pacar gw mengaku. Kalo semua maling ngaku, penjara penuh dooong. Hihihi...

1.08.2015

#HeritageHoneymoonSoYa : Review The Royal Heritage Surakarta Hotel

Seperti yang gw ceritain di dua postingan sebelum ini , gw sempet galau memilih antara Novotel Solo apa The Royal Heritage Surakarta Hotel.
Secara dua-duanya sama-sama berlokasi di jalan Slamet Riyadi, Solo.

Namun setelah dapat masukan dari temen-temen thread General Solo Femaledaily, akhirnya gw menyudahi persemedian dengan book The RHSH aja.

Menurut website Accors, The Royal Heritage Surakarta Hotel juga merupakan MGallery Accors dengan fasilitas bintang 5, sementara Hotel Novotel Solo merupakan hotel bintang 4.

Namanya juga boutique hotel, jadi pas turun taxi sempet ragu, karena ngeliat ternyata hotelnya gak gede yaaa.*yaelah, namanya juga boutique hotel, Ndah!*

Gw masuk ke receiption dan check in hotel sekitar jam 12.30 siang. Begitu masuk, langsung disambut dengan interior hotel yang bernuansa heritage Jawani gitu. 

Aish, gw langsung suka deh !  SUKA !
Sementara gw ngurus proses check-in, anak dan suami tercinta udah seneng duduk-duduk di kursi depan receiption yang antik ini.