3.11.2015

Istri Mencoba Istiqomah

Sekitar dua bulan lalu, gw mulai berasa gak nyaman dengan spiral KB gw. Gw merasa menjadi gampang lelah dan pegel-pegel. 
Awalnya gw pikir karena capek nyetir menerjang macetnya jalanan tol dalam kota dari Tangerang ke Bekasi. 

Namun, setelah mengamati kondisi tubuh sendiri, gw merasa mungkin posisi spiral KB gw sedikit bergeser.Gw emang bukan bertitle SPOG, tapi se-nggak-nya gw paham dengan kondisi badan gw sendiri.
Jadi sore itu gw nelpon Hani kalo gw mo ke RS Hermintje Galaxyong untuk periksa KB sekaligus ganti spiral baru. 

Hani sempat bengong waktu gw bilang mo periksa spiralnya di RSIA Hermintje aja. Karena seiinget dese, dokter kandungan gw, Prof Yunizaf, SPOG prakteknya di RSIA YPK. 

" Gak balik ke Prof Yun aja, Mom ? Kita udah cocok sama beliau. Nanti kalo ganti dokter baru lagi belum tentu cocok sama kita. Sudahlah ke Prof Yun aja. Yang pasti-pasti aja. "
" Diriku mo coba ke dokter kandungan perempuan, Han "
" Mom, inget dulu pengalaman dirimu pernah ke dokter perempuan di RSIA Evasar* ? Terus pengalaman ke dokter perempuan juga di RSIA Herm*ntje Bekesong ? "

Iya, gw masih inget sih. 
Awal kehamilan gw juga udah nyari dokter kandungan perempuan. Tentunya juga dengan riset yang puanjaaang, gw mencoba periksa kehamilan pertama gw dengan salah satu dokter wanita senior dan banyak direkomendasikan di RSIA Evasar*.
Dan beliau satu-satunya dokter yang membaca hasil USG gw bahwa gw hamil anak kembar. 
Sementara 3 dokter lain gak ada yang baca hasil USG bahwa gw hamil anak kembar. Pantesan gw sekeluarga juga bingung, karena di keluarga gw maupun Hani gak ada yang punya keturunan kembar.

Masih usaha dengan dokter kandungan perempuan. Karena flek-flek di hamil pertama (sebelum gw hamil Athia), gw check dengan salah satu dokter wanita lagi-lagi senior di RSIA Hermintje Bekesong. Kali ini Hani yang gak cocok.
Karena saat gw lagi panik-paniknya mempertahankan kehamilan gw, si dokter dengan muka-gak-berdosa lari-lari ngejar kami yang udah keluar dari ruang periksa cuma buat ngasih tau " Kalo Ibu udah keguguran, nanti buru-buru balik ke sini ya..."
Hani ngamuk ! Karena gw langsung mewek terguguk-guguk


Tapi, kali ini gw menggeleng keukeuh menolak balik ke Prof Yun dengan beralasan :
  1. Sejak berjilbab ini, gw pengen coba anjuran temen-temen yang sering komen " Kenapa sih gak pake SPOG perempuan aja ? "
  2. Yah kalo mo ganti dokter SPOG perempuan dan gak ngejar SPOG tertentu ya ngapain lah jauh-jauh. Lagian gw pikir ah kan cuma mo " GANTI SPIRAL BARU " ini, gampil lah. Yaelah, Semua SPOG juga bisa kelleus. *iye, gw tau. Gw takabur!*
  3. Walopun begitu, seperti kata Uwi, gw mah beli panci, beli kaos kaki, beli jilbab aja pake risetnya puanjaaaaang. Beuuuh, apalagi kalo nyari dokter kandungan baru kayak gini. Pasti dong gw browsing panjaaang. Dan akhirnya yakin mo coba ke salah satu SPOG perempuan yang di RSIA Hermintje dengan jadwal praktek setelah maghrib dan banyak direkomendasikan ibu-ibu hamil.
#OKESIP.

Karena gw daftar via telpon jam 4-an sore gw kedapetan nomer buncit. Dengan terkantuk-kantuk gw nungguin si Ibu dokter kandungan, sampailah giliran gw untuk masuk ke ruangan si ibu dokter.

