8.05.2015

Surga Tersembunyi di Lampung Selatan : Teluk Kiluan dan Pulau Kelapa

Seperti yang udah gw keluhkesahkan di sini tahun ini pertama kalinya setelah hampir 7 tahun lebaran di Lampung, gw dan Hani akhirnya punya agenda tersendiri untuk berjelajah.

Teluk Kiluan 
Leony nanya outfit lebaran hari keduanya mana.
Ya lebaran hari kedua gw kagak pake baju lebaran soalnya langsung cuuz ke Teluk Kiluan. 
Sebelumnya udah WA-WA-an sama Belle Bolang mengenai perjalanan ke Teluk Kiluan.

Lho ? Emangnya Belle Bolang udah pernah ke Teluk Kiluan ini ?
Yah dia ngakunya sih belon. 

Terus ?
Ya kami cuma chat sotoy ngebahas hasil baca-baca travel blogger lain sik. 
Teluk Kiluan ini ngetop di kalangan traveler karena para lumba-lumba sering berenang menampakkan diri di sekitar pantai sini.
Kalo pengen ngeliat lumba-lumba ini berenang, kita sudah harus stand by di sini dari jam 5 pagi dan menuju ke laut dengan naik Jukung. 

Dan sebelum nyampe ke Teluk Kiluan ini harus menempuh perjalanan sekitar 5 jam plus jalannya jelek banget.
Kata Belle Bolang, jeleknya tuh beneran jelek. 
JELEK. Bukannya cuma jelek ala traveler menye-menye.

Makanya banyak yang menginap di homestay dan guest house di Teluk Kilauan demi mengejar si lumba-lumba.

Terus kalo jam 5 Subuh musti, nyampe sono, lah gw harus berangkat jam berapa ?
Kalo nginep di homestay, kayaknya gw takut dipecat jadi mantu. Hahaha...
Ya sudahlah, coret aja ide mengejar lumba-lumba.
Mending mengejar surga aja. #Azeg #BenerinJilbab.

Apalagi setelah jadi emak beranak satu gini, mental gw mah udah super cemen banget.
Gw mah jujur kayaknya gak berani deh naik jukung hingga ke tengah lautan cuma demi ekseis binti ngeheitz di IG  mengejar si lumba-lumba.

OK, Fix, kami jalan dari rumah mertua gw jam 8 pagi.
Hani sok-sokan baca google map cari jalan belakang yang katanya motong jalan blablabla...pokoknya milih jalannya yang super jelek. 

Nanjak parah banget lubangnya, turunan pun sami mawon.
Hebatnya lagi ketemu sama rombongan yang entah mo lebaranan ato mo piknik. 
Naik pick up terus di belakangnya tuh banyak banget penumpangnya.
Akikes ngeri.
Ngeri kalo mobilnya gagal nanjak ( karena selain curam, juga medannya berbatu dan berlubang), ntar malah merosot dan nimpa mobil kami.

Singkat cerita, perjalanan menuju ke Tiluk Kilauan gak nyampe-nyampe.
Perut kami udah lapar, Bok. Untung bawa biskuit sama kue lebaran.
Dua toples tandas di mobil buat ganjelin perut.

Lalu, saat di suatu tanjakan, kami melihat pemandangan cantik....
 Ah, Teluk Kiluan, setelah perjalanan panjang dan berbatu, akhirnya kami sampai juga kepadamu....
Udah siap-siap mo nulis status " Kiluan, Here we come ! "
Kami menyangka bahwa Kilauan sudah hampir dekat di depan mata.
Pas kami melipir ke Indomaret buat beli minum, ternyata Kiluan masih berada sekitar 30 KM lagi sodara-sodara !
Tau gak sih, pas perjalanan pulang kami baru nyadar, dari pemandangan ini kami harus naik gunung, turun gunung, naik lagi, turun lagi.
 
