3.20.2014

Ketika (terpaksa) Harus Melepaskannya...

Alhamdulillah.

Beberapa waktu yang lalu, nyaris bersamaan dengan penghujung event Jagoan Cerdas Clevo 2014, Hani formally mendapat konfirmasi bahwa dia akan membuka halaman baru dalam perjalanan karirnya. Tentunya walopun jealous sama nasebnya, Gw turut senang dan mendukung keputusan Hani.

Yabesh, mulai bulan depan, Hani bakalan ngantor lebih deket dari yang sebelumnya dan lebih tengah kota.
Sementara rezeki gw masih harus dikais melewati tiga propinsi dan sungguh jauh dari kesan gemerlap metropolis. Hihihi...

Tapi keputusan penting ini juga mengantarkan kami kepada satu kenyataan dalam perjalanan hidup kami...yang somehow kok agak sentimentil buat gw emang dasarnya suka mellow maksimal.

......Kami harus melepas si SOA, our very own first car.

Emang sih kami masih bisa memilih untuk tidak melepas SOA, tapi selang 6 bulan kemudian kalo semua berjalan lancar (Amin Ya Allah), maka Hani bisa mendapatkan benefit kendaraan yang baru. 

Beda ama rumah tetangga-tetangga gw yang garasinya rata-rata muat nampung 4 mobil, lah car port rumah gw cuma pas buat satu mobil aja. :p
Selama ini, gantian aja sih sama si Silver terpaksa diparkirin di depan rumah gw. Untungnya jalanan di blok gw mayan lebar jadi walopun parkir di depan rumah gak sampe mengganggu lalu lalang mobil yang lewat.

Tapi kalo mo nambah satu lagi, walaah PR banget buat gw dan Hani mo markirin dimana. Masa iya sih mo numpang titip di garasi tetangga *sigh*

Selasa pagi kemarin adalah momen terakhir gw diantar SOA. 
Somehow, Gw mendadak ngerasa sedih banget bakalan melepasnya. 
Buat gw dia merupakan barang berharga. 
Bukan karena harganya karena dia bukan mobil mewah.  
Tapi lebih kepada barang bersejarah, udah banyak memory yang udah kami lewatin bersamanya.

Masih segar di ingatan gw, hari dimana si SOA pertama kali dianter mas-mas dealer ke rumah kami beberapa hari sebelum kejadian kebakaran itu
Duh, saat itu kami gak henti-hentinya menatapnya.
Sueneng luar biasa. 
Bahagia, bangga, norak (hahaha!) semua bercampur aduk susah untuk dijabarkan. 
Rasa bahagianya gak sama ketika si Silver dibawa pulang sama Hani ke rumah kami untuk pertama kalinya. 
Entah kenapa, etapi serius lho, gw ngerasanya beda aja.

Kayak masih terasa baru kemarin, ketika si SOA ini menemani gw belajar nyetir mobil.
Selama 3 tahun terakhir, dia juga menjadi andalan keluarga kami kalo mo ngajakin keluarga jalan-jalan. Soalnya punya gw kan cuma 4 seaters.

Sebelum bener-bener mungkin gakkan melihat dia di parkiran rumah kami lagi, gw ngelus-ngelus body nya dan bilang " Makasih ya, selama 3 tahun belakangan ini melindungi kami dari hujan kalo bepergian, udah setia ikut nemenin masa-masa susah dulu (red: paska kebakaran) "

Hani pake dramatisasi pulak " Mom, life must go on..."

NAJONG ih, but it's true. Hahaha..

Gw tau kalo one day akan datang hari dimana kami harus melepaskannya.
Ketika hari itu akhirnya datang juga...rasanya bukan hanya sekedar melepas suatu barang, namun lebih seperti asa melepas sesuatu yang pernah menjadi bagian dari hidup gw.*tsah !*

Good bye, SOA. 
Semoga menjadi barang bersejarah yang berharga bagi pemilik barumu.

So, here we are.

Bismillah.
Satu fase baru di depan mata.
Semoga kami bisa melewatinya.
Mohon semua do'a yang baik-baik ya, teman-teman...

18 comments:

  1. aaaaggghh.. pas banget mba indahh... aku juga harus ngelepas swifi kuu yang cantik jelita ituuuu...

    Karena spt quote nya mas hani itu...
    "life must go on"
    dan beraaattt banget..
    karena itu mobil pertama, dan ngedapetinnya kudu kerja 5 tahun dulu.....

    tapi semua ada waktunya kan..
    ada waktu bertemu, ada waktu berpisah. #apaaaseehhhh
    soo bye..bye SOA, bye bye swifii...

    ReplyDelete
  2. Emang berat ya mbak melepas sesuatu yang memberikan banyak kenangan dalam hidup kita. Tapi bener juga kata suami mbak :Life must go on...
    Datang dan pergi itu sesuatu yang lumrah ada dalam kehidupan kita

    ReplyDelete
  3. @ Mama Shera,
    Toss ah, Mbak.
    Ta' pikir aku doang yang mellow maksimal. Ternyata emang berat ya melepas sesuatu yang kita raih dengan susah payah.

