10.31.2014

THE "MAGIC CALL"


Menjadi kakak itu kadang punya beban ya. Karena dia akan menjadi role model bagi adik-adiknya. Menjadi panutan dan contoh.

Beruntunglah gw memiliki kakak yang bisa menjadi role model yang baik.
Begitu menyelesaikan pendidikan sarjananya, gw inget kakak gw selalu beli koran Kompas di Sabtu-Minggu. Kenapa ?
Karena biasanya di hari Sabtu dan Minggu, banyak lowongan pekerjaan di Kompas. 

Gak pake menunggu lama, kakak gw mendapatkan pekerjaan profesional pertamanya di kantor kontraktor kecil, di bilangan Kramat Pulo Dalam situ. Kantornya hanyalah berupa rumah yang disulap menjadi kantor kontraktor.

Tapi alm bokap dan nyokap gw seneng banget mendengar kabar itu. 
Bahkan setelah sekian lama kerja, temen akrab bokap gw malah minta tolong kakak gw 'masukin' anaknya setelah nganggur bertahun-tahun untuk kerja di perusahaan yang sama.

Melihat perjuangan kakak gw melamar pekerjaan sepertinya menginspirasi gw bahwa ketika saatnya tiba, gw juga pasti bisa mendapatkan pekerjaan dengan berbekal ijazah akademik yang gw kantongi.

And I did. 
Bahkan cuma dengan selembar kertas IPK dan ijazah SMU gw.

Alm bokap gw mendidik kami untuk menjadi wanita yang mandiri, tapi kadang pola pengasuhan suatu keluarga berbeda dengan keluarga yang lain.

Salah satu anak saudara kami telah menamatkan sekolahnya dan mulai mencari kerja. Dan usaha yang paling besar untuk mencari pekerjaan ini justru datang dari orang tuanya.

Orang tuanya, yang notabene adalah saudara dekat kami, menghubungi kekasih hatiku tercinta, minta tolong dicarikan kerjaan untuk anak wedho nya. Sebut aja namanya sebagai Lisa.
Yah mungkin di lingkungan keluarganya, hal ini merupakan hal biasa aja. Bahwa anak perempuan sepatutnya diperlukan lebih 'istimewa' ketimbang anak laki-laki.

Tapi karena berbeda pola asuh, respon pertama gw ya ngernyit mendengar permintaan ini. 
Lah, wong ngek lulus, kok ortunya gak membiarkan si Lisa paling gak usaha sendiri dulu kek nyari kerja, berjuang dulu kek. Gak langsung mo instant gitu.
Tapi yah sudahlah yaa, gw gak mo intervensi. 
Wong, bukan anak gw inih. Ngurusin amat, pikir gw. Gw diemin aja. Ngeliat dari luar lingkaran.

Tapi ya lama-lama gw akhirnya jadi luluh juga. 
Karena kekasih hati gw jadi sibuk menghubungi networkingnya nyariin kerja buat si Lisa ini. Dari sekian banyak, akhirnya ada juga yang gak enak sama kekasih hati mo merespon permintaan kekasih hati gw, nyampein kalo dia mo manggil Lisa buat interview. 
Eittts, gak cukup sampe di situ. 
Kekasih hati gw juga sampe ijin dari kantornya sebentar untuk nganterin si Lisa interview sama bapaknya. 
Sayangnya, interview kali ini gagal.

Karena rasa sayang gw ke kekasih hati, gw mulai mikir. 
Wah, rempong juga kalo gini caranya.
Kesian juga kekasih hati gw nanya-nanya lowongan kerjaan yang bukan buat dia. Dan lagi, gw mikir kalo ada 3 kali interview, berarti kekasih hati harus ijin 3 X buat nganterin Lisa.

Baiklah, gw ngalah. 
Akhirnya gw bilang ke kekasih hati gw, " Don't worry, I'll do the magic call ".
Magic call yang dimaksud tuh kira-kira kayak gini, " Tolongin gw dong. Gw punya sodara yang lagi nyari kerja. Buat posisi apa aja deh di kantor loe, yang penting anak ini bisa kerja. Gaji standard ajalah..."

