6.10.2014

Yang Halal Bagimu

Halo teman-teman !

Sebenarnya kepengen banget nulis trip ke Korea tapi gw masih mengumpulkan semangat nih. 
Emang seharusnya begitu abis pulang trip gitu mending langsung tulis aja dah. Soalnya kalo kelamaan selain udah lupa, juga rasa malas yang timbul juga makin membesar. Udah beberapa kali tuh gw alamin kayak gini:p
Eh, tapi terulang lagi, terulang lagi. Hahaha

Sayangnya sepulang dari Korean Trip, gw malah ditunggu sama setumpuk kerjaan dan persiapan audit di kantor gw. Hiks.

Jadi sewaktu gw di Korea sono, denger-denger sih kalo burger Lotteria di sono mengalahkan sales nya MacDonalds lho. 
'Hah, ah masa sih ? ', pikir gw.  
Gw pernah nyobain Lotteria di Jakarta, perasaan rasanya biasa aja deh. 

Terdorong rasa penasaran sama komen tadi itulah yang bikin gw mesen Beef Burger Lotteria di gerai Dong Dae Moon.
Beef Burger Lotteria
Tuh kan, biasa aja ah, komen gw sambil ngunyah burger ini dan ofkors upate di IG. *Yaelah, emang musti ya loe update di IG, Ndah ? :p*

Mbak Memez kemudian ninggalin komen di foto burger di atas yang gw post di IG " kalau di Indonesia, LOTTEnya kenapa biasa aja ya ? Aku pernah makan di HCMC perasaan enak deh burgernya..."

Eittts, waaah kebetulan banget yang megang Lotteria Indonesia merupakan salah satu temen group WA gw dan kebetulan lagi *ish, too much kebetulan banget yak!* gw juga kenal sama orang Lotteria HCMC. #AkibatHikmah_Pergawulan_Go_internasional heu heu heu...

PS :  eh ini HCMC maksudnya beneran Ho Chi Minh City kan, Mbak Mez ? *eh gak taunya gw sotoy ! wakakak*

Eniwei, singkat cerita, jadilah komen Mbak Memez ini langsung gw sampaikan ke pihak-pihak yang bersangkutan. 
Customer Feedback gitu loch ! Hihihi

Temen gw yang ngurusin Lotteria HCMC sih cuma senyum mesem-mesem waktu gw bilang kurleb gini " Hey Hai (nama dese), Temen gw pernah nyobain Lotteria HCMC. Testimoni dese Lotteria HCMC enak lhoo..."
Entah karena tersipu-sipu dipuji sama Mbak Mez, atokah karena dia gagal paham sama apa yang gw ngomongin. Hahaha....

Nah, Pas gw sampein ke yang megang Lotteria Indonesia, " Eh, Bro, kata temen gw, Lotteria HCMC enak lho. Tapi kenapa kok Lotteria di Indonesia rasanya B aje ye ?", dese senyum-senyum getir gitu.


Hahaha...Ohyeah, gw terlalu to-the-point, gw rasa.

Jawabannya malahan men-DEZIG gw.
" Karena Lotteria gw kan bersertifikat halal, Bu....kalo Lotteria HCMC kan gak bersertifikat halal..."

Eh tapi ada hikmahnya lho, untung aja gw berinisiatip (jujur)nyampein feedback Mbak Memez ke dese, pembicaraan kami jadi berkembang dari cuma ngomongin sale sepatu Bally ke ngomongin soal proses sertifikat halal. 

Pas banget juga kan salah satu quality objective gw tahun ini adalah ngurusin sertifikat halal.

Dari sharing temen gw inilah,gw baru tau lho bahwa kalo gak semua daging sapi itu udah secara otomatis halal lho. Hahaha...ampuni aku #cetek banget.

Informasi dari dese, daging import yang bisa support untuk proses sertifikasi halal di MUI adalah daging import Amerika, Australia sama New Zealand. 
Sementara daging import dari Korea, Vietnam maupun dari Jepang gak bisa menembus sertifikat halal di MUI. 

Padahal testimoni temen gw (yang-mana-Non-Muslim) daging dari negara-negara ini sebenarnya katanya malah cenderung lebih enak lho ketimbang daging-daging yang datang dari ketiga negara tadi.

Hah ? Wahduh ! Gw membelalakan mata.
Padahal yaah, gw selama di Korea kan susah tuh nyari makanan bersertifikat HALAL. 
Yah mungkin keimanan dan pengetahuan gw emang masih cetek gini, jadi selama gak mesen daging babi, gak pake minyak babi, ya (tadinya) gw pikir yah halal-halal aja kelleus.

Ngobrol sama temen gw ini jadi menambah pengetahuan gw. 
Ooh, ternyata gak sesimple itu juga ya.

