7.29.2015

Nekad Bandung : Roti Gempol dan Secret Garden

Seminggu sebelum lebaran, hati ini sempat lega ketika masuk kamar mbak Athia yang udah pulang mudik dan menemukan banyak pakaiannya yang tersusun di container.
Secara teori sih, artinya mbaknya bakalan balik lagi.

Kebetulan si Mbak Athia ini referensi dari kakak ipar gw yang mana kampungnya gak jauh dari rumah mertua kakak ipar gw. 
Pas lebaran, dua hari sebelum ngajakin mbak balik bareng ke Jakarta, gw nelpon si mbak konfirmasi jam keberangkatan kami. 
Udah pede dong si mbak bakalan balik lagi.

Lah wong identifikasinya kan sederhana aja : 
Lah, si mbak ninggalin bajunya apa udah dibawa semua dan si mbak ninggalin 50% bajunya termasuk baju jalan-jalannya di rumah gw.

Ternyata jika berkaitan dengan ART, maka teori kepastian itu bubar jalan.
" Mom, aku mau balik lagi kok jagain Athia. Tapi aku baliknya kapan-kapan ya, Mom ", begitu sahut si mbak waktu gw BARU aja mo ngomong jam keberangkatan kami.

Sebagai orang Operations yang terbiasa di PHP-in sama Kucing Garonk, gw langsung alert mode ON dong " Mbak, bisa diestimasi gak, lebih jelasnya kapan-kapan yang mbak maksud itu kira-kira berapa lama ?"
" Yah, Aku mau istirahat dulu, Mom. "
" Ya istirahat berapa lama ? ", desak gw. 

Gw pikir minta tambahan waktu 7-10 hari lagi lah. Sementara nanya itu, otak gw yang lain mulai muter mikir opsi Plan B, C dan D selama dia istirahat selama itu Athia mo dititipin dimana.

Emang sih gw udah dapet 1 mbak, tapi tetep aja ngerasa gak secure kalo cuma 1. *takut gak betah, kesepian, apalagi mbaknya bener-bener masih baru. Butuh supervisor* 

" Aku mau istirahat kira-kira 3 ato 6 bulan lah, Mom "

OMAIGAD. 

Gw aja belum berani mikirin mo ngajuin unpaid leave ke boss gw selama 3 - 6 bulan. *kecuali cuti hamil!*
Lah si mbak dengan lempengnya pake acara ngajuin unpaid leave 3-6 bulan.
Gak mungkin kan, si mbak sudah dengan canggihnya kepikiran kerja dari kampung. 
Misalnya nyuci baju, nyetrika dari remote ?

Kami emang bergerak cepat dan emang udah punya preventive actions planing B,C,D termasuk ngelist beberapa kandidat. 
Yabwesh, udah mulai terbiasa di PHP-in para mbak.

Alhamdulillah, si mbak Supervisor udah nyampe rumah di Kamis siang kemarin dan udah sigap ngasih training ke mbak newbie.

Selama pasca mudik itu, gw merasa lelah psikis karena diPHP-in mbak lagi dan lelah fisik karena selama mbak supervisor belon dateng, gw buka laundry dadakan nyuci ngejemur baju pulang mudik.
Belon lagi dikejar-kejar telpon dari pabs.

Akhirnya demi memulihkan kelelahan-kelelahan itu, gw bilang sama Hani kalo gw butuh udara segar di BANDUNG.
Hani tanpa banyak tanya ini-itu-ba-bi-bu langsung ngangguk.

Gw yakin, dia gak sanggup mendengar jawaban istrinya kalo pake nanya kenapa butuh udara segar di Bandung. 
Emang udara di Bekasi kurang segar ?
" Masih bagus gw cuma butuh udara segar di Bandung. Coba kalo gw ngerasa butuh ke Cappadocia naik balon udara, gimana ??? " 
Sekian.

