3.28.2014

Menukarnya Dengan Impian Yang Lain

Sewaktu getaway ke Bandung bertiga kemarin, ada insiden menimpa gw dan handphone gw. kami lagi nunggu dijemput Hani untuk makan malam di Maxi's, gak taunya Athia langsung lari sprint malem-malem.

Duh, dengan pace running gw kan kayak kura-kura, Gw pun mengejar Athia yang seakan berlari dengan pace kijang. Mendadak, gw terpeleset dan kehilangan keseimbangan dan jatuh terjerembab. BUM di pas turunan menuju lobi Padma Hotel.

Athia berhenti berlari menghampiri gw. Gw merasakan sakit luar biasa sekujur paha dan tangan gw. Tas gw nampak membentur aspal.
Udah sakit karena terjatuh, malu diliatin orang-orang di depan lobi juga layar Handphone gw pecah.

Rasanya pengen ngamuk sama Athia ! Tapi kemudian Athia menatap gw dengan tatapan menyesal dan minta maaf, gw urungkan niat gw ngamuk. Dan sejak itulah gw kemana-mana suka ditanyain " handphone nya kok kayak pecah gitu sih ? "

3.27.2014

Emang Kenapa Kalo Saya Perempuan ?

Baru-baru ini boss gw pernah nanya waktu gw ke ruangannya untuk diskusi masalah kerjaan. 
Dese nanya ke gw untuk budaya di Indonesia, apakah masalah gender itu masih kental banget pengaruhnya ? 
Pointnya : kira-kira gimana sih respon para kucing garong pekerja pria di Indonesia jika mereka dipimpin oleh seorang wanita ?

Pertanyaan yang sama juga pernah disampaikan mantan boss gw di pabs yang lama ketika job interview. Ruangan interview kami membelakangi area produksi pabs kami. Dia membuka tirai jendela dan menunjuk ke area produksi situ, " Kamu liat, Indah, semua karyawan produksi di pabrik ini adalah pria. Apakah kamu yakin bisa handle mereka ? "

Waktu itu gw berhasil meyakinkan boss gw dengan pengalaman gw pernah menjadi chairman dari Himpunan Mahasiswa di mana 90% mahasiswa adalah kaum adam.

3.26.2014

Yo Wis Ben

Baru-baru ini gw mendapati status social media dari salah satu teman gw yang intinya kurang lebih begini : " Kalo Gue sih gak mau ya jadi wanita bisanya cuma ngabis-ngabisin duit suami "

Duile, Ceu. 
Terus, Masbuloh ? Masalah Buat Loh ?
Yang diabisin kan duit lakinya ini, bukan duit laki loe.
Lah wong lakinya aja mungkin biasa aja si Istri makein duitnya, kok situ yang gerah. Gagal paham. Kecuali kalo tuh perempuan make duit lakinya situ, baru deh silahkan jambak-jambak tuh perempuan. Ya gak? :p

Terus ada lagi status yang bunyinya kurleb maksudnya ginih " Gak mau jadi wanita yang sibuk berkarir tapi giliran ngurusin rumah NOL Besar !" #Eciyeee

Ada juga yang nulis juga intinya " Walaupun gw ibu rumah tangga tapi gw bahagia soalnya anak suami gw keurus, Book. Malah temen gw yang bekerja jadi jealous sama gw. Anak suaminya jadi gak keurus gegara dia sibuk kerja..."  

Satu kejadian yang pernah menimpa gw sendiri.
" Ndah, kamu masih kuat kerja ? "
" Alhamdulillah, masih " *walopun agak mengernyit denger pertanyaan ini. Maksud EL, gw udin masuk usia pensiun gituh apa ya sampe dikira gak kuat kerja ?!*
" Mendingan kamu mulai mikirin bisnis deh. Biar bisa kerja dari rumah. Emang Kita gini kuat kerja sampe umur berapa sih, Ndah. Palingan juga kamu tahan kerja cuma setahun dua tahun lagi, Ndah. Blablabla..." 
" Iya sih....eh gimana bisnis mu yang refleksi itu lancar ? "
" Errr....udah tutup sih, Ndah. Abisan....blablabla..."
" Oh. Tapi bisnis yang satu lagi masih jalan kan ? "
" Errr...oh, udah gak jalan juga. Abisan..."

Nah lho. Sumpah, Akyu kan jadi kehilangan pegangan bingung.
Gw akuin dia baik banget sih mo ngingetin gw supaya gak usah susah-susah kerja lagi mendingan bisnis aja demi kebaikan gw kelak. 
Tapi maksud gw, sementara dia sendiri kan.....*ilang sinyal*  

3.22.2014

Al Galaxyah Unite !

Kadang, di luar beban kerjaan, beban sebagai emak-emak, gw merasa perlu kongkow-kongkow cantik, tertawa bareng teman-teman. Yah di pabs juga seringkali kami ketawa rame-rame, tapi butuh suasana lain lah. 

Boss gw juga bilang kalo kami ingin meningkatkan kualitas pekerjaan kami, terlebih dahulu kami harus meningkatkan kualitas hidup kami. Meningkatkan kualitas hidup itu gak ekivalen dengan hidup bergelimpangan materi lho.  Ada yang berlimpah materi, tapi hidupnya selalu resah.
Ada yang secara materi biasa saja, namun hidupnya penuh ketenangan dan selalu terlihat bahagia.

Namun kalo kita bahagia dengan hidup kita, gak punya masalah sama keluarga kita, maka grafiknya akan linier dengan hasil kerja kita. Gitu teori Boss gw.

3.20.2014

Ketika (terpaksa) Harus Melepaskannya...

