4.05.2014

Boss Jahat dan Boss Baik

Sewaktu Hani pamitan sama mantan Boss nya boss dia (sounds ribet ya) yang kemarin, Pak Boss memberikan beberapa petuah bijak.
Salah satunya adalah jangan menyia-nyiakan waktu kita terlalu lama di suatu pekerjaan jika kita sudah menyadari kalo boss kita jahat. 

Yang dimaksud dengan boss jahat ini bukan hanya tipe boss yang bengis, kejam kayak di sinetron Endonesah. Jangan salah, ada juga tipe boss yang dari luar keliatannya so sweet namun sebenarnya dia tergolong " boss jahat" yang dimaksud mantan Boss nya Boss Hani.

Salah satu contoh boss jahat itu adalah boss yang menjerumuskan kita mengerjakan sesuatu yang melanggar hukum, boss yang suka menjelek-jelekkan kita sehingga berpengaruh sama karir kita ato boss yang suka menjegal kita untuk lebih maju.  

Mantan boss nya boss Hani ini dan boss Hani yang terakhir bisa dibilang cerewet banget. Tapi walopun cerewet Hani enjoy-enjoy aja (gw puuuun!!!!) karena promosi dan  kenaikan gaji Hani berjalan mulus waktu masih dibawah dua orang ini. hahaha

Beberapa tahun yang lalu, gw (sedikit) ngerasa kurang beruntung dibanding dengan dua kolega gw di pabs yang lama.
Kurang beruntung dalam artian punya boss yang berbeda.

Kolega gw yang cewek waktu itu punya boss yang sangat helpfull. 
Pokoknya kalo ada masalah di kerjaan, dia tinggal bilang aja sama boss nya dan boss nya selalu siap membantu. 

Contoh bantuan yang dikasih sama Bossnya, jika dia punya masalah pengen komplain atau mendapat complaint dari kolega sister company di overseas, boss nya dengan baik hati menuliskan draft komplainnya ato apa yang harus ditulis di email sebagai jawaban komplain, jadi kolega gw dengan santenya tinggal nyalin draft email dari bossnya. 
Abis tuh dikirim seakan-akan yang nyusun dan ngirim email itu ya temen gw.  

Baik banget kan ? Padahal mah kolega gw yang cewek ini udah mayan lama lho bergabung sama perusahaan kami.

Lain lagi dengan kolega gw yang cowok.
Dia punya boss yang hampir bisa dibilang gak pernah ngomelin dia. Kalopun temen gw ini bikin kesalahan, cuma ditegur aja dengan nada baik-baik. 

Beda banget sama naseb gw.
Mantan Boss gw waktu itu tipikal orang yang sangat perfectionist dan detail sekali. Sisi positipnya dia gak mengenal genderisasi. Dia tidak pernah membedakan gw ini perempuan dan temen-temen se department gw yang lain adalah laki-laki. Boro-boro gw mendapatkan keringanan, terkadang gw justru merasa "dipecut" paling keras dibanding rekan-rekan gw yang cowok.

Parah.
Baru beberapa hari gw kerja, boss gw CC-in gw gimana dia merespon komplain dari kolega sister company gw.
Besok-besoknya gw suruh bikin draft mo jawab apa ke kolega sister company kasih liat dia, kalo dia setuju gw boleh kirim.
Tapi cuma bertahan sekali dua kali aja tuh kayak gitu.
Selebihnya dia bilang gw udah bisa (dilepas) respon langsung.

Gw inget betapa gw sering lama diem di toilet wanita untuk meredam amarah gw karena gak bisa mengungkapkan langsung ke Boss gw.
Gw seringkali merasa di-anak-tiri-kan.

Setiap kali rekan-rekan gw yang cowok punya masalah (membuat kesalahan) dengan department lain, boss gw selalu hadir di meeting untuk klarifikasi dan memback-up temen-temen gw.

