3.26.2014

Yo Wis Ben

Baru-baru ini gw mendapati status social media dari salah satu teman gw yang intinya kurang lebih begini : " Kalo Gue sih gak mau ya jadi wanita bisanya cuma ngabis-ngabisin duit suami "

Duile, Ceu. 
Terus, Masbuloh ? Masalah Buat Loh ?
Yang diabisin kan duit lakinya ini, bukan duit laki loe.
Lah wong lakinya aja mungkin biasa aja si Istri makein duitnya, kok situ yang gerah. Gagal paham. Kecuali kalo tuh perempuan make duit lakinya situ, baru deh silahkan jambak-jambak tuh perempuan. Ya gak? :p

Terus ada lagi status yang bunyinya kurleb maksudnya ginih " Gak mau jadi wanita yang sibuk berkarir tapi giliran ngurusin rumah NOL Besar !" #Eciyeee

Ada juga yang nulis juga intinya " Walaupun gw ibu rumah tangga tapi gw bahagia soalnya anak suami gw keurus, Book. Malah temen gw yang bekerja jadi jealous sama gw. Anak suaminya jadi gak keurus gegara dia sibuk kerja..."  

Satu kejadian yang pernah menimpa gw sendiri.
" Ndah, kamu masih kuat kerja ? "
" Alhamdulillah, masih " *walopun agak mengernyit denger pertanyaan ini. Maksud EL, gw udin masuk usia pensiun gituh apa ya sampe dikira gak kuat kerja ?!*
" Mendingan kamu mulai mikirin bisnis deh. Biar bisa kerja dari rumah. Emang Kita gini kuat kerja sampe umur berapa sih, Ndah. Palingan juga kamu tahan kerja cuma setahun dua tahun lagi, Ndah. Blablabla..." 
" Iya sih....eh gimana bisnis mu yang refleksi itu lancar ? "
" Errr....udah tutup sih, Ndah. Abisan....blablabla..."
" Oh. Tapi bisnis yang satu lagi masih jalan kan ? "
" Errr...oh, udah gak jalan juga. Abisan..."

Nah lho. Sumpah, Akyu kan jadi kehilangan pegangan bingung.
Gw akuin dia baik banget sih mo ngingetin gw supaya gak usah susah-susah kerja lagi mendingan bisnis aja demi kebaikan gw kelak. 
Tapi maksud gw, sementara dia sendiri kan.....*ilang sinyal*  

Sampe situ kejadian tadi masih belon sepenuhnya memberikan secercah titik terang buat gw. 
Sampe gw mendapati dia menghubungi salah satu temen gw : " Ada kerjaan gak di tempat loe ? Gw pengen kerja lagi nih...pengen megang duit sendiri "

Garuk-garuk. Dunno what to say.

Untungnya era-era kegalauan gw udah mulai surut, jadi kali ini gw cuma mengamati dari jauh dan mencoba menarik kesimpulan.

Mungkin sebenarnya gak ada yang salah dari suatu pilihan masing-masing. Karena menjalani hidup bukan suatu pertanyaan dengan jawaban berganda.

Yang memilih harusnya udah ngerti konsekwensi atas pilihan yang diambil. Ibarat suatu pertanyaan essai, jawabannya tergantung kondisi dan situasi yang dihadapi.

Satu-satunya masalah yang terjadi adalah ketika ada yang merasa insecure dengan kondisi yang (harus) dipilih, kemudian merasa orang lain juga harus merasakan hal yang sama. (kasarnya : dibikin insecure juga!)
Makanya kemudian kejadianlah never-ending story WM vs SHAM, ASIX vs Sufor, SC vs Normal, RUM vs Non-RUM endebre endebre.

Akhirnya di tahun 2014 ini, gw udah sampai di satu titik yang " Yo wis ben lah". Jadi kalo ada yang komen gitu, ada yang ngomong gitu, gw udah ba'al mikir mungkin justru dia yang ngerasa insecure sama kondisinya sendiri. 
Itu kan masalahnya dia, bukan masalah gw.

Kata suami gw, " Hidup ini cuma sekali, Mom. Sayang bener dipake untuk ngurusin hal gak penting. "
Iya juga ya.
Kenapa kita gak menikmati hidup kita dan mencoba menghargai pilihan hidup orang lain ?

Seperti kata Mentor Al Galaxyah kami, semua aktivitas itu asalkan ikhlas dan punya niat baik, Insya Allah bisa jadi suatu ibadah.

Menjadi ibu yang di rumah mengurus anak dan suami dengan ikhlas, ato menjadi ibu yang ikut membantu suami kerja demi keluarga dengan ikhlas sama-sama merupakan ibadah.

Lalu, kenapa kita tidak coba memberikan kebebasan mereka untuk memilih dan melakukan yang terbaik untuk keluarganya ?

15 comments:

  1. wuii munafik itu ya yang ngomong2in orang jangan kerja eh dianya nyari kerja. hahaha.
    tapi yah emang bener lah ndah, gak usah mikirin orang lain.. gak ada untungnya juga. :P

    ReplyDelete
  2. @ Arman,
    Salah satu alasan kenapa gw jadi sangat mengerti kalo Hani bilang susah memahami wanita.
    Karena gw puuuun masih sering gagal paham.hahaha...

