8.18.2014

Week-end Escape to Cirebon : Wisata Kuliner plus Belanja Batik

Kayaknya dua minggu nyapu, ngepel, beberes, ngosrek WC, blablabla layaklah ya kalo minta diganjar dengan satu week-end escape ! 

Iye sih, walopun terkesan alasan gw tadi cemen bingits (yah, apalah artinya dua minggu dibanding ibu-ibu biasanya ngelakuin rutinitas ini sepanjang tahun ), tapi gw mah percaya aja semua pada setuju kan dengan #modus yang gw kemukakan ?

Namun masalahnya buat gw adalah selayaknya masalah manusia sejuta umat di Indonesia, kalo abis lebaran akikes terkenda sindrom bokek berat. *perasaan banyak banget masalah gw yak!*
Pokoknya tuh salahkan pemerintah aja atas kebokekan gw. 
Kenapa harga daging naik, harga bawang naik, harga cabe naik tiap menjelang lebaran ?!?!? 
kenapa ? kenapa ? Kenapa ? *bertanya sama rumput yang bergoyang*

Eniwei, daripada panas-panasan mendemo pemerintah yang mana cost sunblocknya jauh lebih mehong daripada seiket bacang, mendingan kita pilih tujuan liburan yang dekat-dekat aja.

So, this time, Bandung (LAGI) aja apa ? Ato perhaps, Bogor ?
Tapi jangan laaah. 
Ntar gw dikomenin lagi " Gak bosen Ndah, ke Bandung, Bogor muluk ?" 
#jiaaah. Ane kefreet ente ! Hahaha... 

Bermula dari ngeces sama wisata kuliner di Cirebon plus baca cerita tamasya Leony sekeluarga ke Cirebon, gw teracuni jadi menimbang-nimbang kenapa gak coba wiken di Cirebon aja. 

Jadi, kalo masih ada yang mo nanya lagi, 'kenapa sih liburan kok milihnya ke Cirebon ? Emang ada apaan di Cirebon ?' 

Bagi yang pengen liburan ke Cirebon tapi masih belon dapet pencerahan mo ngapain selama di sono, bisa masukin wisata sejarah  ,wisata kuliner ato wisata batik ke dalam rencana liburan.

Kalo gw sendiri sih karena Teracuni cerita tamasya Leony pengen wisata kuliner dan belanja batik. 
TITIK. 
Kan gw sama Hani lagi demam batik jadi skip sama wisata sejarah dalam itin yang singkat tapi padat ini.

Walopun 'cuma' ke Cirebon, ohyeah teuteup dong pake itin.
Udah ketebak sama 'calon detektip' Astie ke gw " Gw tau lo banci itin...pasti adaaa"
Damn ! She knows me too well ya. Hahaha...
Eh tapi sumpey ya, sebenarnya isi itin gw ke Cirebon ini cuma wisata kuliner doang kok.

Jadi Sabtu 16 Agustus kemarin masih pagi-pagi bener, gw udah berangkat dari Bekasi ke Cirebon naik mobil. 
Lho, gak naek kereta aja sih ?
Abwesh, Hani gak mo ribet cari kendaraan selama di Cirebon sonoh.

Dari rumah sekitar jam setengah 6 pagi, lewat Cikampek, Subang, Indramayu, nyampe Cirebon masih jam setengah 10 pagi. 
Jalanan ke sana udah lancar karena udah lewat musim arus balik mudik dan matahari juga belum terlalu menggigit.

Sebenarnya yang paling dilematis dalam menyusun rencana liburan ke Cirebon ini adalah masalah perhotelan. 
Dimana berhari-hari dan berminggu-minggu gw ngerecokin konsultasi sama Nuke tiap pagi, siang, sore. 
Udah kayak minum obat akut.

Kenapa gak konsultasi sama TurisKece aja sik ?
Bukan karena minder, bukan pula karena sirikiti. 
Bukan juga karena takut dijawab " Loe bukannya sehari-hari kerjanya cuma browsing doang, Ndah !"
Melainkan karena di genk ratjoen, hanya teteh Nuke inilah yang berkebangsaan Cirebon Aseli. 

Ntar deh kalo gw punya rencana liburan mandiin beruang kutub, baru gw nyusun rencana sekaligus konsultasi sama Iti.
#LHO.

OK, balik ke dilema hotel. 
Ohya, sekedar informasi, Nuke ini demennya sama hotel baru, dan agak gak demen gitu sama hotel yang udah tuwir. #PENTING !
Jadi tentunya dese merekomendasikan antara Aston ato Swiss-belHotel
#BukanKaryawanTravel

Baca review Leony yang kurang menyenangkan selama menginap di Swiss-belhotel, jelas bikin gw ketar-ketir dong sama hotel satu itu.

