9.14.2015

Leyeh - Leyeh Manja di Honje Ecolodge

Sebelum bulan puasa kemarin, gw iseng ngecek tanggalan ada libur panjang pas 17 Agustusan kemarin, langsung mikir mo getaway kemana.
Berhubung lagi Nang Hadong Hepeng, jadi gak ada acara berburu tiket pesawat lah. 
Mo nya sih yang deket-deket aja. 
Kayaknya bosen juga ya Bandung lagi, Cirebon lagi.

Jujur, gw dan Hani jadi ketagihan pengen liburan cuma leyeh-leyeh doing nothing kayak di Lombok kemarin
Makanya gw survey beberapa pantai yang bisa di tempuh dengan perjalanan darat dan lokasinya gak terlalu jauh dari Jakarta.
Awalnya sempet kepikiran mo ke Anyer aja.

Udah lama sih pengen nyobain liburan di Anyer namun kalo gw baca dari review thread Femaledaily yang ngebahas Anyer, katanya rata-rata hotel di pantai Anyer tuh hotel tua. Kebanyakan dari hotel-hotel itu sudah tidak terawat dan spooky.

Nah, belakangan kan ada chain hotel baru tuh di Anyer, gw sekarang tertarik lagi nyobain liburan di Anyer sekalian nyobain hotel baru. 
Udah mo checki-checki rate hotel, sampai gw keingetan keinginan Hani sedari beberapa tahun lalu.

Sejak Hani ngeliat social media salah satu temennya yang lagi liburan di Honje Ecolodge, dia ngajakin gw untuk sekedar melepaskan penat di akhir pekan. Tapi membayangkan harus berkendara menempuh 5-6 jam perjalanan darat ke daerah Ujung Kulon membuat istrinya 3M : maju mundur manja.

Namun, yang akhirnya bikin gw berpaling dari liburan di Anyer dan justru malah gak sabar nyobain long wiken di Honje :

Pertama, review dari para travel-blogger, pantai di Ujung Kulon ini jauh lebih bersih dan lebih private ketimbang pantai di Anyer.

Buat gw ini salah pertimbangan yang penting. Karena tujuan liburan leyeh-leyeh depan pantai, mo ngapain lagi selain mo berenang di pantai sambil berjemur baca buku di tepi pantai. Ya kan ?

Kedua, Konsep tempat penginapannya yang unik.  
Gw penasaran dengan konsep rumah pantai persis seperti impian Mbak Ririn, temen Hani yang udah duluan nginep di Honje. 
Gw ngebayangin pasti seru duduk-duduk bercengkerama di bantal besar di teras rumah yang menghadap ke pantai yang gak terlalu rame. 

Sayangnya, walopun gw book di Honje sekitar 5-6 minggu sebelum kedatangan kami, gw gak kebagian nginep di Rumah Biru. 
Satu-satunya kamar yang masih tersedia hanyalah Rumah Pohon. 
So pilihannya hanya : take it or leave it. 

Oh well, semula gw gak terlalu antusias untuk nginep di yang namanya Rumah Pohon, karena sebelumnya sekitar tahun 2012, kami udah pernah nginep di Rumah Pohon Leo, Mekarsari.
  
Tapi karena ini satu-satunya kamar yang tersedia, akhirnya gw ambil juga dan buru-buru transfer DP 50% dari harga transaksi sebagai tanda jadi. 
Karena kalo belon transfer DP, bookingannya belum fix dan masih bisa diambil orang lain.

Seminggu sebelum kedatangan kami di Honje Ecolodge, gw minta menu untuk makan pagi, siang dan malam selama kami menginap 3 hari 2 malam di Honje.

Gw emang mengantisipasi kemungkinan kami berada di area dekat pantai yang agak terpencil sehingga susah bagi kami untuk mencari makanan. Daripada nyampe sono, terus kelabakan mikirin soal makan kan mending serahkan aja ke Honje dan biarkan kami menikmati liburan dengan tenang.