Eh, seketika pikiran gw kembali ke beberapa waktu yang lalu. 
Suatu ketika sewaktu gw selese makan steak di suatu gerai yang khusus menjual steak dan hendak bayar di kasir. Gerai ini kok hanya memajang sertifikat HALAL untuk daging yang mereka pergunakan sebagai bahan utama steak mereka.

Dasar emang mental detektip kali ya.
Gw jadi kepikiran. Kok gw belum melihat sertifikat HALAL nya ya.
Hmmmm..... mungkin bisa jadi mereka sedang dalam proses mempersiapkan sertifikasi HALAL makanya mereka pajang sertifikat HALAL raw material nya dulu. 
Secara gw udah paham banget kalo untuk meraih satu sertifikasi management system itu jelas memerlukan waktu.

Atoooo....
Analisa gw juga mikir apakah ada kemungkinan mereka pake bahan pendukung dalam masakan itu dan gak bisa lolos untuk proses sertifikasi halal MUI ?

Wa allahu a'lam.

Gw sempet pake ngegampangin pulak kalo bikin resto vegetarian mungkin lebih gampang ngurusin halalnya. 
Kan udah pasti Halal. :p

Lagi-lagi pemikiran cetek gw ini yaah diketawain lah sama temen gw yang udah duluan pengalaman di sertifikasi halal. 

" Eh, Gak semua yang berasal dari vegetarian itu langsung otomatis halal lho, Bu "
Nah lho.

Ah, sudahlah. 
Saat ini, gw cuma berani mastiin kalo gw udah menjadi " yang halal " buat Hani sejak 23 Desember 2007. Hahaha...

Maap ya kalo postingan gw ini kesannya ngegantung, nanggung banget. 
Lah wong, gw aja belon ikutan kursus Halal Assurance System sama LPPOM MUI.
Nanti ye, kalo gw beneran jadi didaftarin sama HRD gw, gw share lagi deh ilmunya....

#Janji_Pramuka !

19 comments:

  1. Err...aku juga pernah tertohok *halah bahasane* sama pertanyaan dek Bos yang wong Perancis Ndah. Aku kan kebetulan satu-satunya yang muslim di kantor, trus suatu saat pas factory visit dia nanya, "jadi Fitri, kamu cuma makan makanan yang halal ya?" dengan pasti aku jawab iya dong. Trus dia nanya lagi "Even kalo di warung-warung kecil, kamu selalu nanya makanan yang mereka jual halal atau tidak?" "ya..ga perlu sih, kan saya tau jenis makanannya halal" (ini kurleb sama dgn kasus makanan vegetarian itu Ndah)
    "Tapi dari mana kamu tau itu halal atau tidak? kan tidak semua memasang logo hahal"
    *jleb, bingung mikir, udahlah blm paham mau jawab apa, masih harus jawab dalam bahasa enggres pula* :D

    ReplyDelete
  2. soal makanan halal haram ini emang suka bikin binun. dikira makanan dr sapi halal eeeh ternyata adaaa aja pencetus haramnya. Gitu juga waktu aku di mekkah kmrn, tak kirain semua makanan di sana halal dikonsumsi eehh ternyata adaaa juga yang nggak halal. aneh kan ya, secara aku pikir kota haram, pasti apa aja yg haram diharamkan masuk sono eh ternyata tetep aja kudu teliti dan waspada

    ReplyDelete
  3. Ilmu Halal gue juga masih cetek Ndah, toss dulu dong :). Namun teman depan meja gue ini terbilang cerewet dan gegara itu gue pun belajar lebih cermat sie jadinya. Mau dong di share ilmunya nanti ya Ndah.
    Gue yang was-was adalah kenapa di Indonesia malah gue lebih was-was daripada pas di luar negeri. Kok sepertinya lebih mudah bagi gue tahu yg gue makan apa (meski tak berlabel halal tapi mereka helpful kalau ditanya) daripada di sini kalau gak pakai sertifikat Halal, harus ada usaha untuk bertanya. Sayang saja kalau menurut gue pribadi sie.

    ReplyDelete
  4. Ndah, tanya dong... Jadi kalo restaurant gak ada tulisan halal, sebenernya umat muslim boleh makan disitu gak?