GW MAU GULING-GULING DI JALAN BERBATU, rasanya.
Sudah 4 jam perjalanan dan masih jauh aje dong !
Pengen nangis sambil melambai bendera putih tapi gak tau harus menangis di bahu siapa. *LEBE!*
Tapi Hani orangnya mah kuat pendirian. " Sia-sia dong waktu perjalanan kita selama 4 jam kalo kita menyerah sampe sini "
Bak Ninja Hattori, kami kembali melanjutkan perjalanan naik gunung, turun gunung, gitu aja....
Dari melek, tidur, bangun, ngunyah, tidur lagi...

Akhirnya...bener-bener akhirnya....
Gerbang Teluk Kiluan
Ngeliat gerbang yang banyak muncul di travel blog ini, rasanya pengen turun dari mobil dan sujud syukur. *cetek banget iman loe, Ndah!*
 
Dari gerbang itupun harus menempuh beberapa KM lagi sih. 
Ah, kesimpulannya : Teluk Kiluan itu jauh dan jalanannya penuh perjuangan.

Berbeda dengan pengalaman ke pantai-pantai di Lombok, masuk ke Teluk Kiluan ini gak ada pungutan biaya apa-apa lho.
Karena lokasinya yang jauh binggow itu, pengunjung pantai ini gak serame pantai-pantai Mutun, Klara yang udah kayak cendol di gelas es doger.

Namun, begitu nyampe sana Teluk Kiluan gak seperti harapan gw. Saat menginjakkan kaki di pasir depan homestay yang berderet itu, gw cuma " Hah ? Begini doang ? "
 
Maksud gw, setelah melewati perjalanan panjang nan penuh kesabaran dan perjuangan itu, I deserve more than this ! 
I DESERVE MORE !

Entah mungkin hasil browsing apa dibisikin sama malaikat, pokoknya yang gw inget justru Hani yang punya ide ngajakin nyebrang ke pulau Kelapa.

Errr....Naik Jukung dong ? 

Tapi kan, tapi kan, ya gak mungkin pajang juga kan majang foto-foto cuma beginian doang di IG. *Sarkasme !* Hahaha...

Jadi gw mengalahkan rasa takut, ikut nyebrang naik jukung yang bikin gw bermental cemen ini deg-degan setengah modar.
Untung cuma nyebrang 15-20 menit doang dan itu pun gak sampe ke tengah lautan.
Dan biayanya pun murah. Cuma Rp 15rb/orang PP.
Senyum pelsong ! Padahal gw deg-degan setengah modar
Sembari perjalanan, gw membuang jauh-jauh keparnoan!
Ketika merapat ke Pulau Kelapa, barulah ditarikin retribusi sebesar Rp 5rb / orang.
Di Pulau Kelapa inilah, gw merasa semua perjuangan, semua perjalanan tadi pantas terbayar dengan hamparan surga...
Ini lho yang namanya jukung
Gw gak membayangkan berburu 
lumba-lumba naik ini sampe ke tengah lautan
Jukung kami meninggalkan kami dengan mengantar dan mengangkut penumpang dari pulau Kelapa ke Teluk Kiluan dan sebaliknya.

Athia langsung gak sabar minta berenang di laut yang tenang dan jernih banget. Duh, surga banget buat yang demen berenang di pinggir pantai.



Anak berenang sama bapak, emak malah foto-foto !
Ala-ala Titanic namun FAILED !
Aku rasa karena mabok naik jukung
Hadap kanan, Grak !
Kiri, Grak !
Walopun udahannya, gw bingung 
kenapa harus berfoto versi hadap kanan dan hadap kiri
Dan dipajang di blog !!
#Eciyeee
Bolehlah Gayanya sih. Kayak abis menaklukan Himalaya, Mas.
Meremaja
Di pulau Kelapa ini juga banyak yang snorkling. Tapi karena emang gak ada rencana mo nyebrang ke pulau Kelapa ini ya jadi kami gak punya agenda snorkeling selama di sini.

Namun gak usah pake snorkling aja, saking jernihnya laut di sini bisa menemukan makhluk (hidup) laut nan indah cukup dengan mata telanjang. *yaelah, emang mo lihat pake microscope, Ndah ?!*

anak kepiting
Anak lobster

Ini entah masih hidup apa sudah mati ?
Menunggu dijemput sama Jukung kami

Sekembalinya kami ke Teluk Kiluan barulah Athia dan Hani berbilas air bersih. 