Sabtu pagi,15 Agustus 2015, kami berangkat dari Bekasi sekitar jam 5 pagi, selepas Shalat Subuh. 
Kalo baca cerita travel blogger lainnya, mereka tuh rata-rata berangkat ke Honje sekitar jam 3 pagi. 
Belle Bolang partner kesayangan akoh juga udah wanti-wanti ngingetin mendingan berangkat dari rumah bareng maling jam segitu.

Duh, sebagai keluarga rempong mah, mana mungkin bisa beres dan chao di jam segitu. 
Dari tol Jakarta - Merak, kita harus keluar tol Serang Timur, terus menuju arah Pandeglang, Tanjung Lesung, teruuuuuus aja pokoknya sampe j.a.u.h !

Mirip perjalanan waktu ke Teluk Kiluan yang udah berjam-jam tapi gak nyampe-nyampe. 
Untungnya, jalan menuju ke Ujung Kulon ini jauh lebih mulus ketimbang ke Kiluan kemarin. 
Hanya saja yang bikin lama itu karena kami pake acara nyasar segala.

Nah, ini nih ancer-ancer jalan ke Honje dari Ibu penjaga Honje Ecolodge 
" Ikuti arah ke Tanjung Lesung, Pulau Umang, Cibaliung. Ikut jalan raya terus ketemu pasar cibaliung ikut ke arah pulau umang. Lurus lagi ada pasar Padali belok kanan arah pulau umang. Lurus lagi ketemu pertigaan pasar sumu jangan ke kanan lurus aja ke jalan dicor (red:waktu kami ke sana ada pengerjaan pengecoran jalan), nanti ketemu patung badak warna hijau di sebelah kanan itu gerbang honje. Klakson aja. Terima kasih "  
 
Begitu memasuki pekarangan Honje Ecolodge, sudah banyak mobil tamu kamar lain yang duluan parkir. 
Tapi tenang aja, pekarangannya luas banget. Jadi gak perlu risau galau soal kapasitas parkir. Mo bawa mobil ELF pun parkirnya cukup kok.

Jadi ceritanya, Kami adalah penghuni rumah yang terakhir nyampe di Honje Ecolodge di wiken itu.

Walaupun Honje Ecolodge ini bukan penginapan sekelas bintang lima, namun keramahan dan service para penjaga Honje ini bener-bener well-trained dan customer oriented. Kedatangan kami langsung disambut hangat oleh para penjaga Honje.

Good job, HRD nya Honje !

Dalam perjalanan menuju ke rumah pohon tempat kami menginap, kami melihat sekeliling Honje Ecolodge, seketika kami kompak falinlaf dengan suasana di sini. 
Walaupun semua rumah yang disewakan terisi penuh, namun kesan private dan tranquil nya tetep terjaga.
Rumah Kuning, yang paling gede
Rumah Merah dari tampak belakang
Rumah Merah, tampak samping
Rumah Merah tampak depan menghadap pantai

Rumah Pohon tempat kami menginap jauh lebih bagus daripada konsep rumah Pohon Leo Mekarsari. 

Kalo di Rumah Pohon Leo Mekarsari itu, cuma bangunan beton yang dibikin menyerupai rumah di atas pohon. Tapi rumah Pohon Honje ini bener-bener rumah di atas pohon. 

Di teras rumah pohon Honje ini ada dahan pohon yang kokoh. Jadi aman gak perlu takut jatuh selama menginap di sono.
Udah gitu interior di dalam kamar juga jauuuuh lebih asyikan di Honje ketimbang Rumah Pohon Leo.
Aduh, akikes kan jadi tambah Super super laf !
Beneran Rumah Pohon kan ?
Bukan rumah pohon-pohonan
Meja makan tapi kami lebih suka makan di bale-bale menghadap pantai
Tangga menuju ke kamar Rumah Pohon
Permisi, ada iklan lewat
Tempat tidur yang luas

Selain tempat tidur ini, di kamar juga tersedia sofa bed kok
Kamarnya lumayan luas lah dilengkapi dengan TV dan DVD player. 
Penting banget buat tipikal yang gak bisa move on dari TV. Hahaha...

