10.08.2014

DO and DON'T Saat Proses Titip Menitip

Siapa yang suka nitip ?
SAYAH ! *tunjuk tangan*


Siapa yang suka dititipin ?
Errrr....
*gak secepat tangan mengacung pada saat menitip*

Gw akuin gw suka menitip.
Nitip apaan ?
Apaan aja. Baju, makanan, sampe kadang hal-hal gak penting yang begitu barangnya gw terima, gw juga bingung bakal apaan.

Kadang nitip lemari, nitip tempat tidur. Kadang gak tau apaan yang dititip, pokoknya titip aja duluk. Kejadian gini biasanya di Group Genk Ratjoen.
" Siapa lagi yang mo titip ? ", tanya yang berbaik hati mo dititipin.
" Gw "
" Gw. Eh tapi pada nitip apaan sih ?"
" Gw mo yaaa. Tau deh nitip apaan. Pokoknya titip dulu aja " :p

Kalo gw sebenarnya gak keberatan sih dititip, tapi tentunya sama orang yang emang gw udah kenal.
Masalah di gw cuma SATU but BIG problem yakni : gw suka males ngirim titipan. 
Makanya gw lebih suka dititipin sama orang yang bisa ketemuan.
Kayak dititipin temen yang rumahnya deket rumah gw, temen yang gw sering lewatin rumahnya, ato dia mo ambil ke rumah gw, ato bisa janjian ketemuan. Hayuklah nitip sama gw !

Kenapa gw suka males dititipin sama orang yang belum gw kenal, terus terang gw males ribet di kemudian hari.
Soalnya temennya temen gw pernah ngalamin kejadian yang kurang menyenangkan soal titip menitip.

Ada yang curcol giliran nitip, lamaaa banget baru diambil (dan uangnya diganti).
 
Nah, dalam satu ketika, temennya temen gw,selanjutnya kita namakan aja dia sebagai X, dititipin sama temennya, sebut aja Y. 
Jadi seperti biasa, si X ini ngirimin foto-foto barangnya via BBM ke Y.
Y ini meneruskan tawaran titip menitip ini ke teman-teman, keluarganya.
Pokoknya rame deh orderan ngepool di Y. 
Dari Y, titipannya banyak banget ke X. 

Berhubung si Y ini cuma " titip yaaa" tanpa ngasih duit duluan, jadilah si X nalangin duluan barangnya. 

Pas barangnya udah dibeli pake duit si X, X mo serah terima barang dong sama Y *plus nagih duit yang ditalangin dong*, baru muncul lah masalah baru.

Si Y malah ngeles kayak supir bajaj " kok barangnya gitu sih ? Kok barangnya beda ? Kok gak sama sih ". 
Intinya si Y gak mo ambil barang titipannya.
Akhirnya barang-barang yang nilainya lebih dari 500rebu itu gak bertuan. 
Si X jadinya tekor, karena si Y gak mo tanggungjawab.

Dan padahal itu terjadi ketika X dan Y gak cuma saling mengenal tapi juga temenan in real life.
Gw gak kebayang aja kalo itu kejadian sama gw. 
Bodo amat sama pertemanan. 
Pokoknya gw akan kejar terus si Y tanggungjawab sama sodara-sodaranya. :p

Makanya dari pengalaman buruk temen gw ini, gw belum siap resiko terima titipan sama yang orang yang belum gw kenal. Lah yang udah temenan aja bisa gitu, apalagi yang belum kenal. 
Lebih gampang lagi kan buat dia untuk gak bertanggung jawab, bahasa online nya hit and run!

Jujur, kalo soal giliran gw menitip beli barang, gw paling nyaman sama orang yang udah kenal mayan dekat. 
Kayak temen-temen kantor, genk Ratjoen dan temen-temen genk lainnya.