Tapi karena dasarnya gw emang suka berbaik sangka (UHUK! Bilang aja 'suka nekad!', Ndah ), jadi dengan Bismillah gw pinang pilih menginap di hotel ini dengan pertimbangan selang 4 bulan setelah Leony melayangkan komplain, seharusnya udah ada improvement dari pihak hotel dong ya.
Masa sih masih dodol-dodol aja.
Gw emosi jiwanya bisa tiga kali lipat Leony lho. *asah kuku buat siap-siap nyakar!*

Review hotel akan gw posting terpisah.

Berhubung nyampe Cirebon masih pagi, jadi kami gak langsung check-in di hotel.
Kami brunch dulu mengisi perut di nasi Jamblang Mang Dul, yang ternyata gak jauh dari hotel, sodara-sodara. 

Yah palingan beda 500 meter-an kali ya dari hotel. 
Lokasi nasi Jamblang mang Dul ini tepatnya pas di seberang Grage Mall pokoknya pas sebelum lampu merah. Letaknya di sebelah kiri, sejejeran sama hotel.

Nasi Jamblang Mang Dul
Bener kata Leony, seporsi nasinya mah segitu doang. Mirip porsi nasi kucing. hahaha...  
Tempatnya mayan bersih kok dan rame. 
Tapi karena masih jam brunch belum waktunya makan siang, jadi serame-ramenya kemarin kami masih kebagian meja dan kursi. 
Sistem penyajiannya prasmanan gitu. Kita bisa kalap ambil sendiri lauk yang pengen dilahap. hap!

Kerusakan finansial yang terjadi di Nasi jamblang mang Dul ini untuk gw, Hani, Athia dan dua mbaknya Athia kemarin brunch di situ cuma abis sekitar Rp 56rebu saja. 
56 rebu Rupiah saja lho. Berlima. tsk tsk tsk...

Ish, padahal gw udah pilih lauknya daging dan pepes udang lho. 
AKU-BAHAGIA kalo liburan irit begini !
Nasi Jamblang Mang Dul ternyata dempetan sama Nasi Lengko Pagongan H. Barno
Nasi Lengko Pagongan H. Barno itu ternyata sebelahan sama Nasi Jamblang mang Dul. 
Bener-bener deh gw udah hepi banget gak salah pilih tempat menginap di daerah sini karena emang strategis banget....buat wisata kuliner seperti kami.

Kalo pengen masukin itin makan di seafood H. Moel yang ngetop itu juga lokasinya bersebrangan sama Cirebon Super Block Mall.
Yang mana artinya deket sama hotel juga. Butuh sedikit jalan kaki dan nyebrang jalan.

Tadinya gw masukin Nasi Lengko Pagongan yang ada disebelah Nasi Jamblang mang Dul ini ke dalam itin untuk diicip-icip di Minggu paginya. 
Sayang, karena kami buru-buru pulang di pagi hari supaya gak kejebak macet acara 17-an dan plus perut masih kenyang pulak abis sarapan di hotel, jadinya gagal deh rencana makan nasi lengko. 
Hiks hiks hiks....

Setelah perut kenyang, dengan antusias kami pun langsung menuju ke Kampung Batik Trusmi di daerah Plered. 

Tenang, gw pikir dari hotel ke Kampung Batik itu jauh lho. Owalah bener ih kata Nuke, sejauh-jauhnya di Cirebon ya aselinya gak jauh juga kok. 
kemarin naik mobil dari Nasi Jamblang mang Dul palingan 10-15 menitan udah nyampe ke Kampung Batik Trusmi. 

Namapun Kampung Batik ya, jadi Trusmi ini bukan satu toko batik melainkan di sejejeran jalan itu dipenuhi sama toko-toko butik jual batik. Puas-puasin deh batik hopping.

Dan emang pada dasarnya gw itin Freak sejati ya, jadi sebelum ke sono, gw sampe catet beberapa toko batik yang direkomendasiin dari hasil browsing, blogwalking sana sini. 

Beberapa nama yang direkomendasi di beberapa blog yang gw catet adalah batik Nofa, batik Cirebon, batik Hafiyan, Batik Ninik Ichsan. 

Ah sebenarnya kalo mo puas, cobain aja keluar masuk satu per satu. Hihihi... 
Motif batik khas Cirebon ini aalah motif mega mendung tapi gw justru malah gak beli motif ini. :p
Batik dengan warna-warna ceria
Ngeliat batik dengan harga murah dan warna-warna lucu ceria, bikin gw kalap.
Sementara Hani milih-milih kemeja, gw sibuk milih-milih bahan batik. 
Soalnya selain sizenya gede-gede, gw juga gak nemu blouse model dan motifnya yang bikin gw napsir. 

