5.20.2015

#SEMARKUMA : SEMARANG Mlaku-Mlaku dan Mangan-Mangan

Sewaktu gw mengungkapkan betapa bahagianya gw menghabiskan liburan akhir tahun kemarin di Solo , Bude Astie salah satu temen gw yang terlalu-pintar itu menebarkan ratjoen baru " Coba kuliner ke Semarang deh, Ndah "

Emang ada apaan sih di Semarang ?

Pertama-tama tentu gw browsing part "wisata kuliner" ke Semarang dulu dong dan berhasil CEGLUK ! 
Duh, aku ngences. " Semarang yuk, Han !"

Langsung deh giat browsing lagi tiket airline maupun tiket kereta yang mursida ke Semarang buat long wiken pertengahan Mei 2015, namun aku kurang beruntung. 
Yaaaah....Terancam gagal deh rencana long wiken di Semarang.

Kemudian suami tercinta yang hobinya nyetir itu ngajakin ke Semarang naik mobil aja. Gw langsung terbelalak " Naik mobil ke Jawa ? Pas longwiken ? Serius kakimu kuat ? " *langsung ngebayangin horor macet berkilo-kilo meter*

Tapi kadang hidup ini emang sesekali perlu nyobain pengalaman baru, jadi gak bikin boring.
Baiklah, kita naik mobil ke Semarang !

Di Rabu sore menjelang long wiken itu, daerah pabs gw dan sekitarnya mulai turun hujan. 
Gw melihat ke kaca lobby dan udah mempersiapkan mental bakalan berjibaku dengan macet. 

Toh rencananya seperti ini :

Hani sengaja gak bawa mobil dan milih naek mobil omprengan aja.
Karena kalo lagi kumat gilaknya kemacetan di kantor Hani, kadang buat ngeluarin mobil dari parkiran kantor sampe ke ujung Kuningan situ butuh waktu 1,5 jam saja. 
Yang mana sebenarnya kantor Hani mah selemparan kolor doang dari Kuningan situ.
Nyampe rumah, Hani tidur duluan.

Gw sendiri memprediksi bakalan nyampe rumah sekitar jam 10 malem lah.
Bobo. Berangkat, lanjut bobo di mobil. *ra sopan!*

Lah, menyambut long wiken dan hujan, yassalam lah ya jalanan di Jakarta macetnya mah hororrrr ngalahin pelem Jaelangkung Tusuk Konde.

Apalagi pas mobil gw baru mo bergerak keluar pabs, langsung JRENG JRENG mobil langsung berjejer padat merayap. 
Alih-alih ikutan antri, Gw pake berenti dulu langsung menatap nanar antrian pertigaan menuju arah tol, komat-kamit berdoa semoga bisa nyampe rumah sebelum jam 12 malam.
Lewat dari jam 12 malam, Cinderella bakalan berubah jadi upik-abu  

Eh, untung kan gw belum ambil posisi antri, karena ternyata ada satu mobil yang puter balik menuju jalan alternatif, langsung aja gw ikut rute alternatif yang tembus-tembus nanti di tol Karawaci.

Baru beberapa KM gw belok ke jalan alternatif menuju ke tol Karawaci, gw baru inget : " EH, belokan yang mo ke Karawaci yang mana sih ? "
#EAAAAA....

Udah nyaris setahun belakangan ini gw gak pernah lewat jalur alternatif.
Mana rasa trauma masih tertinggal di benak gw gegara pernah nyasar ngikutin Wekwekaze.
Dan sejak itu gw musuhan sama WekWekaze.
Ngeri Boook, tau-tau gw disasarin sampe Ujung Kulon, kumaha.

Dan kayak biasa, gw percaya insting. 
Insting untuk ngikutin mobil depan gw yang tadi muter balik depan pabs gw, maksud gw.
Analisa super sotoy gw : dia pasti tadinya juga mo masuk tol Jakarta tapi karena macet makanya muter balik dan cari jalan alternatif ke Jakarta.

Setelah ngikutin dari belakang, masuk gang sempit yang cuma muat satu mobil, lewatin sawah, lewatin kebon, lewatin gang sempit lagi, muter-muter lah, gw dalam hati berdebar-debar " ini kira-kira tembus sebelah mananya Karawaci sih ? " 

EEH, gak taunya nongol di....deket pintu tol deket kantor gw juga sih.

Ya sudahlah. 
Abis itu langsung tancap gas, masuk tol dalam kota, udah siap-siap menerobos kemacetan super nggilani.
Gw sampe siapin bekal roti sama minuman lho jaga-jaga kalo kelaperan di tengah kemacetan. 

Alhamdulillah, rezeki wanita sholehah gw di Rabu malam itu.
Tanpa gw duga, gw nyampe pintu tol Bekasi Barat jam SETENGAH DELAPAN MALAM lho !
EMEZING ! 
Emang macetnya dimana sih tuh kemarin Rabu malam ?