Kalopun di luar teman genk, bukan temen yang akrab, jujur gw agak sungkan titip. 
Kalo nitip sama orang yang kurang ikrib pas dese lagi di luar negeri, terus nitip cuma selisih 50-rebuan doang, udahlah mending gw beli sendiri aja di Indonesia.
Yaelah, jangan korbankan pertemanan kita ato harga diri kita, demi hemat kadang cuma 50rebu doang.
Percayalah, walopun gw ini emak irit, harga diri kita ato pertemanan kita jauh lebih mahal dari itu.

Kecuali terpaksa karena emang barangnya gak ada yang jual di Indonesia ato orangnya dengan baik hati nawarin gw. 
Kayak waktu Novi nawarin mo titip Ovomaltine gak.

Soalnya, gak semua orang ikhlas nyaman dititipin. 
Betul ? Hayooo...ngaku !
Kalopun akhirnya orang tersebut terima titipan itu lebih kepada rasa-gak-enak-nolaknya. 
Mana tau kita, pas ngebeliin barang titipan kita, yang dititipin ngedumel.

Kecuali kalo emang kayak gw bilang tadi, sedari awal dia nawarin " Mo titip apa ? " ato " Ada yang mo titip  ?"

Tapi kalopun temen kita bersedia dititipin, mbok ya kita juga harus tau diri gitu lho.
Udah gitu kalo temen kita berbaik hati mo dititipin, disarankan jangan bikin hidup dia tambah rumit ya. Hahaha...

Yo masak kita dengan muke-segitu-lempengnya sengaja nitip barang yang berdimensi gede atau berat.
Contoh : pas Belle ( Aini Marple) ke Singapore, gw pura-pura bloon nitip lemari tiga pintunya IKEA. 
" Titip ya Ai, abisan di Indonesia gak ada..."

Coba kalo temen kita jalan-jalan ke luar negeri naik LCC, belon tentu dia beli bagasi banyak.
Lagian, ribet tau gotong-gotong lemari dari airport ke airport.
Apalagi travelling with kids.

Gw juga pernah punya beberapa pengalaman malesin soal titip menitip ini.

Ada temen yang mo titip belanjaan sama gw.
pas nyampe di tokonya, dia mintain foto ini plus harganya, fotoin itu plus harganya. 
Pokoknya ribet deh listnya panjang bener. Masih gw ladenin nih walopun sambil ngedumel.
Gw pikir dia bakalan jadi beli setelah rikues ini itu, eh malah minta compare harga sama toko sebelahnya. 
Arrgghhhh.... Ampun, Mamaaaaak !!!! :p

Terus ada yang titip makanan basah sewaktu gw liburan. 
Gw sih gak masalah dititipin asal jelas proses pengambilan barang. Apalagi makanan basah kan gak tahan lama.
Udah gw bawain, eh gak taunya yang titip mengaku gak sempat ngambil titipannya dong. 
Lah terus kumaha iyeu ?
Karena gw sendiri udah beli oleh-oleh makanan yang sama jadinya kalo buat gw makan sendiri udah kebanyakan. 
Akhirnya makanan titipan tadi gw hibahkan ke security kompleks.  

Pernah juga ada orang kantor yang lagi sibuk liat-liat katalog tupperware, terus gw cerita kalo gw beli IKEA Pruta 17 bijik gak nyampe 50rebeng.  
Berhubung kami sekantor dan gw kebetulan gw punya planning mo ke Singapore lagi abis itu, gw berbaik hati nawarin lho mo titip gak.
Ikhlas lho gw nawarin waktu itu.
Tapi tersangka waktu itu sok-sok-an jual mahal, menolak tawaran manis gw.

Mungkin abis kejadian itu, tersangka penapsaran browsing IKEA Pruta dan menemukan kenyataan bahwa kalo banyak OLS yang menghargai IKEA Pruta berkali lipat daripada harga yang gw sebutkan ( berkisar 85ribu - 150ribu lho). 

