3.22.2014

Al Galaxyah Unite !

Kadang, di luar beban kerjaan, beban sebagai emak-emak, gw merasa perlu kongkow-kongkow cantik, tertawa bareng teman-teman. Yah di pabs juga seringkali kami ketawa rame-rame, tapi butuh suasana lain lah. 

Boss gw juga bilang kalo kami ingin meningkatkan kualitas pekerjaan kami, terlebih dahulu kami harus meningkatkan kualitas hidup kami. Meningkatkan kualitas hidup itu gak ekivalen dengan hidup bergelimpangan materi lho.  Ada yang berlimpah materi, tapi hidupnya selalu resah.
Ada yang secara materi biasa saja, namun hidupnya penuh ketenangan dan selalu terlihat bahagia.

Namun kalo kita bahagia dengan hidup kita, gak punya masalah sama keluarga kita, maka grafiknya akan linier dengan hasil kerja kita. Gitu teori Boss gw.

Kayak Kamis malam yang lalu, tetiba aja temen-temen gw di Supermoms ngajakin ngeteh bareng di Tea Addict, Gunawarman. Dan thanks to JORR W2, jadi gw yang kerja di Tangerang ini masih bisa eksis.

Selain butuh kongkow cantik, seperti yang gw pernah bilang kalo hidup gw juga memerlukan keseimbangan. 
Iyah, berasa udah lama aja rasanya kami Al Galaxyah gak ngaji. Abis rata-rata anggota Al Galaxyah ini super padat aje kegiatan di kala wiken. Maklumlah.  

Tapi rasa haus akan siraman rohani terus mendera, akhirnya gw gak tahan untuk whatsappin Verazka ngajakin ngaji bareng. *Alhamdulillah ya!*

Sebagai istri sholehah, Vera gak (pernah) menolak. 
Awalnya sempet maju-mundur jadi-gak karena setelah kami coba hubungi member Al Galaxyah yang lain, cuma tiga orang doang Book, yang bisa datang. 
Gw, Vera dan Mbak Nana (mentor kami di Al Galaxyah).

Vera mengeluarkan quote sakinah yang menurut gw "GONG" begete 'jangan sampai kesibukan orang lain jadi menghentikan langkah kita untuk mendapatkan kebutuhan keimanan kita '
 
Alhamdulillah banget ya, gw dianugerahkan tetangga sholehah kayak Vera jadi setiap kali gw mo mulai melenceng, ada yang mengingatkan hahaha...
Dan untungnya dese juga bersedia jadi tuan rumah pengajian kemarin.

Sebenarnya pengajian Al Galaxyah itu gak heboh-heboh banget kok. 
Bukan macam pengajian ibu-ibu pake seragam blink-blink, atopun pengajian di salah satu resto hotel bintang 5. *sigh* 

Pengajian kami selalu dimulai dengan pembukaan dan pembacaan do'a oleh Ibu Vera. 
Abis itu secara bergantian, kami membaca beberapa Ayat Al Qur'an dan saritilawahnya. 

Tema pengajian saat itu biasanya merujuk pada buletin yang dibagiin Vera ke kita-kita. Jadi yang datang di pengajian itu kembali bergantian membaca paragraf demi paragraf kemudian dibahas bareng-bareng dengan dibimbing Mbak Nana.

Mbak Nana, mentor kami itu jauh banget kesannya dari seorang Mama Dedeh. Orangnya masih muda dan asyik diajak diskusi. 
Eiits, tapi jangan salah lho, Mbak Nana (dan Vera) itu saklek untuk hal yang sifatnya prinsip. Make it clear katanya, Black and white.

Yang bikin gw seneng menimba ilmu dan nanya-nanya sama mbak Nana dan Vera adalah mereka gak pernah nge-judge dan segala sesuatu yang mereka kemukakan itu ada dasarnya.

Kadang gw suka nerima Broadcast Message yang isinya soal ajakan yang isinya gw belon tau kebenarannya, biasanya gw langsung whatsappin Vera ato tanya Yudith dan Meryl di group Genk Ratjoen. Hihihi...