Nyampe rumah, buru-buru makan malam dan masuk-masukin barang-barang yang mo dibawa ke mobil sementara Hani udah bobo duluan. 

Harusnya, kami bangun jam 12.30 dini hari buat siap-siap karena jam 2 mo memulai perjalanan. 

Tapi karena mbaknya Athia dodol lupa masang alarm dan gengsi pulak untuk bertanya, jadinya kami bangun jam 1.30
Langsung gerabak-gerubuk mandi, ganti pakaian.
Untung barang-barang udah diangkut semalam dan duduk manis di mobil.

Mandi, ganti pakaian, ngecek lagi bawaan yang mo dibawa, berangkuuuut !

Kami keluar dari kompleks rumah jam 2 pagi !  Bareng maling dan kuntilanak shift 2.
Tol menuju Cikampek masih rame lho, tapi masih lancar lah sampe bener-bener stuck di beberapa KM menjelang tol Cikampek / Kopo.

Dan gak nanggung-nanggung lho itu stucknya sampe 2 jam ! 
OMAIGAD. 
Aku udah resah-gelisah. 
Baru nyampe pintu tol Cikampek aja tapi macetnya udah naudzubillah gini. 
Mo nyampe Cirebon jam piroooo ?

Di tengah-tengah usaha mikir mo lewat mana, eh tau-tau ada mobil Avanza pake klakson " toweet-toweeet " minta mobil-mobil di depannya minggir ngasih dia jalan. 
Salah satu penumpang yang duduk didepannya buka kaca lebar dan mengibar-ngibarkan bendera kuning seakan-akan mereka bawa jenazah.

Langsung mobil-mobil pada minggir, menghormati almarhum dan memberikan jalan kepada si mobil, termasuk Hani.

Dengan mata masih terkantuk, tapi gw yang emang-kebanyakan-nonton-CSI ini mendadak kepikiran satu hal dan menyampaikan pemikiran gw ini " Han, emang jenazahnya dibawa dimana sih ? Kok gak ada iring-iringannya juga "

Kami berdua langsung celingak-celinguk, dan gak menemukan ada tanda-tanda mobil ambulance maupun rombongan mobil jenazah lain yang mengikuti mobil dengan kibaran bendera kuning tadi.

Dan kayaknya mobil yang sekarang di depan Avanza kibaran kuning itu lebih cerdas dari kami. 
Menyadari gak ada ambulance maupun iring-iringan jenazah yang mengikuti, dia ogah ngasih jalan sama si Avanza walopun penumpangnya udah kibar-kibar bendera kuning dengan sekuat tenaga dan pengemudi udah klakson " toweet-toweeet" di tengah kemacetan itu.

Akhirnya.....si Avanza lelah berusaha minta dikasih jalan dan malah JAJAN TERARAHU sama abang-abang asongan.
EPIC ! 

Salut sama mental dan ide trik psikologis penumpang mobil ini.
Bener-bener memanfaatkan trik psikologis, kalo dikibar-kibarkan bendera kuning kan otomatis kita nyangkain rombongan bawa jenazah dan buru-buru ngasih jalan untuk menghormati sang jenazah

Selepas bayar tol Cikampek, Hani banting setir ke kanan lewat Sumedang, menghindari jalur Pantura karena udah keliatan banget kalo arah pantura udah stuck. 

Athia baru mandi di salah satu SPBU mendekati Cirebon.
Kami baru nyampe Cirebon sekitar 10.30 dan langsung melipir di Nasi Jamblang Mang Dul buat makan pagi sekaligus makan siang.

Total lama perjalanan kami dari Bekasi - Semarang tanggal 14 Mei kemarin : 17 jam saja. 

Sementara perjalanan pulang dari Semarang - Bekasi, kami tempuh dalam waktu 10 jam. 

Lagi-lagi, kami malah sempat melipir early lunch di Cirebon untuk mencicipi kuliner Nasi Lengko Pagongan H. Barno yang batal kami kunjungi waktu liburan ke Cirebon tahun kemarin.
Nasi Lengko Pagongan Haji Barno
Semarang - Cirebon kami tempuh cuma dalam 4 jam, padahal waktu berangkat perasaan Cirebon - Semarang butuh waktu 6 jam lho. 

Alhamdulillah.
Walopun waktu kedatangan sempat meleset 5 jam dari perkiraan gw, tapi masih dimaklumi lah ya. 
Namapun long wiken begini kan ya ?

Dari pengalaman kami berlibur perjalanan cukup jauh di kala long wiken kemarin, ada beberapa hal yang ingin gw share sebagai catatan :

1) Check kondisi kendaraan sebagai persiapan sebelum menempuh perjalanan jauh dan check kondisi bahan bakar. Walopun sepanjang perjalanan akan ditemui banyak SPBU, tapi kalo udah tinggal beberapa garis penunjuk dan pas nemu SPBU yang gedean, ada baiknya diisi kembali daripada was-was gundah gulana kejebak macet dan susah nemu SPBU dalam jarak dekat.