Nah, mendadak si tersangka WA-in gw kirim gambar IKEA Pruta yang dia comot dari internet. 
Apakah bener itu yang pernah gw tawarin ke dia ?
Lah awalnya karena gw emang tulus nawarin dia nitip, gw tawarin lagi apakah dia mo titip.

Dijawab dong " Mau sih, Bu...."
Terus gw bilang " Oke..."

Eh ternyata ada sambungannya lagi. " Tapi aku mo titip banyak sih, Bu hehehehe..."

Hmmm....barulah naluri su'udzan detektip gw mengendus #modus.
Kayaknya nih...dese mencium peluang bisnis dengan profit dua kali lipat.

KAMFREETO GILINGANO !
Waktu itu kan gw ke Singapore TekTok sama Hani dalam rangka ngerayain anniversary, kami jadi gak beli bagasi.
Gilingan aja kan ya kalo gw gotong-gotong IKEA Pruta buat bakal dagangan orang lain. 
Wong gw yang punya peluang aja males dagang karena males rempong bebawain barang-barang dagangan.  
Lah ini ada yang mo nitip free ongkir buat dagangan.
Iiiih, Sumpah deh, gw bete banget waktu itu.
Akhirnya WA nya gak gw bales. Gw cuekin aja.

Dari pengalaman-pengalaman di atas, gw mencoba mencurahkan isi hati menyimpulkan DO and DON'T saat menitip.

DO :
1) Tanyakan apakah teman kita bersedia dititipin sama kita.
Ini paling penting untuk ditanyakan di awal !
kalo saran gw sih, sebaiknya titiplah dengan orang yang emang udah kenal cukup baik sama kita.
Soalnya kadang orang merasa gak nyaman kalo cuma kenal gitu-gitu aja minta titip. Apalagi gak kenal, tau-tau maen titip aja.
Karena untuk beliin titipan itu, temen kita harus menyediakan waktu dan uang untuk membeli barang titipan dan extra effort untuk ngebawa titipan kita. Apalagi kalo titipan kita ternyata barang " handle with care"


2)Pada saat menitip maupun terima titipan, pastika barang yang mo dititipan itu jelas. 
Misalnya nitip lipstick. Jangan cuma terima titipan / nitip " eh, titip lipstick dong ". 
Pastikan listicknya merek apa, Code nya apa, berapa bijik.
Kalo titip sepatu atau baju, pastikan size nya jelas.

3) Jangan lupa konfirmasi dulu range harga yang sekiranya dia mau beli
Bisa jadi harganya cuma beda beberapa puluh ribu, ato malah justru lebih mahal daripada harga kalo beli di lokasi dia. Biasanya sih yang dititipin suka gak mau.  

4) Itung-itung berat dan dimensi benda yang dititip. 
Jangan sampe temen kita malah kerepotan bawa barang yang kita titip karena dimensinya terlalu besar ato terlalu berat.

5) Kalo harganya lumayan mahal, tawarkan untuk ngasih duitnya dimuka.
Karena siapa tau pas liburan, budget temen kita pas-pasan. Kalo titipan kita ternyata mayan pricey, jangan sampe budget liburan dia kesedot sama titipan kita. kesian kan dia gak bisa belanja gegara beli titipan kita.

DON'T :

1) Jangan maksa !
Jangan maksa kalo temen gak mo dititipin
Jangan maksa nitipin Timlo Sastro di Solo, sementara temen kita tujuannya mo ke Nganjuk !
Jangan sampe temen kita HARUS ke Solo cuma demi beliin titipan kita. :p

2) Jangan (mentang-mentang) terus nitip dagangan kali yaaa....
#Curcol hahaha...