Namapun Magic Call. Yah, MEJIK emang.
Tanpa banyak ba-bi-bu, Si Lisa, tanpa banyak proses, langsung dipanggil interview dan besoknya langsung disuruh kerja.

Kekasih hati gw merasa senang. Lisa dan orang tuanya senang.
Gw sendiri ? LEGA !
Win-Win Solution. 

Walopun lama-lama gw mulai merasa gak nyaman. 
Karena yang nerima magic call gw ini seringkali komplain soal Lisa di kantor mereka.
Dari yang awalnya masih gw tanggepin, nyampe teguran ke ortunya Lisa,  sampe akhirnya kemarin gw udah males banget dan bilang " Yah, gini aja deh, jalanin aja prosedur dan peraturan yang berlaku di kantor loe. Lakukan aja secara profesional dan sebagaimana mestinya. Simple kan ? "

Dan untuk beberapa saat, dalam hati kecil, gw mulai mempertanyakan apakah keputusan gw melakukan "Magic Call" itu merupakan hal yang benar ? Apa emang seharusnya gw melakukan itu ?

Gw gak pernah berhenti bertanya-tanya pada diri gw sendiri apakah yang gw lakukan itu bener, sampe setahun kemudian.....

Adiknya Lisa juga menamatkan sekolahnya.
Dan melihat sejarah bahwa gw bisa mencarikan kerja yang prosesnya kayak main-main gitu buat Lisa, ortu Lisa kali ini gak minta tolong ke kekasih hati gw lagi.
Bapaknya Lisa dengan tanpa ngerasa apa-apa, santei aja langsung bilang ke gw kalo kali ini giliran adiknya Lisa yang minta ditolongin cari kerja.

LHO ! LHO ! LHO ! Kok jadi gini yaaa ? Aku kan bukan penyalur tenaga kerja !

Mungkin, gw bisa aja titip sama HRD Manager gw, ato ngomong "titip" ke Pak Dharma, Pak X, tapi yang menjadi concern gw adalah apakah emang harus begini mendukung seorang anak mencari kerja ?
Apa iya cuma dengan cara begini orang jaman sekarang bisa dapetin kerja ?

Gw mulai merasa gak nyaman tapi juga jadi gak enak.
Kok, jadi gw yang dirasa seakan punya kewajiban untuk bantuin nyariin kerja, ketimbang si anak berkewajiban nyari kerja sendiri ?

Ato setidaknya itu yang gw rasain ketika gw menerima SMS yang follow up nanyain udah ada lowongan belon.

Akhirnya, gw mendapat jawaban atas pertanyaan gw selama setahun belakangan ini.
Now, I realize that what I did is wrong.

Secara gak langsung, gw malah membantu generasi muda Bangsa ini menjadi generasi yang gak mandiri, generasi yang gampang ketergantungan.
Kesannya lebay, tapi emang iya kan ?
Manakah GW yang katanya pro banget statement Pak Mentri Anies Baswedan yang menyatakan " Kekayaan terbesar sebuah bangsa adalah manusianya "
Apakah yang kayak gini ?

I will not do the Magic Call again, begitu janji gw pada diri gw sendiri.
Bahkan untuk Athia pun, gw justru akan support supaya dia percaya diri.

Namun, suatu sore ketika gw ke rumah nyokap gw, nyokap gw malah minta gw melakukan magic call. Kali ini untuk keponakan gw tersayang.

Sungguh, hati ini kembali meragu.
Gw mulai mengerti apa yang dirasa kekasih hatiku tercinta.
Rasa sayang kadang menutup logika kita. 

Tapi gw yakin kalo gw emang sayang sama keponakan gw, gw justru berkewajiban untuk menyemangati dia percaya diri bisa berdiri di atas kakinya sendiri.
Berkewajiban membimbing dia untuk berusaha sendiri,
berkewajiban membiarkan dia belajar melalui bagian dari suatu proses kehidupan,
Berkewajiban membiarkan dia menerima penolakan,
Berkewajiban membiarkan dia mengerti bahwa hidup kadang keras, kadang butuh perjuangan.

Jadi, gw memilih untuk berpegang teguh pada janji gw. Gw gak mo melakukan magic call. Gw membiarkan keponakan gw berusaha sendiri mencari kerja.