Niat baik Hani ingin menemani gw masuk ke ruangan Bu Dokter gw tolak dengan sok-sok wanita tegar gitu deh " Ya ampun, Han, gak usah ditemenin juga gak apa-apa kok. Toh Gw kan bukan mo periksa kehamilan. Everything will be fine "

Begitu gw masuk, gw dipersilahkan duduk sama si ibu dokter yang masih muda. Ditanyalah tujuan gw sehingga datang ke ruangan periksa.

Gw bilang kalo gw mo ganti KB spiral gw.
Bu Dokter menanyakan apakah saat itu gw sedang haid, dan emang hari itu gw belum haid, maka Bu Dokter menyuruh gw datang lagi pas gw haid lagi banyak-banyaknya gitu.

#Lah, gw gak mo dong waktu gw untuk antri sampe jam setengah sembilan malam ini terbuang dengan percuma. Gw rikues sama si Ibu Dokter untuk check posisi spiral gw karena gw merasa posisinya bergeser.
Untungnya si Ibu dokter kali ini mo melayani gw.

Disuruhlah gw duduk di kursi singasana Ibu Hamil di ruang periksa SPOG. Yang pernah hamil ato pernah nganterin istri hamil pasti taulah gimana posisi kursi singgasana Ibu Hamil di ruang periksa dokter kandungan.

Gw naik ke kursi singgasana dengan deg-degan. 
Hellow Boook, terakhir gw duduk di kursi ini pas hamil Athia which is udah mo 6 tahun yang lalu.

Si Ibu Dokter mulai melakukan USG TransV untuk melihat posisi spiral KB. Oh God, gw mulai panas-dingin. 
Suster yang bantuin ibu dokter enak aja komen " Yang relax aja, Bun ..."
Gw berusaha menghipnosis diri seakan-akan saat itu gw lagi guling-guling di pasir di Maldives tetep aja gagal.

Ternyata hipotesa dugaan gw bener. Posisi KB gw emang sedikit bergeser, jadi untuk itu dokter harus benerin posisinya.
Dipasanglah segala macem tools alat bantu di sekitaran 'you-know-where' gw. Rasanya perut gw mules. 

Dan tauuuu gak..... gw bersyukur banget Hani gak jadi masuk ke ruang periksa ini nemenin gw periksa spiral KB gw.
Karena saat gw meringis menahan mules luar biasa itu, mendadak Bu Dokter komen " Duh, tang yang ini kurang kecil, Sus. Ada yang lebih kecil gak ? "
" Kayaknya di sini gak ada, Dok. Adanya di ruang periksa dokter sebelah "
" Yah, musti ambil di sebelah ya ? Udah dikunci ya ? Kayaknya udah selesai praktek "
" Iya, ntar saya telpon dulu suruh ambil kunci ruang dokter sebelah "

WTH ?!? WTF !?! WTA ?!? WTC ?!?! And WT-WT lainnya...!?!?!

Udah gitu si suster kayak gak punya sense of crisis, udah tau gw dalam keadaan mules gitu dan dengan segala macem tools yang MASIH dipasang di you-know-where itu, actionnya lambretaaaa banget.

Apa perasaan gw aja ya ? Tuh suster nelponnya aja kayak slow-motion. Belum lagi nunggu yang nganterin kunci dan si suster jalan ke pintu ngambil kunci aja kayak putri keraton pake kaen wiron !

Pas gw sindir " Dok, kira-kira Masih lama gak, saya harus begini ? " 
Dan gw yakin posisi gw bukan posisi yang nyaman sehingga orang bakalan mo #selfie !. 
Si suster dengan lempeng selempeng-lempengnya kok TEGA ya jawab " Bunda yang relax aja yaa "

S.E.M.P.R.U.L !!! Gerutu gw dalam hati.
Untung masih bisa gw tahan nggerutu dalem ati lho.
Kalo bukan karena gw rutin ikut pengajian Al Galaxyah, rasanya udah pengen gw tendang si suster sampe ke Timbuktu sonoh! #Maapkeun_Kegarangan_gw.