3) Jangan ngerepotin !
Misalnya ngasih sederetan list titipan ! *loe pikir, kita buka PesonaJNE ?!?*
Udah gitu " Kok beda goceng yaaa ? Tolong check dong di toko ujung sebelah sono, harganya beda berapa ? Plis ? "

4) Jangan Protes !
Misalnya nitip makanan " kok gak seenak waktu gw beli dulu sih " ato " kok gak diskon sih ? Padahal dulu waktu aku ke sana 2 tahun yang lalu mereka lagi diskon lhooo "
*sodorin baygon!*

5) Jangan hit and run !
Pas barangnya udah dibawain berat-berat eh baru komen " Duuuh, ngambilnya gimana yaaa ? Aku gak sempat ke rumah kamu. Sekalian aja anterin ke rumah aku yaaaa... "
Ato " Eh, gak jadi deh, ternyata warnanya gak sekece yang direview di blog yaaaa "
*masukin ke kontener, buang ke dasar lautan!*

Kalo ada yang mo curcol ngasih input mengenai DO and DON'T s nya monggo lho...

Sekian curcol sayah.

27 comments:

  1. Ahahahahaha parah amat sih ndaah itu temen lu.
    Gw sih jujur jarang nitip dan selektif banget kalo ada yang minta tolong titip ini itu,
    yabes kesabaran gw cuma sedikit.
    Jangan sampe gw esmosi pas liburan tau bubar temenan gara2 titip-titipan geje begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo gw sih dititipin, gw minta yang jelas spek nya, Ty dan biasanya cuma terima titipan temen-temen yang gw tau mereka paham etika menitip. hahaha.

      Delete
  2. Pernah nitip sekali. Pas mau beli ipad mini. Temen yabg dititipin kekeuh gak mau terima duitnya di awal. Baik bener kalo dipikir-pikir lagi orang itu.
    Kalo kami emang berusaha sebisa mungkin kasih duitnya dulu dan jangan sampe nyusahin sama sekali. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalo cuma nitip lima puluh ribuan mungkin bisa ditalangin dulu.
      Tapi kalo kantong kita aja pas-pasan buat liburan, dititipin tas 20 juta yah gimana ya...hahahaha

      Delete
  3. Jangan nitip kebanyakan kl maksudnya minta gratisan. Apalagi nitip sama yg mau beribadah.

    Kalau yg pergi suami sendiri baru boleh nitip sesuka hati. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooh kalo minta gratisan mah biasanya kami langsung ngomong " OLEH-OLEH ya!". Hahaha...
      Yaelah ngapain sih nitip yang mo ibadah. Pertama, kita jelas gangguin khusuknya orang beribadah.
      Kedua, eh eh pada Tau gak sih tuh oleh-oleh yang (ngakunya) dari Arab itu belinya di Tanah Abang juga sebelum dia berangkat naik haji.

      Delete
  4. ha ha aku kenal seseorang yang tegas2 bilang nitip jangan ngerepotin ya..or sorry ya..gua gak kesitu..kagum juga bs tegas gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku kurang tegas berarti ya...
      Kalo nitipnya rada ngerepotin, biasanya aku cuma berani bilang " tapi gak janji yaaaa " hahaha

      Delete
  5. wuii yang kejadian X ama Y itu sih nyebelin banget ya. si Y gak tau diri amat sih. kalo udah nitip ya mau gimana harus ditebus lah...

    gua juga paling sebel kalo ada yang nitip tapi buat dagangan. ogah dah gua. :P

    yang paling penting dalam hal titip menitip itu harus jujur dan gak pake gak enak-gak enakan. dalam artian kalo ada yang mau nitip ke kita tapi kita keberatan ya harus bilang terus terang. begitu juga sebaliknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, Man.
      Jangan ngedumel di kemudian hari ya.
      #NoteToMySelf juga nih.
      Tapi sekarang yang nitip sama gw, manis-manis kok. Dan gw kalo emang gak bisa beliin karena emang gak ada kesempatan pasti bakal bilang.