Hari pertama kedatangan, kami habiskan untuk duduk santai di teras. 
Sementara Athia dan Hani makan buah di bantal besar di teras, gw membaca buku dengan deburan ombak dan pemandangan pantai....

Ah, Alhamdulillah, life is beautiful ya....

Salah Satu GONG waktu liburan kemarin, pas lagi leyeh-leyeh baca buku di bantal besar, ada WA nya Pak Jum di WA Group ngomongin problem kerjaan namun sudah teratasi.
Terus gw cuma reply " Thank you, Pak Jumanto. Sekarang barulah saya bisa lanjut baca buku dengan tenang "
Sambil kirim foto-foto ini di WA group dan langsung di-ASYEM-ASYEM-in sama Pak Jumanto. 
Wakakaka....*sungkem para sesepuh di WA group Kucing Garonk*  
Ada cabang pohon beneran di teras
Bacaan waktu jaman kecil !
Sebenarnya dibanding dengan rumah-rumah lain di Honje, Rumah Pohon justru yang paling menjorok dekat dengan pantai lho.

Ketika sore datang, Matahari mulai bersembunyi, baru deh kami turun untuk main air di pantai....
Sayang, sore itu kami gagal menangkap sunset di Honje

Nasib bertubuh kurang tinggi, pake tunik yang lagi kekinian malah keliatan kayak pake gamis
Komennya Belle sama Pak Jum kok bisa sama ya
" Ngapain ke pantai kok pake baju beginian !?!? "
Iya, Kak, Pak, saya #SALTUM 
Tadinya pengen jargon kayak LV 
" Siapa bilang ke pantai gak bisa syar'i " :p
Foto suami istri yang kurang romantis !
Terus ketika malam menjelang, makan malam pesanan kami langsung dianterin ke meja makan. 

Asyiknya di Honje ini, kalo lupa bawa bacaan, gak perlu takut mati gaya karena mereka menyediakan satu lemari kecil stock novel buat dibaca sambil menikmati suasana pantai.

Gak cuma itu, ternyata mereka juga menyediakan DVD player di kamar dan menyediakan stock DVD untuk dipinjam. 
Jadi sewaktu sebelum Maghrib, kami udah sibuk milih-milih DVD yang mo disetel di kamar.

Di pekarangan Honje, ada tempat makan ini nih
Nah, koleksi buku dan DVD bisa dipinjam dari sini

Sunrise di Honje Ecolodge
Semua fasilitas di Honje seperti kano, sepeda, DVD, bisa kita gunakan secara heretong alias gratis. Kecuali fasilitas menyebrang ke Pulau Mangir, kita nambah biaya lagi Rp 350Ribu / PP satu perahu lho.

Di hari kedua ini kami berencana untuk menyebrang ke Pulau Mangir, sekitar 10-15 menit dari pantai Honje.Kami sengaja mengambil jadwal pagi supaya gak panas dan sorenya bisa maen kano lagi di pantai.

Ohya, Perahu penyebrangannya lebih safety ketimbang naik jukung nyebrang dari Teluk Kiluan ke Pulau Kelapa.
Nyebrang ke Pulau Mangir

Welcome to Pulau Mangir, pulau tanpa penghuni
 

Lah baru bentar nengok ke kanan, Masya Allah udah rame banget !!
Kalo menurut gw sih, di Pulau Mangir ini gak ada yang terlalu special juga. Hani snorkeling dan nemenin Athia berenang karena anak gw emang keranjingan berenang di pantai.

Ketularan Tante Belle, jadi Bolang
Tapi bukan bolang-bolang item dong ah 
*itu mah belang !*
Athia dan Hani sih demen aja berenang di sini soalnya ombaknya tenang dan airnya masih jernih.
Sembari nunggu anak sama suami berenang, emaknya jalan-jalan nyisirin pulau Mangir ....

