5.11.2015

Emak Siaga JaLiMaNda : Jaga Lilin Mata Panda

Hampir tiap minggu di group chat emak-emak biasanya mengeluh anaknya lagi terserang common cold. 
Walopun gw udah jarang update di socmed , tapi gw sering ngalemin masa-masa bertugas Emak Sigap Siaga JaliMaNda alias Jaga Lilin Mata Panda pas anak sakit.

Lilin apaan yang dijaga ? 
Ya suka-suka gw aja yang ngasih istilah. 
Daripada JaliGesBok, jaga lilin gesek tembok.
Lagian, ah gw yang mo cerita kok situ yang ngatur sih :p
Gak suka deh.

Baru aja Athia sembuh dari batpilnya, eeh ketularan lagi dari temen sekolahnya, istirahat dan home treatment, sekolah, ngulang lagi kayak never-ending story.

Seingat gw, terakhir gw nganterin Athia ke DSA karena sakit itu pas postingan yang ini
Selama periode itu, bukan berarti Athia gak pernah sakit lho. 
Athia yah masih terkena common cold juga sih, hanya saja Alhamdulillah selama ini penanganannya cukup dengan home treatment, gak perlu sampe ke DSA.

Gak usah diceritain ulang lah ya, kenapa gw memilih home treatment. Karena it's so 2010 story.

Gw cuma mo share ritual jaga lilin yang biasa gw lakuin kalo Athia terserang common cold.

Jauh sebelum ngetop perminyakan essential oil yang mayan nguras kantong, gw pake minyak telon/minyak kayu putih aja udah cukup membantu kok.
 
Kalo semisal Athia kehujanan, terkena air hujan, biasanya gw mandiin dan keramasin pake air hangat. 
Kasih minum teh hangat plus lemon dan dibalurkan minyak telon ke kaki, tumit, dada, punggung dan ubun-ubunnya.

Kadang berhasil gak jadi batuk pilek, tapi terkadang juga tetep aja berlanjut jadi batuk pilek.
Biasanya sebelum jadi batuk pilek, dimulai dari suhu badan mulai naik dan Athia mulai lemes, rewel.

DO NOT TREAT LOW GRADE FEVER .

Dulu salah satu mbak staff di kantor gw  sering banget izin gak masuk karena mo nganter anaknya ke dokter. 
Emang sih izin gak masuknya tetap memotong hak cutinya, tapi gw lebih concern karena anaknya sering banget diresepi dengan ibuprofen. 
Padahal anaknya kalo gak salah masih dibawah 2 tahun deh. *sedih deh*

Suatu ketika, si mbak ijin gak masuk karena mo nganter anaknya ke dokter akibat demam tinggi, gw balik tanya via WA " Emang Mbak udah ukur suhu badannya sehingga mbak memutuskan membawa ke dokter ? "
Dijawab dong sama si mbak " Tadi sih aku ukur udah 37,5 derajat Bu. Makanya aku mau bawa ke dokter pagi ini "

Gw gak mo komen panjang lebar menggurui ngasih tau kalo sebagai ibu harusnya dia memilih RUM blablabla.  
Setiap ibu punya caranya sendiri dalam berusaha melakukan yang terbaik buat anaknya.
Lah, siapa gw sih untuk menjudge apa yang dilakukan seorang ibu bener apa salah demi yang terbaik untuk buah hatinya.

Tapi gw juga tetep punya tanggung jawab sosial untuk menshare informasi yang gw punya. Jadi gw cuma cari artikel yang ditulis oleh dokter rekomen, ngeprint dan menaruhnya di meja sang mbak.

Biarlah dia membaca sendiri, berpikir dan memutuskan sendiri informasi yang gw share. 
Gw sih cuma bilang sama dia " Untuk nambah ilmu sebagai emak-emak biar gak gampang panikan kalo anak sakit ya, Mbak " 
Masalah apa kah dia akan melakukan Home Treatment ato tetep ngasih Ibuprofen, itu pilihan dia.
Yang penting gw sudah melakukan tanggung jawab sosial gw.
Nah kalo pengalaman gw sendiri kalo Athia demam tapi belum nyampe 38,5 derajat, biasanya gw balurin Athia dengan minyak telon.

Namun sebelum dibalurkan, tuangkan minyak telon secukupnya di wadah campurkan dengan irisan beberapa siung bawang merah dan asem jawa.
Setelah tercampur merata, gw olesin di dada, punggung, leher, tumit, telapak kaki dan ubun-ubun.
Abis itu kasih minum air putih/air teh asal jangan yang manis-manis soalnya bakalan memicu batuk serta kasih buah kesuakaan dia yang banyak.
 