Tapi giliran gw dan team gw yang punya masalah dengan department lain, boss gw membiarkan gw dan team gw dikeroyok department tadi menghadapi masalahnya dan menyelesaikannya. Belio hanya minta report lengkapnya dari gw.

Setiap kali gw dan team gw membuat kesalahan, boss gw pasti akan ngadain meeting dan ngomelin kami sampe kuping kami pengang saking lamanya ngomel.
Pernah dia ngajakin meeting jam 3 sore untuk ngomelin kami, baru selese jam 6 sore. Boook, 3 jam saja !
Sekalinya dia ngajakin meeting jam 3 sore, gw sok-sok propose dong majuin jadi jam 2 sore. Dengan maksud dan tujuan, jam 5 sore bakalan kelar meetingnya.
Tapi yaah...strategi gw justru menggali kuburan sendiri.

Walopun gw udah usaha majuin ke jam 2 siang (dengan harapan jam 5 kelar), ternyata tetep aja kelar ngomelnya jam 6 sore!
Malah jadi 4 jam dengerin belio ngomel !
Apes...apes !  :D

Setiap ada kesempatan, gak perduli lagi makan siang, makan malem, pas nebeng mobilnya ikut sampe tol, selalu dimanfaatin boss gw untuk coaching (istilah Iti sama Meryl).

" Coba Ndah, Sabtu-Minggu gitu jangan kamu habiskan untuk pacaran mulu (red: waktu itu gw masih gadis :D). Sesekali pikirkan planning ke depan. Gimana kamu pengen manage kerjaan kamu, kalo Kamu tuh gak punya planning blablabla ..."

Somehow, gak tau apakah boss gw cuma mencari bahan obrolan atokah memang dia memecut gw lebih keras, yang pasti dari pengakuan rekan-rekan gw yang cowok, boss gw sih gak pernah sampe segitunya sama mereka.

Kalo lagi sama rekan-rekan gw yang cowok di luar jam kerjaan ya mereka ngobrol biasa aja. Ngobrolin bola, ngobrolin politik, ini itu...

Wajar kan kalo gw memendam rasa jealous sama nasib dua kolega gw.
Tapi kemudian sedikit demi sedikit rasa jealous itu terkikis.

Karena pernah suatu ketika, boss gw lagi cuti dan minta gw menggantikan belio di Weekly Management Meeting.
Dari situ, gw mulai menyadari bahwa ada bermacam-macam tipe boss.

Ada yang tipe Boss kayak bossnya kolega gw yang cowok.
Pernah suatu waktu, kolega gw yang cowok ini membuat kesalahan planning sehingga skejul pengiriman kami ke customer berantakan semua. Big Boss murka dan nanyain ke bossnya kenapa bisa kejadian gitu.

Dengan entengnya, boss kolega gw yang cowok ini langsung menimpakan semua kesalahan ini ke kolega gw yang cowok. 
Di depan management meeting itu.

Gw kaget. 
Yah Gak nyangka aja sih, boss yang gayanya aristokrat, pembawaannya baik dan asyik gitu mengkambinghitamkan anak buahnya sendiri di depan boss nya.

Dan ketika musim kenaikan gaji, biasanya semua boss di pabs akan memanggil semua bawahannya satu per satu ke mejanya untuk ngasih tau performance kami tahun sebelumnya dan kenaikan gaji kami tahun itu.

Kolega gw yang cowok cerita kalo tahun itu dia naik gajinya lebih kecil dibanding yang lain. 
Karena Pak Boss yang menurut-kami-gak-pernah-ngomelin-itu mengeluarkan notes nya seraya beralasan " Maaf ya, kamu tahun ini naik gajinya gak sebesar yang lain. Soalnya tahun kemarin kamu pernah ngelakuin...." disebutlah bereret dosa-dosa dia tahun kemarin yang menjegal dia naik gaji gede.

