4.03.2014

Males Berdebat : Sekolah Ato Di Rumah Aja ?

Kali ini bukan mo ngomongin mendingan nyekolahin anak ato membiarkan anak di rumah aja. Tapi justru gw mo ngomongin soal anak yang udah sekolah.

Beberapa waktu yang lalu gw ikut nemenin Athia fieldtrip ke Kampung Main dari sekolahnya. Untungnya sekolah udah ngingetin suruh bawain jas hujan. Sehari sebelumnya gw kepaksa pulang agak malem. Karena gw kan mo cuti besoknya, jadi gw harus beres-beresin kerjaan dulu biar bisa cuti dengan tenang.

Nyampe pintu tol Bekasi Barat sekitar jam 8 lewat, Gw langsung bela-belain mampir ke Giant Mega Mall Bekasi demi mencari jas hujan buat dibawa Athia fieldtrip keesokan harinya. Alhamdulillah masih nemu toko yang jual jas hujan.

Bener aja dong. Keesokan harinya, menjelang acara fieldtrip hujan turun dengan derasnya sepanjang pagi. Gw nyampe sekolahaan Athia sesuai skejul. Tapi kebanyakan orang tua murid malah datang kesiangan sehingga jadwal keberangkatan kami Fieldtrip pun ikut mundur.

Kemudian datang seorang ibu dengan anak perempuannya mengenakan jaket. Menurut pengakuan si Ibu, dari semalam anaknya udah gak enak badan. 

'Semalam sih emang sempat demam. Tapi pagi ini kayaknya udah mendingan. Udah gak seanget semalam. Tapi gak apa-apalah Dia (red: anaknya) ikut fieldtrip pagi ini, soalnya dia semangat banget. Siapa tau kalo dia senang, jadi sembuh ', begitu kira-kira cuplikan kata si Ibu ke guru sekolahnya yang gw sempat curi dengar.
 
Dulu, seringkali gw baca ato denger keluhan ibu-ibu mengenai kelakuan ibu-ibu lain yang tetap membiarkan anak yang sakit berangkat ke sekolah. Awalnya, hal ini sama sekali gak mengusik gw. 

Termasuk mencoba memaklumi alasan Sang Ibu yang membiarkan anaknya ikut fieldtrip walopun sebenarnya nyadar kalo kondisi anaknya sedang tidak fit.
' Kasian, anaknya udah semangat pengen ikut fieldtrip dari kemarin-kemarin'
' Kalo anaknya senang siapa tau justru malah jadi obat '
' Namanya juga anak-anak. mana bisa dilarang..."

Si Ibu mah gak ikut nemenin anaknya fieldtrip. Dia cuma dag-dag dari sekolahan mengantar anaknya berangkat fieldtrip naik bus.

Di bus, anaknya duduk sebangku dengan anak perempuan lain yang juga gak ditemenin ibunya. Kebetulan mereka duduk gak jauh dari bangku dimana gw dan Athia duduk.

Selama ini gw selalu dihantui perasaan bersalah karena terbebani menjadi ibu yang super cuek. Namun pengalaman fieldtrip ini membuka mata gw bahwa sebenarnya emang susah jadi ibu yang sempurna.

Hingga kami tiba di lokasi fieldtrip, hujan turun makin deras.
Para guru mengenakan jas hujan buat anak-anak di dalam bus sebelum turun biar gak kehujanan. 
Sementara gw mengenakan jas hujan Athia. 
Untung di tas gw selalu tersedia payung kecil. Jadi Athia pake jas hujan, gw bisa berlindung dengan payung kecil.

....sampe di giliran bangku si anak perempuan yang sakit tadi, gurunya bingung. Karena ternyata si anak gak dibawain jas hujan sesuai rekues dari guru di sekolah. Lah, padahal sedari pagi hingga saat itu kondisi masih tetap hujan tiada henti.

Udah tau anak sakit, sedari pagi udah ngeliat kalo kondisi cuaca sedang hujan, terus anaknya gak dibawain jas hujan.  
Tjakep bener kan ? 

Udah bisa ketebak endingnya kan ?
Si anak perempuan tadi kembali jatuh demam di bus dalam perjalanan pulang.
Duduk di sebelah anak perempuan yang lain.
Untung gurunya Athia udah nyiapin bye bye fever, jadi anak perempuan tadi dikompress pake itu dan dipakein minyak telon di dalam bus selama perjalanan pulang.