Suasana pengajian kami biasanya santai gitu sih, jadi gak yang serius sholehah binti sakinah gitu. 
Yang ada kadang tetep aja rame, penuh tawa dan penuh makanan. Ada aja temen-temen yang bawain makanan karena tau kami semua emak-emak haus ilmu dan laperan.

Lebih rame lagi kalo pas lagi formasi lengkap ada Lita dan Uwi. Pasti yang ada kami semua ngaji sambil ketawa-ketawa muluk.
Soalnya gw, Lita dan Uwi inilah suka menyumbangkan pertanyaan-pertanyaan kritis seputar kehidupan kita. Walopun pertanyaannya (lebih ke gw sih, sebenarnya) suka dodol. Hahaha...

Kalo Rince, Retma, Aya sama Moeti biasanya lebih cenderung serius mendengarkan. 
Sepertinya khatam dari pengajian Al Galaxyah kelak, mereka punya kompetensi yang cukup untuk menjadi mentor pengajian. 

Nah, gw mo nyinggung dikit soal materi pengajian kemarin.  Pas banget emak-emak lain pada rame menganalisa kasus Ade Sarah dkk serta bagaimana mengantisipasinya.

Gw bukannya mo bahas tentang hasil investigasi bagaimana akhirnya pembunuhnya bisa ketauan sih.
Bukan pula mo ngomongin karakter tokoh-tokoh di kasus itu.

Gw cuma mo cerita kalo kemarin itu kami bertiga membahas soal kewajiban beribadah. 

No doubt, bahwa sebagai makluk ciptaan Allah SWT, kita sebagai manusia wajib beribadah kepada-Nya setiap saat. 
Tapi kita hampir gak mungkin bisa ibadah dzikir 24 jam setiap saat seperti halnya malaikat karena malaikat gak punya hawa nafsu kayak manusia.

Malaikat gak ngantuk. Malaikat gak perlu makan. 
Sementara kita mempunyai rasa kantuk dan rasa lapar.

Tapi katanya kita harus beribadah setiap saat, kalo gak memungkinkan terus gimana dong ?

Di luar ibadah yang wajib, kita masih bisa kok terus melakukan ibadah yang harusnya bisa kita lakukan setiap saat. 

Contohnya di kantor, agak susah kan buat kita buat ngejalanin ritual semua shalat Sunnah. Kalo semua Sunnah dijalanin, kapan kerjanya ? :p

Tapi kita tetap bisa menjalankan ibadah lain dengan menjadi teman yang baik. 
Kalo kita ngeliat temen kita yang belon shalat di mendekati penghujung waktu shalat Dzuhur, kita bisa ngingetin " Kamu udah Shalat Dzuhur, belon ? "

Menjadi teman yang membantu temannya ketika mengalami kesulitan.
Menjadi istri yang senantiasa mengurusi suami dan anak-anaknya.
Semua hal baik yang kita lakukan seharian dengan ikhlas bisa menjadi suatu ibadah.
Semua hal yang memberikan manfaat bisa menjadi suatu ibadah.

Emang pengajian Al Galaxyah belum pada tahap yang mengupas masalah yang complicated, baru hal - hal yang simple kayak gini. 
Tapi somehow, gw merasa ini langsung mengena banget untuk meningkatkan kualitas hidup kami lho. 
Selain karena pengetahuan kami (selain Vera dan Mbak Nana) ibaratnya masih di level elementary, tapi mungkin kita perlu disetel ulang beberapa hal yang sifatnya masih basic banget.

Pernah temen gw cerita bahwa dia syok binti kaget ketika mendapati salah satu kolega kantornya suka "ehem ehem " sama wanita yang berprofesi menawarkan barang di mall, di jalanan, di mana aja.
  
Bukan cuma itu yang bikin nyesek temen gw. 
Tapi ternyata kolega temen gw ini pernah menahan pembayaran suatu vendor hanya dikarenakan dia pengen "ehm ehm" sama salah satu penjaja barang di vendor tersebut, tapi mbak penjaja barangnya menolak baik-baik.