Lagi-lagi hal ini juga gak mudah. 
Karena nyokap gw protes !
Kenapa untuk orang lain ( Lisa), gw mau membantu, tapi untuk keponakan sendiri kok gw gak mau bantu. Hiks.

Tapi kakak gw bantu dengan memodali koran buat cari lowongan.
Gw cek bebi cek di Karir.com cari-cari info lowongan. Sekedar nyari dan ngasih info lowongan lho ya, bukan "magic Call" ato "titip". Selebihnya biarkan dia usaha sendiri.

Kemudian, gw dengar dari kakak gw, kalo dari sekian banyak lamaran yang dia lemparkan, mulai ada panggilan interview.
Gak diterima. Dapet panggilan Interview lagi. 

Dan hingga suatu ketika, ada sms masuk dari keponakan gw....
Memberikan kabar kalo dia udah keterima kerja untuk jadi sales suatu perusahaan TV kabel berlangganan.

Sempat terbersit rasa ragu di hati gw, apakah keponakan gw ini beneran bisa kerja jadi sales ?
Manalah pula dia harus menjalani masa training di daerah yang cukup jauh dari tempat tinggalnya. 
Nyasar gak ?
Bakalan kenapa-kenapa gak di jalan ?

Eniwei, apapun pekerjaannya, yang jelas kami bersyukur sekaligus senang. 
Apalagi, keponakan gw nampak bersemangat banget menjalani masa-masa trainingnya. First job, gitu loh.

Baru dua hari, keponakan gw menjalani training, dia mendapat tawaran interview di salah satu perusahaan yang lebih dekat lokasinya. Kali ini posisi yang ditawarkan sebagai staff administrasi. 
Dan Alhamdulillah, diterima.

Dulu, ketika ortunya Lisa dan adiknya minta tolong ke gw dan kekasih hati dicariin kerja, alasannya " Jaman sekarang ini susah dapetin kerja kalo gak pake duit, Susah cari kerja kalo gak koneksinya, susah nyari kerja kalo belum ada pengalaman kerja. Makanya perlu koneksi "

Ternyata sekarang terbukti toh, bahwa hal itu belon tentu sepenuhnya benar.
Lah gimana mo tau, kalo belon dicoba usaha kan ? *wink*

Dalam satu kesempatan, Keponakan gw cerita ke gw, " Aku sekarang kerja dari Senin sampe Sabtu, Cu. Mana kantornya gak pake AC, aku kadang kalo siang suka kipas-kipas di kantor karena kepanasan. Gajinya kecil Cu, cuma standard UMR tapi dapet uang makan. Makanya kadang Sabtu aku pulangnya nyampe jam 5 sore karena uang makannya gak diturunin juga sama teman kerjaku. Aku naik metromini sampe sana, abis itu harus lanjut naik angkot ke kantor, tapi biar irit, aku jalan kaki aja, toh masih pagi inih. Kadang aku dibawain nasi bekal sama mama, biar irit uang makan. Biar duitnya cukup buat ongkos aku kerja selama sebulan " 

HIKS.
Gaji yang diterima keponakan gw mungkin lebih kecil daripada gaji Lisa. Kantor Lisa lebih mentereng di tengah kota, ber-AC, dan jam kerjanya Senin-Jum'at.
Pokoknya kerjaan Lisa jauh kemana-mana lebih bagus ketimbang keponakan gw.

Tapi saat mendengar curhatan keponakan gw, gw kok justru merasa lega ya.
Kali ini, gw sudah melakukan yang seharusnya gw lakukan.
Gw melihat Keponakan gw bukan lagi gadis kecil yang manja seperti beberapa bulan yang lalu.
Proses kehidupan ini mulai mengubah dia pelan-pelan menjadi wanita yang lebih tangguh.

