9.01.2014

{ Supermoms Indonesia } : Dua Parenting Seminar di Tahun 2014

Waktu gw masih SD di Pangkalpinang, gw paling suka makan pantiaw Pak Yak ( note : pantiaw itu bahasa Bangka untuk kwetiaw), yang letaknya persis di sebelah poly gigi di RS Timah.

Menurut gw kala itu (saat ini pun ! masih jualan gak sih ?), pantiaw Pak Yak adalah pantiaw paling endeus sedunia akherat. *kayak yang udah pernah ngerasain pantiaw di akherat aja, Ndah !*
It was a legend at that time !

Tapi gw bukan mo cerita panjang lebar soal pantiaw Pak Yak. 
Justru gw mo curhat kenapa gw sering makan pantiaw di poly gigi RS Timah.
Ah, gw lupa siapa nama dokter gigi paporit gw kala itu. Yang pasti sih seinget gw, dese bukan pedodontist, melainkan dokter gigi  spesialis rahang dan mulut gitu sih. *lagi-lagi seiinget gw*.

Tapi gw suka kalo gigi gw diperiksa sama Pak Dokter yang ini, ketimbang bokapnya temen sekelas gw yang notabene waktu itu juga seorang dokter gigi di RS Timah.
Sering banget gw pasti ijin dari sekolahan untuk diperiksa giginya dan sepulang dari poly gigi diajak nyokap gw makan pantiaw Pak Yak.

Dokter gigi ini biasanya praktek di hari Rabu. 
Dimana setiap hari Rabu, kala itu ada pelajaran keterampilan di kelas gw.

Nah, Pelajaran Keterampilan
Inilah sebenarnya point utama yang pengen gw ceritain kali ini.

Walopun bukan bayi ajaib, tapi kadang gw emang suka ajaib. 
Gw akuin itu.

Kalo kebanyakan anak pada umumnya setres sama pelajaran matematika, IPA, Fisika, Kimia, Biologi, you name it, tapi waktu kecil gw pernah mengalami ketakutan menghadapi hari Rabu karena justru ada pelajaran KETERAMPILAN.

Dari semua mata pelajaran yang gw pelajari, gw paling benci sama pelajaran keterampilan.
Udah gurunya galak, gw gak pernah bisa punya kebanggaan di mata pelajaran ini. 
Gw emang gak berbakat dalam soal gunting-menggunting, jahit-menjahit, lem-mengelem.

Oh ya, FYI, karena gw sekolah di sekolah negeri, makanya gurunya tuh multitasking. 
Salah satu guru keterampilan yang pernah ngajarin gw *kalo gw gak salah inget* juga sekaligus adalah guru matematika kami yang suka gedor-gedor papan tulis pake penghapus kayu ketika anak muridnya gagal paham sama apa yang dia ajarin.

Segalak-galaknya ibu (yang masih single) itu di kelas mata pelajaran matematika, tapi gw masih bisa survive. 
Gw rajin mengulangi pelajaran dan rajin latihan soal-soal matematika di rumah.

Lalu, emang apa bedanya dengan pelajaran keterampilan ?

Pernah ada session bikin keranjang dari karton dan kertas manila di pelajaran keterampilan. 
Saat menggunting, gw yakin seyakin-yakinnya udah ngedengerin instruksi step by step dari bu guru dengan seksama.

Tau apa yang terjadi, sodara-sodari ?
Temen-temen gw sekelas (bahkan temen-temen cowok yang paling badung sekalipun) semua berhasil bikin keranjang dengan bentuk KOTAK , sesuai dengan yang diminta Bu Guru. 

Cuma GW..ya cuma GW, satu-satunya yang entah kenapa bikin keranjang dengan bentuk TABUNG.

Dan Bu Guru itu ngomel-ngomelin gw kenapa kok bisa gw bikin keranjang beda bentuk sendiri di depan temen-temen gw sekelas. 
Lalu apakah gw ini tergolong anak yang bodoh ?

Waktu SD, gw termasuk siswa yang punya prestasi yang gak malu-maluin emak bapak gw pas ngambil raport lah. 
Gw cukup punya prestasi yang bisa kompetitip lah sama temen-temen sejawat gw saat itu.

Namun keterampilan ini adalah salah satu kelemahan gw.

That's why I don't like crafting ! Hahaha...

Makanya setiap hari Selasa malam, gw gelisah. Gw usaha ngatur strategi untuk minta dicabut gigi lah, periksa gigi lah...yang penting gw bisa ijin pas di jam keterampilan untuk ke dokter gigi. 
Dan pas pulak jam praktek dokter giginya barengan sama jam mata pelajaran Keterampilan.
Istilah anak jaman 90-an : MADOL.