Tapi melihat kejadian itu, gw belon bereaksi. 
Karena syukurlah Athia gak tertular virus dari si anak perempuan. 
Gak tau juga kondisi anak perempuan yang bener-bener duduk di sebelah anak yang sakit tadi. Apakah daya tahan tubuhnya cukup kuat atokah akhirnya tumbang tertular dari temen sebelahnya ?

Masing-masing ibu punya kebijakan tersendiri dalam mengasuh anaknya. 
Yes, I agree.

Makanya kebijakan yang kami ambil bahwa kalo Athia sakit, kami lebih memilih Athia istirahat di rumah daripada berangkat ke sekolah.

Pertimbangannya adalah Athia juga kan belum menempuh pendidikan formal yang mana kalo dia gak masuk sekolah maka dia akan ketinggalan pelajaran.
Kedua, membiarkan Athia recovery dulu dengan menyuruhnya istirahat di rumah juga biar lebih fokes ngurusin dia kalo sakit kan ?
Ketiga, supaya virus yang sedang menyerang Athia tidak menulari anak-anak orang lain.

Tapi seperti yang gw bilang tadi kan.
Tiap Ibu punya pemikiran masing-masing.

Yang bikin gw mulai terusik adalah, ketika pulang kerja gw mendapati Athia rewel karena terserang gejala batuk pilek.
Errrr....padahal waktu gw berangkat kerja dan sebelum dia sekolah, Athia dalam kondisi gak ada batuk pilek. 
Yah, gw menduga virus ini ditulari oleh salah satu temen Athia yang sakit dan (dibiarkan) tetap masuk sekolah. 

Pengalaman si Mbak di kantor gw juga mirip-mirip. Namun dia pengalamannya didapat dari lingkungan rumahnya.

Ada Anak tetangganya yang sedang dalam masa penyembuhan dari virus penyakit menular. 
Lah, sementara si Mbak ini punya dua anak yang masih kicik.
Si anak yang sakit pengen maen sama dua anaknya dan ujug-ujug masuk ke rumah si Mbak duduk deket dua anaknya yang kicik tadi.

Karena tau si anak sedang membawa virus, si Mbak menolak halus si anak datang ke rumahnya dan menyuruhnya pulang.

Tapi kalo anak-anak mana ngerti sih dikasih tau kalo dia bakalan nularin virus ke anak orang lain. Ya gak sih ?
Nah, orang tua si anak juga gak terima dong kalo anaknya yang sedang sakit bisa menulari anak tetangganya. 
" Anaknya ngajakin main kok malah gak mau nemenin sih !"malah sewot " Gak boleh begitu dong kalo ada temen ngajakin maen!"

Padahal kata si Mbak, kalo anak orang yang sakit, tuh emak-emak ngomel-ngomel " Itu anaknya lagi sakit dibiarin keluar main sama temen-temennya. Ntar nular, tauk ! Gimana sih orang tuanya !" :p

Oh well, dunia per-emak-emakan emang harus sophisticated binti complicated.
Kalo gak, namanya bukan dunia per-emak-emakan.

Seperti yang diduga lagi deh, endingnya : kedua anak si mbak tertular penyakit yang sama kayak anak tetangga. Dua hari si Mbak cuti gak masuk kantor.

Sekarang Athia rewel karena sakit. Istirahat di rumah. Sembuh. Sekolah. Pulang-pulang mungkin ada temennya yang sedang sakit dan masuk sekolah, jadi ketularan lagi. 
Rewel lagi. Gw suruh istirahat lagi. Sembuh. Kejadian lagi. Begitu lagi kayak lingkaran setan.

Akhirnya gw males berdebat apakah anak sakit sebaiknya istirahat di rumah aja ato tetap mengikuti aktivitas sama temen-temennya.
Ya sudahlah, gw pikir Biarlah hukum alam yang membalasnya. #WolesTapiDongkol

Mendingan gw minta bagi resep aja deh cara paling ampuh untuk memperbaiki daya tahan anak supaya gak gampang tertular penyakit dari temen-temennya yang sedang sakit.

Anyone ?  Pliiiiis.....

19 comments:

  1. Gimana biar gak gampang tertular?

    Udah kasih banyak vitamin C, makannya bagus, dan kalo perlu (lagi banyak temen di sekolah yang sakit) kasih Imboost...tapi ya tetep aja, namanya virus susah juga dicegah untuk gak tertular...seringnya ya anak tetep aja ketularan temennya. Cuma seenggaknya kalo daya tahan tubuhnya bagus, walopun ketularan tapi dampaknya gak yang sampe gimana2 banget.

