8.07.2015

Lampung : Air Terjun Way Lalaan dan Pantai Pehabung Kota Agung

Lanjut lagi cerita jalan-jalan selama lebaran di Lampung kemarin.

Sepulang dari Teluk Kiluan, gw pikir Hani bakal kecapekan setelah nyetir seharian.

Eh, gak taunya suami gw malah ngajakin jalan-jalan lagi. 
Yang gak kalah jauhnya, tapi ya gak sejauh Teluk Kiluan kemarin.
Kali ini ke daerah Kota Agung.Sekitar 95 KM dari Bandar Lampung tapi dengan catatan : jalanannya mulus lus lus.

Karena satu arah, makanya kami mengunjungi dua tempat wisata.

First Stop: Air terjun Way Lalaan.

Gak tau ada apa dengan air terjun dan facebook gw.
Yang pasti banyak banget orang upload foto lagi mejeng di depan air terjun pas liburan lebaran kemarin.

Tapi satu hal yang gw gak nyangka : kalo gw juga bakalan jadi salah satunya yang piknik (atau lebih tepatnya berdarmawisata) ke air terjun .

Serius, gak ngerti juga suami gw kesambet apaan sampe membelokkan mobilnya ke Air Terjun Way Lalaan ini.
Begitu masuk ke tempat wisata ini kesan gw : Ruame.

Banyak orang-orang yang berdarmawisata di sini. 
Baik yang sekedar pengen mandi di air terjun maupun piknik. 
Dari parkiran mobil menuju lokasi air terjun kita harus menempuh turunan. Tapi tenang, menuruni anak tangga yang sudah disemen kok, bukan jalan setapak.

Di sini kami cuma sebentar banget. Walopun kami nyampe siang menjelang sore, tapi masih panas menyengat, Bok ! Gerah.
Walhasil cuma foto-foto depan air terjun, abis tuh Barbie minta pulang.


Second stop : Sepanjang Pantai Pehabung, Kota Agung

Barbie request mo (foto di) pantai.
Suami nanya sama tukang parkir di Way Lalaan.
Tersebutlah nama Pantai Terbaya yang emang udah ngehitz di kalangan sini.

Aaaah, barbie gak mau pantai yang udah rame pengunjung.
Barbie minta Virgin beach dooong...virgin beach.

Tukang parkir aluk-aluk palak. 
Kemudian dengan lelah doi cuma rekomen, " Lurus aja, pak, ntar pas ketemu Taman Makam Pahlawan depan sana, belok kiri deh. Di belakang Taman Makam Pahlawan itu banyak pantai. Silahkan pilih sendiri aja deh"

Emang sih sepanjang arah belakang Taman Makam Pahlawan itu berderet pantai-pantai. Tapi sebelum ketemu pantai, musti lewat jalan sempit. Sempit dalam artian bener-bener jalan ngepas 2 mobil.

Jadi kalo ketemu bus ato truk terbuka dengan muatan penumpang yang mo ke pantai, maka jalannya kudu melambat kalo gak pengen kecemplung got.

Menurut gw sih, pantai di sini yah standar selayaknya pantai-pantai di Indonesia lah.
Yang nyebelin adalah ketika Hani parkir, tetiba datang orang yang mengaku-aku tukang parkir dan langsung matok parkir 50rb ajah !

Setelah curhat sama orang-orang yang parkir lainnya, ternyata mereka juga ditembak dengan harga yang sama. Untungnya Hani masih nego minta tanda resmi retribusi yang mengharuskan bayar 50rb.
Jadinya si abang melunak di harga 35rb. Yang mana menurut gw agak gak worth it sih.

Emang banyak sih yang berenang, tapi Athia kemarin gak berenang di pantai sini. Selain airnya udah semi item-item gitu, ombaknya juga mayan gede. Mungkin lebih asyik buat berselancar deh. 

Dan gw gak kebayang kalo kemarin harus naik jukung nyebrang pulau dengan ombak segede di pantai ini. *jiper duluan!*
Keliatan kan gulungan ombaknya
Tips dari gw
kalo mo ke sini pas libur lebaran kayak gw kemarin, mending jangan cari parkir di tempat dimana orang-orang rame parkir. 
Di situ biasanya udah ada yang (iseng) narikin parkir.
Carilah pantai yang agak ke belakang. Sama aja kok pemandangan yang didapet ! Nah kalo di sana mah sepiiii. Parkirnya gretong!

Kemudian kami menuju ke pantai marina yang berada di paling belakang.
Ngelewatin naik turun tanjakan yang berbatu juga tapi gak separah ke Teluk Kiluan kemarin sih.

Pantainya sih lagi-lagi menurut gw ya errr...biasa aja. Makanya banyak orang yang mancing ketimbang menikmati pemandangan di sini.


Akankah gw kembali ke pantai ini di itin liburan berikutnya ?
Hmmm... I don't think so.

4 comments:

  1. mau protes dong.. itu yang foto di air terjun... air terjunnya ketutupan atuh!!! :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arman, Wkakakakkkk....
      Kebanyakan gaya sih ya !

      Delete
    2. Hahahahaha. Udah diprotes duluan.
      Etapi merudungnya kece. Kayak tokoh-tokoh wanita utama di manga bergenre action romance gitu jadinya kalo ketiup angin, mana warnanya bagus lagi. Hihihi.

      Delete
  2. banyak batu-batu gitu ya di pantainya

    ReplyDelete