2) Kalo bisa mah, mending gak usah angkut terlalu banyak penumpang. Hahaha...
Soalnya udah terjebak macet kan gak bisa kemana-mana, kalo penumpangnya terlalu sesak dan duduk empet-empetan, tentunya kita juga ngerasa gak nyaman duduk dalam waktu yang lama kan.

Kemarin sih, sengaja kursi belakang kami lipat dan kami jadikan tempat buat masang kasur kecil buat Athia bobo di bagian belakang. 
Athia seneng banget bobo di belakang.
  
3) Jangan bawa terlalu banyak barang. Bawa aja seperlunya. 
Terus, bawaan yang kemungkinan akan dipake sepanjang perjalanan jangan disimpan dalam koper ato ransel. 
Mendingan dipisahin dan disimpan di tempat yang mudah dijangkau, jadi pas perlu gak perlu oprek-oprek ransel/koper buat nyarinya.

4) Bawa cukup tissue basah buat jaga-jaga kalo udah kebelet dan terpaksa mampir ke toilet yang airnya kurang bersih.
Tips dari gw : Kalo masih bisa nahan pipis mah, mending cari SPBU yang agak gedean. Karena biasanya toiletnya lebih gede dan lebih bersih ketimbang SPBU kecil dengan toilet ala kadarnya.

 5) Bawa cemilan yang banyakan ! 
Emang sih bisa berenti di Indomaret / Alafamart sepanjang perjalanan. Tapi kan tetep aja kita membuang waktu sekian menit dan uang sekian rupiah (buat bayar parkir) selama kita mampir belanja cemilan. 

Dan kalo bisa mah cemilan ringan yang kering-kering. 
Kalo mo bekal jajanan basah mending gak usah banyak-banyak, yang sekali makan bisa habis. Soalnya rempong kan penyimpanannya selama di mobil. Suka bikin lengket di mobil, belum lagi beresiko berbau kalo kelamaan gak dimakan-makan juga.

6)  Kalo gw dan Hani emang pecinta wisata kuliner, jadi emang gak pernah bawa bekal makan karena niat mo nyobain kuliner yang bakal dilewatin di tengah perjalanan.

7) Check apps GPS sebelum berangkat. Jadi jangan sampai terjebak di kemacetan dan bisa cari jalan alternatif!

8) Bawa mainan, buku dan makanan kesukaan biar anak gak bete. Terus, sepanjang perjalanan, walopun lagi bete macet, tapi usahain terus ngobrol yang lucu-lucu ato yang seru-seru aja untuk menjaga mood penumpang dan supir. Hihihi...

9) Sebagai wanita muslimah, gw sih lebih nyaman pake bergo selama dalam mobil. Hahaha...
Ntar kalo udah mo nyampe, baru deh ganti hijab yang kecean. :p

Ada lagi yang mo nambahin tips menempuh perjalanan darat yang jauh dan lama ?
*cerita liburan ke Semarang akan gw tuliskan di postingan terpisah*

8 comments:

  1. Hihihihi nek aku wis ora sanggup Ndah mikirin kena macet.
    Hebat deh kamu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun udah sutrisno mikirin macetnya, Nov.
      Tapi katanya aku masih mending lho. Ya sudahlah nikmatin aja.
      Untung ngajakin keponakan ku yang lugu-lugu tapi lucu. Hahaha
      Katanya ada yang dari Cibubur tujuan Wonogiri, 12 jam baru nyampe Cirebon. *hiks !*

      Delete
  2. kalau aku paling suka di Semarang makan Tahu gimbal mbak. Sayang cuma bisa makan setahun sekali pas mudik lebaran aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahu Gimbal depan Taman KB Mentri Supeno bukan, Mbak Lidya ?

      Delete
  3. - jangan pake wedges ato sandal yg aneh2..mending apek sandal jepit aja :-)

    - pake baju yg bahan katun atao kaos, jangan g macem sifon2 kemresek krn kalo kena kena kringet baunya bisa bikin mabok

    - jangan makan pedes2 soalnya kalo kebelet BAB susah hehe..

    _ini pengalaman kalo mudik perjalanan 9-10 jam mbak Indah :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget ! Semua tips ini aku pake juga sih kemarin.
      Pake sandal jepit, baju rok katun ( biar kalo lama-lama di mobil gak gerah hahaha) ...

      Delete
  4. Bener banget Ndah...kalo jalan ama anak kicik, mendingan bangku belakang dilipet, trus bikin arena plegrond dari kasur. Jadi kalo anak bosen karna macet, bisa bobo pleus maen2 dimobil bagian belakang...

    Tissue basah emang wajib bangeet dibawa.. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya buat ke toilet sama ngelap kalo abis makan yang lengket-lengket ya, Des.

      Delete