12.31.2014

#HeritageHoneymoonSoYa : So In Love With Solo

Gw akan memulai postingan ini dengan tiga kata : I LOVE SOLO !

Dibandingkan dengan Yogyakarta, Solo mungkin kurang menarik minat untuk dijadikan tujuan wisata ato dengan sengaja menjadikannya sebagai tujuan liburan. Rata-rata temen gw melancong ke Solo karena emang dasarnya mengunjungi sanak saudara ato sekalian mudik ke kampung halaman.

Tapi karena gw pernah honeymoon di Solo dan kami berdua pernah jatuh cinta dengan keramahan kota ini, makanya gw selalu kangen pengen balik menghabiskan waktu liburan di Solo.

Sama seperti kebanyakan orang kali ya, awalnya gw pikir tempat wisata di Solo ini yaaah...cuma Pasar Klewer, THR Sriwedari sama Tawang Mangu.
Jiaaaah...sungguh sangat terbelakang banget sih pergawulan eike ya.

Ternyata pas detik-detik menjelang #HeritageHoneymoonSoYa kan gw giat browsing tuh, gw baru nemu banyak banget tempat menarik untuk dikunjungi selama di Solo.
Ya mostly sih tempat kuliner. Hahaha...
*tendang timbangan !*

Day 1, 25 Desember 2014

Begitu nyampe bandara Adi Sumarmo, Solo, Hani yang emang udah sering dinas ke Solo ini udah lincah aje harus kemana mencari taxi. 
Jadi dia order taxi Bandara di salah satu counter dalam bandara itu untuk mengantarkan kami ke hotel. 
Dari bandara menuju The Royal Heritage Surakarta Hotel dikenakan tarif flat sebesar 85rb yang dibayar di counter sebelum naik taxi. 
Nanti dikasih nomer taxi yang bisa kita tumpangi.

Cuma leyeh-leyeh sebentar di kamar dan shalat Dzuhur, cacing-cacing di perut pada teriak minta dikasih makan.  
Untuk hari pertama ini karena niat gak kemana-mana, jadi gw dan Hani emang gak sewa mobil, cukup mengandalkan becak depan hotel saja sebagai alat transportasi kami kemana-mana. 
Lah wong emang gak niat mo kemana-mana kecuali makan.

Banyak becak yang antri berbaris rapi depan hotel dan terkoordinir dengan baik. Pada sisi kanan dan kiri becak-becak ini terdapat marking " Royal Heritage Surakarta Hotel ".

Kayaknya becak hotel ini berlaku tarif flat 40ribu PP kemana aja. 
Soalnya, setiap kali kami nyebutin destinasi kami, abang becaknya selalu buka harga di " 40rb aja PP ya ".

Selama dua hari kami mempergunakan jasa becak ini sebagai alat transportasi kami kemana-mana selama di Solo, kami gak punya pengalaman yang gak berkenan. 
Gak perlu khawatir kalo ngasih uang 50rb, karena abang becaknya akan mengembalikan sesuai tarif. 
Kalopun dia gak punya kembalianya, abangnya mau berinisiatif cari kembaliannya kok.

Kenapa gw highlight soal kembalian becak ini ?
Awalnya kami menganggap yang kayak gini kan biasa aja ya.

Tapi setelah ngalemin menginap di hotel sodaranya RHSH di kota tetangga, ternyata ini jadi salah satu poin penting kenapa kami lebih menikmati liburan di Solo.
 
Tempat kuliner yang menjadi pilihan kami untuk makan siang di hari pertama di Solo ini adalah Warung Selat Mbak Lies.
Warung Selat " Mbak Lies "
Price list makanan dan minuman Warung Selat " Mbak Lies"

Suasana makan di warung Mbak Lies
Gak tau apakah karena musim liburan atokah emang karena kami datang pas jam makan siang, yang jelas pengunjung " Warung Selat Bu Lies " rame banget. 
Kami sempat nunggu beberapa saat sebelum akhirnya mendapat meja dan kursi. Jangan nunggu dicariin kursi sama pelayannya ya.
Usaha sendiri. Jadi gitu ada yang kelar dan mengangkat pant*tnya, langsung buru-buru samperin meja dan tekin tempat. Hihihi....