    ReplyDelete
  5. halo mbak indah, salam kenal biasanya cuma silent reader aja hehe
    klo soal daging sapi di korea, biasanya di lotteria, mcD ato rumah makan lainnya rata-rata daging sapinya dari aussie atau NZ kok, soalnya kalo yg daging sapi dari korea atau biasa disebut hanwoo ama orang lokal korea lebih mahal, tapi emang daging hanwoo ini rasanya lebih enak sih hehe
    kalo soal halal gaknya, kembali ke masing-masing sih ya, cuman ada yg bilang jg selama darurat mungkin gpp :D

    ReplyDelete
  6. Soal halal ini emang suka bikin dilema ya bok kalo lagi gak di negara sendiri.
    Soalnya pengalaman gw pernah nanya, "is this halal?" dia jawab "noo.. not halal, some of our ingredients contains sake".
    Kalo sake sih gw masih okelah, selama kita ga niat mabok, sikat haha :P Jadi definisi halal mereka itu sampe ingredients juga, sementara kalau gw sih concern nya cuma babi doang hehe.

    Sebenernya sertifikasi halal itu kompleks juga ya. Tergantung kita aja. Kalau gw sih, selama restonya ga nyediain menu babi dan no lard, walau tanpa logo halal, gw sikat :)

    ReplyDelete
  7. @ Fitri,
    Aku yang paling tertohok banget.
    Karena aku pake jilbab, otomatis orang udah tau kalo aku muslim dong. Ditanya sama temenku orang Singapore ( yang notabene kan kadang lempengnya maksimal) " hey, Indah, kamu kan muslim. Kok kamu bisa sante makan begitu, sementara temen-temen kita orang pakistan itu gak berani makan karena katanya gak halal ". Deziig banget gak sih. jujur, ditanya gitu aku Bingung banget mo jawab apa. tapi tetep sih, ngunyah.

    @ Vera,
    Kalo gak tau kan gak dosa ya. Masalahnya ya itu, kalo gw beneran dikursusin Halal management system, berarti gw kan jadi tau lebih mendalam soal persyaratan Halal menurut MUI. Duh, dilema...hahaha

    ReplyDelete
  8. @ Tyas,
    Gw mah cetek banget ilmunya. Apalagi suka banyak yang ada strict soal halal dan haram ini tapi ilmunya sebenarnya cetek juga. Cuma menang di berani bacot doang. Heu heu heu...
    Tapi kalo yang ngomong beneran berilmu, gw kok malah ngerasa lebih masuk ya dikasih taunya. Hihihi...
    Maluk, padahal yang ngajarin gw soal persyatan halal ini malah temen gw yang non-muslim.

    ReplyDelete
  9. @ Arman,
    Kalo versi gw yang masih beriman cetek gini, Man (jangan dianggap patokan jawaban muslimah sejatinya ya), agak susah juga kalo kita menuntut semua usaha makanan harus pake logo Halal.
    Karena untuk mendapatkan logo halal itu gak cuma ngeluarin duit buat bayar sertifikasinya. Musti nyiapin beberapa dokumen mutu, musti nyiapin satu orang sebagai perwakilan management di Halal ini blablabla.

    Kalo misalnya cuma dagang combro, nasi uduk, bakso pinggir jalan gitu ya mungkin agak kesulitan menembus sertifikasi halal ini. Terus, apakah artinya kita gak boleh beli nasi uduk tanpa logo halal, misalnya ?

    Gw percaya Islam tidak mempersulit. Kalo prinsip gw sementara ini kalo gw udah tau resto ini menjual makanan haram, sekarang gw berusaha untuk gak makan di situ. Karena bisa jadi dimasak pada tempat yang sama.

    Tapi kalo gw gak tau, ya gw anggap berkah buat gw. Hahaha...

    ReplyDelete
  10. @ Qonita,
    Alhamdulillah kalo gitu. Setidaknya dagingnya halal. Emang mbak, katanya daging sapi di Korea lebih mehong daripada daging babi. Makanya mereka cenderung lebih sering beli masakan dari daging babi.

    @ Cicha,
    Gw satu aliran sama loe. Etapi kalo sekarang gw udah mutusin gak makan yang mengandung rhum, Cha.
    Dulu emang gw juga hajar aja tuh kalo cake pake rhum.
    Abisan waktu itu gw pikir yang bilang gak boleh makan yang mengandung rhum itu karena fanatik doang kali.

    Eh ternyata setelah gw pernah meeting sama konsultan HALAL, dia bilang memang rhum itu jelas haram.
    Nah kan, kalo dulu gw makan karena gw belum tau kepastiannya, sekarang setelah gw tau langsung dari HALAL MUI gw jadinya kan udah tau dan gw harus menghindari.

    Emang sih dalam keadaan darurat masih diperbolehkan. Tapi gw mencoba menghindari karena gw menganggap lebih banyak mudharatnya ketimbang manfaatnya.

