5.06.2014

Mengapa Kalian (harus) Merasa Tabu Mengajariku, Mom, Dad ?

Gw dibesarkan dalam satu lingkungan keluarga yang tergolong konservatif. Jangankan menyinggung soal pendidikan sexual di usia dini, keceplosan kata " sex" aja gw udah dipelototin abis-abisan sama nyokap dan pengasuh gw.
" HUST ! Gak boleh ngomong itu. Itu gak sopan !", begitu kata mereka kalo gw terucap kata satu itu.

Padahal dalam kamus bahasa Indonesia, sex itu bisa berarti jenis kelamin, hal yang berhubungan dengan alat kelamin, dll.
Gak ada satu kata pun yang langsung menyoroti ke arti pornografi.
Pendidikan sex bukan berarti ngajarin anak berbuat anonoh, karena pendidikan sex yang dimaksud di sini adalah mengajari anak untuk melindungi bagian tubuhnya yang paling pribadi.

Kapan seharusnya anak diajarkan mengenai pendidikan sexual ?
Sebaiknya sebelum mereka akil baligh. 
Jadi ketika mereka mendapati dirinya haid/mimpi basah, mereka tau apa yang terjadi, tau apa yang harus mereka lakukan dan tau apa resiko yang akan mereka hadapi jika mereka tidak bisa menjaga diri mereka dengan baik.

Keponakan sepupu yang terpaut usia 1 tahun di bawah gw mendapati dirinya haid untuk pertama kalinya di usia Sekolah Dasar. Saat itu, dia menutupi kenyataan ini serapat-rapatnya.

Kenapa ? 
Mungkin karena dia merasa malu. Kala itu, umumnya anak-anak baru haid setelah menginjak usia 12-13 tahun. Kalo udah haid sebelum usia segitu, orang-orang suka menuding "kegenitan sih, makanya cepet dapat haid" .

Oh well, padahal keponakan gw ini memang berbadan lebih bongsor ketimbang gw dan mungkin dia mengkonsumsi keju lebih banyak ketimbang gw jadi dia mendapat haid terlebih dahulu.
Tapi walopun hubungan kami terhitung cukup dekat, dia nyaris sungkan untuk membagi pengalamannya ke gw.

Gw juga gak berani nanya-nanya pengalaman dese buat bekal pengalaman gw suatu hari nanti karena gw juga terkukung dengan rantai yang bernama : TABU.

Gw inget banget, pertama kali gw mendapati diri gw haid waktu gw udah pindah sekolah dari Pangkalpinang ke Jakarta. Artinya, saat itu gw duduk di kelas 3 SMP. 
Pertumbuhan hormon gw mungkin termasuk lambat kali ya. 

Mungkin karena nyokap gw gak pernah jajanin gw dengan biskuit Gerber ato Ovomaltine, melainkan cukup dijajani dengan wafer Kong Guan yang suka dibungkus plastik di kue kaleng Assorted Kong Guan ( di Bangka, kami mengenalnya dengan sebutan Roti Es). Dan jajanan terpaporit gw : wafer Roma Superman !
No wonder, gw kalah gizi dibandingkan anak jaman sekarang. hahaha...

Balik lagi ke pengalaman gw pertama kali mendapat haid.
Ketika gw kelas 3 SMP, kedua orang tua gw masih menetap di Bangka. 
Jadi di Jakarta ini, gw cuma tinggal serumah dengan kakak gw yang juga super cuek.

Waktu melihat ada tetesan darah yang membercak di undies gw, gw udah sadar kok kalo gw akhirnya mendapat haid. 

OK, sampe sini, gw mungkin tau apa yang sedang terjadi sama tubuh gw.
Dari pelajaran agama Islam di sekolah yang gw tangkap, katanya itulah tanda wanita memasuki akil baligh.

Gw juga masih inget cerita yang beredar beberapa tahun lalu, bahwa keponakan gw malah gak tau apa yang terjadi ketika dia mendapati ada darah di undiesnya. 
Katanya keponakan gw malah lari-lari teriak-teriak ketakutan nyariin mamanya.
Yah, gak nyalahin dia juga sih. 
Dia jauh lebih muda dari gw yang saat itu udah menginjak usia 14 tahun.

Dan untungnya, gw gak melakukan hal yang sama di usia yang lebih tua dari dia.
Aselik, saat itu bukannya Gw gak panik lho, SUPER PANIK malah! 
Gw mo cerita sama kakak gw, tapi gw malah ketakutan sendiri.
Gimana, kalo gw malah diomelin kakak gw ?
Ya,ya,ya, Padahal pemikiran konyol ya, ngapain juga kakak gw marahin gw kalo gw dapet haid.
Dan gw bingung mo cerita sama sapa.