    Anyway, walo kamu gak mau berdebat, tapi aku tetep ah mau ngedukung gerakan untuk merumahkan anak yang sedang sakit, hehehe... Anak yang lagi sakit ya mending istirahat aja di rumah, biar lebih cepat sembuh, biar gak nularin temennya juga..

    Lekas sembuh ya Athia! Raja juga minggu kemarin batpil, ketularan dari temennya di sekolah minggu..tapi sakitnya cuma 3 hari aja, setelah itu sembuh total

    ReplyDelete
  2. @ Allisa,
    Iya Athia aku suruh makan buah, makan sayur. Emang perlu stimuno kali ya.

    Hahaha...toss ah.
    Memilih kebijakan merumahkan anak yang sakit.
    Abis aku ngerasain kalo anak tertular sakit dari temennya. Jangan sampe Athia nularin temennya.

    ReplyDelete
  3. Hai indah. Slama ini hanya silent reader di blog ini, skr tergelitik pengen ikut sharing.
    Bener banget, namanya anak udah sekolah sakit, idealnya disembuhkan dulu di rumah, cm bagai lingkaran setan karena akan terus-terusan.
    Jadilah, mensiasati gimana caranya daya tahan tubuh anak kita yang kuat, dengan minum madu sesendok teh tiap hari, anakku jadi bagus daya tahan tubuhnya, kalopun ketularan batpil temen-temen sekelasnya, ga pake acara demam dan lemes, beberapa hari kemudian pun hilang.

    ReplyDelete
  4. Tergelitik untuk komentar. Kayaknya memang mesti dibuat aturan dari sekolah, Indah. Di daycare Fatah. Klo anak demam di atas 37.5 mesti libur. Tapi, klo gak demam, meskipun batpil dll, tetap boleh ke daycare.

    Beda halnya dengan penyakit menular spt cacar, influenza A/B dll, anak baru boleh sekolah klo benar-benar udah sehat dengan menunjukan surat sembuh dari dokter. dan biasanya klo ada satu aja anak yang terkena penyakir menular ini, langsung ada pengumuman di sekitar daycare klo sedang ada penyakit menular.

    ReplyDelete
  5. emang susah sih ya nyuruh anak yang lagi sakit untuk ga main2 keluar. Kejadian ama Radit yang ketularan campak karna maen ama sepupunya yang lagi kena campak. Isssh kesel2 gimanaaa gitu gue waktu itu.

    Tapi ya balik lagi, namanya anak2 ga bisa dilarang main, apalagi itu toh sodara sepupunya sendiri. Akhirnya ya bener Radit ketularan...

    kalo sekarang, Radit rutin gue minumin madu sari kurma Ndah..sama harus tiap hari minum jus jeruk.
    katanya ampuh buat daya tahan tubuh. Sejauh ini sih, Alhamdulillah Radit sehat, biasanya kan tiap bulan pasti batpil. Kalopun kena batpil, cepet banget recoverynya... ;)))

    ReplyDelete
  6. Gue juga kalo Nadya sakit, gue suruh di rumah aja dulu. Dengan harapan ortu temen-temen sekolahnya juga berpikiran hal yang sama, hehehe..
    Kalo soal daya tahan, gue enggak kasih apa-apa yang spesial, sih. Cuma makan 3x sehari, minum susu, mandi dua kali sehari. Katanya mandi kan bisa membuang bakter-bakteri.
    GWS Athia ^_^

    ReplyDelete
  7. klo gw sendiri milih yg sama kaya lo ndah.. merumahkan anak yg lagi sakit.. alasannya ya sama ajah biar anak fokus pd penyembuhan dan ga nularin..

    tapi ya sama aja kya athia juga, baru sembuh trus masuk trus sakit lagi.. itu kejadian bangeet tania batpil ngga sembuh2.. sembuh nya pas kmrn waktu harus opname dan seminggu istirahat di rumah..jadi ngga ketemu deh tuh sama yg sakit..

    tapi ya itu dilema nya.. ngikutin gitu terus ya pas sakit dirumah.. alhasil absen anak gw banyaakk :D

    ReplyDelete
  8. @ Mbak Wiwied,
    Halo Mbak !
    Salam kenal.
    Noted madunya sesendok teh sehari, Mbak.
    Iya nih Athia Alhamdulillah gak pake demam sih. Cuma ya itu, biarkata cuma batpil tetep aja rewel. Hihihi
    makasih tipsnya

    @ Fety,
    I miss you !
    Jangankan anak-anak ya, Fet. Gw aja pernah gak masuk kerja karena campak. terus boss gw yang Londo nanya apa gw udah beneran sembuh ato gak. kalo belum sembuh total gak boleh kerja dulu, daripada nularin karyawan yang laen katanya.
    Hihihi...iya juga sih ya.