Tempat makannya cukup unik, ada yang semi terbuka dan ada pula yang di dalam ruangan. Padahal walopun semi outdoor tapi udara siang itu cukup sumuk. Mana pelayanannya juga errrr....lama ya.
Mungkin karena pengunjungnya emang rame banget.

Sekiranya saat itu kami di Jakarta, pasti udah gw tinggal pergi cari tempat makan lain. 
Tapi berhubung demi wisata kuliner, ya ditahan-tahanlah nunggu lama dalam kondisi kegerahan sambil ngemil keripik usus yang tersedia di meja dan meneguk aqua gelas.

.....setelah menunggu, menunggu dan menunggu lebih dari setengah jam, akhirnya kami dihidangkan Selat Solo ini...
Seporsi Selat Solo Bu Lies
Enyak ! 
Sayang porsinya begitu mini. Cuma berasa cemilan doang. 
Sungguh napsu perut masih pengen nambah tapi begitu ngebayain berapa lama kami harus menunggu, langsung asa kenyang.
Akhirnya Hani bilang mending cobain kuliner lain aja.
Tips dari eike : Next time kalo mo pesen Selat Solo Mbak Lies, langsung aja sekaligus pesen dua ya !
Athia yang sangat menikmati naik becak
#wefie dua pria yang kepanasan dan wanita sholehah yang masih kelaperan

Balik ke hotel, leyeh-leyeh di kamar, bobo-bobo ayam bentar.

Karena makan siang tadi kurang nampol, sorenya kami bertiga naik becak cari cemilan ringan sebelum makan malam.
Pilihannya jatuh pada ngebakso ALEX di Jalan Gajah Mada. *yeah rite, sejak kapan bakso tuh masuk kategori cemilan ringan*
Bakso Alex
Stocknya tinggal bakso halus dan mie putih doang
Tips dari Mbak Rini sebagai duta Solo di Al Galaxyah, lain kali kalo sempet makan di Bakso Alex jangan lupa minta rusuknya ! " Endeuus pisan itu ".


Hari pertama di Solo ini emang kami gak berencana kemana-mana cuma mo leyeh-leyeh di kamar dan menikmati kuliner Solo. 
Hari pertama ini kami tutup dengan menikmati Anniversary Dinner di Resto Omah Sinten.

Hani memilih meja di bagian outdoor, suasana malam itu rintik-rintik kecil dan lampur resto agak remang-remang biar agak romantis gituuuu.
Kami memesan beberapa wedhangan sebagai pengganti wine *hahaha!* dan semuanya enak. Sisaan wedhangan punya Hani dan Athia yang gak abis, gw yang abisin.
Kembung, kembung dah ! Abisan enyaaak ! Hihihi
lantai atas mungkin kamar hotel, lantai bawah resto indoor
Makan malam gw
#OOTD Gw yang kontroversial. 
Ada yg bilang gw lupa nahan napas
Ada yang bilang gw salah angle
Ada yang bilang jangan-jangan gw lagi hamil !
Zoya Inner | Thamcit Paris hijab | Old Navy sleeveless top | Le Pliage Longchamps bag
H&M Jacket | Stradivarius denim pants | Deflex by Dexter Shoes
Day 2, 26 Desember 2014.

Gw emang dengan sengaja book room without breakfast supaya gw punya kesempatan untuk sarapan menikmati kuliner Solo.

Kali ini kami coba sarapan Soto Triwindu. Siap-siap untuk nambah kolesterol ! *sluuurrrppp*.
Soto Triwindu, termasuk kuliner 3 besar rekomen Tripadvisor
Bisa pilih kok, nasinya mau dicampur dalam mangkuk soto atokah minta dipisah. 
Terus, kita bisa pilih lagi mo campuran (jeroan) apa. Babat, paru, empal dkk.

Soto Triwindu dan paru kesukaan gw dan partner gw, Ainoy !
Do'oh, gw ngencesssss lagi !!!
Yang gak suka jeroan, don't worry ! 
Bisa tambah kerupuk, tahu, bakwan

Awalnya gw pengen nyobain ini, tapi kata Hani ini tempe bongkrek.
Belakangan gw dikasih tau sama temen dan Mbak Aninda Wahyu kalo ini namanya Lentho, 
terbuat dari singkong dikasih kacang tolo/kacang merah.
Buat nemenin makan soto.
Kalo di Malang, kata Fitri namanya Mendol temennya makan rawon.
Ah aku menyesal gak nyobain ! 
KZL LLLLLLLL!

