4.04.2014

Ceyem : Don't Read Alone !

Disclaimer : seperti yang gw tulis di judul postingan ini. Sebaiknya jangan baca kalo emang lagi sendiri. karena ini emang postingan kompetitip. Kompetitip sama Della yang pernah posting cerita Serem.

Untungnya Ceyem ( Ceyita Ceyem) ini gw tulis dalam kondisi pagi-pagi di kantor dan ditemani Mas Bruno. Coba kalo malem Jum'at sendirian di pabs....hiiiyyy!!

Begini ceritanya...JRENG..JRENG *Bunyi piano ala musik pelem setan*

Pernah pada suatu malam Jum'at Kliwon, malam sudah berlalu kian larut mendekati tengah malam. Malam itu entah Hujan turun rintik-rintik tapi awet gitu. Seakan gak menunjukkan tanda-tanda mo berenti.

Menurut penerawangan Hani, kalo malem Jum'at gitu mendingan sekalian hujan deras ketimbang hujan rintik-rintik kayak gini. 

Soalnya saat hujan rintik-rintik gini justru malah banyak penampakan mahkluk dunia lain yang eksis dan menampakan dirinya.
Berbagai bau bisa tercium dari bau melati, bau menyan sampe bau darah segarrrr. 

Balik ke ceyita ceyem yang pernah gw denger.

Jadi ada anak kuliahan gitu. Cowok.
Sebenarnya malem itu katanya dia emang udah maleees banget pengen keluar dari kamar kost nya. 
Soalnya daerah kost-annya dia itu masih banyak pohon rindang gede-gede dan penerangannya bisa dibilang kurang memadai. Remang-remang gitu.

Jangankan jam sebelas malam kayak saat itu, wong jam tujuh malem aja penduduk aseli daerah kost-an udah gak ada yang keluar. Semuanya pada sibuk nonton TV ato udah berangkat tidur. Toko-toko di pinggir jalan juga biasanya udah tutup.

Nah, sialnya malam itu dia bener-bener sendirian di kost-an karena penghuni kost yang lain lagi pada pulang ke rumahnya ato nginep di kost-an temennya yang lain. 
Yang terdengar hanyalah suara angin dan sesekali suara " tok tok tok" dari abang tukang nasi goreng yang menjajakan dagangannya lewat depan kost-annya. Kemudian terdengar juga suara " ngiiiing...ngiiiing ", tapi disadari itu suara tukang kue putu yang lewat. 

Jam sebelas malam, tapi masih ada tukang jual kue putu ?? Eh tapi emang biasanya jam berapa sih skejul tukang kue putu lewat ? *intermezzo*

Di tengah kesunyian malam itu, mendadak dia dikagetkan sama suara SMS. 
Isi SMS itu mengatakan kalo dia harus transfer sejumlah uang malam itu juga. Malam itu juga. 
Gak bisa nunggu besok karena urgent banget.

Rasa kegalauan mulai menjalar di tubuhnya. Mana si cowok ini gak punya fasilitas sms banking maupun internet banking. 

Tapi kalo gak ditransfer malam itu juga, bisa berabe urusannya. Mo gak mo dia harus keluar kost-an cari ATM buat transfer.Malam itu juga. Dengan kondisi mendukung hororr gini.

Setelah menimbang rasa takut, rasa sungkan, akhirnya si cowok mengalah. Karena gak ada jalan lain, bagaimanapun dia harus mentransfer uang malam itu. Nyawa urusannya, Bro !

Dengan ragu-ragu dia bergegas memakai jaket, mengenakan helmet dan menyalakan motor keluar dari kost-an. Baru nyampe keluar kost-an, dia ngeliat bener seperti dugaan dia di kamar kost tadi.

Jalanan emang udah sepi banget dan remang-remang. 
Mana ditengah rintik hujan, angin bertiup memainkan daun di pohon yang rindang. Ngiiiiiiing...suara daun bermain ditiup angin. Udara dingin menyelimuti derunya motor.

Sambil nyetir, dia kepikiran kalo ATM terdekat berjarak sekitar 5 KM dari kost-annya. Dan masalahnya, kalo lewat jalur normal menuju ke ATM situ banyak jalan berlubang. Udah gitu lubangnya gede-gede. Serem aja kalo malem dan gelap gini gak keliatan sama lubangnya. Bisa-bisa malah kecelakaan.

Ada sih jalan pintas. Nah, tapi masalahnya lagi kalo lewatin jalanan pintas ini harus melewati satu rumah guedeeee banget. Dan udah lama rumah ini kosong.

Gak ada yang pernah inget mulai sejak kapan rumah itu kosong. 
Yang pasti selain rumahnya besar dengan model kastil-kastil gitu, halamannya luas, gak ada penjaga, dan gak ada lampu satupun menerangi sekitar rumah. Bener-bener gelap gulita. 
Kalo siang aja suka merinding kalo lewatin situh.