Lalu, ada juga tipe boss kayak mantan boss gw.
Setelah kuping kami pengang dengerin omelannya selama 4 jam, dia mendampingi gw menghadap big boss yang menindaklanjuti masalah kami. Berbeda dengan omelannya kemarin, kali ini boss gw berusaha 'membela' kami.

Dari boss HRD, gw dapet bocoran " Department Mbak Indah naik gaji paling gede lho. Boss nya ngotot sama Big Boss minta anak buahnya naik gaji gede katanya biar gak pada kabur hehehe" 

Setelah gw mengenyampingkan emosi dan mencoba berpikir jernih, ternyata boss gw gak seburuk apa yang menjadi praduga gw selama ini ya.

Dia justru memberi gw kesempatan lebih besar daripada rekan-rekan gw yang lain untuk tumbuh dan berkembang.
Dealing with resistance.
Making decision.

Apalagi waktu gw ngalemin pernah punya boss yang males-banget-untuk-dikenang duh rasanya pengen jerit-jerit ke DIA minta dibalikin boss gw yang ini. 
Walopun cerewetnya ampun-ampunan Ya Tuhan, tapi setidaknya mantan boss gw ini gak RASIS. 
Terbukti walopun dia sendiri Chinesse, tapi anak buahnya pribumi semua dan rata-rata muslim.

Ketika gw pindah ke perusahaan gw yang sekarang dan menduduki posisi yang idaman gw dulu, gw samperin dia di pabs gw yang lama.
Gw mengatakan apa yang ada dipikiran gw, " Makasih ya, Pak. Ternyata selama ini Bapak mencambuk saya paling keras, karena Bapak ingin saya maju ya..."

Dengan senyumnya yang khas (red: menyebalkan), dia cuma bilang " Lah, emangnya kamu baru nyadar ya, Ndah ? "

Gw terharu. 
Walopun sekarang kami juga udah jarang berkomunikasi, tapi setidaknya kami masih punya hubungan baik.

So, teman, kalo yang ngerasa punya boss galak, boss cerewet, boss menuntut banyak maunya, belon tentu artinya boss kita jahat lho.
Bisa jadi karena dia percaya kita bisa melakukan yang lebih baik.

Boss yang baik itu bisa jadi keliatan nyusahin, nyebelin, tapi dia tetap mendukung bawahannya untuk maju plus ngasih kenaikan gaji dan bonus gede.

Have a nice week-end !

*ditulis ketika di sela-sela bikin laporan on duty 'taking care the plant'*

7 comments:

  1. wah iya, justru serem tuh yang diem2 dan keliatan baik, tapi di belakangnya nusuk. :P

    ReplyDelete
  2. Postingan kayak gini pas banget dibaca ketika mengisi penilaian tahunan. Walau sakit hati-kecewa-capek banget, selalu ingat, ada udang di balik bakwan :))) Jadi boss yang galak-diskriminasi-perfeksionis bukan berarti ngga baik ya :)))

    ReplyDelete
  3. iss...seru2 gimana gitu ya kalo diomelin bos ampe 4 jam hahaha.. ;p

    ReplyDelete
  4. hahahaha...empat jam ndah?? EMPAT jaaamm? *takjub* tapi baca dari awal udah ketebak kalo tipe bos kayak gini justru yang kasih pelajaran paling banyak..gak berasa diajarin ttg problem sloving, making a decision...iya kan ndah...cuma kalo EMPAT jam *mesti ya sil ditulis pake huruf gede :D * dasyaatt itu namanya...hihihii

    ReplyDelete
  5. Duh serem ya, keliatan baik tapi ternyata.. *sigh*
    Jadi bahan intropeksi juga nih :p
    Thanks indah :)

    ReplyDelete
  6. Hebat juga ya bos itu ndah, punya bahan ngomel sampe 4 jam :D

    ReplyDelete
  7. Manis didepan tapi berbisa di belakang.di depan sangat baik umpama pijak semut tidak mati..tetapi di belakang mengutuk, mencaci dan mengeji.bukankah sepatutnya dia melindungi.

    ReplyDelete