10.19.2015

# Haircare : Berdamai Dengan Sisir

Mendadak muncul pertanyaan paling sombong se-galaxy dari gw ke Hani, suami gw tercinta.
" Han, Bad Hair Day itu apaan sih ?? "

Hani yang lagi nyetir di lampu merah langsung melongo " Lah, Meneketehe ".

Tadinya pengen nanya sama Genk Racun, tapi males aaah ntar keluguan gw ini memancing bully pulak.

Mo tanya di WA Group Al Galaxyah, takutnya malah dikomen " Makanya rajin dzikir pagi dan petang, Ndah, biar ntar di Surga gak ngalemin bad hair day ". Wikikikik....*karena 'wakakak' terlalu #mainstream*

Mo tanya di WA group Kucing Garonk, takutnya malah rame rusuh.
Kan kalo kucing selama gak kecemplung air got, dijamin bulu-bulunya gak lepek.

Ya udah paling bener kan ya, tanya sama suami sendiri. 
Lagian kan katanya your husband is your berry best friend ! Uhuuuy !

Sebenarnya pertanyaan gw tadi beneran gak ada maksud sedikitpun mo sombong lho.
Cungguh.
Kan aselinya gw emang terlalu cuek. 
Jadi selalu tampil apa se-adanya.

Mungkin yang dimaksud Bad Hair Day itu kayak pengalaman salah satu temen kantor gw waktu masih kerja di Cikarang.
Waktu itu si mbak HRD turun dari ojek, dan jreng..jreng...rambutnya langsung megar kayak rambut SINGA Afrika.
Gw sama Mbak Pur langsung terdiam seribu bahasa, sementara si mbak sibuk ngempesin rambutnya.
Nah, yang kayak gitu ya yang namanya bad hair day ?

Kalo cerita ato pengalaman bad hair day yang kayak gitu sih, Alhamdulillah belon pernah ngalamin. 
Mungkin udah paham banget kalo yang empunya rambut orangnya superrr cuek, jadinya dianugerahilah rambut lurus.

Seumur-umur dari sebelum pake hijab, gw emang belon pernah nyatokin rambut. 
Karena gak usah dicatok aja rambut gw udah lurus dan jatoh gitu kan.
Gak pernah lepek, gak pernah ngembang,dan gak bercabang.

Tapi bukan berarti gw gak pernah punya masalah sama rambut. 
Hanya saja gw gak paham nih apakah masalah dengan rambut gw ini juga bisa dikategorikan sebagai " Bad Hair Day ".

Masalah rambut gw cuma satu : gampang banget kusut ! Bukan kusut sekedar kusut biasa, tapi kusut yang nguntel-nguntel gitu.
Udah punya masalah dengan kusut dan sisir menyisir ini, nambah lagi satu masalah lain : sekalinya nyisir langsung banyak yang rontok berguguran.

Kalo cewek-cewek doyan banget nyisir sampe selalu sedia sisir di dalam tas, gw malah musuhan sama sisir. 
Dari sisir bergigi jarang sampe sisir bergigi renggang-renggang, rambut gw susah banget disisir karena saking kusutnya.

Kadang kalo buru-buru pengen pergi (dan waktu itu belon pake jilbab), nyisir tuh sampe pengen nangis. Saking kusutnya !!
Walopun tak sekusut hubungan gw dengan para mantan HTS gw sih... #apeu

Kadang saking keselnya nyisirin rambut kusut, sampe ke akar-akarnya mo kecabut semua gw paksa sisir.
Udah coba pake shampoo yang iklannya sih cuma tarok sisir di kepala terus saking lembutnya tuh sisir turun sendiri nyisirin rambut yang panjangnya saingan sama kuntilanak.  

Kalo abis keramas sih, rambutnya emang gampang banget disisir. Tapi siangan dikit udah kusut lagi. Duh, gak awet banget sih kelembutannya.

Terus udah coba juga abis keramas terus pakein conditioner.
Idem sama kejadian di atas, abis keramas emang cihuy dah sisirannya. Tapi abis itu ketiup angin, uwel-uwelan, begitu disisir ya kusut lagi.

Akhirnya gw lelah dan googling aja deh gimana cara menjinakkan nih rambut.
Dari hasil blogwalking, dapetlah kesimpulan gw supaya menghindari shampo yang mengandung SLS.

Ternyata gak cuma kulit wajah gw yang kering aja yang gak cocok sama SLS. Tapi kemungkinan kulit kepala gw juga kering dan gak cocok sama kandungan SLS.

Dan tersebutlah salah satu Shampo yang gak ada kandungan SLS, terjangkau dan gampang dicari di supermarket deket rumah adalah Natur.

Awalnya gw ogah banget deh ngeganti shampoo gw bikin rambut gw baunya wangi itu dengan shampo Natur yang aseli (mula-mula gw bete sama) baunya yang agak apek itu.