Kenapa gw bilang perjalanan ini sebenarnya mayan nekad ?
Karena menurut prediksi Rini, bisa jadi pas wiken (25-26 July kemarin) kami bertemu dengan macet panjang tol Cipularang - Cikarang karena bakalan bebarengan dengan arus balik mudik yang belum usai.

Tapi buat Hani mana yang lebih menakutkan, ketemu arus balik mudik yang kemungkinannya masih 50:50 atokah beli tket dan Akomodasi ke Turki, hah ? Hahaha...

First stop adalah Roti Gempol.

Udah lamaaaaa banget gw ngidam pengen nyobain makan roti gempol yang berada di Jl. Gempol Wetan ini.
Apalagi dikompor-komporin sama Teteh Uwi dan Deva di social medianya. Hahaha...

Namun setiap kali ke sini, Hani selalu ilfil sama bingung mo parkir dimana.
Karena roti gempol ini bukan berada di jalan gede dan lokasi parkirnya sangat-sangat-terbatas.
Kemarin, Hani maksain parkir jauh banget. 
Demiii istri dan anak tercinta (plus para mbaks) pengen menikmati brunch roti gempol.

Maapkeun gw kurang pandai ngambil foto-foto kece ala instagram di sini karena suami cranky sama parkir, plus tempatnya itu kecil namun rame. 
Gw jadinya kan gak fokes ngambil foto. 
Jadilah foto-foto seadanya biar gak dikecam hoax doang.

Tempatnya sih emang kecil, tapi gw suka.  
*dengan catatan kalo pergi berdua doang. Anak gw ini orangnya suka crancky. Persis bapaknya ! #pencemaranNamaBaikHani *
Roti bakar in the making
Roti bakar yang bikin ngidam berbulan-bulan
Suasana di kota santri Roti Gempol
Menurut lidah gw, roti bakarnya juga enak. 
Tekstur rotinya agak padat, berbedalah dari Sari Roti dan kawan-kawan.
Juga berbeda sama tempat roti bakar Madtari, tempat gw biasa nongkrong makan roti bakar di Dago.

Terus di Roti gempol inilah, baru pertama kali gw nyobain Addict tea yang kesohor itu.
Heloooow...??? Kamana wae, Ndah ?
Gw kemarin langsung beli dua : Thai Tea dan Banana milk.
Dua-duanya sama enaknya ! 
Sluuurrrppp.

Sebelum masuk ke jalan dimana Roti gempol ini berada, juga katanya ada Kupat Tahu yang enak. 
Gw belon nyobain sih. Lah gimana mo kulineran dengan tenang. 
Wong Hani crancky muluk sama parkirnya.

Tips dari gw : Kalo mo enak datang ke sini mendingan naik motor deh.

Pemberhentian selanjutnya : Secret Garden.

Brunch roti gempol itu ternyata kenyangnya nampol banget ya, Ceu !
Jadi dari situ kami gak bener-bener langsung ke Resto Secret Garden sih, tapi muter-muter Bandung duluk, keluar masuk FO.

Sewaktu libur lebaran kemarin, temen kantor Hani posting foto-foto di Secret Garden, resto dan cafe deket Ciumbeluit situ. 
Katanya lokasinya gak jauh-jauh masih sekitaran dari Maxi's resto dan Miss Bee yang pernah kami cobain duluk lah. 

Di sini Mereka menyajikan makanan western dan masakan nusantara kok, jadi pilihannya lumayan banyak kalo ngajakin orang-orang dengan selera lidah yang beraneka ragam. Hihihi....

Parkirnya lumayan luas, jika dibandingkan dengan Miss Bee dan Roti Gempol ya. Oh NO !
Secret Garden
Kemarin sih waktu kami ke sini sekitar jam 1 ato setengah duaan gak rame pengunjung yang makan siang. Mungkin para pengunjung masih belum move on dari Miss Bee.
Walopun begitu, beberapa meja dengan view garden udah banyak direserve orang. 
Duh, gw berharap dapet meja dengan pemandangan kebun. Males lah rasanya kalo kedapetan meja di dalam ruangan.