    @ Mbak Naniknara,
    Iya Mbak. Setiap ada yang datang, pasti ada yang ditinggalkan ato pergi. Emang udah hukum alam ya, Mbak.

    ReplyDelete
  4. iyess melepas barang yang buat kita memorable itu emang bikin mellow..kalo terus dipertahanin juga ga mungkin..jadi ya terpaksa harus direlakan..smoga gantinya akan lebih baiiik lagi dari SOA..amiin...

    ejieeh...selamat ya Ndah buat Hani..selamat menyongsong rejeki ditempat baru..;)))

    ReplyDelete
  5. @ Desi,
    Kantor Hani sekarang deketan sama loe, Des. Hahaha...

    ReplyDelete
  6. Dulu jaman SMP gw pernah ngambek ga mau keluar kamar krn tetiba aja bokap gw jual mblnya yg biasa dipake buat anter gw & ade gw ke sekolah, itu mobil juga suka kita pake klo pergi2 pas wiken krn kita jarang pk mbl bokap gw klo pas pergi2.. sedihnya kala itu *cieeeehhh kala itu* luar binasaaaa *lebay yesss*

    Nah kejadian kedua adalagi sekitar 2taon lalu yg gw hrs melepaskan mbl kesayangan gw demi kelangsungan hdp di cluster gw krn ga ada tempat buat naro nya -____-"

    ReplyDelete
  7. Didoakan dari jauh jeng... semoga Allah selalu memberikan kemudahan dalam langkahnya.... aamiin...

    ReplyDelete
  8. pasti banyak kenangan yang tidak terlupakan bersama SOA ya

    ReplyDelete
  9. mobil pertama kami udah dilepas 2 taun lalu :D awalnya pas mo bikin keputusan dijual kita b2 sm2 melow2 yellow..scr itu mobil dibeli dg penuh perjuangan (baca: KPM), gaji masi tiris nekad beli mobil

    tp klo ga dilepas bikin tekor keluar masuk bengkel mulu sik...akhirnya yu dadababay :p

    ReplyDelete
  10. iya sedih ya kalo pisah ama mobil. karena udah banyak kenangannya ya ndah... :)

    ReplyDelete
  11. Iya sih Ndah...
    kadang gue juga suka punya keterikatan tertentu sama suatu barang, karena banyak memori nya gitu deh...

    Mudah2an bisa segera meng ikhlaskan yah..supaya gak ngeberatin langkah selanjutnya...
    *inih udah kayak ngelepas kepergian ke alam baka aja sih...hihihi...*

    ReplyDelete
  12. Suka banget sama quote "Life Must Go On' Memang punya mobil pertama tuh kenangan banget ya, suka berat melepasnya :)))

    ReplyDelete
  13. @ Yeye,
    tapi bukan mobil sejuta umat kan ? *membuka luka lama Yeye wakakak*

    @ Mbak Rina,
    Amin. makasih mbak.

    @ Mbak Lidya,
    banyak banget, Mbak. Suka dan duka, lengkap.

    ReplyDelete
  14. @ Dian,
    Senasib kita beli mobil pake perjuangan. Mungkin karena itulah ada keterikatan perasaan kita dengan si mobil kali ya. Tsah.

    @ Arman.
    Iya banyak kenangannya, man.

    @ Erry,
    Kalo kulkas yang suka loe tendang itu punya banyak kenangan kali ya, Ry. hihihi

    @ Mbak Memez,
    Soalnya masih norce-norce bergembira dengan mobil pertama kali ya, Mbak

    ReplyDelete
  15. Aamiin.. moga diganti dengan yang lebih baik :)
    Barang apa pun kalo banyak kenangannya pasti emang gitu, Ndah. Itu mah gk norak :D

    ReplyDelete
  16. Kadang "naik kelas" di kehidupan sosial membuat kita kudu mengalami yang kayak gini-gini ya, ndah hehe.

    Gw juga pernah mengalami ini dan lebay bombay deh mau ngelepasinnya, tapi antara ga sabar juga ketemu ama penggantinya. Galau alay gitulah pokoknya hahaha.

    Ndaah.. gw ngeblog lagii. Pindah tapi alamatnya gw di nirwannisa.com lagi, incase mau tukeran link *kedip2*.

    Btw, selamat ya ndaah.. bergembiralah dengan si "baru" dan kenanglah segala kenangan dengan si SOA :)

    ReplyDelete
  17. Jadi mewek mba..walaupun ga pengen jual mobil, tp jd inget mobil skrg..kenangan dibeliin sama nyokap buat hadiah pernikahan, skrg nyokap udah dipanggil sm Allah..eventhough only car, still brings many memories

    ReplyDelete
  18. @ Cichaz,

    Cha, yang baru (Insya Allah) masih 6 bulan lagi baru datang. Welkambek to dunia per-blog-an, Cha.
    kangen baca review loe yang mengupas dengan detail.
    Suka.

    @ Triandra,
    Halo, Mbak.
    Mobil mbak berarti lebih besar lagi sejarahnya. Semoga kalopun suatu hari harus melepasnya, bisa tetep move on ya, Mbak. Hihihi

    ReplyDelete