    ReplyDelete
  3. " Ndah, kamu masih kuat kerja ? "
    Seudzur itukah penampilanmu Ndah sampe keluar pertanyaan seperti itu? hahaha

    ReplyDelete
  4. @ Fitri,
    Nah ! Itu dia.
    Justru itu yang bikin aku langsung insecure, Fit. Hahaha *borong AntiAging Cream*

    ReplyDelete
  5. Ndah gue pusing lihat status socmed bertebaran, mau yang risih nghabisin uang suami, mau yang bangga anaknya bukan anak pembantu, terakhir gue dikasih lihat sama sahabat gue yg masih single (dan dia bingung kok jadi istri/ibu harus ya begini banget) yg isinya: "kalau disuruh memilih antara pekerjaan kantor dan acara keluarga dia lebih baik memilih keluarga, karena mmg yang utama adalah keluarga, karena itulah namanya pengorbanan, pengorbanan utk keluarga adalah yg terbaik". Laaaaah, semua orang juga tahu kali ya gak??? hihihihi. Jadi ya gue cuma curhat sama Mr. Y doang, menghindar utk meng-like status model begitu bahkan mengomentari, IMHO semua rumah tangga pula warna masing2x, belum tentu cocok dengan pasangan yang lain. Lagipula kehidupan (finansial) gue sama Mr. Y sudah susah begini, masih harus mikirin orang lain ya gak :D.

    Ada petuah bagus yang pernah gue baca intinya kalau memang kita cinta pada pasangan/anak/pekerjaan/hidup yang kita pilih, gak ada yang namanya pengorbanan, karena yang kita lakukan kepada mereka atas dasar cinta (dan ikhlas) bukan karena pengorbanan, karena kita pun bahagia karena apa yang kita lakukan. Ini benar2x note to myself banget.

    ReplyDelete
  6. @ Tasye,
    Lah kita taulah, ya Masa pengorbanan untuk tetangga adalah yang terbaik. hahaha...
    Tapi gw setuju kalo misalnya gw berhenti dari kerjaan gw sekarang, jangan sampe gw merasa gw berkorban demi anak. Konotasi "berkorban" itu udah gak enak aja kedengerannya.
    Tapi karena gw emang mau memilih itu.

    ReplyDelete
  7. kayanya udah khatam melewati masa2 pro kontra WM vs SHAM, ASIX vs Sufor, SC vs Normal, RUM vs Non-RUM.. sampe2 dulu muncul si mamayeah di jagad twitter ya :))

    marilah kita mengurusi dapur kelg kita sdri2 dg fun, yg nyinyir2an brati masi ngga pinter wong belum khatam2

    ReplyDelete
  8. @ Dian,
    Hahaha...dulu waktu masih era-era belon khatam, setiap kali baca gitu " Ish, maksudnya apa sih ? ". Sekarang kalo baca status gitu, kok jadi senyum sendiri ya. Ceilee, Ceu, kamana wae tahun 2009-2010 ? hahaha

    ReplyDelete
  9. Ahahaha, ternyata yang beginian gak hanya menimpa diriku sajah. Untungnya swami bisa segera mengusir urusan insecurity ini. Thanks for sharing ya Ndah

    ReplyDelete
  10. Huahahaha. Gw pikir tadiiih dikau mau ngomong kalau Yo wis Ben-lah yang artinya Ya sudah beralih aja ke Ben Josh instead of Mas Adam.. *kemudian dirajam rame-rame*

    Tapi zuzuuuuur, apapun pilihan hidup gw, males bener loh nyetatus yang silet-silet gitu karena kalo ada orang yang nyetatus siletnya berseberangan ama gw, gwnya jadi SUPER GERAH. Dan kalo lihat yang kayak gitu rasanya pengen langsung delete contact aja. Cuman ya gak gw delete jugak sih. Masokis gwmah orangnya.

    Tapiya lagiiii.. boook, udah sik, ngurusin hidupnya sendiri aja masih ngerasa insecure ngapain sih ngajakin orang lain. Udahdeh ditelen sendiri aja. Tiap orang ngadepin pertempurannya sendiri loh.

    ReplyDelete
  11. terserah orangnya ya mbak mau kerja atau gak yang penting gak ngerugin orang lain. Kerja atau gak kerja pilihan silakan dipertanggung jawabkan :)

    ReplyDelete
  12. hihihi iyess..mendingan kita ngurus dapur kita masing2 yaak... :D

    dan bener itu Ndah, kata2 si emak2 itu cuma mau bikin kita jadi ikutan insecure juga kayak dia yaa..

    ReplyDelete
  13. Trendnya sekarang nih mbak yang bangga-banggain bahagia kerja di rumah sambil urus suami+anak pasti ujung-ujungnya nawarin MLM hehehe......


    ReplyDelete
  14. Judulnya ganti jadi "aku rapopo" dong Ndah, biar sesuai dengan trend masa kini *jadi nyangkut2 politik*. Aku skrg sih dah gak mikirin isu aliran ini vs aliran itu. Suka2 ajalah. Sikap cuek kayaknya easiest thing to do drpd berdebat ga jelas ngabisin waktu ... toh akhirnya abis debat kusir, org tetep balik ke jln masing2 aja kok

    ReplyDelete
  15. Kata suami gw, " Hidup ini cuma sekali, Mom. Sayang bener dipake untuk ngurusin hal gak penting. "
    Iya juga ya.
    Kenapa kita gak menikmati hidup kita dan mencoba menghargai pilihan hidup orang lain ?


    paragraf itu yg paling gw suka... dan itu gw bangeett.. males ngurusin urusan yg ga terlalu penting..

    nikmatin aja hidup dan hargai aja pilihan orang.. kan nanti dia juga yg nanggung resiko dari pilihannya bukan kita.. kenapa kita harus ikutan rempong ? :)

    ReplyDelete