Gw ke sini pas Musim liburan kali ya
Tumben-tumbenan nih Pulau Mangir rame banget sama pengunjung

Karena Honje Ecolodge sangat mendukung konservasi flora dan fauna, 
maka kita sebaiknya janganmembawa souvenir apapun dari wisata bahari ini ya
Biarkan mereka tetap berada di tempat yang seharusnya
Matahari siang semakin lama semakin menyengat, Athia sama Hani menyerah dan minta pulang. 
Sebelum diantar pulang ke Honje Ecolodge, kami diajak mengitari pulau Mangir dan bagan ikan dengan perahu.

Nyampe Honje Ecolodge lagi, Athia leyeh-leyeh di kamar ber-AC, gw balik baca buku di teras, gak berapa lama makan siang pun sudah siap disajikan. 
Makan siang sederhana menghadap ke pantai
Abis makan siang, Athia sama Hani kelelahan dan bobo siang. 
Gw melanjutkan baca buku di teras. Selama 3 hari 2 malam di Honje, gw produktif banget baca buku. Gw bisa menamatkan baca beberapa buku. Mungkin gw harus sering-sering liburan leyeh-leyeh gini kali ya ? #TERKODE
*padahal mah kalo emang niat, baca buku di Ayunan di belakang rumah juga bisa, Ndah !*

Sorenya, gw ikut nimbrung maen air di pantai bareng Athia dan hani.
Kekurangan di Honje : gak ada fasilitas kolam renang lho.

Tapi ah, siapa sih yang perlu kolam renang, kalo tinggal turun kamar dan kita bisa berenang di pantai ? Ya gak sih ?

Pantai di Honje emang gak sejernih di Pulau Mangir tadi pagi, namun bersih dari sampah karena petugas Honje rajin membersihkan pantainya.

Dan yang berenang di pantai depan Honje pun rata-rata penghuni kamar di Honje. Kalo gw sih lebih seru berenang di pantai Honje ketimbang di pantai Pulau Mangir.
Karena di pantai Honje ini lebih berombak jadi lebih seru. Kalo bawa anak-anak musti diawasin terus ya. 
Dan selama ada tamu yang berenang di pantai kemarin sih, ada petugas Honje yang ikut mengawasi.

Sementara Athia bobo di malam terakhir kami di Honje, gw dan Hani sempatin ngobrol sebentar di teras sambil mendengarkan deburan ombak. Dan suara tokek ! Hihihihi....

Rasanya kalo ada api unggun, terus duduk dempet-dempet kalo bisa sambil pelukan, pengen sambil nyanyi... " Kemesraan Liburan ini .....Janganlah cepat berlaluuuu...." 
#RafikaDuriModeON

*Buat yang belon kenal Rafika Duri, pliiis gugel sendiri aja yaaa *

Selepas makan pagi, kami check out dan balik ke Bekasi. Berbeda dengan waktu berangkat, kali ini kami menghabiskan waktu 1 jam lebih cepat lho.

Ohya, info penting-gak-penting dari gw sebagai emak-emak: 
kalo untuk tempat makan di sekitar Honje sih jelas gak ada ya. 
Tapi kalo mo bawa cemilan dan mo nyimpen MPASI, ASIP dan macem-macem yang perlu disimpan di dalam kulkas, di dalam Rumah Pohon kemarin tersedia kulkas kecil kok.
 
Kalo kami kemarin sih bawa cemilan hanya cukup di hari pertama. Pas hari kedua, cukup berkendara sekitar 5-10 menit dari Honje....dan horeeee kita bisa menemukan Alfa Mart dan Indomaret kok.
Tapi kalo tempat makanan, cuma nemu satu dua warung jualan bakso dan warteg.

