4.29.2015

Selatan Lombok : Beach Hopping !

Selepas check-out dari Qunci Villas, kami langsung melaju menuju ke Praya, Lombok Tengah untuk pindah hotel ke Pantai Kuta, Lombok. 
Sebelum akhirnya bener-bener terdampar di Pantai Kuta, kami sempatin dulu menikmati perburuan kuliner terakhir di Nasi Balap Puyung Inaq Esun.

Dari arah Mataram ke Bandara sih masih rame lah kendaraan bermotor yang lalu lalang. Begitu ngelewatin bandara menuju ke arah Kuta, mulai deh tuh jalanan lengang. 
Untungnya, jalanan dari Senggigi ke pantai Kuta tuh mulus banget.

Kalo mo mo explore pantai-pantai Selatan Lombok dengan menyesuaikan peta geografis, sebenarnya urutan pantai di Selatan Lombok ini dari barat ke timur :
Pantai Selong Belanak - Pantai Mawun - Pantai Kuta - Pantai Tanjung Aan.

Tapi karena kami turis dengan itin suka-suka, maka kami gak memulai perjalanan dari Pantai Selong Belanak terlebih dahulu. 

Melainkan kami malah check-in dan istirahat dulu di kamar kami di Novotel. Setelah sorean dikit, sinar matahari mulai ademan dikit, gak menyengat barulah memulai perjalanan beach hopping di jam 3 sore !

Pantai pertama yang kami kunjungin adalah Pantai Mawun.
Kenapa Pantai Mawun ? 
Karena pantai ini yang duluan kami temukan arahnya di google maps.Blah !

Pantai Mawun
Pantai yang sejejeran di Selatan Lombok ini jadi mengingatkan gw dengan pantai di tanah kelahiran gw di Bangka. Di Sungailiat juga banyak pantai yang lokasinya sejejeran dan deketan.

Tapi begitu dalam perjalanan dari Kuta ke Mawun itu, gw menyadari bahwa perjalanan beach hopping di Lombok jauh lebih seru daripada waktu di Bangka.
Perjalanannya dari satu pantai ke pantai tuh gak datar-datar aja kayak perjalanan gw waktu beach hopping di Sungailiat, Bangka. 

Menuju ke Mawun itu kami beberapa kali harus melakukan perjalanan naik turun bukit, menanjak menurun. Seruuuuu !!!

Setelah itu baru jalanan kembali menurun dan datar. Kami ketemu pertigaan dengan petunjuk arah yang menyatakan : Kiri ke Mawun, Kanan ke Selong Belanak.

Kami pun mengambil arah ke kiri memasuki pantai Mawun. 
Sore itu pantainya gak rame pengunjung.
Cuma ada beberapa turis mancanegara yang berjemur pake bikini di pinggir pantai dan beberapa orang yang berenang di pantai. Orang yang berdagang pun gak banyak. 

Sebagai anak yang dibesarkan di pulau dengan pantai-pantai cantik, tetep aja gw terkesima dengan pemandangan di Pantai Mawun.

MASYA ALLAH.
Betapa tidak mengagumi pencinptaan Rabb ku, jika disuguhkan pemandangan pantai yang diapit dua bukit kayak pintu gerbang.
Pantainya bersih gak banyak sampah, air lautnya juga jernih dan warnanya kayak turquiose.
Gak banyak kotoran, pasirnya putih dan ombaknya mayan asyik lah buat selancar maupun berenang. 
MASYA ALLAH !
Kece binggow,  Mamen !
Biar gak disangka #hoax !
Mom and Son
Dad and Son
Sepulang dari Pantai Mawun balik ke pantai Kuta dimana kami menginap, gw melaksanakan wejangan dari partner kesayangan gw, Belle Bolang.

" Antara mawun sama kuta jangan lupa mampir si resto Ashtari. Ngemil2 cantik sambil liat view yg ciamik"

And we did it. *semail*.
Thanks for the recommendation, Belle !

Resto Asthari ini lokasinya pas di bagian tanjakan antara Kuta dan Mawun. Kalo dari Kuta sebelah kiri, berarti kalo dari Mawun posisinya ada sebelah..... Kanan ! *Nah, Pinter !*

Ini belum seberapa kece, tunggu sampe liat foto berikutnya

Waktu kami dateng ngemil-ngemil kece sore itu hampir semua pengunjung di Ashtari cafee ini adalah turis mancanegara. 
Kami ditawarin memilih tempat duduk di dalam ruangan dengan kaca-kaca terbuka sehingga tetap bisa melihat view ke luar atau di area outdoor langsung.