Akhirnya jadi beliin dua blouse untuk dua mbaknya Athia. Harganya menurut gw reasonable banget. 
Nemu hem batik yang di salah satu butik batik ITC Kuningan hampir dua kali lipatnya lebih.
Terus nemu corak batik yang pernah gw liat di salah satu penjual batik Cirebon di Alun-Alun Grand Indonesia
Gw juga dapet satu blouse batik yang modelnya mirip-mirip (mirip ya bukan sama persis!) salah satu batik Alleira gw dengan harga 60rebu saja. 
What ??! Padahal waktu itu gw beli blouse Alleira dengan harga....ya sudahlah.

Jadi menurut gw, worth it lah ya asal pinter-pinter milih corak, milih bahan dan tentunya memperhitungkan harga. Minimal Kita tau harga pasarannya. 

Dan enaknya kita bisa milih-milih motif batik, bongkar koleksi sana-sini, pegang-pegang bahannya sambil duduk di karpet lantai. Biar milihnya rada lama juga gak apa-apa kok. 
Mbaknya yang melayani kami kemarin pada ramah dan gak ngeburu-buruin suruh cepetan beli ato bayar. Dibeberapa toko, harga yang dibandrol masih bisa 'digoyang' kok. #loePikirDangdut ! 
Tenang, walopun panasnya Cirebon menggigit, di dalam butik pada pake AC kok. Jadi bisa milih batik tanpa cemas keringetan.

Yang kalap pengen borong semua, tau-tau keabisan uang cash, sante aja, Cuy. Mereka terima debet card BCA, Mandiri kok. 

Beberapa hasil kekhilafan kami *daripada Hani pingsan kalo tau belanjaan gw*
Abis beli bahan ini gw kemudian baru ngeh " MAU JAHIT DIMANA ??"
*salto 100X*

Sesudah puas ngiterin toko di Kampung Batik, barulah kami check-in di Swiss-Belhotel sama Apita Express Hotel untuk mbaknya Athia. 
Surprisingly, kamar di Swiss-belhotel malah udah siap duluan, malah kamar di Apita Express kudu nunggu jam 1-an untuk bisa check in.

Setelah leyeh-leyeh di kamar dan membiarkan Hani istirahat (dese kan nyetir 4 jam, Bok!), semua kok bisa mendadak kelaparan dan pengen makan lagi yaa.

Tadinya gw mo ngajakin late lunchie di Empal Gentong Mang Darma yang ngehits itu, tapi karena panasnya Cirebon ampun-ampunan dan Hani juga masih capek, ya sudahlah kami cari makanan di mall sebelah, Super Block dan akhirnya makan di food court.

Seperti kata Leony, di Food Court Super Block ini juga ada cabang Nasi jamblang Mang Dul dan Empal gentong Mang Darma. 
Setidaknya kesampean juga gw makan siang empal gentong mang Darma, walopun di mall. Hihihi...  

Hasil dari blogwalking sana kemari, banyak yang rekomendasiin empal gentong Putra Mang Darma yang femes itu di stasiun KA Cirebon. 
Gw tadinya juga udah masukin itin untuk makan empal gentong Putra Mang Darma di stasiun situ. 

Tapi setelah baca review Mas Awan dan Mas Banyumurti, katanya banyak penjual empal gentong di Cirebon yang menggunakan branding "Mang Darma", salah satunya yah di stasiun KA itu. 

Eh tapi iya juga deh, di kompleks rumah gw juga jual Empal gentong (branding) "Mang Darma ", di ruko depan Marsudirini. hahaha...

Nah, empal gentong Mang Darma yang direkomendasiin sama Mas Awan dan Mas Banyumurti tuh adalah Empal Gentong mang Darma Krucuk di Jl. Slamet Riyadi.

Sementara, yang gw makan di Super Block kemarin gak jelas deh Mang Darma yang mana. 
Tapi menurut gw sih enyak-enyak aja sih. hihihi...maklum lidah yang cuma kenal #enak dan #sangatenak.

Gw akuin itin gw sangat ambisius sekali.
Ada episode makan di Mang Darma Krucuk, edisi makan Mie koclok...tapi pada kenyataannya, ujung-ujungnya yah begitu deh.
Kapasitas perut kami gak linier sama ambisi pengen nyobain semua kuliner Cirebon.
Untung gw udah lulus pelajaran belajar kecewa sama emak bapak gw. #Lho.

Waktu gw lagi ambisi-ambisinya nyusun itin kuliner, tetiba Nuke rekomendasiin satu resto yang namanya Klapa Manis
Awalnya sih gw agak males kalo wisata kuliner tapi bukan di tempat yang punya khas satu makanan gituh.

Tapi Nuke gigih bak sales asuransi terus mengiming-imingi gw dengan " Viewnya bagus, Ndah...bisa liat kota Cirebon dari atas. Apalagi kalo pas malem...."