Langsung sembuh ?
Ya gak lah.
Kadang gw perlu jaga lilin karena Athia bobonya gak nyenyak dan seringkali terbangun di malam hari.

Tapi, Alhamdulillah, biasanya cuma satu - satu setengah hari aja demam begini, hari selanjutnya udah berangsur sembuh.

Nah, setelah melewati masa-masa begini, akan berlanjut dengan batuk pilek deh tuh. *hedeeh*
Walopun udah gak demam, minyak telon, irisan bawang tadi tetep gw olesin biar agak legaan aja.

Makanya sewaktu YLEO (Young Living Essential Oils) lagi ngehitz-ngehitz nya di social media gw, gw belum bergeming. 
Lah, ngapain juga gw harus ikutan punya, apalagi gw tau harganya gak murah ya.
Wong pake minyak telon, brambang, asem jawa yang muree aja, Athia bisa sembuh kok kalo cuma common cold.

Kalo bapak-bapak lagi hobi ngasah batu dukun, maka beberapa temen di Genk Ratjoen sempat terkena " demam minyak dukun oles-oles Young Living Essential Oil " tadi. Beberapa ngasih testimoni cukup oke, ada juga yang ngasih testimoni " biasa aja " sih. 

Lalu salah satu temen gw di Genk Ratjoen ternyata join jadi member dan jual Young Living Essential Oils ini. Oke, gw ikutan coba deh yang paling banyak dipake orang dan yang kira-kira gw perluin.
Pertama kali yang gw punya adalah peppermint dan Peace and Calming.
  Terus, tiap bulan kok jadi pesen muluk sama Meryl. Ada ajaaa gitu yang gw pesen. He'eh, gw juga heran.
Hani apalagi. Hahaha...

Dari beberapa perminyakan yang udah gw coba, gw menyimpulkan untuk keluhan yang sama, minyak yang cocok buat Anu, belon tentu manjur buat Pulan.

Nah, gw akan coba review perminyakan yang udah gw pake sebagai P3K Home treatment Athia
Young Living Essential Oils buat bekal P3K
Thieves
Berhubung gw ada member card Genk Ratjoen, Meryl mau berbagi 5 ml dulu buat nyobain cocok apa gak di gw. 
Karena harga Thieves 15 ml ini sangat menguras kantong. Eman-eman aja kan gw udah beli mehong-mehong eh gak taunya gak cocok.

Ternyata, dari perminyakan yang gw punya saat ini, Thieves menjadi jagoan #1 kami sekeluarga untuk menjaga daya tahan dan imunitas tubuh. 
Kalo badan udah greges-greges gak enak, keliyengan, langsung gw olesin di telapak kaki, tulang belakang, belakang telinga sama tengkuk, Alhamdulillah langsung enak lagi.

Sayangnya, gw alergi sama minyak ini sebenarnya. 
Reaksi di gw sih : awalnya sih gatel-gatel ya, tapi belakangan udah gak gatel lagi.
Tapi gw gak berani ngolesin sendiri karena gatel-gatel parah.

Iya sih, kalo alergi katanya dicampur pake VCO aja. Tapi karena gw males, solusinya : gw minta tolong Hani aja yang oles-olesin karena Hani gak alergi tuh.

Karena Thieves ini jadi andalan keluarga kami banget, makanya gw rela repurchase Thieves yang 15 ml walopun harganya menguras hati. Hahaha...

Belakangan, kalo mulai gejala flu, menjelang bobo gw suka tetesin di teh hangat barengan lemon. Keesokan harinya bangun dengan badan yang lebih enakan.

Oregano
Oregano ini juga salah satu kandungan yang terdapat di dalam Thieves. Salah satu fungsinya juga sebagai antiviral dan antibiotik. 
Gw cobain ini karena errrrr.... biar ngirit pemakaian Thieves.
Soalnya dengan fungsi yang kurleb mirip-mirip, harga EO oregano ini lebih mursida ketimbang Thieves.

Hanya saja pemakaiannya harus dicampur dengan minyak nabati sebelum digunakan pada kulit karena panas banget Boook.
Untuk penggunaan buat daya tahan tubuh, gw cuma berani olesin oregano di area telapak kaki aja.

Tapi kalo lagi pusing dan kepala terasa berat, gw nekad olesin dikit aja sih di tengkuk dan kuping gw. 
Panas banget sih emang, tapi pusingnya lebih cepat hilang ketimbang gw olesin pake peppermint yang cenderung lebih dingin.
Oregano ini lumayan kepake buat kami sebagai alternative antiviral selain Thieves.