Karena kejadian itu di hari Minggu pagi, jadi gw gak bisa cerita sama Fatimah, temen sebangku gw yang nampaknya udah dewasa sebelum waktunya.

Setelah lama panik dan bingung sendiri, akhirnya gw mencoba menyusun puzzle, mengingat-ingat apa yang dilakukan oleh kakak gw kalo dia sedang haid.

Gw sering ngeliat dia bawa pembalut wanita dan selembar koran bekas.
Aha ! Berarti Gw harus beli softex. *zaman itu, merek ini yang paling dikenal. Kalo haid ya pakenya Softex* . Karena kalo gw minta punya dia, ketauan dong ?!?!

Dengan mengendap-endap, gw ambil sebagian uang jajan gw dan melesat nyebrang ke warung di depan gang rumah gw. 
Kenapa gw pilih belanja di sini ? 
Karena gw tau yang jaga warung ini selalu ibu-ibu ato gak anak perempuannya yang sepantaran gw.

Ibu-ibu penjaga warungnya gak sabar ngeliat gw yang mematung di depan toko " mau cari apa ? "
Gw : " eng......*diam lama, kemudian setelah Ibunya melototin gw gak sabar barulah gw berani bilang*....anu...ada softex, Bu ? "

Ternyata, gak serumit apa yang gw bayangkan sebelumnya. 
Ibu-ibu itu ngambil sebungkus softex dengan sante dan tanpa banyak tanya menyerahkannya ke gw.
Gw rikues minta dibungkus pake plastik item. tapi warung si Ibu lagi keabisan stock plastik item, jadilah softex gw dibungkus pake plastik putih.

Gw pulang ke rumah dengan memeluk softex erat-erat sambil celingak-celinguk melihat ke sana-kemari seakan takut kepergok tetangga kalo gw abis beli....softex.

Tergopoh-gopoh, gw masuk kamar dan mengunci pintunya. 
Gw buka benda dalam bungkusan plastik yang gw tenteng tadi. Itulah pertama kalinya gw berhadapan dengan apa-yang-disebut pembalut wanita. 
Karena sebelumnya walopun kakak gw dan sepupu gw yang tinggal serumah di Bangka sudah mengalami haid, tapi gw gak pernah sekalipun megang pembalut mereka. 

Ngeliat bungkusnya dari luar sih pernah, tapi megang softex inilah pertama kalinya buat gw.

Mungkin salah satu didikan keluarga kami bahwa kami harus menyembunyikan haid kami sebisa mungkin.

OK, sekarang softex sudah di tangan, berarti selanjutnya gw harus siapin koran. 
Soalnya kan seperti yang gw bilang tadi, kakak gw selalu bawa softex dan selembar koran kalo masuk kamar mandi di kala haid.

Gw bergegas cari koran bekas dan merobeknya. Kemudian buru-buru masuk kamar mandi.

Sampe kamar mandi, gw akhirnya membuat kesimpulan bahwa ada hal-hal dalam hidup ini gak bisa cuma dipelajari melalui sekepingan puzzle ato hasil pengamatan.

Karena, di dalam kamar mandi itulah gw baru menyadari " Ini koran selembar buat apaan ya ??"
Yah, maaap, kan gw gak pernah ngintipin kakak gw ngapain dengan selembar koran itu.

Apakah dodol itu bawaan dari kecil ?
Mbuh ! 
Setelah lama panik, bingung, setres di dalam kamar mandi, gw kepikiran apakah koran ini buat dibaca kakak gw pas di kamar mandi ?
Tapi kenapa dia cuma bawa selembar ?
Dan kenapa cuma pas kalo dia haid doang ?? #AnalisaDetektipSejakKecil

Aha ! Aha ! Kayaknya gw tau deh !
Koran ini pasti buat nadah tetesan darah yang keluar dari sana.
Kemudian gw sampe bergidik sendiri membayangkannya " buseeet, sebanyak apa darah yang keluar yak sampe ditadah pake koran ???" *keringet dingin*

Pantesan keponakan gw waktu pertama kali haid katanya teriak-teriak histeris. 
Pasti dia kesakitan waktu itu. (dan dia lupa nadah di atas koran !).

Pas gw check, ternyata darahnya belum sebanyak yang gw-pikir-harus-ditadah-di-atas-koran.
Kayaknya ini mah cukup ditempel aja pake pembalut.

Gw lalu fokes mengamati softex di tangan gw. 
Ini pasti buat menekan darah yang keluar supaya gak terus-terusan keluar. 
Pasti.
Dan gw melihat ada perekat di salah satu sisinya. 