Langsung bersyukur untung Hani gak ikut masuk. Gw gak bisa membayangkan gimana kalo suami gw ngeliat kejadian ini waktu itu. 
Bisa-bisa si suster nangis-nangis minta dimasukin lagi ke perut emaknya.

Akhirnya datang juga tuh tang kecil, dokter mulai bekerja dan beberapa saat kemudian Ibu Dokter menunjukkan spiral yang dia ambil dari tubuh gw sebagai bukti kalo dia sudah mengeluarkan spiral lama.
Sementara untuk pasang baru, katanya nunggu gw datang lagi dalam kondisi banjir-banjirnya palang merah.

Kan udah tau nih ya kalo gw pernah ngalamin kejadian horror pas buka spiral kemarin, eeeh pas gw lagi dalam kondisi banjir-banjirnya palang merah, dengan bodohnya GW BALIK LAGI DONG KE DOKTER YANG SAMA.
Iye, kadang gw emang bodoh pangkat empat ! *tepok jidat!*


Gw daftar via telpon dan masih dapet nomer buncit. Kali ini lebih parah dari kedatangan gw sebelumnya. Gw dapet nomer nyaris terakhir. Gw nungguin sampe jam sepuluh lewat. Pasien-pasien dokter lain yang praktek malam itu udah pada bubar.

Begitu sampe giliran gw, gw bilang sama ibu dokter yang sama, kalo gw sedang palang merah dan banjir-banjirnya.
" Bagus, Bu. Yuk kita pasang spiral baru "
" Jangan lupa tang nya, Dok ", gw ngingetin si ibu dokter.

Biar kata gw emang anaknya husnudzan terus ( ato saking dodol nya!),  gw tetep menolak ditemenin Hani masuk ke dalam ruang periksa. Walopun gw husnudzan everything will be fine, tapi gw juga anaknya preventive action banget. 

Ibu dokter tersenyum dan menunjukkan tang yang bikin gw tersiksa kemarin.
Prosedur biasa pun gw jalani. 
Dan lagi-lagi gw harus duduk di kursi singgasana.
Ibu dokter memasang tools itu lagi dan bekerja dengan lincahnya.

Ibu Dokter mengambil spiral baru dan lagi-lagi nunjukin ke gw kalo sebelum dipasang di dalam tubuh gw, spiralnya masih dalam kondisi baru dibuka dari bungkusnya.
Gw pun menarik napas lega.
OK, untuk sejenak gw merasa everything went smoothly.

Yeah, hanya untuk sesaat saja ternyata.
Karena baru sekitar semenit kemudian, tetiba perasaan gak nyaman mulai menjalari hati gw. 
Tau-taunya dokternya mengeluh " Kok susah ya ? "
Kutak-katik, kutak-katik, di daerah yeah you-know-where.
Wahduh, gw mulai berasa ada yang gak beres ini dan gw kembali tegang.
Dan si suster mulai sok menenangkan " Rileks, Bunda..." *untung gw bukan nahan mules mo beranak, kalo mo mules mo beranak, mungkin gw udah nyakar!*

Kok malah jadi Bu Dokter yang inhale-exhale ?? " Wahduh, Susah nih, Bu "

Gw jadi merasa bersalah karena gw pikir karena gw tegang makanya bu dokter kesulitan masang spiralnya, " Karena saya tegang ya, Dok ? "
Bu dokter menggeleng. 
Ternyata karena bentuk rahim gw yang agak-gak-standar, CMIIW, sehingga dia kesulitan memasang spiral itu dengan kedalaman yang dipersyaratkan.

Bu dokter bilang kalo dia mau coba lagi. Tetap istiqomah ya, Bu Dokter.
Sementara gw berusaha serileks mungkin dengan membayangkan gw lagi hopping beli tas di gerai Hermes, Prada dan sekitarnya. #Eh

Akhirnya Bu Dokter membuka sarung tangannya dan mengibarkan bendera putih tanda menyerah, " Maaf, Bu, Saya gak bisa pasang. Mungkin sebaiknya Ibu coba sama dokter kandungan lain "
Bu Dokter hanya mampu memasukkan setengah dari kedalaman yang dipersyaratkan.