      Delete
  6. hihihi udah semua deh kayaknya do & dont'snya yang lo sebutin Ndah..

    paling nyebelin emang kalo ada yang hit & run, kasian yang udah nalangin paan..jadi inget seller onlen barang2 impor deh, pada galak2 semua yak, dan jelas nulis NO HIT & RUN.. :D


    ReplyDelete
    Replies
    1. Embyeer.
      Itu DO and DON'T berdasarkan pengalaman pribadi soalnya, Des.

      Delete
  7. Perkara titip menitip ini memang ujung-ujungnya ribet, dulu ada teman sekantor titip beli chip buat main poker waktu gue ke SG. Ampun deh ternyata berat sodara-sodara, dan setiap di bandara, sama petugasnya tas gue disuruh bongkar. Abis itu, kalau ada yang titip-titip, harus jelas banget beratnya berapa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu kadang orang kan suka nitip emang sih secara dimensinya kecil tapi berat, Bok.
      Kayak nitip barbel. Itu kan secara dimensi mungkin gak gede. Tapi kalo nitip 3 barbel kan mayan bisa bikin mencri kan pas ngebawainnya.

      Delete
  8. gw sampe sekarang sangat ga enakan kalau titip menitip ndah. Kalau iyapun paling sama temen yg deket banget, dan itupun kalau dia emang ngelewatin toko yg jual barang yg gw mau itu, atau dia mau beli sekalian.
    Kalau ga, ya ga jadi. karena gw tau saat liburan dia pasti punya plan sendiri mau kemana aja, masa cuma gara2 gw yg pengen barang A dan adanya di ujung berung dia sampe harus ngubah itinerarynya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kalo yang nitip " Kalo ketemu aja ya, jangan sampe nyusahin " ini sih enak.
      Tapi kalo nitip dari ujung ke ujung, beuuuh...kadang gw iye-iyein aja. Terus gw bilang kagak nemu. Hahaha

      Delete
  9. Indaaaaah...
    duh paling males inih titip-titipaaan...

    Makanya kalo mau pergi kemana-mana gak usah bilang2 laaah...
    jadi gak ada yang nitip...hihihi...
    *gue itu mah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ato pura-pura ilang sinyal wakakak

      Delete
  10. kunjungan perdana, salam kenal ya

    ReplyDelete
  11. kalau saya paling males kalau titip menitip bu

    ReplyDelete
  12. memang sedikit membuat ribet ya bu kalau persoalan titip menitip

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...makanya enakan kalo sama yang kenal deket. jadi gak sungkan. Termasuk menolak titipan.

      Delete
  13. Aku sih kalo gak nawarin brarti ga mau dititipin hihihihi. Soalnya tergantung kondisi jg. Kayak kalo lagi traveling bawa anak, aku ogah dititipin. Gila aja bawaan celana ganti anak udah segabruk masa masih mau nambah beban wkwkwk blum lagi kalo travelingnya sendirian. Kalo aku nawarin brarti emang lagi bisa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya iyalah, Nov. Karena aku pernah bepergian beberapa kali jadinya aku ngerti sikon gimana rempongnya travelling sama anak.
      Tapi kan ada juga orang yang cuek. Gak ditawarin maen minta titip. Padahal gak kenal deket banget.

      Delete
  14. Gue bukannya ga mau dititipin sih, cuma kan rempong aja orang liburan kan pengen liat2 dan jalan2 gitu. kecuali klo temen deket banget malah sengaja gue foto2in trus nawarin pd mau beli ato ngga. Makanya gue cukup tau diri klo ga deket2 amat gue ngga nitip2 ke orang, gue ga enakan gitu sih orang nya.. sopan, baik hati dan rajin menabung

    ReplyDelete
  15. Kebayang nenteng2 ikea pruta BAKAL DAGANGAN orang laen hahaha. Kalo emang urgent sebijik doang buat kepentingan dia sih gapapa kali ye. Tapi untuk dagangaan? Tengs, bhaay!

    ReplyDelete