    ReplyDelete
  9. @ Desi
    Nah. kalo sodara lebih bingung lagi deh Des. Pake perasaan sensitip banget.
    Sepupunya Athia juga pernah abis sembh dari sakit tipus. Waktu Athia maen ke rumahnya, gw larang dong makan dan minum pake peralatan di rumahnya. Maksud gw sampe bener-bener sembuh.
    Lah, terus ditanya kenapa gak mo makan disuapin bareng sama sepupunya yang sakit itu ? Duuuh, musti jujur gak ya.
    Walopun kenyataannya begitu, tapi kan ...tapi kan tetep aja bikin empunya rumah tersungging.

    @ Della,
    Emang loe paling top deh simple nya. hahaha...
    Iya gw juga mikir emak-emak bakalan sepemikiran kayak gw. Tapi yah beda emak, beda pemikiran, Dell...

    @ Nike,
    He eh banget.
    Athia jadi sering gak gw bolehin ke sekolah. Sedih sih dia karena gak bisa maen sama temen-temennya tapi gw pengen dia sembuh dulu dan gak nularin virus ke anak orang lain

    ReplyDelete
  10. Hyaaaa itu dia, paling sedih klo kakaknya pulang sekolah bawa oleh2 virus batpil, tar virusnya ditularin ke adek2nya tar muter deh virusnya.. T__T

    ReplyDelete
  11. Gue pernah minta penegasan dulu pas di forum dg Kepsek, bagaimana kebijakan ttg anak yg sakit. Soalnya waktu dulu Zia playgroup ada ortu yg membiarkan anak cacar masuk sekolah. Akibatnya panjang Ndah, Zia ketularan, lalu ternyata gue pun jadi ketularan padahal lagi tiris ASInya akhirnya gak bisa ASI krn gue lemas banget sampai harus buang2x ASInya Syifa, sedih kan dampaknya sampai kemana-mana.
    Gue pun pernah kesal Ndah terhadap kenalan yg kok gak mau belajar penyakit anak2x, masa balitanya sariawan banyak dibilang panas dalam terus dikasih Larutan C*p K*ki Tig* doang. Lalu anaknya lagi sakit itu dititip ke rumah gue main sama bayi gue. Prok prok prok akhirnya Syifa kena Flu Singapura T_T.
    Btw meski kesannya gue gimana banget ya, akhirnya gue sama yuga jadi polisi juga, misal keponakan atau om tante habis sakit kami larang share tempat makan dsb. Tapi ini pun berlaku resiprokal, kalau anak gue bapil dan acara keluarga, gue wanti2x utk tidak dekat2x dedek bayi, minimal kalau batuk harus ditutup mulutnya. Berharapnya sie ibu2x yang lain punya pengertian yg sama ya tapi susah ya :(.
    Btw kok gue curhat panjang banget Ndah hehehehe.

    ReplyDelete
  12. sebenernya bingung sih batasannya ya ndah. mesti dikira2 sendiri. kalo batuk pilek nya common cold ya mestinay gpp anak tetep sekolah. tapi kalo sampe demam sih kalo kita sih gak bakal ngasih sekolah sampe sembuh bener. selain takut nularin anak lain, juga kasian lah ama anaknya. kayak cerita lu itu, apa anaknya gak sengsara tuh demam di bus? kedinginan dan keujanan pula... kasian banget... :(

    cara boost antibodi ya... hmmm palign ya vit c ya dan banyak minum air. sama kalo kita sih kasih anak2 minum madu manuka.

    ReplyDelete
  13. @ Dian,
    Gw pun begitu, Di. Paling gampang terserang pilek. Ada satu aja temen yang terserang pilek di pabs, pasti nularin gw. Abis tuh Athia mepetin gw muluk, akhirnya ketularan deh.
    Sama juga kalo Athia sakit, gw juga suka ketularan.

    @ Tasye,
    Nah iya kadang orangtua itu ngebiarin anaknya sekolah demi biar anaknya seneng. Kalo anaknya seneng, tentunya akan sembuh lebih cepat tapi gak kepikiran efeknya untuk orang lain. Contohnya kasus loe sama Mbak di Kantor gw.
    Apalagi kalo sodara. Kadang suka lempeng aja nyuruh anaknya yang sakit, maen, makan bareng anak kita. Padahal kalo anak kita sakit, yang pusing kan kita ya ?

