7.06.2015

Jam Tangan

Layaknya tahun-tahun sebelumnya, tahun ini pun kami mengulangi tradisi Ramadhan di keluarga kami. Wiken yang lalu, gw kecapekan banget, jadinya sore itu Hani sendiri yang mengantar tupperware berisi makanan berbuka puasa ke rumah nyokap gw.

Seperti biasa, nyokap gw selalu menunggu kedatangan gw. Namun sayang banget, sore itu dia cuma menemukan menantunya datang membawa serentengan tupperware.

Nampaknya, nyokap gw sedikit kecewa ketika mengetahui gw gak datang sore itu. Karena ternyata nyokap gw sudah menyiapkan sesuatu untuk diberikan ke gw.

Nyokap gw pengen ngasih gw....: jam tangan.

Nyokap gw menunjukkan jam tangannya yang beliau beli untuk gw di hadapan Hani dan kakak gw.

Duh, jangan bayangkan nyokap gw menyodorkan sekotak jam tangan Tag Heuer ato Bvlgari.
Hanya jam tangan biasa. Modelnya pun kekanak-kanakan.
Menurut pengakuan nyokap gw, beliau dengan sengaja membelikan jam tangan itu di pasar deket rumah nyokap gw.

Walopun begitu, kakak gw maupun Hani juga bingung kapan nyokap gw pergi membelinya.
" Abisan setiap kali ke sini, masa aku ngeliat Acu (red:gw) gak pake jam tangan. Aku kasian, makanya aku beliin buat dia "

Hani sampe gak bisa berkata-kata sebelum akhirnya Kakak gw keburu mengatakan bahwa belum tentu gw mau menerima jam pemberian nyokap gw, karena gw itu picky, cerewet endebre endebre....
 
Akhirnya nyokap gw batal memberikan jam tangan tadi ke gw.
Tapi keliatannya nyokap gw kecewa.

Saat diceritain Hani, ada sesuatu yang hangat menjalar di sekitar pelupuk mata terutama di hati gw.
Gw sms-in ke kakak gw kalo gw ke rumah, gw mau menerima jam pemberian nyokap gw tadi.

Secara nominal, mungkin harga jam yang dibeliin nyokap gw itu gak seberapa. 

Nyokap gw sudah tua, untuk berjalan jauh aja udah susah. 
Tapi beliau bela-belain jalan ke pasar, membeli jam tangan dengan uangnya yang seharusnya nyokap gw pakai untuk bersenang-senang sendiri di masa tuanya. 
Hanya karena nyokap gw meratiin gw gak pake jam tangan. 

Menurut gw, jam tangan yang dibelikannya priceless.
Sebesar cinta dan perhatian nyokap gw ke gw.

Walopun jam tangan itu jadinya keburu diberikan ke keponakan gw yang masih abege, namun nyokap gw keliatan seneng banget waktu gw bilang kalo gw mau menerima jam tangannya.
Gw menyesal membuat nyokap gw patah hati dan sedih karena menyangka gw gakkan mau menerima jam tangan pemberiannya.

Setelah menjadi ibu baru mengajarkan gw banyak hal bagaimana menyenangkan orang tua. 
Selama ini hubungan gw dan nyokap gw emang gak sedeket gw dengan alm bokap gw. Sejak remaja, selalu merasa nyokap gw terlalu banyak ngatur, gak boleh ini, harus begitu. Gak pernah ngertiin gw.

Tapi sejak menjadi orang tua, gw baru menyadari bahwa itu adalah sifat natural menjadi orang tua.
Bukan hanya nyokap gw ke gw.

Kadang, gw menyadari gw melakukan hal yang sama ke Athia dan ofkors, gw berdalih semua ini demi kebaikan anak gw.
Mungkin nyokap gw juga berpikir demikian.

Kasih Ibu sepanjang jalan.
Dan gw semakin memahami peribahasa itu justru saat gw menjadi seorang ibu.
Sampai saat ini gw udah jadi Mahmud Abas ( Mamah Muda Anak Baru Satu) pun, di mata nyokap gw, I am still her little daughter.

Ah, I love you, Mom. *#teammewekGarisKeras*

20 comments:

  1. Huaaaaaa. Mata gw ngembeeeng bacanya. T. T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun pas nulis juga ngembeng, Dan.

      Delete
  2. akh..aku terharu, akupun juga ngerasa betapa sayangnya ibu buat anak2nya meski anaknya udah nikah dan jarang main ke rumah, tapi setiap ke rumah pasti ada aja yang dibeliin dia buat aku.:((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ternyata walopun kita udah berkeluarga, tapi selamanya kita tetep jadi anak ayah-ibu kita ya, Di.

      Delete
  3. Makanya Ndah...buruan dong lu beli Tag Heuer...biar emaklu gak usah repot2 beliin jam tangan lagi. --> Komen macam apa ini.

    Kasih ibu emang tiada tanding, tiada banding Ndah. Gue jg sering terharu mengingat perjuangan nyokap, despite banyak keki2nya kalau udah ngadepin dia yg senewen, tp gue tetep ngerasa gak akan bisa bales jasanya sampai kapanpun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wakakakak....ntar gw tanya dulu bisa tuker pake daon salam gak tuh buat beli Tag Heuer.

      Makanya ada pribahasa Kasih Ibu Sepanjang jalan...

      Delete
  4. Awww how sweet. Emang ya sejak kita sendiri jadi ortu baru dah lbh berasa gimana cinta nya ortu kita ke kita ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, Man. Apalagi waktu jadi anak remaja rasanya kok pemberontak gitu ya

      Delete
  5. wah ini pelajran juga buat aku nih kalau menerima barang dari orang tua atau mertua harus ikhlas dengan senang hati ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak,walopun gak sesuai selera kita, tapi yang penting kan niat dan perhatian mereka ke kita.

      Delete
  6. Ndaahhhhhh..... kok gue jadi berkaca2 gini bacanya jugaaa... huhuhuhu emang ya Ndah..kasih sayang ibu sepanjang masa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu...kita kan tim mewek, Des. Gampang tersentuh hatinya

      Delete
  7. Indah ih, gue kan jadi terharu.. T^T
    Gue juga lebih deket ke papa sih, baru pas udah ngerasain punya anak baru gue rada tobat dan pedekatein mama, hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ternyata loe sama kayak gw, Del.
      Gw juga dari dulu deketnya sama bokap

      Delete
  8. Terharuuu...

    Semoga setelah ini hubungan dirimu dengan mama bisa bertambah dekat ya Ndah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin. Kayaknya sejak jadi emak-emak makin deket sama nyokap sih, Lis.

      Delete
  9. memang kasih ibu tiada tara yaaa... Terima kasih usdah mengingatkan mengenai kebaikan ibu dari ceritanya.. Saya follow blognya yaa

    ReplyDelete
  10. Hiksss segala sesuatu yang berkaitan dengan Ibu... selalu bikin gue mewek hiks hiks hiksss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi Mbak Mez deket banget dulu sama almarhumah ibunda ya.

      Delete