Udah gitu, kanan kiri rumah gede itu hanya bertetangga dengan kebon kosong. Yang lagi-lagi menambah gelap gulita.

Konon dari beberapa cerita mengatakan seringkali terdengar suara pesta-pesta keluar dari rumah tersebut berganti dengan suara tangisan di malam-malam tertentu. Weedeew, Makin spooky kan ? Apalagi waktu itu pas pulak kan malam Jum'at Kliwon.

Hiiiy, Gw ngebayanginnya aja kalo musti lewatin situ jadi merinding sendiri.

Tapi mempertimbangkan lebih cepat lewat jalan pintas situ dan secara safety risk lebih aman *jiah!*, lagipula di ujung sana udah menunggu uang transferan, akhirnya si cowok baca-baca do'a menguatkan niat nekad membelokkan motornya siap-siap menuju jalan pintas dengan ngebut. Maksudnya biar gak lama-lama lewatin jalan menuju rumah tua tadi.

Belon nyampe ngelewatin rumah gede itu, tiba-tiba dia hampir ngepot.
Baru nyampe ujung jalan, dia udah distop sama beberapa orang pake celana dan sarung diselempang di dada dan mengenakan peci di pos ronda. 

Salah satu di antara mereka menegur, " Mau kemana malem-malem gini, Jang ? "

Si Cowok ngeliat bapak-bapak ini hingga ke kaki. Alhamdulillah, kakinya masih napak ke tanah.
Setelah yakin yang nanya manusia dan bukan genderuwo, si cowok menjawab  " Mo numpang lewat, Pak. Mo motong jalan. Permisi "

Si cowok yang tadinya siap-siap mo jalanin motornya lagi mendadak curiga. Soalnya Bapak-bapak itu langsung berpandang-pandangan dan memasang tatapan kaget. 
Dia berkata dalam hati 'Wah bener nih, kayaknya ada yang gak beres di jalanan depan '.

Salah satu bapak-bapak " Jangan deh, mendingan muter aja cari jalan lain " dan bapak-bapak yang lain yang ikut ronda manggut-manggut.
Si Cowok antara takut tapi tetep penasaran, " E...Em..Emangnya..kenapa, Pak ? "

Bapak yang lain ikut bersuara, " Lho, Emangnya kamu belum tau ya ? "
Si Cowok makin lemes dan makin takut. Tangannya mulai gemetar  megangin stang motor " be...be..belon, Pak "

Si Bapak ngasih tau " JALANAN DI DEPAN LAGI DITUTUP SOALNYA PADA DICOR SEMUA. Udahlah, mendingan cari jalan lain aja "

Sekian.
#Serius_amat_sih_baca_nya.

*cerita ini terinspirasi sama ceyita ceyem di salah satu radio kesayangan gw. Tapi yah gitu deh, gw modifikasi dikit biar lebay makin ceyeem hihihi (ketawa ala Tante Suzie di Pelem ' bang Bokir, Satenya 200 tusuk, Baaaaang ' *

11 comments:

  1. Udah gw duga Ndah! Dari sejak gw baca kepanjangan Ceyem adalah Ceyita Ceyem! Hah!! *tendang lapak sate bang bokir*
    Hahahahaha
    Etapi gw sih paling males lewat rumah kosong gitu. Imajinasi gw selalu ngelihat ada anak kecil lagi maen di salah satu ruangan depan rumah. Hahahaha

    ReplyDelete
  2. Indaaaah...*baca sambil kembang kempis nyusuin anak bayik*

    Bwahahahaha..:)))

    ReplyDelete
  3. Bwahahahaha...!! Dasar si Indah, ada2 aja...tapi aku duga sih, akhirnya bakal jauh dari serem, soalnya judulnya aja udah gitu :P

    ReplyDelete
  4. hahaha gua udah menduga nih kalo ujungnya gak beneran serem :P

    ReplyDelete
  5. hahahahaa iyaaa gw udah ngerasa kynya ada yg ga beres nih sm ujung tulisan lu, ternyata bnr ajeee hahaha
    Abis lu ceritanya si Cowo sih, bkn pk nama atau inisial :p

    ReplyDelete
  6. wkwkwkwkwk I knew iiittt....khas lo banget deh Ndah, pasti ujung2nya kaga ceyeeem.... :D

    tapi anehnya tetep gue baca sampe akhir... ;p

    ReplyDelete
  7. *kitikin indah ah* dasaaaarrr!!!

    met lunchie yaa :D

    ReplyDelete
  8. timpuk mba indah!!

    udah serius2 bacanya dari awal, sampe mudah mulai takut2, eh ternyata diboongin...

    aku tertipu!!

    ReplyDelete
  9. udah sempet nyangka kalo ini cerita gak serem..tapiii sungguh gue gak nyangka kalo ending nya TRAGIS gitu...hahahahhaa...lagi di cor beiiiibbb...ngakak guling guling..

    ReplyDelete