3.17.2015

Group Dalam Group

Bagi yang punya chatting group berisikan lebih dari 2 orang dengan jam terbang cukup tinggi biasanya akan khatam ( kalo minjem pengakuan salah satu temen gw di group juga : 'udah kenyang' :p) dengan istilah " Group Dalam Group ". 
Entah mungkin pernah bertindak sebagai pelaku atau justru pernah berada di posisi objek penderita.

Yang jam terbangnya masih cetek ato fakir group chat mungkin masih bertanya-tanya apaan sih 'Group dalam group' itu. 

Ah, jangankan yang jam terbangnya masih rendah, wong gw yang udah nyemplung di dunia perchattingan group sedari tahun 2009 aja *terus, Bangga gituh ?!*, baru dapet komplain di sekitar tahun 2014 dari temen gw yang emang karakternya agak unik. 

" Lah loe satu group sama si X, terus loe ngomongin si X sama A,B,C dan D. Itu kan kayak group dalam group, Ndah "
" Loe ngomongin gw ya :p ? "
" Yah gitu deh..."
*keplak kepala si Barbie!*

Buat yang belum tau, gw coba menggambarkan contoh kasus " Group Dalam Group ". Cuma contoh karangan gw aja loh. 

Tersebutlah suatu chatting group " Mama Asmara " yang beranggotakan A, B, C, D, E , F dan G. 
Di group ini A, B, C, D, E, F dan G merasa akrab, ngobrol, sharing, curhat, bercanda, bercengkrama satu sama lain.

Nah, tapi ternyata diam-diam tanpa sepengetahuan B, D, G sebenarnyanya si A, C dan F ini bikin lagi group lain " Mama Asmara Tandingan " ato " Mama Asmara Perjuangan !" :p

Buat apaan bikin group tandingan ?
Yah buat ngomongin si B, D, G lah. 
*Kalo buat ngomongin si X, Y, Z mah ngomong aja di group " Mama Asmara " biasa, gak perlu pake "tandingan " ato " Perjuangan !" hahaha..*
A, C dan F sepakat kalo
  • si G itu aneh bener sih. Kebanyakan jalan pemikirannya gak sama dengan mereka. 
  • Terus apa hubungannya sama si B dan D ? Si B kayaknya akrab sama G, kalo diajakin gabung di group tandingan, ntar diaduin ke si G lagi. :p
  • Si D ? Emang sih dia gak akrab sama G, tapi dia ini anaknya terlalu cuek. Ntar jangan-jangan kalo diajak ngerumpiin si G, bisa jadi si D malah balik mikir A, C dan F yang aneh.
Jadi kalo di group " Mama Asmara ", si G bisa jadi ngobrol asoy geboy gitu sama A, C dan F. 
Tapi diem-diem ...." Tiiiiiing ", group message " Mama Asmara Tandingan " berbunyi.
Rame ngomongin si G.
Kadang group tandingan ini bisa jadi ketauan karena ada salah satu yang embyer (dan dogol! :p)
A : " Lho bukannya itu kan udah diceritain di group kita waktu itu ya ? "
G : " Hah ? Masa ? Kapan ? Kok gw gak tau ya ? "
A : " Eh iya yak, loe kan gak di-add di group " Mama Asrama Tandingan " ya ? "
ENG ING ENG !!
* G rasanya pengen loncat dari lantai 5*

Pernah salah satu temen gw yang jam terbangnya belum tinggi curcol ke gw karena merasa shock, sakit hati, kecewa, ah campur aduk lah rasanya! 

Bayangin mereka yang tadinya dianggap teman eeeh di belakang malah diam-diam bikin group lain dan gak diajak ! :p
Ngomongin dia pulak. *cengenges miris*

Sok-sokan merasa orang dengan jam terbang yang cukup tinggi,gw ber-experiment untuk bikin beberapa tips supaya lebih selektif memilih bergabung dalam satu group.

Bukan karena gw sok sholehah, sok tobat, sok-sokan. 
OK, gw males untuk mengakui ini.
Tapi gw errrr...ngerasa udah terlalu tua. Yah Terlalu tua untuk punya cadangan energi mikirin yang beginian.