Tapi yaaah, kadang hidup itu emang gak selalu enak, Kopral. *pukpuk*
Kali ini pilihan gw gak adil banget : mau pilih bau apek apa nangis pas nyisir.
Duile, Ndah, nyisir aja pake baper sampe pengen mewek segala.

Dan gw memilih bau apek. 
Ternyata pas gw beli shampo Natur ini di rak supermarket udah berjejer varian dengan beberapa pilihan wewangian yang bikin gak terlalu bau apek.
Gw pilih varian lime. Walopun tetep aja lho Bok, gak sewangi shampo gw sebelumnya.

Namun setelah gw coba pake beberapa kali, hey, udah gak terlalu musuhan lagi lho sama sisir. 
Karena rambut gw gak sekusut dulu lagi. Jadi gak pake acara tangis termehek-mehek tiap kali sisiran.
Eh, jadi bener dong, kulit kepala gw selama ini alergi sama SLS ?
Mbuh.

Ketika gw belanja bulanan di bulan berikutnya mo repurchase shampoo Natur ini, gw baru ngeh kalo Haircare nya juga dilengkapi dengan conditioner.
Dan gw suka conditionernya !
Karena ini yang bikin rambut wangi dan menutupi dari bau apek.
Plus bikin gw berasa bintang iklan si shampoo lembut.
Nyisir rambut jadi semakin gampang. 
Which is ehm, gw emang pada dasarnya jarang sisiran juga sih.
Apalagi sejak berhijab paling sehari nyisir cuma dua kali. :p

Kalo Bahasa kekiniannya : Effortless. 
#Eciyeee

Masalah lain tinggal si rambut rontok.
Karena udah sepaket shampoo dan conditioner pake Natur dan cucok, ya gw sekarang lagi nyobain Tonik Natur.

Jadi ini lho rahasia #haircare gw saat ini... *ciyeee, situ bintang iklan Sunsilk ? :p*
Dag Dag Bad Hair Day ! Dag Dag Kusut ! 
Pencuci rambut Lime, Conditioner Natur Olive dan Tonik Ekstrak Ginseng
Lho, tapi kenapa gak satu seri aja sih ? satu set seri Lime semua ato ginseng semua gituh ?

Yah abisan, itu karena belinya seketemunya varian yang ada di jejeran raknya doang pas belanja bulanan di Supermarket. :p
#alasanGakBermutu, oui ?

Oh ya, ternyata produk Natur ini udah bersertifikat HALAL dari MUI juga kok.
Gw ngasih tau info ini bukan karena berasa brand ambassadornya Wardah lho.

Tapi sejak pada tau gw dari group pengajian Al-Galaxyah, sering aja gituh tetiba gw disodorkan pertanyaan " Halal gak, Ukhti ? "

Ohya, tulisan ini murni karena review pemakaian gw dan gw tuliskan di sini karena pengen share aja siapa tau di luar sana banyak temen-temen yang gak ngalemin bad-hair-day tapi diem-diem udah empet musuhan muluk sama sisir kayak gw.

Eh, tapi kalo Natur pengen ngasih produk gretong, saya juga gak nolak kok. 
Serius sayah mah anaknya jarang boong.
*kalem*.  

Hayooo, siapa yang di sini masih ngalemin Bad Hair Day ?

9 comments:

  1. aku rontok makanya pakai natur juga mbak. sejak pakai jilbab malah keluar rumah gakbawa sisir -D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum pake jilbab aja jarang sisiran, apalagi pas pake jilbab, Mbak. Hihihi

      Delete
  2. gw termasuk takut nyisir karena rambut gw rontok parah ndah, udahlah begitu kurang telaten pula ngerawat rambut *tutup muka pake ember*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini gw juga cuma ganti sampo sama conditioner doang, Ty.
      Yang basic aja.Lainnya mah gw juga pemalas.

      Delete
  3. saya dooong.. bisa seminggu gak nyisir :P secara kalo nyisir pengen nangis karena yang rontok keknya ada RIBUAN helai rambut!!! mengerikan deh... lah gak nyisir aja langsung pada rontok apalagi kalo pake nyisir :(((( untunglah pake kerudung jadi gak nyisir juga ga masalah.. cuma ya itu, mau ampe kapan yaaa musuhan ama sisir... huhuuhu... sekarang lagi pake sampo yang katanya kheuseus buat yang berkerudung, dan masih belum ada perbaikan yang berarti.. masih rontok aje... apakah saya juga alergi ama SLS??? entah juga deh.. patut dicoba deh nih NATUR walo emang sih, keknya rada gimana gitu ama baunya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang udah agak mendingan kok, Mbak. Walopun tetep baunya agak apek. Etapi conditionernya wangi lhoooo

      Delete
  4. Wah saya malah udah lama banget ga sisiran #uhuk gara2 stress liat rontokan rambut. Nanti mau coba deh kalo shampo di rmh udah abis. Makasi ya mbak n salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Update: hari ini udah beli n nyoba Natur shampo ginseng, conditioner n tonic... enaaaak dipakenya

      Delete
    2. Bener kaaan, Mbak ? Hihihi

      Delete