Ya pasti lah kami milih duduk di area outdoor doong. 
Biar kena langsung angin sepoy-sepoy bukit dan pantai.
Tapi hampir semua tempat duduk yang comfy di area outdoor udah direserve sama pengunjung lain. Huh.

Begitu kami melangkah menuju ke area outdoor, mata gw kembali terpukau oleh keindahan alam Selatan Lombok. 
Sengaja gw langsung ngetag'in kursi yang belum dibook deket pagar pembatas.

Kalo liat harga di daftar menu, sebenarnya cemilan dan minuman di Ashtari ini a bit pricey sih. 
Tapi memang yang menjadi daya tarik orang untuk datang ke Ashtari ini bukan sengaja mengejar makanan dan minuman.
Semua yang datang ke Ashtari, termasuk kami mengincar pemandangan yang kece ini....
View from where I sit sambil menyeruput juice nanas
Masya Allah. 
Lagi.
Bayangin minum juice nanas yang asyem sambil ngeliat view ciamik kayak gitu. Gak berasa lho asyemnya jus nanas. 
Tau-tau udah habis aja gw sedot. *habis nyangkul, Mbak ? :p*
Untung pake sunblock 50 SPF ! :p
Pantai Kuta
Mungkin pusat pantai Kuta itu ada di sebrang hotel Segara Anak dan Hotel Aerotel Tastura kali ya
Dari keempat pantai ( Selong Belanak, Mawun, Tanjung Aan dan Kuta), Kuta ini yang rame dengan resto serta tempat penginapan. 
Untuk tempat penginapan, di Kuta ini ada banyak pilihan mulai dari homestay dengan free wifi sampe sekelas resort & Villas.

Menurut pengamatan gw selama 2 hari di sono, Hotel Segara Anak itu cukup oke kok sebagai pilihan alternatif selain Novotel Lombok dibanding hotel-hotel di sekitar Kuta. 
Lokasinya pas sebrang pantai Kuta. Cuma nyebrang jalan aja dan jalan kaki dikit.

Dan sepanjang pengamatan gw selama hilir mudik ngelewatin jalanan depan hotel ini untuk nyari makanan, hotel ini yang keliatannya lumayan rame lah ada kehidupan dibandingkan hotel-hotel lain di sekitar situ.
Apa penghuni hotel lain di sekitar situ pada sibuk berselancar atau malah ngendon dalam kamar ? Entah juga sih.

Dibanding pantai-pantai yang lainnya, kelebihan Pantai kuta ini sih ada di keunikan pasirnya yang menyerupai butiran merica.
Dan pasirnya ini bikin kita berat melangkah pas kalo terkena air laut. 
Berasa kayak nginjek pasir sedot itu lho. Hihihi...*sotoy ! kayak pernah nginjek pasir sedot aje, Ndah!*

Terus, pesen Hani, kalo berenang di Kuta ini hati-hati ya. 
Soalnya menurut perasaan Hani sih ada kayak udang-udang kecil yang gigitin bikin gatel. :p
Siap-siap berenang di pantai Kuta
Pantai Selong Belanak
Karena kesorean pulang dari Pantai Mawun di hari pertama kami di Kuta, kami langsung pulang ke hotel dan menikmati private beach di Novotel aja.

Keesokan harinya, hari kedua, sekitar jam 10 barulah kami mulai lagi jalan-jalan ke Pantai Selong Belanak. 
Karena bensin udah tiris dan takutnya gak ada SPBU deket-deket Kuta, maka kami sengaja gak lewatin jalan yang melalui Pantai Mawun kemarin melainkan isi bensin dulu deket bandara BIL. 

Dan nemu jalan lain ke Selong Belanak sebelum BIL sebelah kanan jalan kalo dari arah Mataram, sementara kalo dari arah sebaliknya setelah ngelewatin BIL di sebelah kiri.

Kalo mo ke Selong Belanak, gw merekomendasikan melalui jalan ini sih ketimbang jalan pertigaan Mawun kemarin.