Lemon
Gw beli ini bukan karena gw pengen diet lho, tapi karena harga promo di salah satu OLS yang dibundle sama Lavender.
Selama ini kalo badan gw mulai meriang panas dingin, kerongkongan mulai gak enak, itu pertanda gw terserang gejala radang tenggorokan.

Dulu sih gw minum berbotol-botol Vitamin C Seceng itu tetep aja radang tenggorokan. Sampe botol bekas Vit C itu dikumpulin sama inspector gw buat botol ASIP istrinya, buat sample resin hasil inspeksi di lab.

Kemudian gw suka ngemut FG Troche deh tiap kali terserang radang tenggorokan. Sejak gw punya lemon ini, gw cuma tetesin beberapa tetes di air putih hangat lalu diminum, khasiatnya Alhamdulillah gw udah jarang kena radang tenggorokan. Udah gak pernah ngemut FG troche lagi.

Beberapa waktu lalu, salah satu supervisor gw sakit flu. 
Daripada nularin kami semua *kalo kelamaan di lab yang full AC, gw cenderung gampang ketularan batpil*, gw kasih dese minum air hangat plus beberapa tetes lemon ini. Awalnya dese ngernyit dan under-estimate sama air yang gw sodorkan. Setelah dia cobain, baru dia berasa khasiatnya, laaah akhirnya minta lagi deh. Hahaha...

Walopun gw gak ngerasa secara langsung efek diet, tapi karena berasa banget buat gw yang sering banget terkena radang tenggorokan, akhirnya gw repurchase lagi lemon ini sama Iti.
Lemon ini EO yang paling murce di antara perminyakan gw.

Peppermint
Jujur, walopun katanya peppermint ini must have oils to bring down the fever, baru gw pake sekali doang untuk nurunin panas ketika Athia demam. 
Soalnya sejak punya Thieves, gw lebih sering ngandelin Thieves untuk melawan virus dikala common cold.

Akhirnya Peppermint ini gw oles-olesin di tengkuk kalo lagi pusing, tapi belakangan gw lebih suka pake oregano. 
Akhirnya gw pake peppermint ini buat campuran teh bareng lemon kalo batuk.

Lavender
Katanya sih Holy Grail Oil sejuta emak-emak.
Sampe-sampe katanya ada yang bilang " When in doubt, use Lavender ".

Mmmm...gw beli juga karena iming-iming "must have" dari testi sejuta emak-emak. 
Tadinya mo gw coba sebagai alternatif pengganti Peace and Calming biar Athia cepet bobo. 
Tapi walopun testinya banyak bilang ampuh di anak-anak yang lain, Athia mah gak ngaruh diolesin lavender ini.

Akhirnya gw pake buat olesin di telinga Hani karena Hani sering banget mimisan. 
Makanya sama kayak peppermint, lavender ini masih awet dan belum repurchase lagi.

Peace and Calming
Peace and Calming ini ampuh untuk meninabobokan Athia. Gak berapa lama diolesin Peace and Calming ini biasanya kami bertiga klepek-klepek. 

Ini udah botol kedua yang gw repuchase dan berhubung kata Meryl supply Peace and Calming ini bakalan susah dalam beberapa bulan ke depan, gw udah pesen lagi sama Meryl buat jaga-jaga stock yang gw punya ini habis.
*iya sampe segitunya !*

RC
Beberapa waktu lalu, RC ini sempat susah dicari di pasaran karena sold out di menong-menong. 
Gw negebet pengen punya RC ini karena pengakuan Dhita, RC ini mayan ampuh untuk batpil pada Azka.
Gak cuma Dhita, RC ini juga rame dicari temen-temen se social media karena testimoni keampuhannya untuk membantu masalah pernafasan kayak flu, batuk, pilek, asma dkk.

Setelah menunggu sekian lama, akhirnya sampai juga RC pesenan gw ini di Meryl. 
Karena kedatangan RC ini berbarengan sama Athia lagi batuk pilek, makanya gw bela-belain jemput bola RC ini sampe ke rumah Meryl di Rawamangun.

Kalo untuk treatmennt batpil Athia sih, RC ini dipake barengan Raven dan Thieves.

Raven
Ini gw beli katanya formula yang ampuh untuk melawan virus batuk pilek itu RC, Raven dan Thieves.

Ginger
Selama ini gw punya penderitaan gangguan pencernaan. Perut gw seringkali suka sebah, kembung tapi kalo diminumin obat maag gak mempan lho. Satu-satunya yang mempan untuk mengurangi sebah dan kembung gw itu cuma Enzyplex. Yang mana sekarang enzyplex udah susah dicari di apotik.

