6.05.2015

SEMARKUMA : Part Wisata Kuliner Semarang

Gw mo lanjut cerita soal liburan ke Semarang ya. 
Biarkata udah basi, tapi siapa tau ada yang gugling nyari referensi buat liburan di Semarang. (Yah macam gw gitu deh, maksudnya).

Wisata Kuliner adalah tujuan utama kami berlibur ke Semarang. 
Sementara Wisata Jalan-jalan yang gw ceritain di sini mah hanyalah ibaratkan remah-remah ayam kremes a.k.a pemanis doang :p

Sejak diracuni Bude Astie, hal utama menjadi point browsing gw saat blogwalking adalah cerita liburan yang mengulas wisata kuliner di Semarang. 

Dan eadyaaan....BUANYAK BANGET ternyata.
Sampe bingung gw milih prioritas mo nyobain yang mana hahaha...

Tapi tentunya ada beberapa rekomendasi kuliner di Semarang dengan terpaksa harus gw coret, di antaranya : 
Asem-Asem Koh Liem *sumpah, aku gak nahan untuk gak ngakak baca komentar (polos) Dian waktu Memy yang berjilbab syar'i sakinah mawadah itu minta janjian makan siang di sini!  Lah Memy oh memy ! Kok Iso ! :p 
Pasar Semrawis, walopun buka pas waktu kami ke sana, tapi gw males kalo udah diwanti-wanti harus hati-hati soalnya ada yang jual ibab juga.

Dan dari sekian banyak kuliner Semarang yang direkomendasikan untuk dicoba, kami hanya berkesempatan untuk mencipipi beberapa di antaranya :

1) NASI AYAM BU WIDO
Jl. Melati Selatan

Ada beberapa warung Nasi Ayam Semarang yang direkomendasiin, salah satunya sih Nasi Ayam Bu Wido.
Kenapa gw milih Nasi Ayam Bu Wido dibanding nasi ayam lain yang direkomendasikan ?
Jujur, karena faktor google map yang paling gampang nyarinya dari hotel malam-malam gitu. Hahaha...

Di sini sih tempat makannya kayak warung tenda gitu. 
Nasi Ayam Semarang ini mirip-mirip kayak nasi liwet Solo gitu lho.
Lumayan buat mengobati kekangenan gw akan kuliner Solo yang juga endeus itu. 
Pelayanannya cepet kok. 

Tapi kalo kata Febby, emak Semarang aseli sih nasi ayam di sini biasa aja.
Kalo kata gw mah, nasi ayam Bu Wido ini enak-enak aja kok. Hahaha...
Lah wong gw cuma nyobain Nasi Ayam di sini doang. 

Kalo Febby wajar aja kan karena dese mah udah melanglang buana nyobain Nasi Ayam seantero Semarang.  

2) SOTO MBAK LIN
JL. Kimangunsarkoro, No. 15, 50135
 
Dari hotel kami di daerah Jalan Pemuda, Waze menuntun Hani Soto Kudus Mbak Lin yang cabang KH Ahmad Dahlan depan RS Tegolorejo.

Tapi pas gw liat spanduk " Soto Kudus Mbak LIN" Kok beda sama yang direkomendasikan di blog ya. *iyes, tolooong ! Perfectionist parah ! *

Abisan gw trauma dengan pengalaman kami dianter ke kuliner " nama mirip " tapi bukan yang aseli, akhirnya gw keukeuh minta dianterin Hani ke Soto Kudus Mbak Lin yang Jl. Ki Mangunsarkoro.

" Yang Aseli tuh yang deket stadion, Han ", sembari nunjuk foto spanduk Soto Kudus Mbak Lin di google.

Pas Hani udah setengah jalan nyari Soto Kudus Mbak Lin, barulah gw menemukan kalo Soto Mbak Lin yang deket RS tegolorejo itu juga aseli. Hihihi... *sungkem minta ampun sama suami*

Gw pernah baca kalo di sini tuh bukan hanya soto ayamnya aja yang enak, tapi sate kerangnya juga enak.

Dan beneran lho, gak pake lama soto pesenan kami langsung dianterin.
Dan gw sudah membuktikan kelezatan soto sini plus sate kerangnya. 
Ih, Gw sampe nambah beberapa tusuk tuh sate kerang. *push up 20,000X*

Mbaknya Athia sama keponakan Hani ikut nyobain sate kerangnya dan mereka juga bilang enak. 
Duh, gw ngences lagi nih ngebayangin sate kerangnya Soto Mbak Lin.

Mbak Lin, iso delivery pake Gojek ke Bekesyong tak ?
*kemudian abang gojeknya gemphor!*

3) LEKKER PAIMO
Gerobak tenda depan SMA Loyola persis.

Gw antara penasaran banget sama yah agak males gitu sih *ih, sombong kamu, Ndah!* pengen nyobain cemilan yang konon katanya salah satu must-try kalo ke Semarang ini.