Kenapa gw lebih merekomendasiin mendingan lewat jalan Selong Belanak ?  
Karena kalo ngelewatin jalan Selong Belanak (bukan lewat pertigaan Mawun kemarin), sekitar beberapa KM mendekati Pantai Selong Belanak, kita punya kesempatan untuk belok sedikit di area tanjakan, berenti dan mengabadikan pemandangan kayak gini dari jauh....
Aku. mendomblong.
Gak sabarrrr pengen cepet-cepet nyampe Pantai Selong Belanak tuh walopun tau saat itu waktu menunjukkan sekitar jam 12 siang. 
Matahari lagi galak-galaknya. 

Panassssss naudzubillah tapi Athia mana mau tahu sih kalo emaknya takut kepanasan. 
Dia mah teuteup aja minta turun ke pantai tengah hari bolong  *sunblock mana sunblock !*
Pantai Selong Belanak di kala panas menggigit
Alamak, Ketjeeeee nya !
Lagi-lagi terpukau dengan keindahan Pantai Selong Belanak
Ombaknya asyik buat berselancar !
Ketemu beberapa monyet liar selepas beberapa KM meninggalkan Pantai Selong Belanak
Bahkan setelah ketemu monyet liar ini, kami sempat melihat kadal guedeee banget
(apa biawak ya ? ) lagi nyebrang jalan pas mobil kami lewat
Pemandangan ini diambil dalam perjalanan pulang dari Selong Belanak menuju Kuta
Saat gw baca di FD thread Lombok, kalo Dhita, Mimin Turis Kece mo nginep di Novotel, gw mo cari hotel lain aja ah. 
Daripada gw disiletin copy cat sama fansnya :p

Browsing-browsing dan baca-baca lagi di thread FD, kalo di Pantai Selong Belanak juga ada akomodasi yang ketje binggow viewnya. Namanya Sempiak Villas.

Sumpah, untuk beberapa hari gw sempat menggalau antara pengen nginep di Novotel ato nginep di Sempiak. 
Dan kegalauan ini hanya gw curahkan ke partner kesayangan gw, Belle Bolang di Whatsapp.

Kacaunya, Belle Bolang yang gw pikir akan lebih tegas eeeh malah juga ikutan labil. Wakakak...

Hari pertama gw curhat, emang sih dia lebih tegas, merekomendasikan untuk nginep di Novotel aja dengan pertimbangan gw kan ngajakin anak, akan lebih mudah akses cari makanan dll. 
Lagian mah, kalo dari Kuta ke Selong Belanak juga deket kok, alasan lain dari Belle Bolang.
  
Eh, hari kedua, pas jam 7 pagi gw lagi beli kopi di Rest Area KM 13,5 Tol Janger dapet WA message dari Belle Bolang dong. 
Entah kesambet setan ape tuh anak, tau-tau nge-WA suruh nyobain Sempiak aja.
Lah, kalo jadi berdua jadi galau labil gak penting gini.

Ternyata setomboi-tomboinya emak-emak tetep aja emak-emak ya...pernah lah sekali dua kali diterpa rasa #galau-galau #gakpenting. Hahaha...

Berhubung gw digoda Sale Accors, ya akhirnya gw pilih Novotel deh. *Duh gak elit banget ya alasan gw mengambil keputusannya. Tapi gimana dong, emang kita kan turis kere, Kakaaak !*
Tapi setelah gw ke Selong Belanak, ya ada untungnya juga sih gw pilih Novotel.

Menurut gw lho ya, sedeket-deketnya Selong Belanak ke Kuta ya, ngebayangin kalo Athia pengen ngemil ato mo cari apa-apa di AlfaMart pas malem-malem, ato pas mo nyari makan malem, jauh juga lho.
Kecuali kalo emang mo ngendon gak pingin kemana-mana.

Pantai Tanjung Aan
Nah, pantai ini mah malah deket banget dari Novotel.
Dari bunderan kawasan Putri Mandalika itu, kalo ke Novotel belok kanan, ke Tanjung Aan mah ambil kiri.

Abis pulang dari panas-panasan berjemur di Selong belanak, kami pulang dulu ke Novotel,ngadem, shalat Dzuhur dan bobo siang ! :p
Sorean baru ke Tanjung Aan deh.
Let's go to the beach !



Banyak yang bilang Tanjung Aan ini paling kece ketimbang pantai-pantai lainnya, tapi kalo kata gw mah semuanya kece sih. 

Tips dari gw :
Kalo mo ngajakin anak berenang di Tanjung Aan cari yang deket bebatuan karang itu ya ato di balik bebatuan gede itu. 
Di sana airnya masih jernih bahkan kita bisa melihat rombongan ikan berenang bareng. Cantik deh.

