1.20.2015

#HeritageHoneymoonSoYa : Review The Phoenix Hotel, Yogyakarta

Gw dan Hani emang selalu tergila-gila sama bangunan heritage. 
Apalagi yang berbau-bau kolonial. 
Sedari sejak gw nginep di hotel tetangganya, Santika Premiere Djogja tahun 2010, gw emang udah ngincer hotel ini.

Konon katanya bangunan The Phoenix Hotel ini didirikan sejak tahun 1918. Hotel ini termasuk boutique hotel dan merupakan salah satu MGallery Accors Group.

Oh, Waw. 
Gw udah ngernyit aja. Yang ada di pikiran gw, kalo hotel setua itu, kira-kira bakalan spooky dan berhunta gak ya ? Males banget kan ya pas kita lagi memandang dan menikmati interior heritage gitu, eh tau-tau di sebelah kita udah ada yang menemani pake baju putih ? Hiiiyyyy.....

Langsung gw whatsappin partner detektip gw, Aini Marple yang udah pernah foto-foto berbaring di ranjang nginep di situ
Pengakuan Aini Marple sih, selama dia dulu nginep di situ, gak ada kesan spooky pun kok.  

Hotel ini berada di Jalan Jend. Sudirman dan cukup strategis karena berjarak hanya sekitar 2,5 KM dari stasiun Tugu dan 2,8 KM dari jalan Malioboro, Yogyakarta. 

Walopun kemarin kami check-in sekitar jam 2-an, kamar kami nampaknya lagi diberesin. 
Jadi Kami teuteup harus menunggu dulu di ruang tunggu hotel sebelum kamar kami siap untuk ditempati.
 
Pak Suami yang kelelahan abis gotong koper naik becak

Di belakang ruang tamu ini, adalah ruang makan semi outdoor dengan view taman kebun gitu. Ada sepeda onthel, gazebo kuno yang seru buat foto-foto. Suka banget deh !

Berbeda dengan The RHSH, dimana gw menginap selama di Solo kemarin, di the Phoenix ini malah terkesan lebih terang lho. Walopun hotel ini termasuk bangunan tua banget, namun jauh dari kesan spooky. Mungkin salah satunya karena faktor sinar matahari yang masuk ke hotel cukup terang. 

Udah gitu, keliatan bahwa building maintenance nya justru lebih oke ketimbang The RHSH, IMO ya.

Untunglah kami kebagian kamar di lantai 2, sehingga gak perlu mempergunakan lift. Mana tangga menuju kamar berada gak jauh dari lobby hotel dan ruang makan indoor. Ihhhiy, jadi kalo mo pergi-pergi keluar kamar, gak perlu lewatin lorong-lorong panjang kayak di the RHSH kemarin.

Kamar kami cukup luas untuk dihuni kami bertiga. Ukuran kamar samalah dengan the RHSH yaitu 25 meter persegi. Hanya saja kalo di The RHSH, sudah dilengkapi dengan shower dan bath tub, sementara di The Phoenix cuma dilengkapi dengan shower.

Gak ada masalah dengan asupan air panas di shower. 
Dan ohya, suka banget sama tempat penyimpanan toilettries nya !
Jadi dimasukkin ke dalam patung pria Jawa dan wanita Jawa pake kemben dan dodotan gitu. *sayang, gw lupa foto!*
Liat ada sangkar burung ngegantung di pojok kamar itu ?
Isinya beraneka oleh-oleh khas Djogja
Termasuk Cokelat Ndalem dan tingting kacang 
Unik banget ya ! Suka deh !


tempat tidur yang nyaman
Teras depan kamar
Picture's taken from here
Karena hotel ini ada di depan jalan raya gede, jadi gak usah takut susah nyari kendaraan kalo mo kemana-mana.
Sama seperti hotel-hotel di Yogya - Solo lainnya, di depan hotel udah berbaris becak dengan marking " The Phoenix Hotel ". 
 Waktu tahun 2010 gw nginep di Santika Premiere sih tarif becaknya tergantung tujuan. Jadi di pos security hotel Santika itu udah tertera dengan jelas tarif becak ke tujuan kita.

Nah, kalo pengalaman gw nginep di The Phoenix Hotel kemarin sih, tarif becaknya Rp 50rb PP.

Terus, di depan hotel juga ada halte Phoenix kalo niat mempergunakan Trans Yogya.Mo cari taxi juga gampang banget. Sewaktu gw check-out, sementara gw ngurusin administrasi, Hani nyari taxi dan cepet kok dapetnya.


Ato kalo mo pake jasa antar-tunggu dari hotel juga bisa kok, kayak pengalaman gw yang udah gw ceritain di sini.

Alhamdulillah, bener testimoninya Aini Marple, selama nginep di The Phoenix, kami bisa tidur nyenyak gak ngalemin hal-hal mistis ato spooky. Hihihi.. 

Nah, kalo soal sarapan nih, *#penting!*, menu yang disajikan cukup beraneka ragam dan lengkap. 
Dari pilihan sarapan ala western, sampe ke gudeg, jamu dan segala macam makanan khas Jawa.
Rasanya juga mayan enak.  
Eh, ini menurut lidah gw yang cuma tau enak dan sangat enak lho ya. Hahaha...

Namun kalo Hani sih teuteup gak #moveOn sama breakfastnya Santika Premiere Jogja. 
 
Review The Phoenix Hotel Yogyakarta ini menyudahi serial posting cerita liburan wedding anniversary gw dengan hesteg #HeritageHoneymoonSoYa.

Semoga semua review yang udah gw tulis di #HeritageHoneymoonSoYa ini bisa bermanfaat buat informasi temen-temen yang mo liburan ke Solo dan Yogya.

8 comments:

  1. cakep hotelnya ya ndah... untungnya gak spooky. haha.
    itu oleh2 yang ditaruh dalam sangkar itu complimentary ya? ok juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cakep, Man ! Gw lebih suka hotel ini sih ketimbang yang di Solo.
      Tapi ya gitu deh, harganya nyaris 2,5X lipat pas peak seasosn kemarin. *mewek gigit atm*

      Delete
  2. Dari foto-fotonya tidak terlihat mengerikan ya bangunan hotelnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hotelnya gak ada wujud mengerikan, Mbak. Heritage tapi cantik.
      Suka deh !

      Delete
  3. Replies
    1. Iya, cantik dan terawat walopun bangunan tua

      Delete
  4. unik banget yaa ada gantungan kandang burung isinya makanan..:D
    Ndaah.. gue juga suka bangunan heritage..kesannya kan tradisionil bangeet..;))

    ReplyDelete
  5. jogja memang sangat komplit akomodasinya mulai dari hotel murah kelas melati sampai hotel berbintang yang fasilitasnya sangat lengkap.
    jadi pengen lagi berlibur ke sana, teringat masa lalu yang berlibur bersama keluarga
    by admin Hotel di Pangandaran

    ReplyDelete