Selesai mendengar ceritanya, gw cuma tersenyum dan gantian mengutarakan isi hati gw, " ACU BANGGA SAMA KAMU, Mbak..."
I really do ! *permisi, saya mo nyeka air mata*

22 comments:

  1. Merinding bergembira gw bacanya Ndah. That is how supposed to be. Bener deh keknya masih banyak kok kerjaan yang bisa didapatkan dengan usaha sendiri. Gw ama adek kan sama-sama di bank apply sendiri mulai awal proses rekrutmen dan alhamdulillaahnya diterima. Tetangga kalo nanya di awal-awal kami kerja selalu pake "dititipin siapa? Kenalannya dah tinggi ya pangkatnya di sana?" Lalalili semacamnya karena bank yang kami masuki adalah bank-bank pemerintah. Huehehehehehe. Emang yang dibutuhkan daya juang ya Ndah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya mindsetnya pasti udah mikir kalo keterima kerja, pasti ada " titipan" sapa. Melemahkan mental bangsa kita sendiri jadinya ya.
      Gak menumbuhkan rasa percaya diri akan kemampuan kita. Tsaaah

      Delete
  2. suatu saat yang bersusah susah itu justru yang biasanya akan sukses.... aamiin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, Mbak. Mungkin karena lebih tahan banting

      Delete
  3. lebih nikmat loh kalau bisa usaha snedairi sebenernya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ujung-ujungnya sih semuanya bakalan nikmat , Mbak
      Tapi bener kata Leony, ada kebanggaan sendiri kalo pas cerita

      Delete
  4. Kerja yang hasil usaha sendiri, rasanya itu jg lebih bangga. Cerita sama orang lain jg bisa bilang kalo semua itu adalah kerja keras kita.

    Ada cerita, Gue ud pernah nolongin temen Ndah. Ortunya sampe dtg ngajak gue lunch demi anaknya dpt kerja di kantor gue. Gue ksh resume sama direktur dan akhirnya anak itu diterima. Eehhhhh br kerja seminggu, dia kabur krn dpt offer lebih gede. Malu banget gue. Udah gitu anaknya ga pamit sm sekali, sampe direktur marah. Sejak saat itu gue mualessss ngerefer orang lagi. Cape ati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener Le, kalo hasil usaha kita sendiri, kita juga jadi lebih percaya diri. Ternyata kita juga bisa !

      Gw juga pernah bawa masuk mantan pacar temen mantan pacar gw. *blibet banget ya*
      Dan eh malah suka ribut sama gw.
      Untung sekarang pas sama-sama udah resign, malah akur lagi. Hihihi

      Delete
  5. Bener banget mba indah ngelamar pake usaha sendiri rasanya jauhhhhhhh lebih nikmat, aku dlu pertama kali nyari kerja pas lulus SMA, karena emang harus kerja buat gantiin papa nyari uang buat biaya hidup di rumah, waktu itu papa baru meninggal, ade2 masi kecil kecil,mama ga punya kerjaan. Waktu itu ijasah SMA aja belum punya, cuma modal surat tanda peserta ebtanas wkwkkwkw, awal awal bingunggh banget harus cari kerja dimana, jadi apa, dsb. Yang kepikiran cuma jadi SPG, cma itupun ga ngerti harus kemana ngelamarnya. Akhirnya nekat aja kanvasing ke mall mall, masuk matahari nanya ke mba mba spg distu gimana caranya mau kerja disini, trus titip surat lamaran. Syukur alhamdulillah ga lama kemudian, dpt panggilan intv via tlp tetangga hihihi trus test test trus diterima deh..WAKTU TERIMA GAJI PERTAMA RASANYA ga bisa dilukisin deh pake kata2, kerja jdi SPG kira2 1 th'-an trus dpt tawaran dri slaah satu cust buat jdi admin di kantor dia berkarir lama lama jdi sekretaris, trus trus akhirnya sampe sekarang 10 th berlalu aku sdh bisa jdi corporate sekretaris, ade adeku sdh jadi sarjana dan sudah mulai meniti karirnya, Intinya kalau kita usaha sendiri lebih terasa perjuangannya mengais dri bawah dan ketika udh sukses bisa rasanya membusungkan dada atas kesuksesan kita..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun maap Mbak, komennya kelewat.
      Mbak Anna hebat banget.
      Gak semua orang bisa setangguh Mbak Anna lho. Dan syukurlah mbak Anna sekarang sudah bisa melihat panen keberhasilan hasil kerja keras Mbak Anna.