Penasaran banget karena katanya antrinya kan panjang banget.
Agak males yaah karena gw orangnya suka gak sabaran dan males antri panjang lebar. 
Apalagi kalo udah antri-antri panjang dan lama gitu, eh gak taunya yang diantriin cuma B aja. 
Yang ada gw malah jadi Bete deh.

Gw ke sini pas sebelum Hani shalat Jum'at, berarti yah sekitar jam 9.30 - 10 an gitu deh. 
Untungnya mas-mas yang bikinin pesanan kita ternyata ada dua line jadi setidaknya antriannya terpecah gak manteng di satu mas-mas doang.

Sebagai pendatang baru, abis baca menu, gw maen ngomong aja pesen sama mas-masnya. 
Ternyata bukan gitu aturan main pesen di sini.

Jadi kita nulis dulu di kertas pesenan kita apa berikut meninggalkan nama kita. 
Nama doang lho, please deh gak usah kecentilan meninggalkan nomer telepon. :p

Setelah menunggu, menunggu dan menunggu (sambil selfie sama keponakan gw sih), akhirnya nama kami pun dipanggil.

Dan menjelang pesanan kami dibungkus, gw baru sadar kalo makin siang antriannya makin banyak lho. 
Untung kami tadi datangnya agak pagian jadi antriannya belum serame pas kami pulang.


4) MIE KOPYOK PAK DHUWUR
Jalan Tanjung No. 18 A, Semarang, Jawa Tengah 50132

Petunjuknya sih deket kantor PLN. PLN Semarang tentunya, bukan PLN kantornya Allisa. Hihihi

Ealah, ternyata Mie Kopyok Pak Dhuwur ini deket-deket hotel tempat kami menginap juga.


Mie Kopyok ini isinya mie, lontong dan tahu yang dipotong-potong, toge panjang-panjang dan atasnya ditaburi kerupuk sama daun seledri terus dikasih kuah berwarna kecokelatan.

Waktu melihat penampilan mie ini saat disajikan di meja kami, gw sempet under-estimate kalo gw gak bakalan suka. 
Tapi begitu gw nyobain sesendok, eh enak kok ! 
Rasa asin dan manisnya pas. Dan pelayanannya pun cepat. No complaint !
 Di luar dugaan, Hani yang agak susah adaptasi makanan baru dan super cerewet itu juga bilang kalo mie kopyok ini ENAK ! 

Ahhh, aku kangen kamu, mie kopyok !!!

5) TAHU GIMBAL
Depan Taman KB, Mentri Supeno.

Pas nyampe Taman KB ini, ternyata yang jualan tahu Gimbal itu banyak ya. Gw pikir cuma satu abang-abang yang mangkal di situ. 
Gak taunya berjejer yang jualan tahu Gimbal kumpul semua di Taman KB ini.
Sampe bingung milih yang mana. 
Abis gak ada yang bener-bener merekomendasikan satu nama pedagang tahu gimbal.
Rata-rata cuma review " Tahu Gimbal Depan Taman KB"
Uwis. Gitu tho'.

Akhirnya cap cip cup kami berenti di depan jejeran mas-mas tahu gimbal pas depan SMA Negeri 1 Semarang. Ternyata gak secepat mie kopyok tadi, mas-masnya perlu waktu mayan lama untuk menyajikan tahu gimbal pesanan kami.

Makanya sembari nunggu tahu gimbal, gw masih sempet ayunan dulu. Mumpung si anak kecil lagi bobo di mobil kekenyangan.


6) SOTO AYAM SELAN
 Jl. Depok 36 D Semarang

Selepas naik Semarjawi, awalnya gw mo ngajakin sarapan Sate Kambing 29 depan Gereja Blenduk.
Ditolak mentah-mentah sama Hani " Gendheng opo ! pagi-pagi udah ngajakin sarapan Sate Kambing !"

Sepakat mo sarapan Soto Bokoran aja yang mana ternyata nyari Soto Bokoran yang mana gak nemu-nemu.
Muter balik mo niat nyari lagi, muter-muter eh gw malah ngeliat " Soto Ayam Selan " nyempil di ruko di Jalan Depok.
 
Ya sudahlah, makan Soto Ayam Selan aja. Toh sama-sama soto ini.

Apalagi toh Soto Ayam Selan ini termasuk yang direkomendasikan juga. Walopun namanya Soto Ayam, namun pas mo masuk ke dalam rukonya, sempat ragu-ragu akan kehalalannya. 
Baru lega pas liat ada dua mbak-mbak berjilbab lagi asyik makan di sini.
Bismillah aja lah.

Pelayanannya cepat dan ramah. Lumayan enak juga sih. 
Tapi kami semua sepakat, lebih enakan Soto Kudus Mbak Lin.
Makanya males moto-motoin. #lho.

7) BAKSO PAK BRENGOS
Di dalam pasar buah Bandungan

Bener ih kata partner-in-crime. Gak semua review di blog itu sejalan dengan selera kita. 
Apalagi review soal makanan. Hahaha...
Dalam perjalanan pulang dari Candi Gedong Songo, mendadak pengen ngebakso. 
Sempet Hani mencetuskan ide super briliant : nyari bakso di Wonogiri Salatiga.
LAH, JAUH AMAT MAKAN BAKSO DOANG SAMPE KE SALATIGA ?