Soto Triwindu ini buka sedari pagi lho. 
Kami sarapan jam 7 pagi di sini karena di hari kedua ini gw udah sewa mobil untuk jalan-jalan keluar kota Solo.

Untuk sewa mobil ini, gw gak dapet berdasarkan rekomendasi tapi murni dari gugling " sewa mobil solo " dan keluarlah situs Solo rentcar di list atas. 

Yo wislah, Cap cip cup Bismillah, gw telpon ke nomer : 0813-2930738 dan berbicara dengan Ibu Elli, pemilik rental ini langsung.

Dari suaranya, ibu ini terkesan ramah dan sopan banget. 

Harga sewa Xenia / Avanza untuk pemakaian 12 jam dengan supir (tujuan : Tawang Mangu dan sekitarnya) tapi tanpa BBM : Rp 400rb.

Gw isi bensin 100rebu aja cukup kok buat ke daerah Tawang Wangu sono, terus muter-muter di kota Solo.

Gak banyak cing-cong. Gak pake DP-DP-an. Cukup janjian di telpon, dikonfirmasi jadi apa gaknya. Pas hari-H supirnya nelpon jemput kita.

Gak tau deh harga segitu terhitung mahal apa wajar. Gw udah gak mo survey lagi, soalnya gw book pas mefet banget : H-1 sebelum ke Solo :p

Mas Sidik, nama drivernya jemput lebih cepat. Mobil Xenia nya juga masih baru. 

Rute pertama, gw minta dianter ke Candi Cetho.
Candi Cetho ini terletak di lereng barat Gunung Lawu, kabupaten KarangAnyar.
Informasi Candi Cetho
Yang menarik adalah Candi Cetho ini berada di ketinggian 1.470 meter dari atas permukaan laut. 
Jadi perjalanannya harus dengan mendaki. Bukan mendaki ke puncak Candi lho, tapi masuk kawasan.

Kalo mo ke sini sih sebaiknya emang dengan supir yang udah berpengalaman ke sini ya. Selain, pendakiannya cukup terjal, pembatas jalan pun sangat minim. 
Pendakian menuju Candi Cetho
Udah gitu, sering kali turun kabut tebal dan mendadak turun hujan. Sewaktu perjalanan di bawah, cuaca di Solo cukup cerah. 
Namun, mendekati Candi Cetho, tiba-tiba kabut tebal mulai turun.


Dan pas kami nyampe kawasan Candi Cetho, langsung turun hujan. 
Untung di sana udah siap penyewaan payung.
Belahan jiwa...
Ini belum seberapa lho...masih banyak tangga sebelum ke atas
Harusnya gw lari naik tangga bolak-balik demi membakar lemak kali yaaa
Super Loveee foto ini !!!!
Dari puncak Candi Cetho
Gak berlama-lama di Candi Cetho, kami langsung turun lagi ke bawah. 
Ajib lho, dalam perjalanan turun kembali ke arah kota, hujan langsung berenti dan cuaca berangsur-angsur berubah jadi cerah.

Mumpung masih terhitung pagi menjelang siang, kami melipir dulu di salah satu perkebunan teh yang sudah rame dikunjungi orang.
Rumah Teh Ndoro Donker
Ramenya yang mo ikut minum teh
Karena udara pagi ini cukup cerah, kami memilih kursi outdoor yang menghadap ke kebun teh ketimbang kursi indoor....
Menghadap langsung ke kebon teh
Minum teh ala - ala Ndoro jaman Kolonial

Udah mirip Ndoro Ajeng belum ?
Dari rumah teh Ndoro Donker langsung cari mesjid buat shalat Jum'at. Akhirnya nemu mesjid dalam perjalanan menuju kota Solo, gw nunggu di mobil sementara para pria menunaikan shalat Jum'at


Karena udah memasuki waktu makan siang, Hani ngajakin makan siang sembari nostalgia masa-masa honeymoon dulu di Rumahkoe, tempat kami pernah menginap dulu. 