Alhamdulillah.

Beberapa waktu yang lalu, nyaris bersamaan dengan penghujung event Jagoan Cerdas Clevo 2014, Hani formally mendapat konfirmasi bahwa dia akan membuka halaman baru dalam perjalanan karirnya. Tentunya walopun jealous sama nasebnya, Gw turut senang dan mendukung keputusan Hani.

Yabesh, mulai bulan depan, Hani bakalan ngantor lebih deket dari yang sebelumnya dan lebih tengah kota.
Sementara rezeki gw masih harus dikais melewati tiga propinsi dan sungguh jauh dari kesan gemerlap metropolis. Hihihi...

Tapi keputusan penting ini juga mengantarkan kami kepada satu kenyataan dalam perjalanan hidup kami...yang somehow kok agak sentimentil buat gw emang dasarnya suka mellow maksimal.

......Kami harus melepas si SOA, our very own first car.

3.19.2014

Dendam Yang Gagal Terbalaskan

Udah lama banget gak update di blog. Bukan karena gw terintimidasi karena ketakutan Pak Jumintjes dan beberapa orang finance di pabs gw yang baca blog gw. Tapi karena emang saat ini loading kerjaan gw lagi GILAK-GILAKNYA. Ibaratnya ya, tugas yang gw kerjain itu sejumlah deret hitung, boss udah ngasih kerjaan lagi ke gw sejumlah deret ukur. 
Jiah. Kayak anak kuliahan aja bahasa gw ye.

Tapi suasana di pabs beberapa minggu yang lalu emang sempat mencekam. Bukan karena ditemukannya Miss Potjong di pojokan pabs kami, melainkan karena boss kami ngasih semacam test ke beberapa personel. 
Iyes, bener gak salah baca kok. Emang dikasih test.

Kala itu menjelang siang, Boss nelpon gw suruh ngundang Pak Jumintjes, Ben, para engineer nya dan supervisornya untuk kumpul di ruang meeting jam 4 sore. Gw pikir boss kami mo ngomelin ngajakin meeting kami karena ada masalah urgent. Karena emang sehari sebelumnya, belio murka sama kami. Terutama sama Pak Jumintjes dan Ben.

Kebetulan, pas jam 4 sore itu gw masih ngerjain sesuatu di tempatnya Pak Darma. Nyadar lah kalo gw datang telat ke meeting, gw pun tergopoh-gopoh sembari jalan cepat naik ke lantai dua.

Eh, but Wait ! 
Karena nyaris sepanjang ruangan meeting kami cuma tertutup dengan kaca bening, gw bisa melihat dengan jelas kalo semua yang di ruangan itu pada duduk jauh-jauhan, kayak orang lagi musuhan. 
Aneh ! 
Biasanya kan kalo kami meeting duduknya deket-deketan gitu. 
Ada-apa-inih? 

Pelan-pelan, gw buka pintu ruangan meeting, semua yang di ruangan itu menoleh, termasuk Pak Boss. 
Temen-temen gw sih mukanya antara nyengir dan tegang. Nampak boss lagi bagiin kertas ke mereka. 
Boss mengaku lagi mo ngadain test kecil-kecilan. 
Gw udah langsung siap-siap mo nyari posisi yang menentukan prestasi, tapi Boss malah bilang kalo gw gak usah ikut test ini. 
Gak cuma gw sih yang dianggap gak usah ikut. Pak X, Pak Darma dan temen gw yang lain juga gak ikutan.
Di genk kami, yang ikut cuma Ben dan Pak Jumintjes.

3.04.2014

Sabtu Sore di World of Wonders

Kadang kalo wiken gw suka ngajakin Athia main di FunWorld Grand Galaxy Park. Kenapa di situ ?
Yah karena deket rumah, masih nyaman lah buat sekedar maen bentar. 

Ya gitu deh, di FunWorld GGP ini maenannya gak sebanyak di Grand Indonesia ato di MOI kali ya. 
Udah gitu, berhubung mbaknya masih abege, gw seringnya minta tolong mbaknya yang nemenin Athia ikut maen wahana di situ. 
Mayan juga menguras isi dompet gw kan. 
Sekali naik wahana di Fun World situ bayarnya sekitar 12,500-15,000 per orang. 
Coba aja dikalikan bertiga (Athia dan dua mbaknya). 
Udah gitu kan Athia gak puas cuma maen satu-dua wahana doang.

Nah, Sabtu kemarin sebenarnya niat utama Hani dan gw sih pengen mengunjungi mertua gw yang lagi nemenin salah satu cucu kesayangannya karena ipar gw abis melahirkan. 

Ipar gw ini tinggal di daerah Cikupa, jadi sekalian aja gw pikir ngajakin Athia sama mbak nya maen di World of Wonders, Citra Raya sebelum ke rumah ipar gw. 

Pertama kali gw denger adanya World of Wonders (WoW) ini sih dari temen-temen pabs gw. Perumahan Citra Raya ini terletak beberapa KM lah dari pabs gw. 

Jadi kalo mereka pas wiken terpaksa kerja di pabs, anak sama istrinya nunggu sambil main di World of Wonders dan Water World situ. Begitu kerjaan mereka kelar, baru lah mereka jemput anak-istrinya. 
Win-win solution lah, pengakuan mereka.

Anak hepi karena asyik main, istri juga gak manyun karena dianggurin di rumah pas wiken, dan temen-temen gw bisa kerja dengan tenang di pabs. Kata temen-temen gw dan review para blogger yang udah datang ke sini sebelumnya sih, WoW ini disejajarkan sebagai miniaturnya Dufan. 
Ohyeah ?