Kalo perutnya tergolong kaum tahan banting sih monggo aja. Tapi kalo perutnya kelas higienis, mending pesen makanan sekalian ajalah sama Honje. 
Ato kalo mo riweuh ya masak sendiri. 
Mungkin kalo sewa Rumah Merah ato Rumah Kuning kali ya. Di Rumah Pohon gak ada dapur soalnya.
Gw pribadi mah OGAH masak kalo liburan. Sehari-hari aja pemalas, apalagi liburan. :p

Kalo ditanya, apakah kami akan kembali lagi menghabiskan liburan di Honje ?
SURE, we will be back ! 
Rasanya seperti liburan di Paradise.
Bukan liburan paradise kayak pantai-pantai di Hawaii dengan segelas minuman nanas dan musik-musik Hawaii.
Tapi ini liburan Paradise versi yang damai....

Oh, LOVE ! LOVE ! LOVE !
Next time musti cobain Rumah Biru !

22 comments:

  1. waaaaw...jd kedengeran sayup2 ombaknya deh mbak.
    tfs mbak indkur :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak....emang damai banget deh bobo dengan suasana damai cuma ditemani suara deburan ombak dan TOKEK. hihihi

      Delete
  2. Rafika Duri itu penyanyi ya mbak? hehehe pura-pura gak tau. Asyik ya konsep rumah pohonnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. *colek dagu Mbak Lidya*.
      Iya asyik Mbak, rumah pohonnya seru.

      Delete
  3. Oh Indaaah. Why you make me falinlaf dan pengen ke sana yaaaa. Huhuhu. mupeng beratttssss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi kalo rombongan sewa di rumah Merah ato Rumah Kuning.
      Seru lho, Dan.

      Delete
    2. Bu Indaaaah. Gw sms an sama orang yang ngaku dari honje. Boleh minta nomornya orang honje gak siih? Ku whatsapp dirimu yaaa.

      Delete
  4. Replies
    1. Kece banget, Non. Konsepnya kayak rumah pantai gitu, bukan hotel.

      Delete
  5. lucu ya rumah pohonnya...
    asik banget ya ndah liburan model leyeh leyeh begini... relaxing banget dan pastinya recharging juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget, Man. Worth it lah walo harus nyetir sekitar 5-6 jam dari Jakarta.

      Delete
  6. Deket sama tempat badak ngga Ndah? Maklum keluargaku ini kok yg dicari binatang melulu bukannya view

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo mo cari binatang nyebrang ke pulau Pecang, Nov.
      Ato kalo gak, ke rumah ku aja. Nanti Katy liat rusa, kalkun, ayam, kamu ta' traktir makan bubur ayam cirebon gunung jati. Hihihi

      Delete
  7. Eh gue jadi pengin nih! Kayanya seru juga..
    Btw, gue punya juga tunik semacam itu Ndah, sama gue pun kurang pendek, kayanya salah pilih ukuran :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan-kapan kita pengajian Al Galaxyah di depan pantei doong.
      Biar kayak anak ROHIS, semacam tafakur alam gitu. Hihihi

      Delete
  8. istimewanya rumah biru apa gitu ndah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rumah biru ada dua tingkat, ada dapur kecil, ruang tamu (kalo mo ngajak mbak) di bawah sementara kamar tidur utamanya di lantai atas, Pit.Cuma lokasinya di belakang rumah pohon sih, jadi kalo mo duduk-duduk menghadap pantai ya deketan rumah pohon sebenarnya.

      Delete
  9. keren bangeet pantainya.. jadi mupeng ndah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pantainya private banget, Ke. Enak banget kalo ngajakin anak berenang dan main di pantai...

      Delete
  10. setelah teluk kiluan yang udah jadi wishlist kapan tahun, eh baca tentang honje ecolodge dan anyer...mau kesini juga...lucky you, Ndah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Musti jadwalin ke sini, Ky. Tuh Dani aja teracuni sama akoh. Hihihi

      Delete
  11. Dari semua tulisan tentang Honje, kesannya ini memang jauuuuuuh banget ya kalau ditempuh dari sekitar Jabodetabek. Apa kabar kalau naik motor ya?

    Ijin mampir baca ya mbak, tadi nyasar dari blognya Dani Rachmat langsung kesini.

    salam kenal :-)

    ReplyDelete