Kali ini baru gw panik. #Lah_kemane_Aje_NDah!

Terus siapa dong yang bisa masang KB Spiral gw. 
Masa iya gw harus ke Penang demi masang spiral sih ? #LEBE TO THE MAX.

Ibu dokter berbaik hati coba merekomendasikan nama salah seorang dokter wanita yang mungkin sudah senior yang praktek di RS yang sama.
Emang dia pikir Gw gak menangkap nada keraguan juga sih saat dia menyebut nama dokter tadi ?
Lah terus gimana dong kalo beliau yang katanya senior itu juga ternyata gak bisa ? Huhuhuhu....

" Dulu, ibu masang spiralnya sama dokter siapa ? "
" Sama dokter Yunizaf, Dok "
" Ya ampun...kalo gitu mendingan Ibu minta dipasangin sama Prof Yun aja deh, Bu "
" Lho, Dokter kenal juga sama Prof Yun ? "
" Iya, Prof Yun itu dosen saya, Bu....Udah, saya sarankan Ibu mendingan balik aja minta dipasangin ke Prof Yun, Bu. 
  
Walapun gw gak dikenakan charge biaya dokter dan cuma dikenakan biaya administrasi tetep aja gw jengkel. Waktu gw antri panjang terkantuk-kantuk terbuang percuma.
Hani nungguin gw sampe sambil tidur di kursi ruang tunggu.

" Udahan, Mom ? "
Gw menggeleng lesu, " Gak bisa katanya, Han "
" Hah ? Maksudnya ? "
" Dokternya udah coba, tapi ternyata gak bisa masang dengan sempurna "
" Lah, terus gimana dong ? "
" Yah, Dia menyarankan supaya gw balik ke Prof Yun aja soalnya beliau kan yang udah terbukti bisa masang spiral di gw "
" Mmmmm..." dengan ekspresi yang gw pahami sebagai 'APA GW BILANG ! I've-told-ya,but-you-don't-believe'

Mungkin sebenarnya gw nya aja kali ya yang gak berjodoh sama dokter-dokter perempuan ini. 
Buktinya banyak kok testimoni emak-emak hamil yang merekomendasikan mereka.

The moral of story :  
  • apa gw kualat karena gak  nurut apa kata suami ya ? Jangan-jangan suami gw gak ridho. Pantesan temen gw yang istrinya Pak Ustadz selalu wanti-wanti gw untuk selalu meminta ijin suami
  • Gak ada pekerjaan profesional yang mudah. Ternyata masang spiral KB itu gak semudah yang gw pikir. Gak semua dokter kandungan otomatis ahli dalam hal ini . 
  • Off course, dokter itu jodoh-jodohan. Yang bagus buat orang , belon tentu cocok di loe.

38 comments:

  1. Gw tarik nafas dalem Ndah. Semoga dapet yang terbaik ya. Memang dokter cocok-cocokan. Bul juga punya kondisi rahim dan perut yang "spesial", jadi kami agak susah cari dokter waktu itu dan alhamdulillah ketemu sama dokternya di kemang yang sabar banvet dan gak bikin panik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dokter Ridwan ya, Dan ? *nebaknebakBuahManggis*
      Iya nih, kalo gak nemu juga SPOG perempuan yang oke, ya bakalan balik ke dokter langganan aja deh. Capek naik turun hati ini kayak roller coster.

      Delete
  2. Ndah.. gw kirain elu sengaja lepas spiral, mo ngasi adek buat Athia *uhuk*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang musti lepas spiral ? *dodol hahaha*

      Delete
  3. ikutan mules mba bacanya, tapi emang bener dokter itu cocok2an, kadang dibilang orang lain bagus tapi ternyata kita malah ga sreg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Di. Kadang yang di aku malah udah cocok banget, di temen-temenku katanya kurang RUM lah, ini lah, itu lah. hahaha

      Delete
  4. wkwkwkwkwkwkwkwk gilinggaaan gue ampe ngilu2 gitu bacanya Ndaaaahhh :D

    makanya sampe sekarang gue maju mundur cantik mau kb spiral Ndaaah..karna gue tau banget dah rasanya di utak atik di bagian you-know-where waktu papsmear..hahahha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang belum pasang KB ya, Des ?
      Apa KB yang di indomaret ? lho