Biarpun galak, Guru keterampilan gw juga gak oon-oon amat.  *iyes, gak ada hubungannya emang statement gw tadi!*

Lama-lama belio juga tau kalo gw setiap jam keterampilan sering ijin mo ke dokter gigi. " OOOh, Indah mau kabur ya dari pelajaran keterampilan  "
Tapi biarpun udah judes gitu, belio tetap gak bisa berbuat apa-apa, karena yang dateng ke sekolahan jemput gw dan meminta ijin ke guru adalah emak gw langsung.

Di depan temen rival-rival gw ( jiyeeee....), cuma di mata pelajaran keterampilan inilah yang bikin gw keliatan levelnya setara dengan anak paling bodoh di kelas.

Yaelah, siapa sih yang nyangka kalo ada anak setres sama pelajaran gimpil kayak gitu. 
Ya kan ? I mean, harusnya anak senang-senang kan pas pelajaran keterampilan. Wong otaknya diistirahatkan, malah bisa ngeggunting, ngelem sambil rame ngobrol sana-sini.

Tapi ternyata,dalam kondisi yang kita gak duga bakalan bisa bikin anak setres, tetep aja seorang anak merasa gak nyaman dan tertekan.

Lah, jangankan emak gw, gw aja gak ngeh apa yang terjadi sama gw waktu itu. 
Karena untungnya, kejadian itu cuma gw alamin pas saat SD aja. 
Begitu SMP, SMA, kuliah, gw udah sibuk ngecengin cowok-cowok sekolahan bisa survive dengan manajemen stress.

Gw juga pernah merasa SEBEL dan setres banget sama tetangga gw, yang kebetulan sepantaran sama gw.
" Indah, Si Yanto tuh baru namanya hebat. NEM nya segini...segini "
" Indah, Yanto tuh ranking satu "

Yanto pun nampak gak suka sama gw. karena dia pun suka dipaksa berkompetisi (walopun kami gak satu sekolahan, apalagi satu kelas).
" Yanto, Kayak Indah dong. Indah juara lomba blabalaba...."
" Yanto, Kamu mewakili sekolah juga gak ? Indah mewakili sekolahnya lomba...."

Gw dan Yanto, boro-boro belajar bareng, Kami malah kalo pas kebetulan bertatap mata langsung sibuk buang muka. 
Padahal kami tetangga sebelah rumah persis lho.

Dan gw sering maen ke rumah Yanto karena adiknya Yanto temen gw main bulutangkis, makin boneka-bonekaan. 

Setres karena suka dibanding-bandingin dengan kakak gw pun pernah gw alamin.

" Dulu, kakakmu bisa menyelesaikan kuliahnya dalm 3 tahun 8 bulan "
" IPK kakakmu dulu gak pernah di bawah 3..."
" Kakakmu jadi asisten dosen..."

ARGGGGHHHH.....!

Beberapa waktu lalu, gw nonton film law and order SVU, yang gw lupa session berapa.
Jadi, ceritanya ada seorang anak perempuan usia sekitar 12 - 15 tahun yang saking ketatnya kompetisi, dia sengaja minum obat semacam dopping supaya dia tahan untuk gak tidur berhari-hari. 
Selama dia gak tidur itulah, dia fokus belajar biar bisa terus jadi nomer satu.

Belakangan karena ada kasus pembunuhan, menguak bahwa akibat gak tidur berhari-hari dan usiapun masih muda banget sehingga gak bisa manage emosinya, dia tanpa sadar (secara kejiwaan yaa) menusuk temen saingannya dengan pena sampe tak bernyawa.
Karena kompetitip yang tidak terarah, dia mengambil jalan yang salah, mengalami ganggungan kejiwaan dan bertindak kriminal.

Serem ya, Mak !
Untung gw dan Yanto dulu gak sampe segitunya. :p

Eh tapi kalo kita liat-liat kondisi pendidikan dan tuntutan jaman di era begini, hal kayak gitu bukan gak mungkin benar-benar terjadi dalam kehidupan kita sehari-hari lho, bukan cuma skenario pelem aja.

Teknologi semakin maju dalam perkembangannya, persaingan semakin ketat, dan sudah pasti kita gak bisa menghindari hal ini.
  
Dan yang punya kekhawatiran ini bukan cuma gw, tapi temen-temen gw di Supermoms Indonesia juga punya kepedulian yang sama.

Makanya, seperti tahun - tahun sebelumnya, kami memang berencana mengadakan seminar parenting bersama Ibu Elly Risman tercinta demi mengupgrade pengetahuan dan wawasan.

Boook, teknologi tuh sekarang berkembang secepat hembusan nafas.
Kalo kita masih menyikapinya dengan ilmu-ilmu lama, tentunya akan keteteran banget.

Namun, di awal tahun kemarin kami sempat mengirimkan pooling ke para Super Parents yang senantiasa antusias dengan kegiatan Supermoms yang ada di data base kami. 
Makasih ya Super Parents yang udah bersedia meluangkan waktu mengisi pooling kami.

