8.19.2014

Review Hotel : Swiss-Belhotel Cirebon

Jujur, gw akuin kalo gw emang gambling banget waktu tetep booking Swiss-belhotel Cirebon walopun udah baca pengalaman Leony beberapa bulan yang lalu.

Tapi pilihan hotel bintang 4 di Cirebon hanya terbatas pada Aston dan Swiss-belhotel saja. Sementara itu hingga postingan ini dipublish, di Cirebon belum ada hotel bintang 5.
Jadi gimana dong ? Atau Aku harus lari ke hutan belok ke pantai ? #TerAADC

Setelah ngerecokin konsultasi dengan Nuke, emang Swiss-belhotel ini lokasinya lebih tengah kota ketimbang Aston. Udah gitu plusnya hotel ini adalah nempel sama Cirebon Super Block. 

Plus lagi : gw juga nemu budget hotel yang menurut gw quite OK buat para mbaknya Athia nginep, satu kompleks dengan Super-Block dan Swiss-belhotel. 
Sementara kalo emang mo nginep Aston, gw belon dapet bayangan mo narok mbak di hotel mana yang deket-deket situ.

Yah dengan dasar pertimbangan itu gw pun mengambil resiko books Swiss-belhotel Cirebon. 
Sebelumnya gw udah menurunkan level expectation, nyiapin mental (dan cakar) kalo ternyata terjadi hal-hal yang kurang menyenangkan dari Swiss-belhotel.
Oh well, hidup itu justru berdinamika ketika kita (berani) mengambil resiko, rite ?*mesem*

Secara lokasi, nyari hotel ini mah gampang bingits. 
Nempel sama Cirebon Super Block. 
Jadi keluar lobby Swiss-belhotel ini, jalan dikit ke kiri langsung ada eskalator menuju mall. 

Sekitar jam 12-an gw mencoba peruntungan check-in di Swiss-belhotel dan disambut tiga petugas di meja receiption. Gw udah siap-siap mental aja nih kalo ngalamin ditolak check-in sebelum jam 2 seperti blogger lain yang punya pengalaman kurang menyenangkan di sini.

Tambahan lagi, mana yang ngelayanin gw mas-mas yang make label "trainee" di dadanya pulak. 
OK, baiklah, Bon, makin bertambah pula persiapan mental gw atas kemungkinan yang kurang menyenangkan.
Lobby Swiss-belhotel Cirebon
Eh, eh, tapi di luar dugaan gw lho, ternyata mas-masnya "trainee" ini cukup ramah dan sopan. 

Dia langsung sigap melayani gw dan gak pake lama dia konfirmasi booking gw atas satu kamar superior Double, melakukan prosedur standard check-in hotel lah (foto kopi KTP, guarantee kamar seharga satu juta) dan gak berapa lama dengan ramah mas-masnya menyodorkan kunci kamar #817 ke gw.

Kemudian sang bellboy menghampiri gw dan langsung menawarkan bantuan membawa tas baju-baju gw ke kamar. 

WOW. 
Call it MEJIK. Call it true. #terColdPlay
*maksudnya setelah baca review blogger yang kurang menyenangkan tadi sih*

OK, gw berasumsi berarti proses check-in yang lama sudah improved mungkin setelah managemen hotel baca review-review kurang bagus tadi kali ya.

Tapi gw gak langsung jumawa, gw tetep pasang kuda-kuda dan pasang status siaga 1 terhadap segala kemungkinan akan terjadi hal-hal yang kurang menyenangkan.

Masuk ke kamar #817 dalam keadaan rapi dan bersih dan gak bau asap rokok karena gw emang booking non-smooking room.
Hmm...gw mendapatkan sesuai dengan apa yang gw book sih.  
kamar Superior Double
Bersamaan dengan kunci kamar hotel, dilampirkan voucher untuk breakfast dan username plus passowrd untuk akses wifi selama di hotel. 
Gw pake wifi nya buat di tab dan cukup lancar kok. Gak pake LOLA.
Mini bar
Kamar Superior Double seluas 32 meter persegi. Untuk fasilitas kamar mandinya hanya dilengkapi dengan shower, tanpa bath-up. Ya gak apa-apa juga sih, kalo mo berendem sekalian di swimming pool biar sekalian puas.

Gak tau apa karena dinding kamarnya kurang tebel apa tamu yang menginap selantai sama gw kemarin itu berisiknya super maksimal. 
Maklumin lah ya, abis makan malem (plus foto-foto narcist) di Klapa manis, gw sama Hani langsung pengen istirahat.

Pas gw lagi kriyep-kriyep bobo ayam, Hani malah udah pulas, tetiba kami terbangun gegara ada gerabag-gerubug bunyi orang lari-lari di sepanjang lorong sambil tereak-tereak kenceng banget. 
Pake BANGET dengan capslock semua.

Gw langsung terbangun dan 'DEG", sementara Hani kagetnya malah lebih parah. 
Dia langsung terbangun dan pengen keluar ikutan lari juga. Kami pikir ada kebakaran ato apalah. Wong tengah malem gitu kok.
Gak taunya gak berapa lama kedengeran suara tawa yang juga kenceng pake banget. 
Untungnya bukan ketawa setan, tapi tetep aja ya sumpey deh, GENGGES banget tuh tamu-tamu !
Bikin gw lemes aja.
Hotel Apita Express keliatan dari kamar
Nah, nyari makanan susah gak di sini ?
Karena nempel sama mall tentunya gampang kalo nyari makanan, ya gak sih ? 
Selain itu, kemudahan cari makan enak di hotel ini adalah beberapa wisata kuliner rekomendasi Cirebon berada di sepanjang jalan dekat hotel. Tapi ya di jalan ini banyak hotel sih selain Swiss-belhotel. 