      Delete
  6. setuju mba, kayanya kalo kita nyari kerja dengan usaha dan kerja keras sendiri meski awal2nya gajinya kecil tapi memang ada kepuasan tersendiri mba, aku juga punya sepupu, orangtuanya nyari2 info buat masukin anaknya bahkan sampe bayar segala *ckckc*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kerja mulai dari nol dan gaji kecil itu derita kita,Di. #lho. Hahaha...
      Gak deng, tapi dari pengalaman aku sih, kita jadi lebih menghargai pekerjaan kita dan uang kita. Soalnya kita dapetinnya gak gampang kan.

      Delete
  7. wah iya harusnya anak2 itu disuruh usaha sendiri dong ya. inget2 gua juga selalu usaha sendiri nyari kerja, gak pernah pake nitip2. hahaha.

    anyway kalo dititipin, kalo gak terlalu kenal orangnya gimana, emang mendingan jangan mau dah. kalo ada apa2 ntar kita yang gak enak jadinya kan. diiya2in aja pas dititipin tapi bilang aja gak ada yang manggil, beres kan? :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... ya ampun gw pikir gw doang yang suka pura-pura "iya-iya" kalo dititipin kayak gitu, Man.
      Tapi nyebelinnya difollow up terus lho.

      Delete
  8. Setuju sama mbak Indah.....btw Baca cerita mbak Indah soal si "Lisa" jadi inget pernah ngerasain hal yang sama, tapi bukan nyariin kerja tapi sekolah. Saya dan suami kebetulan sama2 ngajar di salah satu PTN di Jawa Timur, nah pernah suatu waktu ada anak tetangga yang daftar di PTN tempat saya kerja. Si mbak ini tanya2 gimana syarat2 daftar sama apa2 yang perlu dipersiapkan, nah sebagai tetangga ya kita bawakan brosurnya, bahkan pas tes kita kasih numpang di rumah kita. Pas kebetulan anak si mbak ini diterima di jurusan yang dia mau, saya sih nyoba intip hasil tesnya memang lewat passing grade.
    Nah gak enaknya ternyata ada orang2 di sekitar mengira kalo si anak diterima di PTN ini karena dititipin sama saya & suami, daaannn tahun berikutnya banyak yang datang mau nitipin anaknya ke kita. Bahkan ada yang nanya mesti ngasih uang berapa, alamak mati aku..lah emang kita calo gitu. Hadoohhh...weslah kapok mulai saat itu kalo ada yang nanya2 apalagi mau nitip mending langsung disuruh cari info ke websitenya langsung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah yang kayak gini gak enaknya buat kita, tapi menurutku akan lebih gak enak lagi buat si anak itu ya, Mbak. Padahal dia udah keterima berkat usahanya sendiri, tetep aja disangka KKN.
      Hiks

      Delete
  9. Sebagai orang HRD gue seriiiing jg dpt titipan. klo bagus gpp, lha klo ngga? masalah lagi deh tuh. Mnrt gue wajar bgt kok kalo kita bantuin cari kerjaan, tapi campur tangan kita cukup sampai tahap pengenalan itu aja. Hasil dari interview kita serahkan sepenuhnya sama yg mau rekrut. Jgn minta keistimewaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loe bisa nitipin gw jadi salah satu direktur gak, Ti ? *disambit Iti*

      Delete
  10. saya setuju dg mbak Indah, krn pengalaman yg di dpt dri keringat sendiri itu lebih berharga dri apapun, mengajarkan kita utk bersyukur atas hasil usaha kita.
    sodara saya juga yg bantu nyariin kerja gag ampe kyk magic call,,ckup ngasi info lowongan, soal di terima ato gag tergantung kemampuan dan kecocokan dg perusahaannya. jadi gag ada itu istilah, "km diterima gara2 koneksi saya",, tapi lebih ke "horee saya mampu dan berhasil, trimakasih INFO nya kakak"..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sekedar info sih lumrah ya, Mbak.
      Aku juga dulu pertama kali kerja karena dapet info dari mantan dosen pembimbingku. Tapi keterima apa gaknya tergantung seberapa besar usaha kita dan nasib kita. Hihihi

      Delete
  11. Salam kenal mbak indah. Bener banget inih. kerja juga jadi lebih menyenangkan kalo gak ada titip titipan yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mbak,
      Iya kalo gak ada titip titipan kita juga kerjanya lebih lepas.

      Delete