Untungnya kami masih kebagian lah meja dengan pemandangan kebun. 
Dan karena gak terlalu rame itulah, pesanan kami juga datangnya cepat. 
Sembari nunggu pesanan kami dihidangkan, gw dan Athia memanfaatkan waktu untuk foto-foto.









Ealah, gw pikir gw doang yang narcist. 
Emang sih pengunjungnya lagi gak rame, tapi toh nyatanya ketika foto di rumah pohon sama duduk di kursi taman itu pake gantian sama tamu yang lain lho.
Iyes, mana gantian sama cowok-cowok yang ikutan foto-foto pulak.

Sehabis mengisi perut hingga kenyang dan menghirup udara segar di Secret Garden ini, kami pun meluncur pulang ke Bekasi.

Alhamdulillah, ternyata gak separah yang kami bayangkan. 
Emang sih sempat bertemu macet di tol Karawang, namun masih acceptable lah.

Ah, we heart Bandung !

15 comments:

  1. ndah, punggungmu bolong ya...hobi kulineran mulu kemana2 tapi badan ga gemuk2..itu makanan larinya kemana cobak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ver, maksud loe gw sandal bolong dong ? huahaha....
      Sekarang mo dibilang lupa nahan napas lah, chubby-an lah, yang penting kalo kulineran mah nikmatin aja. Sesal kegemukan mah urusan belakangan. :p

      Delete
  2. Yg secret garden itu kalo dtg malam kayaknya serem ya ndah tempat nya hehehe. Tp di bandung emang banyak restoran pake rumah kuno gt ya. Gw inget dakken juga begitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Man.Kalo malem kayaknya gelap sih. Udah gitu jalan menuju ke resto2 Ciumbeluit juga kan gelap.
      Eh tapi bisa juga malah romantis, Man. Soalnya resto2 di Bandung sini suka pakein obor dan lilin2 gitu kan buat penerangannya.

      Delete
  3. Hebring Ndah, cuma pulang hari, tapi tujuannnya jelas dan pasti ya hihihi. Itu roti gempol jadinya bener-bener enak atau biasa aja sih? Kayaknya kasian si Hani misuh2 soal tempat parkir. Makanya lain kali naek sepeda aja ke Bandungnya (dari Bekasi... nyampe besok). Foto lu di depan rumah pohon dengan bayangan kacamata mengkilap itu ngeheitz banget deh ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dibanding roti Madtari sih enakan Roti Gempol, Le.
      Sebenarnya rotinya enak, khas beda lah sama roti bakar biasa. Cuma ya itu, parkirnya itu yang bikin crancky.

      Delete
  4. si mbaknya galaugitu ya gak kasih keputusan, balik kalu uang habis pasti maunya ya :)

    ReplyDelete
  5. hi hi jalan2 singkatnya nampol banget mbak..roti gempolnya itu..jadi pengen nyobain deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting hati senang dan kenyang, Mbak. Cobain deh roti gempolnya. Enak kok

      Delete
  6. Mbak indah, kl mau ke roti gempol yg tempatnya agak enakan bisa coba ke kopi anjis, di daerah taman pramuka ujung jalan riau situ, tp bukanya agak siang sih, jam 9an gt.
    *penggemar roti gempol juga*
    *selama ini silent reader dan selalu liat review hotel disini*
    Salam kenal ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mbak, salam kenal juga.
      NOTED. Berarti next stop : Kopi Anjis ya, mbak.
      Will do.
      Makasih rekomendasinya yaaa

      Delete
    2. tapi di kopi anjis banyak anak SMA-nya ndah... *lahemangnapa* :D

      Delete
  7. ya ampyun ndah.. jauh banget maennya.. saya aja yang di bandung, eh tepatnya di cimahi sih :P belum pernah ke miss bee ama secret garden.. hihihi.. kurang piknik banget deh..

    ReplyDelete
  8. Iih baru tau lho di Bandung ada Secret Garden begitu....

    btw Halo mbak... ;)

    ReplyDelete