Gw kelabakan dong.
Gw coba mengganti enzyplex ini dengan EO dan awalnya gw pengen coba Digize. 
Namun karena Digize ini lagi-lagi cuma tersedia dalam kemasan 15 ml dan mehong juga, Meryl menyarankan coba alternatifnya Ginger dalam kemasan 5 ml dan harganya pun lebih mursida.Siapa tau cocok karena toh gw butuh buat masalah pencernaan doang kan.

Dan Alhamdulillah emang bisa menggantikan fungsi enzyplex untuk melawan sebah dan kembung gw sih.
Tapi tetep dong, akhir bulan ini gw pesen Digize sama Meryl. *sigh*

Kalo ditanya pengalaman gw, apakah EO ini caspleng ?
Kalo pas badan baru greges-greges, ngeremeng-ngeremeng, bersin-bersin, ato baru mo akan pilek, diolesin Thieves, Oregano sih dan minum lemon pas sebelum bobo, biasanya keesokan paginya sih udah hilang.

Tapi kalo udah keburu batukpilek, yah butuh waktu beberapa kali oles baru mendingan. 
Minyak mbah dukun aja butuh beberapa kali sembur kan baru tokcer. Hahaha...

Dibanding dengan minyak oles gw sebelumnya ? *minyak telon+bawang merah+asem jawa* ?
Kurleb sih sama aja kalo buat ngobatin demam, batuk pilek.
Hanya aja kalo pake minyak telon+bawang merah+asem jawa itu pake acara jaga lilin, mata panda. Karena Athia biasanya bobonya gak nyenyak.
Sebentar-sebentar bangun dan rewel.

Nah kalo pake EO, rewelnya cuma sebentar abis tuh bablas bobo sampe pagi.

Belinya dimana ?

Gw rutinnya sih beli sama Meryl, owner Mamabebeshop. *eh, sumpeh, ini bukan endorse, bukan posting berbayar lho ya. Ini testimoni :p*

WA : 081286001432 *edited* 
Email : meryl@mamabebeshop.com *edited*


Walopun perawakannya Meryl garang, tapi dia cukup sabar menghadapi gw yang kadang banyak tanya, abis tuh galau dan males baca primbon ! :p *PISS !*Gw demennya Meryl juga suka nawarin alternatif EO yang punya fungsi yang sama tapi harganya lebih bersahabat:p

Apakah gw selalu menerapkan home treatment ?
Gak munafik, gw gak bilang kalo gw saklek harus selalu home treatment selama gw jadi emak-emak seumur hidup Athia.
Sewaktu Athia umur 1 tahun lebih, pernah diresepin obat batuk yang pemakaiannya disemprot. DSA nya sih berpesan digunakan kalo misalnya batuknya udah parah aja.

Waktu pertama kali menggunakan obat ini, emang beberapa kali kali semprot batuk Athia langsung hilang. 
Ya, gw tau teori kalo batuk itu adalah salah satu reaksi tubuh melawan virus dan sebenarnya gak ada obatnya blablabla....

Believe me, I know.

Karena terlalu caspleng itulah, insting gw mendorong gw untuk gugling obat batuk semprot ini dan menermukan obat ini keras dan katanya gak direkomendasikan untuk balita blablabla *gw udah lupa alasannya kenapa karena gw gugling udah lama banget*

Setelah gugling, gw stop penggunaannya. 
Tapi obat semprot tersebut gak gw buang. Masih gw simpan.

Beberapa kali Athia terserang pilek disertai batuk, gw gak pernah kasih obat ini lagi. 
Gw selalu ikhtiar coba home treatment.

Sampai suatu hari, Athia terserang batuk parah.  
Usianya waktu itu belum lah genap 2 tahun.
Segala macem bentuk home treatment udah gw lakukan, namun batuk kering yang bandel ini terus mengkukul-kukul. 
Gak cuma Athia yang tersiksa, tapi batin gw sebagai emak juga tersiksa.

Gw gak kuat melihat penderitaan Athia. 
Setelah bergumul dengan seribu dilema, gw putuskan mengambil pilihan : nyemprotin obat batuk tadi.
Dan dalam 2- 3 kali penyemprotan, batuk Athia berkurang dan perlahan sembuh.

Yah, gw tau secara RUM, tindakan gw ini gak bisa dibenarkan.
Tapi secara emak-emak, apa yang gw lakukan ini karena gw yang saat itu berada di dekat anak gw dan ngeliat bagaimana buah hati gw tersiksa melawan batuknya.

Gw gak bangga dengan apa yang menjadi pilihan gw.

Itulah sebabnya saat dititipkan amanah menjadi seorang ibu, kita tidak dibekali manual book yang berisikan text book, teori bagaimana membesarkan seorang anak.
Apa yang harus dilakukan kalo blablabla...