    ReplyDelete
  11. wkwkwk...terus ngunyah :D

    Menurutku agak susah juga soalnya ya Ndah kalo kita di Indo harus cuma makan di tempat yang ada tanda halal nya. Kan buat dapet itu bukan cuma raw material nya yang mempengaruhi, prosesnya, peralatannya, ada kontaminasi silang atau tidak dari proses lain, dan masih banyak lagi. Dan warung2 kecil kan ga mungkin bisa mengikuti standard itu, trus apa ya mungkin MUI mau audit warung2 kecil gitu?

    Dulu aku juga ga terlalu mendalam tau ini Ndah *sekarangpun masih sih, hahaha* karena dulu yang "cerewet" ttg ini biasanya buyer2ku yang dari US, jd mereka ketat sekali harus lolos Kosher (hahalnya Yahudi) dulu tuh (diaudit sama rabi gitu biasanya). Nah setelah ada beberapa buyer Malaysia yang minta sertifikat halal, baru kita kelabakan.

    Btw,pabs tpt mu kerja produknya makanan juga ya Ndah kok ngurusin sertifikasi hahal juga?

    ReplyDelete
  12. bener bgt Ndah, tyt sapi dan ayam di luar begri itu dibagi 2 ada yg halal dan no halal (klo disini pan halal semua ya) Nah klo pake jilbab lsg dikasi tau bahwa makanan itu no halal, tp klo yg beli suami ya wallahu alam. Prinsipku sepanjang itu bukan ibab mah hajar aja, toh klo gatau kan ga dosa juga :p

    Ditunggu postingan Trip Korea nyaaa, jgn lama2 yaaaaa *pembaca setia*...setuja bgt klo kelamaan nulis tar keburu lupa & males nulis, hihi

    ReplyDelete
  13. Fitri,
    Nah iya kan. Lah masak kalo kita mo sarapan nasi uduk, sarapan gao-gado pinggir jalan misalnya kudu wajib harus musti harga mati nyari yang udah sertifikasi logo halal. Yah susah atuh.
    Makanya aku bilang paham gak sih proses sertifikasi halal tuh kayak apa.
    Gak serta merta MUI datang ke warung, ngecek material, cara bikin, terus bayar dan pasang sertifikat halal.
    Sekarang kerjaanku berhubungan dengan food safety juga sih, Fit

    ReplyDelete
  14. I see.. thanks buat penjelasannya... :)

    ReplyDelete
  15. [Komen gak nyambung dengan topik] Lama ngilang, ternyata Indah udah nyampe Korea aja :). Biar nyambung sama topik, dengan ilmu yang masih sangat dangkal ini, dimanapun saya selalu cari makan, sebisa mungkin cari dulu yg ada logo halal, kalau ga ada (dan ini seringnya yang kejadian) pesen menu yg dianggap aman, seperti ikan atau sayur. Kalau ternyata ada bahan-bahan non-halal yang tercampur tanpa kita tahu, Wallahu Alam, bismillah aja. Cuma lucunya dulu kalau di Indo, suka mikir makanan resto di Indo by default halal, padahal kan nggak ya? Jadi sekarang, harus lebih cerewet nanya deh. Btw, ditunggu cerita Korean Trip-nya yah

    ReplyDelete
  16. ah iya soal daging2 ini emang dilema, kek ada bbrp yg berpendapat meski daging dari negara ahli kitab kek aussie,NZ ato US tapi klo ga disemebelih pake bismillah jg gak halal, tp ada yg bilang halal, jadinya kembali ke masing2 hihi
    soalnya kalo beli daging yg bener2 pasti halal meski ke daerah ittaewon dan suka males ( jadi curcol :D )
    dan orang korea suka nganggep sebangsa ham, bacon ato sosis itu bukan daging, padahal mereka suka masukin itu ke kimbab ato nasi goreng, jadinya suka kecolongan jg hihi
    dan makanan yg diolah pabriknya jg kadang bahannya suka berubah, jadi misal bulan i ni bs dimakan, bbrp bulan lg blm tentu bs dimakan gara2 bahannya mungkin ditambahin unsur babi ato alkohol, jadi bikin pening :(
    dan bau babi samgyeopsal itu menggoda sekali, jadi pengen bikin versi sapinya ntar pas balik ke indo :D

    maaf jadi curhat panjang lebar dsini

    ReplyDelete
  17. @ Arman,
    itu penjelasan menurut gw lhooo....hahaha

    @ Pungky,
    Iya kalo di Indo kita merasa mayoritas kan muslim jadi ngerasa lebih secure. Padahal ternyata kayak cerita temen gw Vera tadi, di Arab pun jual makanan gak halal.

    @ Qonita
    Kalo aku sih begitu dinyatakan HALAL sama MUI, ya aku serahkan saja sama pihak yang ditunjuk pemerintah untuk ngurusin ini. Secara biar lah pemimpin kita yang bertanggung jawab. Duuh, lempeng banget ya aku mikirnya.

    ReplyDelete