Mendingan jangan berenang pas di pantai yang banyak warung-warung itu justru airnya kotor sama tumbuhan laut.

Emang sih masih banyak pantai-pantai yang belum sempat kami kunjungin. Tapi gak mengapa toh kalo ada kesempatan dan rezeki, jadi punya alasan buat balik lagi ke Lombok kan ?  
Aamiin Ya Allah.

19 comments:

  1. Mba.... aku nanya donk..
    akhir mei ntar aku mau ke lombok..
    passss banget ama postingan mba indah nih.
    kebetulan aku nginep di novotel. Mba selama keliling2 di lombok nyewa mobil ama sapa? Rekomen nda yaaa?
    Terus terus.. reviewinnnn si novotel dunkkk...aku reserve 2malem

    Aku galau nih... masi blm booking 1 malem lagih..
    rekomennya apa nginep sat malem lagi di gili2 atau ke sengigi yakk...hihihi.. balada emak2 heboh itin iniii

    Makasih ya mba...

    ReplyDelete
  2. Halo Mbak,
    Aku udah posting soal penyewaan mobil di postingan pertama soal liburan di Lombok, Mbak.
    Ntar Mbak intip aja yaa... udah aku bold. *lho kok jadi promosi postingan hahaha*

    Abis ini aku memang mo review soal Novotel.
    Soal nyari makan selama di sekitar Novotel udah aku review di postingan sebelum ini ya.

    Kalo masalah Itin, itu tergantung tema liburan sih, Mbak. Kalo Mbak ingin snorkeling, berpetualangan alam bisa coba ke Gili. Tapi pertimbangkan waktu penerbangan mbak, terus skejul ke Bangsal (tempat penyebrangan ke Gili) dsb.

    Kalo aku karena temanya emang cuma mo leyeh-leyeh sambil wisata kuliner makanya mutusin ke Senggigi.

    Hope that helps ya....selamat liburan

    ReplyDelete
  3. Masya Allah cantiknya model yang lagi difoto mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah. Mbak Lidya mah orangnya jujur selalu kan ? Hihihi

      Delete
  4. Replies
    1. Naaah, kalo Novi aku ambigu. Yang cantik pantainya, apa orangnya, Nov ? Wakakakak

      Delete
  5. Masya Alloooh, bagus bgt Iiiin...

    nungguin review hoteeel nyaa (lagiiiii) :)) *mamaksakauhoteeel* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siaaaaap, UmNad ntar gw review Novotel ya.

      Delete
  6. ndah kok lombok ga ada tema liburan kayak pas ke solo si? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak sempat mikir, Dhit...heu heu heu...
      Ya gitu deh...akikes kan sibuk.

      Delete
  7. iihhh kereen2 binggouww pantainya Ndaaahhh...
    kayak yang digambar2 kalender itu loh... aer lautnya warna turqoise :D
    dududududu tjakeeeppppppp ;)))

    ReplyDelete
  8. Iiiiih bikin makin mupeng.... heheheheh
    refreshing bener yah itu pemandangan semuah.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuuh jadi pingin punya rumah di tepi pantai biar bisa menikmati pemandangan kayak gini terus

      Delete
  9. Antara model sama backgroundnya, semuanya cakep, Mbaaaak.. :D

    ReplyDelete
  10. Hai mbaaa, salam kenal yaa.. aku akhir mei mau ke lombok, mau nanya donggg..boleh yaa? :D

    kan aku landing di lop itu sekitar jam 13.15.. tapi berhubung sambil nunggu flight adeku yg jam 17.30 biar bisa bareng ke senggiginya, jadi kepikiran untuk beach hopping di lombok selatan dulu karena dekat sama BIL, memungkinkan ngga kalo aku beach hopping ke tanjung aan, mawun sama selong belanak? terus enaknya aku nunggu di pantai mana yaa kalo bawa bayi umur 20bulan yang hobi nyebur di air?hihihi

    ditunggu infonya yaaa mbaaa *maksa*
    tengkyuuu in advance :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mbak Icha.
      Yang paling deket sama Bandara sih menurut aku Selong Belanak kali ya.
      Itu jarak satu sama lain gak terlalu jauh kok. Kalo empat-empatnya sih mungkin gak keburu, paling Selong Belanak sama Mawun kali yaaa...

      Delete