Akhirnya gw googling " Bakso paling enak di Bandungan  ".

Ntah gimana, pokoknya yang muncul satu postingan yang mereview Bakso Pak Brengos di Pasar Bandungan.
Langsung cuzz ke Pasar Buah Bandungan. Masuk ke dalam pasar buah tersebut dan nemu warung bakso Pak Brengos ada di pojokan dalam pasar buah Bandungan tersebut.

Bagi yang gak pernah jajan di dalam pasar ( Apalagi ex pasar Senen bawah!), dan terutama yang suka resto fancy dan instagramable, baiknya lupakan sajalah tempat ini.
Karena ini adalah bener-bener makan di dalam pasar.

Tapi karena semua meja penuh terisi orang yang makan, gw pikir ya hayuklah.
Wong rame gini yang makan di pasar Bandungan.

Review versi gw ?
Gw gak tau apakah meja yang penuh terisi pengunjung tadi adalah orang-orang yang sama kayak gw, yang terbuai akan review ato emang menurut mereka baksonya enak.Hahaha..
Yang pasti, kalo gw sih, cukup kemarin aja pengalaman makan di situ. Hihihi...

8) TAHU PONG GAJAH MADA
Jl.  Gajah Mada No. 63B

Sepulang dari Bandungan dan nyampe lagi di kota Semarang, gw udah laper lagi. Tapi gak mo makan yang berat-berat dulu, cuma pengen nyari cemilan ringan aja. 
Pilihan jatuh untuk nyobain Tahu Pong di jalan Gajah Mada yang direkomendasiin banyak blogger.



Ternyata tahu pong itu yah tahu kopong dipakein kuah gitu sama acar kol.
Gw gak gitu doyan ah.

9) MIE JOWO DOEL NOEMANI
Sebelah hotel Novotel Semarang, seberang Paragon Mall.

Makan malam di sini karena udah kelelahan setengah metong, jadinya males mengejar sisa rekomendasi kuliner.
Yah sudahlah pas bener di sebelah Novotel Hotel Semarang, tempat kami menginap, ada warung bakmie Jawa gitu. Ya makan di situ aja.
Belakangan gw baru tau kalo Bakmie Jowo Doel Noemani sebelah Novotel ini termasuk tempat makan bakmie Jawa yang direkomendasiin juga.
Lah.

Gw pesen mie godog Jawa. Yummy !
Sayang porsinya kicik ya, jadi langsung ludes dalam kesekejab mata. Hiks...

Setelah 3 hari menikmati kuliner Semarang, barulah gw paham kenapa temen-temen gw yang orang Semarang ( Dian Sigit, Iti, Mbak Depe , Anggie ) rata-rata badannya kurus. 
Porsinya kicik semua (red : buat ukuran perut gw! hahaha) dan harga makanannya lumayan masih mursida.

Oh ya, tapi kuliner yang gw kunjungin di atas kemarin kayaknya gak kids friendly deh *ya iyalah, malahan ada yang makan di dalem pasar, Ndah!*.
Abisan, menurut gw, Athia kan emang udah gede dan gw emang lagi mo ngajarin Athia supaya bisa makan di tempat kaki lima. 

Selama ini Athia agak sungkan bahkan kadang suka crancky kalo diajak makan di kaki lima, padahal kan kadang emak bapaknya pengen menikmati kuliner khas ato pas lagi bokek.
Dan gw gak mo ini keterusan sampe dia gede.

Gw juga mo memperkaya lidah Athia dengan mengenalkan beraneka kuliner Indonesia. 
Gak cuma makanan yang biasa dia makan di Jakarta doang.

Tapi kalo emang mo cari tempat makan yang Kids Friendly di Semarang, bisa liat rekomendasi Iti di Turis Kece ya.

Selamat makan enak di Semarang !

5 comments:

  1. Wedyannn lihat igmu aja aku udah teracuni kakak, lihat ini makin menggebu-gebu pengen jalan ke Semarang huuuu... Padahal punya keluarga disana tapi belum pernah kesana. Selama ini tahunya cuman dioleh-olehin bandeng presto aja sama keluarga ternyata kuliner Semarang jauh lebih banyak hehehe...makasih kakak buat racunnya.

    ReplyDelete
  2. haaaa jadi ngiler ama sate kerangnya ndah!!!

    ReplyDelete
  3. aku sukanya sama tahu gimbal mbak :) tahu pong deket sama rumah mertua

    ReplyDelete
  4. Indaaaaaaah.. Laper banget-banget-bangettt lihatnyaaaa. Huahahahaha....
    Eh iya ini Dani pake akun satu lagi :P

    ReplyDelete
  5. Bikin ngiler semua foto-foto makanannya. Jadi pengen jalan2 ke semarang.

    ReplyDelete