      Delete
  5. omaygod mba...

    omaygod.....

    semakin meneguhkan diriku untuk tidak pasang #eeeeghhh.....
    #hamillagigimana? #nantidipikirinajah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gak mau pasang KB spiral, bisa pake KB yang dijual di mini market itu lho Mbak. Hihihi

      Delete
  6. Waktu baca judulnya, gue sempet berkhusnuzon kalo Athia mo dikasih adek :D
    Btw dari posting ini gue dapet kesan Hani itu mengerikan bgt kalo ngomel, hehe..
    Gue juga nggak cocok kok sama obsgyn perempuan, Ndah. Lo nggak sendiri ^^
    Mudah2an pasang spiralnya lagi sukses ya :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh dia mah kalo udah urusan sama istrinya rada posesip binti protektip gitu, Dell.
      Huufffff....lega ada temennya yang sholehah dan juga belum nemu SPOG perempuan yang cocok.

      Delete
  7. Ternyata kita sama-sama lulusan YPK Ndah hehehe. Btw sumpah ya Ndah baca ini gue lsg horor pasang KB Spiral (dan gak pasang juga sie). Teman2x gue sering cerita di WA Group tapi aku jiper hhuhuhuhu. Semoga lo dapat dokter yang cocok ya Ndah, ya kalau gak dipasang mungkin mmg jalannya nambah adik buat Athia :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss seama alumnus YPK. Hahaha...
      Kayaknya gw daripada coba-coba, mendingan balik lagi ke YPK deh.

      Delete
  8. Gue blm pernah pake kontrasepsi Ndah. Dan yang dulu pernah pake spiral tuh nyokap. Kata dia dokter kandungan tuh kl udah urusan kontrasepsi emang harus yg jago banget. Dulu dia puluhan tahun ke dokter Paulus di Hermina Jatinegara. Ya gimana ya, kenyataannya kalo nyokap blg... soal bagian bawah situ emang DSOG cowo yg lbh juara.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya itu dia salahnya gw terlalu under-estimate kalo masang kontrasepsi itu harus punya keahlian khusus. SC pun harus punya keahlian khusus lho. Soalnya pernah ada pasien dokter langganan gw itu jaitan SC nya sobek, terus jadinya dijait ulang sama dokter langganan gw.
      Ada juga yang jaitannya kayak ulet bulu sampe suaminya katanya ilfil.

      Delete
  9. Hehehe lain kali mesti lbh nurut ama suami ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu peringatan buat gw, Man. Hahaha

      Delete
  10. Mba Indah.. Baca ini aku jadi makin takut pasang spiral.. Hiks.. Orang pas dicek bukaan waktu hamil aja aku ga pernah bisa santai apalagi diubek-ubek gini mba.. Huaaa..
    Moga mba Indah lancar ya masang spiral barunya. Emang paling enak tu sama obgyn yg udah biasa. Aku pas hamil selalu cek di spog cewek begitu lairan malah sama spog cowok. Jadi mba Indah ga sendirian kok.. Kalo emang cocoknya ma spog cowok ya apa mau dikata. 😃

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, Mbak.
      Tapi sejujurnya mungkin bener kata Leony tergantung dokter. Dulu aku pasang spiral sama Prof Yun tuh sekalian pas kontrol lahiran Athia lho dan seiingat aku *seingat aku lho* gak nunggu pas banjir-banjirnya. Dan gak sengilu sama Ibu Dokter kemarin.
      Ya mungkin wajarlah ya Prof Yun aja udah jadi dosennya Ibu Dokter, pengalamannya pasti udah banyak banget.

      Delete
  11. Ihh maak sereem, aku lebih milih KB alami aja, takut kalo memasukkan benda asing ke tubuh kayak gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Aku juga kemarin pasang spiral karena direkomendasiin sama dokter ku yang sebelumnya

      Delete
  12. Jadi ingat wakti hydro... euuugh g kebayang ngilu2nya bikin keri diperut hehehhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun Rhey, ngiluuuu dan bikin mules. Mungkin karena skill juga pengaruh sih. Seiinget aku dulu waktu pasang pertama, beneran deh gak sesakit kemarin.