Karena kami berlabuh pas lagi surut di teluk kiluan, jadinya jukung kami juga berenti gak di pinggir-pinggir pantai Kiluan.

Nah saat kami menginjakkan kaki di laut ternyata pasirnya berlumpur banget.
Sebaiknya sih gak usah mempergunakan alas kaki karena besar kemungkinan alas kaki kita malah lepas dan gampang hanyut.
Tapi kalo gw sih, gak pake alas kaki, malah agak-agak geli
*mungkin gw termasud kategori traveler menye-menye*

Perjalanan pulang dari Teluk Kiluan ke rumah kami mengambil lajur yang berbeda dari waktu keberangkatan. Kami mengambil jalur hanura, nanti ngelewatin Pantai Mutun, Pantai Klara dkk dan nyampe di Tanjung Karang.

Lumayan mengirit waktu sih. 
Kami hanya menempuh perjalanan kurang lebih 3 sampe 3,5 jam-an dibandingkan dengan waktu tempuh sebelumnya sekitar 5 jam-an.
 
Apakah kami berniat akan kembali mengunjungi Teluk Kiluan ini di Lebaran tahun depan ?

Sure ! 
Walopun waktu tempuhnya mungkin lama, tapi worth it lah.
Apalagi ada surga lain yang tersembunyi di sekitar sini yang belum kami kunjungi.

Next : gw bakalan lanjut cerita tempat wisata Lampung yang lain :
Air Terjun Way Lalaan dan Pantai Pehabung, Kota Agung.

Dengan catatan : kalo lagi bebas kepoan dari tetangga kubikle sebelah.

12 comments:

  1. Tsahhhh.. Gayanya udah cucok jd model ndahhh :D

    Wahhh klo ke lampung, mau ah mampir situ xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ish, aku kan belajar dari Kak Yeye, Kaaak. *mesem*
      Ajak Dani, Ye. Secara dese kan (mantan) pentolan Lampung sinih. Hahaha

      Delete
  2. Huaaaaa. Mupeeeng. Gw dulu belom pernah menginjakkan kaki ke sini. Cuman nyampe mutun dan klara dowangan. :((
    Mayan jauh ya Bu sampe 3 jam lewat jalurnya mutun dan sampe tanjung karang. Btw rumah dimana di Lampungnya Bu Indah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuh ajakin Yeye sekalian, Dan.
      Jauh binggow, Dan. Tapi worth it lah dibanding loe piknik kayak cendol di Mutun.
      Ntar japri aja, Dan. Kata temen gw, jangan suka nulis detail soal personal di blog. Banyak criminal minds di dunia maya.

      Delete
    2. Aaaah iyes. Lupita lopes akikes. Nanti kalo pas mau maen ke sana kujarpijapri ya. Hihihi.

      Delete
  3. paling suka ama foto terakhir... :)

    aduh naik jukung nya serem ya ndah keliatannya. perahu nya slim banget gitu... hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaah...jangan-jangan itu karena loe paling suka liat jukungnya, kan ?

      Delete
  4. Wih, hebat lo, Ndah. Ngeliat penampakan jukung gue juga ketar-ketir, wkwkwk..
    Cantik banget pemandangannya, emang worth it, lah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah gak mungkin !
      Kamu mah wanita pemberani, Dell.
      Pasti loe bakalan berdiri di ujung jukung sambil merentangkan tangan kayak pelem Titanic

      Delete
  5. Aaack, Teluk Kiluan ini salah satu destinasi yang pengin gue tujuuuuu! Lucky you, Ndah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ajak Igun ke sini pas kalian mudik ke Bengkulu, Lit.

      Delete
  6. Indaaahh...Teluk Kiluan itu mimpi sejak 8 tahun lalu tapi belum kesampaian...aahh asyiknya udah sampe sana, irii...pengen liat lumba-lumba!

    ReplyDelete