Roemahkoe ini kan berada di daerah Laweyan, jadi sekalian aja abis makan siang belanja batik di sana.
Teras Roemahkoe yang hangat
Area resto Roemahkoe
Teras resto Roemahkoe
Area taman resto Roemahkoe

Waktu dulu kami honeymoon nginep di sini, ada tea-time dan snack sore
Jadi kami duduk di kursi depan kamar ini sembari menikmati secangkir teh dan bitter ballen

Dulu kami ke sini masih berdua, 7 tahun kemudian kembali dengan bertiga
My lunchie : Huzarensla dan pineapple juice !  *tapi boong !*
Makanan utama : Nasi Jemblung !
Konon katanya kegemaran para bangsawan Solo. #Eciyeee
Hani dan Athia mesan Selat Solo
Kata Hani sih, rasanya gak kalah enak kok dibandingkan Selat Solo
di tempat sehari sebelumnya.
Less antri dan malah lebih nyaman pula

Kok anak gw lebih gaya kalo difoto ketimbangbapaknya ya ?
Dari Roemahkoe, langsung melipir ke toko batik di Laweyan demi berburu. 
Gak sempet ke kampoeng batik Laweyan sih karena waktunya gak cukup. 
Jadi siapa bilang, bingung mo ngapain kalo liburan di Solo ?
Nih gw yang ada malah bingung ngatur itinnya biar bisa ke semua tempat.

Di sepanjang jalan Laweyan banyak butik-butik batik gitu. 
Tapi yang sempat kami kunjungi cuma beberapa toko batik. Dan dua toko batik dimana gw bisa nemu batik lucu-lucu dengan reasonable price : Batik Soga dan Omah Laweyan.

Cuma hunting di dua toko aja udah ngabisin waktu sampe sore. 
Dari Laweyan langsung minta anterin ke Museum Danar Hadi. 
Satu lokasi dengan House of Danar Hadi di Jl. Slamet Riyadi.

Untuk masuk ke museum, kita harus beli tiket dulu di kasir Batik Danar Hadi.
Harga tiket umum / dewasa : Rp 25rb
Sementara Pelajar / Anak-anak : Rp 15rb
Di dalam museum ada karyawan tour guide nya kok. Jadi gak usah takut bakalan bengong mati gaya dalam museum.
Kemarin kami beruntung bisa barengan sama rombongan lain, tapi juga gak banyak.  Karena tour guidenya lebih dari satu kok, jadi ada banyak rombongan dalam museum.

Total kami ditunjukkan 11 ruangan yang ada di dalam museum Danar Hadi dan tiap ruangan berisikan koleksi dan tema yang berbeda-beda. Juga diceritain perbedaan batik Solo, Yogya, Lasem, pesisir. 

Selama di dalam museum Danar Hadi kemarin, kami para pengunjung tidak diperkenankan ngambil gambar. 
Kalo buat gw yang emang penyuka sejarah dan pecinta batik sih berasa seru banget ke museum ini.

Lagipula museumnya bersih, ber-AC. Hahahaha...

Sebenarnya kami masih punya sisa waktu beberapa jam sebelum masa sewa mobil kami berakhir.
Tapi seharian ke sana-kemari, kami udah capek banget. 
Jadi sepulang dari Museum Danar Hadi kami minta dianterin pulang ke hotel aja sama Mas Sidik. 
So far kami puas dengan pelayanan Mas Sidik dan Solo RentCar.
Orangnya gak neko-neko.

Athia udah tepar banget, gw juga udah gak punya tenaga kemana-mana bahkan buat makan malem. 
Gw nemenin Athia bobo-boboan di kamar hotel sementara Hani beli makan malam di GALABO ( Gladag Langen Bogan) yang gak jauh dari hotel.

Hani beliin Nasi Liwet yang endeeeeus marendeuus plus Cabuk Rambak yang berbulan-bulan bikin gw penasaran gegara baca postingan Dian Sigit.
Cabuk Rambak yang bikin penasaran
Baik nasi Liwet maupun Cabuk Rambaknya habis ludes masuk dalam perut. 
Jadi gak sempet ngapa-ngapain lagi deh saking kekenyangan dan saking capeknya jalan seharian. #eh

Day 3, 27 Desember 2014

Pagi-pagi langsung ngebecak sarapan Tahu Kupat Sholihin seperti rekomendasi Rini. 

Abis tuh leyeh-leyeh sebentar sampe jam 9-an sebelum check out dan ke stasiun Solo Balapan buat naik KA Sriwedari demi mengejar jadwal kereta jam 10.55 ke Stasiun Tugu, Yogya.