Tau, apa yang gw lakukan saat itu ?
Jadi gw buka perekatnya dan bukannya nempelin ke undies sebagaimana mestinya, gw malah tempel garis yang ada perekatnya itu ke daerah yang gw anggap mengeluarkan darah. *tutup muka*
Tentu saja dengan melakukan itu, gw gak bisa berjalan dengan nyaman. Lah iya lah, wong ada yang mengganjal di antara paha gw.

Tapi gw tahan dengan tujuan darahnya berenti keluar. Belon lama gw jalan keluar dari kamar mandi menuju kamar, *rencananya supaya darahnya gak banyak keluar, gw mo tiduran di kamar aja*, tetiba somehow entah gimana, pembalutnya merosot dong dan ....jatuh !

Ketauan lah sama kakak gw yang kebetulan lagi di ruang makan.
Dia kaget! 
Gw lebih SHOCK lagi ! 
Gak cuma itu, tapi juga malu dan takut dan akhirnya mewek !

Kakak gw langsung ngasih tau cara make softex yang bener, jadi garis dengan perekat itu harusnya ditempel di undies. 
Dan koran yang udah gw beranalisa sepanjang pagi itu ternyata buat ngebungkus pembalut bekas yang sebelumnya harus dicuci bersih terlebih dahulu.

Namun setelah menjadi akil baligh, gw tetep gak diajarin pendidikan sexual lebih dari apa yang harus dilakukan pada saat haid. 
 
Gak cuma gw lho, hal yang sama juga dialamin sama temen kuliah gw. Beruntunglah dia, abis sidang skripsi, dia langsung dinikahkan dengan salah satu pengusaha oleh orang tuanya.

Supaya dia gak bego-bego amat pada malam pertamanya, alih-alih diberikan pendidikan sexual, ibunya malah membeli beberapa film porno untuk dia tonton. *Okeh, Ibu nya memilih jalur short cut !*
Jadilah dia nonton itu pelem bareng temen-temen gw. Dan mereka nonton gak nyampe tamat karena mereka keburu mual-mual sendiri dan risih sendiri.

Ohwell, bisa gw simpulkan kalo Ibu temen gw berharap anaknya bisa mempelajari pendidikan sexual dari sebuah pelem "uhuk uhuk".

Dan yang lebih mengejutkan lagi, salah satu temen gw yang cowok mengaku kalo dia mungkin bisa dikategorikan kecanduan film pornografi. 
Namun, dia justru merasa pengetahuannya tentang alat reproduksi manusia secara ilmu biologis malah kurang.

Jadi, Quote of the day yang dilontarkan oleh temen gw hari itu, " Ternyata gw sering nonton bok*p ga bikin gw paham tentang pendidikan sex"

Tujuan gw posting cerita pengalaman gw dan temen-temen gw bukan bertujuan untuk cerita mesum maupun cerita porno.

Gw rasa kita tentunya masih shock dengan kasus yang terjadi di suatu sekolah Internasional di Jakarta yang baru-baru menggemparkan semua orang tua.

Salah satu kelemahan orang tua dalam mengantisipasi kasus semacam ini adalah minimnya pengetahuan seksual bagi anak-anak sehingga mereka gak menyadari bahaya apa yang sedang mengintai mereka dan apa yang harus mereka lakukan. Hal ini dikarenakan kita sebagai orang tua masih merasa tabu untuk membicarakannya.

Maka, masihkah kita (harus) merasa tabu untuk mengajarkan pendidikan sex kepada anak-anak kita ? 

Upadate : gw udah pernah share hasil seminar menghindarkan anak dari kekerasan seksual.

5 comments:

  1. pendidikan sex emang gak tabu, tapi juga harus disesuaikan dengan usia anak...

    ReplyDelete
  2. @ Arman,
    Iya lah. Masa seumur Emma, diajarin yang advance. hahaha...
    Tapi diajarin bagian tubuh pribadi yang harus dijaga, bagian yang boleh disentuh, siapa aja yang boleh sentuh itu juga bagian dari pendidikan sex kan ?
    Dan itu harus diajarin secara berulang-ulang ke anak sejak dini...

    ReplyDelete
  3. sama ya yang di beli softex :) pertama kali beli malu banget aku

    ReplyDelete
  4. crt pertama dapet haid pas kelas 1 SMP, pas bulan puasa lsg crt sih sama ibu trs dikasi pembalut softex ..udah familiar sama softex krn suka nyuri 1 buat aku mainin jd tmp tidur barbie, pembalutnya dibungks serbet gt..huahuahua

    ReplyDelete
  5. @ Mbak Lidya,
    nah ! jaman dulu beli softex aja malu yaa. Abis jaman dulu dianggap tabu. padahal ini kan emang kondisi biologis wanita normal.

    @ Dian,
    Hahaha...soalnya softexnya empuk-empuk asa kasur busa gitu yaaa.

    ReplyDelete