Namun kita dibekali akal dan insting.
Ketika kita berhadapan dengan masalah dan pilihan, itulah saatnya kita gunakan akal dan insting kita untuk mengatasinya....

Just do your best, but don't push yourself beyond your limits.

Jangan karena demi mengejar harus RUM, harus ASIX, harus ini, harus itu seperti kata ibu-ibu di forum, kata ibu-ibu di social media, kita lalai menggunakan akal dan insting kita.
*pengalaman pribadi yang pernah terlalu memaksakan harus ASIX sehingga Athia pernah sampe kuruuuus banget.*

Apapun yang dipilih seorang Ibu untuk anaknya, itu karena dia paling tahu yang terbaik bagi anaknya. 
Dan Sang Ibu lah yang akan mempertanggungjawabkannya. 

Bukan para komentator.

Period.

18 comments:

  1. Kita pake EO juga nih. Oregano, peppermint, lavender sama eucalyptus. Beli di supermarket yg organic lbh murah dari young living. Young living Mahal... :p hehehe

    ReplyDelete
  2. Embyeer, Man.
    Gw malah gak tau kalo yang beli di supermarket. Coba deh gw cari #emakIrit

    ReplyDelete
  3. ebujeeett dah banyak amiiir koleksi YLEOnya Ndah ... hihihi
    gue satu pun blom punya.. apa gue yang ga gaol yak karna baru minggu lalu, tau ttg perminyakan ini ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.... yaelah, Des, gw mah gak seberapa dibanding emak-emak suhu perminyakan maaaah.
      Gitu lah kalo ada temen se genk yang jadi seller. Terlalu keasyikan belanja jadinya.

      Delete
  4. Baru tau EO ini biasanya jg cuma pake telon sm freshcare wkwkwkwkek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga karena diracunin temen-temen, Rhey.

      Delete
  5. Gue suka banget sama yg peppermint. Buat yang gampang jerawatan kayak gue, ini ngaruh bgt.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya ?
      Gw pake peppermint cuma buat pusing doang. Kalo demam gak terlalu ngaruh

      Delete
  6. Kamu jadi member aja pasti laris jualan minyak :) reviewnya lengkap bgt gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mana bakat jualan, Nov.
      Bakatnya menghabiskan uang hahahaha

      Delete
  7. aku penasaran sama harganya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Check bebi check sama Meryl aja, Mbak Lidya

      Delete
  8. langsung bejibun en jadi nyandu ya mak....

    akhirnya aku juga punya rc setelah kemaren sempet kosong melompong
    timpa aza dech sama raven en eucalyptus tutup dengan thieves en pepermint kl anget
    bye bye dokter.....walo beli yleo gak bisa minta penggantian kantor :)

    sekarang aku pake fennel en basil....semoga berhasil asi melimpah

    kalo cedarwood dah dicoba tuh ke botak pak suami tapi dia ogah2an ma baunya...hm....ganti pake tocicnya santic dech

    dan kalo dihitung lebih murah yg 15ml ya....tapi beli satu aza dah ngos2an bow....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya murahan kalo beli sekaligus yang 15ml, Mel.
      Berasa mehong bangetttttttt. Makanya akikes nyicil tiap bulan

      Delete
  9. Baik lah, Mbak. Postingan ini jelas menambah wawasan ku. Jadi pas punya anak nantik, semoga ngga panikan sampek heboh ke mana-mana. Bahahah! :D

    Aku belom pernah cobak tuh. Baru denger malah. ._.

    ReplyDelete
  10. hai mbak indah, aku silent reader yg malu² pengen komen hehe...baca postingan ini jadi penasaran ingin coba RC. soalnya anak kicik dirumah kok ya sering banget batpil. kasian liatnya dikasih obat dokter terus. mau tanya nih, seberapa ampuh RC dipake kalo anaknya udah terlanjur batpil?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pengalaman di aku ya, Mbak, aku biasanya mulai olesin sebelum anak pilek. Karena biasanya akan lebih cepet keliatan reaksinya kalo diolesin sebelum anaknya beneran pilek.
      Kan kadang naluri emak-emak suka bisa ngeliat tuh kalo anak mulai kena gejala mo pilek kayak bersin-bersin, hidungnya berasa gak enak, aku langsung olesin thieves di kaki, tulang belakang sama belakang telinga dan olesin RC di dada dan leher.
      Kalo udah pilek sih bisa membantu meringankan derita susah napasnya, Mbak. Cuma ya gak bisa instant juga sih. tetep harus banyak minum dan istirahat.

      Delete