Ada hotel Citra Dream berjarak sekitar 300 meteran lah ya dari hotel. Awalnya para mbak Athia mau gw tarok di hotel ini, tapi belakangan gw nemu budget hotel yang lebih dekat dengan harga yang lebih murah.

Ada Warung Nasi Jamblang Mang Dul dan nasi lengko Pagongan H. Barno yang keduanya terletak di sebrang grage mall sebelum lampu merah.

Seafood H.Moel juga berada di sebrang mall, cukup jalan sedikit.

Kalo review shuttle bus, maaf ya gw gak bisa kasih review karena gw kemarin kan bawa kendaraan pribadi dari Bekasi. 

Untuk sarapan di lantai 3, satu lantai dengan swimming pool. Bisa sarapan sambil ngeliatin kolam renang. Sayangnya, masih seperti reviewnya Leony, swimming poolnya masih gersang dan gak ada playground buat anak-anak berenang di swimming pool.
Seperti biasa, gw kalo sarapan sekitar jam setengah 8 pagi ya.
Makanya waktu gw datang, resto masih sepi dan stock makanan sarapan masih banyak.

Pilihan menu sarapannya emang gak terlalu banyak sih : salad sayur, nasi uduk dan teman-temannya (telor, orek, bakwan jagung dkk), nasi goreng, nasi putih dan beberapa lauk ( daging kari, sayur tumis kacang panjang, sosis dkk), terus standard hotel lain lah kayak cereal dan roti-rotian. 
Dessertnya :  puding, buah, aneka cake dan donut.

Rasanya pun standar-standar aja. 
Maksudnya dibilang enak banget ya gak juga, dibilang gak enak, juga gak sih.

Tapi sisi lainnya, waktu gw lagi ngambil makanan ada petugas yang memeriksa apakah makanan masih banyak atau sudah habis. Begitu liat sudah habis, langsung dibawa. Tapi gw lupa dibawa terus diganti yang baru gak sih, apa dibawa aja. Maaaap.

Giliran check-out, gw gak perlu menunggu terlalu lama kayak waktu nginep di Amaroosa bandung. 

Alhamdulillah, selama menginap di Swiss-belhotel ini, petugas hotel yang gw temuin semuanya cukup ramah, helpfull dan pokoknya gw tidak menemukan hal-hal yang memancing gw untuk mengeluarkan cakar. *simpan cakar*. 

Tapi again, standard orang beda-beda kali ya. 
Wong kata Hani, petugas hotel Swiss-belhotel kemarin gak terlalu ramah bahkan dibandingkan dengan hotel-hotel daerah yang pernah dia inepin. 

Apa gw terlalu manis untuk tidak diperlakukan dengan ramah ? *kemudian negak Milanta biar gak nambah mual :p*

Kesimpulannya : gw hepi-hepi aja sih menginap di Swiss-belhotel kemarin. 
Komentar Hani " Yah...not bad lah. Biasa aja "

Syukurlah ya.
Artinya gak percuma gw sampe gambling dan take risk waktu book hotel ini kemarin.:p 

Karena waktu gugling review hotel ini, gw rata-rata nemuin cerita pengalaman kurang menyenangkan selama nginep di Swiss-belhotel. hahaha..
  
Waktu gw tanya di thread Femaledaily malah gak ada yang kasih testimoni soal Swiss-belhotel Cirebon ini. *nangis basah-basahan dibawah shower*

Semoga review gw ini bisa menambah pertimbangan dari sisi yang lain (baca : yang sudah improved dikit).

10 comments:

  1. bagus berarti ya pelayanannya udah diperbaiki ya.. berarti management nya tanggap juga :)

    ReplyDelete
  2. @ Arman,
    Iya gw beruntung pas nginep sono udah ada improvement. Soalnya sebelumnya kalo gw gugling review yang nginep sini banyakan dapet pengalaman kurang menyenangkan.

    ReplyDelete
  3. Syukurlah Ndah kalo ternyata kamu bisa ngerasa terlayani dengan baik di situ :D

    ReplyDelete
  4. Wahhh... syukurrr... sudah jauh lebih membaik ya. Tapi si Hani bilang kan biasa aja. Kalo feeling gue sih mgkn elu udah lower your expectation banget. Jadi kalo pelayanannya srandard terasa okeh hahahaha...

    ReplyDelete
  5. @ Allisa,
    Ya Lis. Udah keburu nyiapin mental kalo bakalan ngalamin kejadian kayak Leony.

    ReplyDelete
  6. Untung bgt ud diperbaiki pelayanannya.... Sipp.. sipp... tar ngabur bisa kesana mb..

    ReplyDelete
  7. @ Leony,
    Yah, kok loe gak feeling kalo gw terlalu manis untuk diperlakukan tidak ramah, Le ? wakakak

    @ Anggie,
    Iya kalo pengalaman aku kemarin sih so far fine-fine aja. kalo menurut Hani sih biasa aja. Hayooo...kamu standardnya aku apa Hani ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kl aku asal bisa tidur n anak ga rewel oke-oke aja mb... Kl gini ikut siapa mb?

      Delete
    2. Standar aku berarti, Nggie. Siplah kalo gitu, harusnya no problemo.

      Delete
  8. kalo Metland Hotel Cirebon gmn ya mbak?? dapet rekomendasi dari temen soalnya..

    ReplyDelete