Dari beberapa topik seminar yang kami tawarkan dalam pooling tersebut, kira-kira inilah hasilnya.

Ada dua topik yang disambut paling antusias oleh Super Parents berdasarkan pooling kemarin :
Dengan mengikuti seminar ini diharapkan para orang tua bisa mempersiapkan anak mampu menghadapi persaingan di dunia global. 

Dalam seminar ini Bu Elly akan share tentang:
  • Prinsip dasar menghadapi persaingan
  • Memahami persaingan antar keluarga
  • Langkah mengatasinya
  • Persaingan di luar keluarga
  • Persaingan salah arah
  • Pencetus stress
  • membantu anak menghadapi persaingan dan stress
Kemudian, topik yang kedua yang juga banyak dipilih oleh peserta pooling
Topik ini diangkat menjadi salah satu topik seminar agar orang tua dapat membangun dan meningkatkan rasa percaya diri pada anak.

Di dalam seminar ini nanti akan banyak membahas mengenai :
  • Proses membangun percaya diri
  • Gambaran dan harga diri
  • Langkah-langkah membangun percaya diri
  • Role model yang sehat
  • Tips meningkatkan percaya diri
Waktu gw share informasi soal seminar ini ke social media gw, beberapa temen ada yang mulai nanya-nanya. 

Gw share ya pertanyaan dan jawabannya. Siapa tau punya
pertanyaan yang sama.

Kapan ? 
Dimana ? 
Siapa pembicaranya ? 
Jam berapa sampe jam berapa ? 
Berapa HTMnya ?
Silahkan liat flyernya yang gw pajang di atas ya. 
Udah didesain selengkap mungkin kok sama tim desain Supermoms. Hihihi
 
Udah bisa daftar belon sih ? 
Udah dooong. 
Pendaftaran dibuka sejak tanggal 30 Agustus 2014 yang lalu. Beberapa temen yang kenal deket sama gw malah buru-buru nitip pendaftaran sama gw, karena gw kasih tahu kalo seperti biasanya, seminar kali ini gak buka banyak seats.

Makanya mereka mending duluan daftar deh daripada keabisan seats.

Dari pengalaman gw dulu pernah menjabat sebagai pejabat pendaftaran, seminar Supermoms ini banyak yang daftar, bahkan banyak yang mendaftar untuk jadi waiting list pun bersedia. 
Serius, gw gak boong.

Kalo mo ikut Seminar session 2 yang tanggal 29 November aja, udah boleh daftar belon ya ?
Boleh kok. 
Walopun topik seminar tahun ini saling berkaitan antara seminar tanggal 11 Oktober dan tanggal 29 November, namun seminar ini kan diselenggarakan secara terpisah. Dan boleh daftar dari sekarang. 

Ohya, dan bukan gak mungkin lho, kalo ternyata banyak yang lebih tertarik dengan session 2 kayak kamu, bisa jadi malah Session 2 yang fully booked duluan.
Lagi-lagi ini pernah gw alami waktu masih di pendaftaran, dan gw gak boong.

So, what are you waiting for ?
Drop your email to pendaftaran@supermomsindonesia.com  and We are glad to be of service to you !

10 comments:

  1. Br cek email dan tertarik dua2nya *emak haus informasi* hahahaha

    ReplyDelete
  2. lihat jadwal dulu ah mudah2an bisa ikut :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ikutan dong Mbak Lidya. Ajak temen-temen nya juga...

      Delete
  3. kalo gua dulu pas sekolah, pelajaran olahraga yang paling payah. sampe temen gua bilang kok gua ini aneh. orang2 mah pelajaran olahraganya dapet 8 atau 9 tapi matematika dapet 6, gua malah kebalik. haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Loe pelajaran kesenian tapi bagus gak, Man ?
      Soalnya loe rada nyeni juga kan kayaknya

      Delete
  4. baca rs timah, jd inget pertama kali ke dokter gigi di rs timah tanjung pandan belitung sd kls 2 mo cabut gigi, pulang-pulang malah di kasih boneka gigi gegara si pak dokter kenal sama bokap hahaha...

    Ih keterampilan akuh sukaaa.. malah ga demen samsek sama matematik dan sebangsanya. Pasti jadi murid kesayangan para guru ya Ndah? biasanya khan gitu yg jago pelajaran eksak jd kesayangan di skul xixixixi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah masalahnya, gw kagak pinter dua-duanya juga sih. Hahahaha

      Delete
  5. Hi Indah, thank you uda komen di blogku, jadi ikutan nyasar kesini deh.. wah, informatif banget nii seminar parentingnya walopun uda kelewatan.. kudu sering2 mampir keknya niiih hihihi, mau follow blogspot dari account wordpress piye toh yoo, maklum blogger gatek niiih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mbak Shinta,
      makasih ya udah kunjungan balik.
      Aku juga gaptek Mbak.
      Mungkin temen-temen lain ada yang tau caranya ?

      Delete