Jadi tips dari gw untuk teman-teman mulai merasa udah tua dan keabisan energi kayak gw
  • Pilihlah orang-orang yang punya banyak kesibukan, sehingga dia gakkan punya cukup waktu untuk aktif dalam hal-hal yang gak penting. Buat orang yang punya banyak kesibukan, aktif di satu group aja udah cukup menyita waktu dia, apalagi kalo musti punya group tandingan. :p
  •  Pilihlah orang-orang yang memiliki persamaan, misalnya persamaan nasib ato persamaan hobby. Biasanya yang diomongin gak jauh-jauh dari persamaan hobby, tujuan dan perkembangan nasib. Hahaha... Asal bukan punya hobby yang sama : bergossip ! Itu mah namanya : Bahlul, Cyiin !
  • Kalo bisa, seleksi lah group orang-orang dengan paket langganan data terbatas. Jadi kalo keseringan habis paket datanya, dese gak bisa aktif. :p 
  • Jangan terlalu menempatkan kedekatan emosi. Dari pengalaman gw, kalo sudah terlalu banyak pake hati di group, justru bikin sensitif, bikin pengen curcol. Saran gw, bukalah obrolan yang ringan-ringan aja, ato masalah-masalah yang bersifat umum untuk didiskusikan. 
  • Kalo mo curhat hal yang lebih pribadi, lebih intim, mendingan curcol japri sama sohib terdekat aja deh, jangan diungkapkan di group. Karena walopun namanya satu group, kita gak pernah tau isi kepala orang lain. Ada sih yang beneran bersimpati mendengarkan bahkan mencoba memberikan solusi, tapi ada juga yang sekedar ngintip baca dan cuma pengen kepo doang. Ada lho itu. ADA. *ngacung!* 
Walopun terkesannya gw ahli banget soal beginian, tapi tetep aja pengalaman gw membuktikan bahwa teori-teori gw itu gak sepenuhnya effektif kok. Hahahaha....

Tapi hellooow, udah tahun 2015, gw pun mulai imun sama yang model beginian.
Karena seriously, seteliti apapun loe mencoba menseleksi, tapi kadang beneran deh, emang yang model beginian susah untuk dihindarin.
 
Jadi gw keluarin senjata terakhir dari tips gw : tetap tinggal atau keluar dari group. 
Take it or leave it, kalo bahasa Curugnya mah.


Kalo loe mo tetap tinggal di group itu, maka loe harus bisa untuk gak maen hati. Cuekin aja. Biarin aja mereka ngomongin loe di belakang. 
Anjing menggonggong, kucing mengeong, kambing mengembik. *ini pelajaran bahasa Indonesia ?*
Kalo pun nanti diomongin di belakang, dan ternyata bahan omongannya memang bisa buat instropeksi diri untuk lebih improve ya ambil aja sisi positipnya.
Yes, I know, emang berat untuk sabar dan terus berhusnudzan. 

Tapi kalo loe ngerasa udah tergengges, loe udah gak tahan daripada kepala dan hati berasep mulu, udah mending tinggalin aja groupnya. 
Ngapain diterusin kalo udah tau lebih banyak mudharatnya daripada manfaatnya. :p

Oh iya, beberapa waktu lalu pernah berseliweran gambar ini di berbagai social media gw yang menggambarkan kondisi yang gw ceritain tadi.
Realita banget untuk Menggambarkan pertemanan di socmed masa kini
Singkat. Jelas. JLEB! Pangkat tiga

Eh tapi gw gak setuju lho kalo ini kenistaan ini cuma ditimpakan ke kaum perempuan. 
Huh, Gak setuju. Gw #BukanSOKFeminis! lho.

Tapi karena, C'mon, cowok juga (kadang) melakukan ini kan. 
Yah, contohnya gw lagi deh.
Kami punya group komunikasi untuk membahas kerjaan lintas department.
Kadang, bapak-bapak juga suka mengeluhkan (kerjaan) temennya di group sama temennya di group juga tapi ngomongnya (cuma berani) di luar group. 
*ya kan, Pak Jum ! Hayo ngaku ! Kita suka ngomongin Pak Andi Lau yang suka manggil saya dengan " Hai Beauty!" ato Pak Bujana yang cocoknya jadi Marbot Masjid pabrik kita itu kan kan kan ! * 
** Ishtighfar berjamaah!**

Cuma emang beda sih kalo bapak-bapak ngomongin group dalam group, sama perempuan yang abis ngomongin temennya sendiri.