Di sini lah bodoh dan kurang berpengalamannya gw.
Gw terlalu Sante. 
Mo naik KA jam 10.55, masih ngerasa terlalu pagi ke Stasiun Solo Balapan jam 9 lewat. 
Gw malah ngajakin mampir ke shop Gunawan Setiawan di Kauman, deket hotel juga.
Untung Hani keukeuh maksa langsung ke Stasiun aja ketimbang ngelandang-gelundung ke mana-mana gak jelas. *tutup muka!*

Nyampe Stasiun Balapan, ternyata Masya Alloh, orang udah pada bejubel antri. Gw pikir ini yang antri parah cuma yang mo mudik keluar kota aja. Ternyata yang mo Yogya juga ikut antrian paraaah.
Dari antrian loket dua yang paling belakang
Tiket kereta tujuan Jogja dari Prameks, Sidomukti dan Sriwedari udah habis semua. *mewek!*
Pas udah antrian panjang gitu, tau-tau ada pengumuman gini ' yang mo beli tiket Prameks, hanya dilayani di loket 3 !'
Matek gak tuh udah susah-susah antri di loket 2, eh suruh pindah ke loket 3 yang antriannya ngular naga panjangnya.

Kata Astie dan Mbak Ifa, soalnya udah saat wiken, musim liburan akhir tahun pulak ! 
Next time, mending beli tiket online aja. 
Aman !

Tapi walopun begitu, teutep nasib baik masih berpihak sama gw. #RejekiIsteriSholehah

Gw kebagian 3 tiket Sancaka dengan harga masing-masing tiket 3X lipat harga tiket Sriwedari !
Giliiing ya. 
Tiket yang kelas bisnis aja abis. Pas giliran depan gw cuma kebagian kelas executive doang. 
Untung harganya cuma 50rebu / orang. *tutup mata lah!*

Orang-orang yang lagi antri di belakang gw pada deg-degan, berharap masih kebagian tiket Sancaka bahkan yang kelas Executive sekalipun.
Karena kalo gak kebagian, mo gak mo, mereka harus pindah antrian lagi ke loket 3 mengadu nasib beli tiket Prameks jam 13.30

Alhamdulillah,Sancaka cuma ngaret sekitar 10 menitan dari jadwal yang seharusnya 12.05
Perjalanan dari Solo Balapan ke Stasiun Tugu juga cuma sejam-an doang. Gak berasa banget. Tau-tau udah nyampe aja.
Aaaah, tau gitu dari awal aja beli tiket Sancaka yak.

Pas naik kereta Sancaka, ada perasaan berat untuk berpisah dengan kota Solo.
Walopun bertepatan dengan liburan Natal, tapi Kami bener-bener menikmati liburan di Solo kemarin.
Bener-bener masih nyaman.   

Apa daya, masih ada kota Yogya yang pengen kami explore. Apalagi pas gw masih di Stasiun Solo Balapan, pihak hotel tempat kami menginap di Yogya udah nelpon nanya konfirmasi mo datang jam berapa.

We're so in love with Solo ! 
Tunggu kami ya !
Kami pasti akan kembali .....(semoga) secepatnya !

*Review The Royal Heritage Surakarta Hotel abis ini ya *

28 comments:

  1. numpang komen lagi mbak..
    ada untungnya jg ke Solo baru ke jogja rutenya, soalnya kalo dibalik mungkin malah liat pasar klewer kebakaran..aih masih sedih kalo ingat :(
    itu bakso alez, soto triwindu ama warung selat mbak lies emang terkenal hehe
    aku malah belom pernah ke Omah Sinten, biasanya kalo orang solo hobinya makan di kusuma sari hehe,,,oh iya mungkin kalo ke solo lagi bisa nyobain timlo sastro, roti mandarin orion :D
    trus kalo ke jogja sebenernya bisa naik bus sama sejam, terminalnya deket dari stasiun balapan cuma ya itu sopirnya suka ugal2an

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komen terus juga gak apa-apa, Mbak.
      Iya ikut sedih pasar Klewer terbakar ya.
      Dulu waktu honeymoon aku udah nyobain Timlo Sastro sama roti mandarin Orion, Mbak. Makanya pas liburan yang ini, nyobain yang lain. Hihihi