      Delete
  13. aku bacanya ikutan tegang nih, kaya baca cerita horror hehehe.....di RS Mitra Barat ada juga SPog perempuan yang bagus, tapi antriannya bikin pegel, terakhir kesana pendaftaran ditutup sampai satu bulan ke depan. Mudah-mudahan nanti pas pasang spiral lagi, lancar jaya yaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih rekomendasinya Mbak Rina.

      Delete
  14. Ndahhh.. Gw jg paling cocok sm dokter cowo, entah knp kynya ga sreg sm dokter cwe.. Dlu pernah soalnya ke dokter cwe tp mls krn kurang informatif menurut gw.

    Dan iyahhhh bgt, jodoh2an bgt deh sm dokter itu hihihi

    ReplyDelete
  15. mbak indkur, aku ikutan muleees *elus2 perut nyuruh si spiral bae2 disana*
    tp brarti kalo pegel dan mules berkepanjangan bisa jadi posisi spiral bermasalah dong ya?
    huhuhu, belum setaun nih makenya..
    tapi thanks for sharing ya mbak :)

    ReplyDelete
  16. gw jadi jiper jikalau waktunya nanti lepas KB T_T

    ReplyDelete
  17. yg penting udah usaha nyari dokter perempuan, ndah :)
    aku juga sampe skarang blm ke dokter lagi, muhahahaha.
    gara2 dokterku yg perempuan, pindah lokasi praktek ke tpt yg kurg nyaman.
    stralah. ntar jg nemu2 sendiri.

    #kokpasrah

    ReplyDelete
  18. Mba Boleh dibisikin ga inisial dokternya? ;-)

    ReplyDelete
  19. Aku juga sama ndah, mnr ku spog yg cewek ini kok pada ngga profesional ya. Waktu melahirkan katy, aku nyesel bgt ngikutin rekomendasi emak2 blogger yg pada blg utk ke kmc dan ke dokter spog cewek. My God itu mrcat ampe ngamuk krn dokternya ngga profesional dibanding spog sebelumnya di medistra

    ReplyDelete
  20. Ampun Indah.... Gw ngilu bacanya.. Kebayang kursi singgasana itu sambil diobok obok... :(
    Trus skrg udh berhasil dipasang sama Prof Yuna?

    ReplyDelete
  21. ampun mbak...bacanya muless akuh hahahha

    ReplyDelete
  22. Omigod Ndaaaahh...seremnyaaa!!!

    Memang harus selalu nurut sih ya Ndah :D

    ReplyDelete
  23. aduh ikut deg2an bacanya. Aku pikir semua dokter kandungan bisa masang sprial ternyata gak ya. Aku belum pernah ke dokter kandungan cewe karena alesan takut jutek :-D

    ReplyDelete
  24. SPOGku juga di Hermina Galaxy...aku kemaren lepas IUD juga disitu.

    Aduuuh ngilu aku baca ini...lha wong aku ngebayangin singgasana itu aja udah ngilu...hehehehe ;)

    ReplyDelete
  25. Salam kenal..
    Dari baca cerita nya.. ternyata ngga cuma aq ya yang ngerasa ada yang ngga beres pas masang KB iud. Jadi bener kalau dokter yg bisa pasang KB itu cocok2an.. baru 2 minggu yg lalu pasang KB iud..ada aja kendala yang datang.. mulai hari pertama benangbiud sudah keluar miss v..balik dibenerin, suami yang ngeluh kena benang iud..balik lagi dibenerin, ternyata benang iud nya menancap di dinding mulut rahim yang ngga semestinya.. Ya ampun.. ngga jodoh nya aq pasang iud pertama kali nya.. drpd galau takut kebobolan, akhirnya dokter nya nyaranin aq KB suntik 3 bln. Padahal aq ngga mau di suntik, soalnya hormonal q terganggu moms.. ngga enak jadi nya.. emosi jadi naik turun..haha. efek ngga mens malah jadi ngga stabil.. mau cari rekomen pasang iud nih..tp di surabaya..

    ReplyDelete