Yang membedakan dari gambar di atas tadi ada dua:
SATU : Abis ngomongin si Pak A, Pak B dan Pak C gak pernah #Wefie bareng.
Apalagi diaplot terus tag rame-rame. Terus saling komen manis-manis. *zzzzzzzz*

DUA : Mereka gak pernah saling memanggil " Cintah " ato " kesayangan".
*mulut diplester!*

19 comments:

  1. Hahahaha..... iya jg ya aslik grup dalam grup ini mmg dimana2. Prnah kejadian jg di sy. Skr cm bs ketawa2 tp saat kjdian rasanya gengges jg... 😉

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...namanya godaan ya susah dihindari. Makanya kalo gw mempersibuk waktu dengan kegiatan lain : browsing OLS. Hahaha...jadi waktunya udah keburu abis window shopping ketimbang aktif di group tandingan. Hahaha

      * Tilawah, Ndah...tilawaaaaah...* teriakan temen Sholehah di group. :p

      Delete
  2. Hahahahaha.... gue sudah melihat itu terjadi Ndahhhh. Tapi itu semua gara-gara Pepi! Gara-gara Pepi, kita bikin grup baru yang ga ada Pepi-nya untuk bongkar kegiatan Pepi. LOH JADI INGAT PEPI!

    Semoga di grup pertemanan yang sekarang jangan sampe ada grup di dalam grup deh. Cukup japrian silakan gapapa atau mungkin beberapa anggota join di group lain tanpa bermaksud gossipin anggota masing-masing group.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sampe sekarang, masih bikin group dalam group. Biasanya sih buat saweran ngasih surprise. Abis tuh delete lagi.
      Kalo japri mah sering banget. Japri nanya "racun" sih seringnya hahahaha

      Delete
  3. Kalo kami sering Ndah bikin group dalam group, tapi tujuannya buat ngasih kado kalo pas ada yang lahiran misalnya, abis itu ya grupnya diapus...hihihihi...

    So far gak pernah kejadian sih spt yang kamu cerita di sini, at least sampe sekarang aku gak pernah tau dan gak pernah ngalamin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eitts, jangan salah lho Lis. Aku juga awalnya gak kepikiran macem-macem saking cueknya dan saking selalu berhusnudzan. Hihihi
      Sampe akhirnya salah satu dalam group keceplosan tadi....wakakakak

      Delete
    2. Hihihihi....

      Yah, kalopun ternyata udah pernah kejadian, ya udah lah mo gimana lagi. Kalo pun ternyata pernah diomongin sama temen group dalam group juga ya mo gimana lagi, yang penting akunya gak ngelakuin yang sama ke orang laen :)

      Delete
  4. Been there done that. Sebagai pelaku dan korban. Gak bangga juga makanya gak diulangi.. mendingan gak ikut grup mana manaan sekarang deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ish, kita kan satu group di mama-mama pengejar surga.... *panjangin jilbab*

      Delete
  5. indah, sejak kapan lo jadi "I am Big Fan of" anak-anak genk racun?
    dan isi personil genk ratjoen di link samping ini berubah??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejak Iti sekarang udah lepel-lepelan. *minta ditebas Iti pake longchamps*

      Delete
  6. jadi kaya partai ya ada partai tandingan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayak Gubernur juga, Mbak. Gubernur Tandingan. :p

      Delete
  7. ya ampun jadinya ribet ya ndah...
    mendingan emang kalo mau gosip langsung ke orangnya langsung aja, jadi gak perlu ditutup2i. hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...kalo sama Bapak-bapak sih sering gw komporin, Man. " Halah beraninya ngomong di belakang. Coba ngomong sama orangnya berani gak ? Jago Kandang Loe ! " wkakakak

      Delete
  8. Eh pitnah lebih kejam daripada gak dipitnah.
    Yang lepel2an itu indah.

    grup dalam grup tu apa sih? aku cuma punya satu grup di satu komunitas. kalo orang2nya sama mah aku leave aja.. maklum medit quota *masih kzl ama tsel langganan 10G dikasihnya 5G doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah kalo kita malah pernah diusir suruh japri aja daripada ngomong di group. hahaha...

      Delete
  9. Oh ya,Ti, gw lupa kasih tau. Terang aja loe cuma punya satu group di komunitas Genk Ratjoen. Soalnya cuma loe doang yang gak kami invite...wakakakak...*ketawa sampe Papua*

    ReplyDelete
  10. Hahah.. Banyak banget waktunya buat bikin grup tandingan yah, Mbak.. Wong baca cetingan aja males. Wkwkwk.. :D

    Sebenarnya salut sama orang kayak gitu, bagi-bagiin pahalanya ke orang yang diceritain. Sungguh berbesar hati sekali dia.. :P

    ReplyDelete