Yah namapun emak-emak gampangan ya, jadilah gw gampang tergoda dan masukin Klapa Manis ini ke dalam itin gw sebagai tempat kongkow malam mingguan di Cirebon.

Ternyata gw justru makasih udah direkomendasiin sama Nuke. Hihihi
Resto Klapa Manis ini letaknya agak di atas gitu, Bok. 
Dalam perjalanan ke sono, kami sempat nyasar ke resto seafood SALT. 
Saru abisan restonya juga keceh gitu, tapi setelah dapet info dari tukang parkir SALT ternyata Klapa Manis masih naik lagi beberapa ratus meter.
tag line nya aja " The best View in Cirebon "
Suasana resto di lantai paling atas

Resto Klapa Manis ini mirip-mirip sama Padma deh, jadi sistemnya itu turun ke bawah bukan naik ke atas.
Gw pikir wahduh restonya kicik dengan view bagus gini apa gak antri ya kalo rame. Ealah ternyata di lantai bawahnya masih berlapis-lapis lantai untuk tempat makan. 
Apalagi paling bawah lebih romantis lagi....bisa sambil ayunan. #cetek.
Cuma enaknya kalo dapet tempat duduk di bawah kan gak bisa liat kota Cirebon di kala malam.


View dari lantai dasar
Lantai paling bawah
Happy Family

Prikitiiiew Ciye ciyee
It was a great week-end escape !
Capek sih emang tapi hepiiii....dan kantong gak jebol parah-parah amat ! #teuteup.

Malahan kami ngerasa belon puas sih ngabisin week-end yang singkat di Cirebon kemarin. 
Masih banyak tempat (kuliner di itin gw) yang belum sempat kami kunjungi.

Menurut gw, kota Cirebon ini lumayan lho kalo mo buat alternatif kota liburan dengan budget terbatas (dan bosen sama Bandung lagi, Bandung lagi).

Kami check out sekitar jam 9 pagi dan langsung pulang via Bandung. Sempet ketemu macet di Majalengka (apa Sumedang?) karena arak-arakan pawai 17 Agustusan.

Tips dari gw buat yang mo coba liburan ke Cirebon : siapin sunblock ye ! Matahari di Cirebon kayaknya gigit deh. 
Dan turunkan sedikit ekspektasimu tentang kota wisata.
Enjoy the food, enjoy the holidays with you beloved ones !

Next post, gw akan review Swiss-Belhotel Cirebon, Apita Express Cirebon dan formasi skincare travelling gw kemarin. 

7 comments:

  1. Wah sip Ndah travelnya. Yg resto Klapa Manis itu gue malah ga tau. Nanti deh kapan2 kalo ke Cirebon lagi akan gue coba. Entah kapan hwhahahaha... penasaran sama si Swissbel udah membaik atau belum. Soalnya si Dina pergi 2 bulan setelah gue masih error aje tuh.

    ReplyDelete
  2. Cirebon emang enak enak makanannya ya. Gw cuma pernah sekali kesana dan gak gitu inget bener tp seinget gw emang enak makannya :)

    ReplyDelete
  3. @ Leony,
    Kayaknya berkat komplenan loe, mulai improved sih. Hihihi...
    Gw tapi kemarin siaga 1 terus...

    @ Arman,
    Iya kulinernya banyak bener macemnya ya. Gw aja pengen balik lagi cuma buat makan dan belanja batik. #lho...

    ReplyDelete
  4. Wah makasi mba review sama rekomendasi tempatnya, kita juga mau pergi kesitu kemaren kesono cuma transit dari mudik. Mantep tuh 4 jam, aku cirebon - bekasi 12 jam sajaa donk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pas mudik mah emang lama, Mbak.
      Kemarin pas balik aja, untung kami pulangnya pagian. Soalnya ada temen yang pulang sorean lewat Pantura, nyampe rumah jam 1 malem lho.

      Delete
  5. Wah.. iya bener juga ya. Kadang kalau mau short weekend-an ya kalo ga bandung-bogor, paling deket sentul haha.
    Kalo Cirebon gw pernah sama sekali kepikiran, kayak yang lo bilang, pertanyaan "emang ada apaan di cirebon?" itu ya pasti adalaah haha.
    Ternyata ya.. salah 1 yang menggoda gw itu si toko2 batiknya hihi. Dan ternyata udah ada aston & swissbell yang cukup mumpuni lah yaa untuk traveler manja macam gue ahaha.

    Siplah, tfs ndaah. Dicatat semua, dari toko batik sampe kulinernya.. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo loe demen wisata batik dan wisata kuliner, seru kok ke Cirebon, Cha.
      Lumayan alternatif kalo mo liburan hemat ( gak usah pake airline) dan gak terlalu jauh dari jakarte. Gak muter Bandung-Bogor muluk (kayak gw). hihihi

      Delete