    @ Arman,
    Kesian banget, Man anak cewek itu. gw coba paham sih maksud emaknya kesian anaknya kalo gak ikut outing. Kapan lagi coba, seneng-seneng sama temennya ikut outbond.
    Tapi kondisi anak gak memungkinkan, ya kan kasian lah kalo dipaksa gitu. Jadi ngerepotin guru, bikin susah orang tua lain kalo sampe anaknya nularin anak orang di bus kan ?

    ReplyDelete
  14. Halo Ndah. Sama...gw juga cenderung merumahkan anak gw kalo lagi sakit. Sekolah anak gw kebetulan juga cukup ketat sih soal anak sakit. Jd kalo suhu anak udah 37.8, anak ga boleh masuk. Kalo dia demamnya di sekolah, lsg dianter ke rumah saat itu juga. Kesian kan, kalo maksain anak sakit tetep masuk, ujung-ujungnya ngerepotin banyak orang.

    Gw dikasi tips sama temen gw, dan sejauh ini sih kayanya berhasil. Jadi tiap di rumah ada yg kena flu, seisi rumah dan lantai disemprot pake alkohol yg diencerkan. Ga gampang nular deh jadinya. Entah sugesti atau secara ilmiah memang ada kaitannya. Tp akhirnya tips itu kepake banget sama gw sampe skg...

    ReplyDelete
  15. @ Pratidina,
    Halo juga mbak.
    Wah bener juga nih idenya.
    Selain meningkatkan imun si anak, kita juga harus mensterilisasi lingkungan dari kuman ya.
    Makasih ya tipsnya

    ReplyDelete
  16. Naaahhh inipun kejadian di saya mba indah. Anakku ketularan batpil dr temennya yg demam batpil dan dibiarin bebas main diluar bareng temen2nya yang lain.
    Aku udh sempet nyindir2 halus br anaknya di kandangin lagi, akan tetapi ga berhasil malah aku diceramahin ilmu psikologi, "green parenting" n ilmu agama.
    At the end drpd saling bacok antar tetangga,aku cm bisa ngontrol anakku aja. kalo dy sakit ga bole keluar rumah (kecuali buat berjemur).

    makasi mba indah udh sharing :)

    ReplyDelete
  17. Gue marathon gini baca blog lo :))

    Sejak masuk TK Zahra juga sering bgt flu. kmrn sebulan 2 kali grrrrrrrr.... gue sih klo sakit mending gak masuk sampe bener2 pulih. Toh masih TK ini.

    Skrg Zahra gue cekokin jus buah terus tiap hari.. mudah2an stamina nya jadi lebih kuat. Dulu soalnya pas minum jus tiap hari jarang sakit.

    ReplyDelete
  18. Sekali2 pengen komen ah di blog-nya mba Indah yg kece ini...hehehe

    Aku juga kadang ngerasa bersalah mba klo pas anakku sakit ttp tak suruh berangkat sekolah (ya gitu takut nularin yg laen) tapi masalahnya klo ga sekolah ga ada yg jagain di rumah, lha wong sekolahnya sekalian daycare gitu...hehehe ya nasib emak2 kerja perantauan jauh dari keluarga...

    jadi maapkeun saya ya ibu2 klo ada anaknya yg ketularan gara2 anak saya...hehehe

    ReplyDelete
  19. akhirnya ..bisa menjejakkan kaki lagi eh salah menuliskan koment maksudnya...wah kangen dapat ilmu dari blog ini...*ketinggalan banyak nieh soale ya gitu di tempat nyangkul sedang heboh hebohnya...bertubi tubi..hiks jadi nggak bisa BW dan blogging maksimal..*halah ini kerja apa blogging tho emak kinan..
    tertarik langsung postingan yang ini..soale ini kaitanya pastinya tentang anak anak..aku sering mengalami yang kayak Mbak itu..bingung saat mau menerima anak anak kawan kinan yang batpil dan demam tapi pingin main kerumah..anak anak kan cepat banget tuh gampang kenanya...daya tahan tubuh di boster dengan minum propolis, buah yang banyak mengandung vitamin C, sayuran, minum banyak, jangan sampai makan nggak tepat waktu, ...pokoknya dipertahankan gitu deh...eaa tapi kalo waktunya kena juga..yo pasrah..dalam hati yo bilangnya hedeh ini pasti ketularan tapi ya gimana lagi..sejak sekolah di TK ini juga gitu sebulan sekali kayaknya ada batpil ya kinan..suspectnya juga dari sekolah...hmmm...nggak ada ide sebaiknya gimana kalo aku sih kalo kinan lagi sakit yo lebih baik tinggal dirumah dulu sampai sembuh dulu..baru sekolah

    ReplyDelete