      Delete
  2. Lumayan banget referensinya Ndahhh... gue ke Solo tahun 2008 jadi ampir sama lah kayak elu. Dan nginap cuma 2 malem di sana rasanya kurang. Nanti kapan balik lagi ahhhh. Makanannya enak harganya terjangkau. Plus harga hotel2nya terjangkau juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bayangin aja, Le, harga hotel di Solo setengahnya di Jogja.
      Padahal sama-sama MGallery lho. Hihihi...
      Lagian gak terlalu sumpek sama orang liburan. Masih terbilang nyaman lah buat liburan sante

      Delete
  3. jadi di tempat candi nya itu emang sering ujan walaupun di kotanya tetep gak ujan gitu ya? lucu juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya sih emang sering turun kabut tebal dan turun hujan.
      Makanya ada penyewaan payung, Man

      Delete
  4. Wah baru tau ternyata Solo banyak yang bisa di explore, dan sampe sekarang pun belum pernah kesana :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sangat menikmati liburan di Solo, Di.
      Coba deh.
      Lebih santai dan lagipula secara budget lebih murah ketimbang liburan ke kota tetangganya.

      Delete
  5. Ndah, timbangan itu emang sebaiknya jangan sering2 ditengokin... *ngakak*

    Btw, Candi Cetho bagus yaaaa.... duh, gue yang bokapnya orang Solo aja belum sampai ke candi tersebut :(

    Happy anniversary ya Indah dan Hani :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kece banget buat foto-foto, Lit.
      Yuk barengan Rini kita jalan-jalan ke Solo.

      Delete
  6. Indah, Lita, kapan2 kita jalan2 ke solo bareng yuk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yukkkk !!! Mau lagi balik ke Solo !

      Delete
  7. tempatnya indah-indah ya mbak, kepingin jadinya jalan-jalan ke sana :D salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga.
      Iya Solo ternyata oke lho buat liburan !

      Delete
  8. Mba Indah.. Aku udah follow di feedly tapi kok postingan barunya ga muncul ya? Baru kemaren kuliat post terakhir mba Indah masih yg setahun yg lalu.. Kirain mba lama ga ngeblog ternyata feedlyku yg error. #tepokjidat Aku terharu disebut disini. Hihihi.. Aku yg orang Solo malah belum pernah ke Candi Cetho mba. Hahaha.. Kelamaan merantau baru tau kalo ada Ndoro Donker itu. Next liburanlah mau ke sana cobain. Ihik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...Emang suka gitu kok, Mbak.
      Wong aku ke Bangka kemarin, wong aku orang Bangka aseli aja browsing ke blogger turis buat cari rekomendasi kuliner dan mo ngapain aja. Hihihi

      Delete
  9. aku penasaran kenapa makanannya dinamakan selat P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, aku juga gak tau kenapa, Mbak.

      Delete
  10. Ahhh pengen ke Solo lagiiii.. Gw blm pernah ke Solo bareng suami.. Gw ke Solo sebelum merit soalnya huhuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ajak, Ye ! Ajak Nelombi ya, jangan ajak Dani ! hahaha

      Delete
  11. Happy wedding anniversary yaaa...aduuuhh itu makanannya tampak enyaak2...huaaaa nyeseeell ga nyempetin mampir ke solo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuiiidiiy pastinya loe harus nyesel, Ver.
      Secara kuliner Solo enak-enak semua dan murce-murce.
      Dijamin menggendut deh !

      Delete
  12. Solo memang ngga pernah bikin bosen ya kalau liburan ke sana, kecuali... efek kulinernya ke perut :))) #menatapnanarpadataspinggang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betol, Mbak Memez
      Aduh saking banyaknya referensi kuliner enak sampe bingung gimana caranya bisa nyobain semuanya.

      Delete
  13. mbak itu batik gunawan sejajaran ama rumahku lhooo..kalo laweyan agak lebih mahal dibanding batik kauman, imho :) sayang, klewer udah almarhum...


    duh ngeces deh liat cabuk rambak, udah 2 taunan gak Nyolo. next time kalo ke solo lagi cobain Soto Ayam Gading mbak, gak kalah endeus. Atau Timplo Sastro yang top markotop..hihi :)

    sukses postingan mbak indah bikin mewek pengen pulkam :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangankan Mbak Prita, wong aku yang bukan orang Solo aja jadi kangen pengen ke sana lagi.

      Delete
  14. Duh jadi kangen Solo, selalu takjub karena jalannnya mulus dan kotanya bersih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, aku suka liburan di Solo.

      Delete