Serba salah ya. 
Si vendor mengharapkan pembayaran, namun juga gak mungkin dong menyuruh si mbak melakukan apa yang diinginkan customernya.
Akhirnya si mbak penjaja barang itu mengundurkan diri dari vendor tersebut.
Sebagai sesama wanita, gw merasa sungguh Laknat banget ya kelakuan kolega temen gw ini.

Yang bikin syok adalah fakta bahwa si kolega temen gw ini hampir tiap pagi sebelum kerja melakukan ritual ibadah. 
Jadi kesannya pagi ngerjain Sunnah, malem berzinah. 

Hasil pengamatan gw pribadi : setiap kali update status, dia-yang-males-banget-gw-sebut-namanya selalu mengutip ayat-ayat Tuhan, kalo meeting selalu inisiatip mimpin do'a tapi in real life kerjanya tiap hari menindas manusia lain.

Emang sih pembelaannya bisa bilang ' yang rajin ritual ibadah aja kelakuannya bisa begitu, apalagi yang ibadahnya cuma setengah-setengah'

Kadang gw mikir mungkin kita terlalu fokes suatu melakukan ibadah, sehingga melalaikan ibadah yang lain.
Melalaikan ibadah menjadi suami yang baik
Melalaikan ibadah menjadi ayah yang baik
Melalaikan ibadah menjadi pemimpin yang baik.

Intinya kadang kita gak tau untuk apa kita melakukan suatu ibadah. 
Demi kebutuhan kita kah ato sekedar ritual yang kita lakukan karena hanya dibiasakan sejak kecil tanpa memahami essence nya ? 

Hablum minallah itu mutlak.
Namun Hablum Minannas juga gak boleh dilalaikan.

Makanya gw merasa bahwa gak cuma fisik yang butuh diberi makan enak, namun jiwa dan rohani gw pun perlu diberi 'makan'.

Akhirnya kami bertiga sepakat mulai kemarin kami akan kembali rutin ngadain pengajian Al Galaxyah ini setidaknya sebulan sekali. 
Walopun kelak misalnya pesertanya cuma 3 orang yang bisa dateng tapi demi sholehah memberi makan jiwa kami, kami akan jalan terus.

Kalo ada yang rumahnya di sekitaran Galaxy - Pekayon dan pengen kumpul-kumpul bareng sesama emak-emak sambil ibadah *UHUK!* bisa colek Vera ( SekJen Al Galaxyah) dan Lita (Ketua Umum Al Galaxyah) yaa. *kabur sambil benerin jilbab*

Semoga saat kita berlomba-lomba menjalankan ritual ibadah, kita gak melalaikan ibadah yang lain. 
Dan berharap dengan nulis postingan yang bisa memberikan manfaat bisa meningkatkan kualitas hidup orang yang menulisnya. 
Amin.

Happy week-end !

6 comments:

  1. Wah salut gw sama pengajian al galaxyah. Bener kata vera ya... Kalo yg lain gak bisa ya gpp bertiga aja. Sebenernya di katolik juga ada persekutuan doa semacam pengajian, tp kita gak pernah ikutan. Males. Kaco ya...

    ReplyDelete
  2. Tentang yang beribadah tapi engga mengerti esensinya itu, sepertinya masih banyak yang kayak gitu, ya, Mba Indah, termasuk aku :( Semoga selanjutnya bisa menjadi hamba yang lebih baik...
    Makasiy pencerahannya, Mba :)

    ReplyDelete
  3. Melihat kalian seperti ada cahaya terpancar gitu Ndah. Hahahaha.
    Ish bener banget loh dan jadi inget pesennya Bapak-Ibu. Ibadah sama Allah kudu kuat emang dan jangan ditinggalkan, tapi yang gak kalah pentingnya itu hubungan sama manusia di sekitar, jangan sampe lupa untuk memanusiakan manusia. MALU kalo sama yang di atas rajin bungkak-bungkuk rukuk-sujud tapi orang di sekitar gak merasa hepi sama kehadiran kita.

    ReplyDelete
  4. Kalo mo diliat dari kelakuan emang banyak oknumnya sih, Ndah. Yang jilbabnya lebar dan rajin puasa sunah juga bisa jahat banget lho saat dengki *eh malah curcol*
    Berkat baca postingan ini, gue jadi tercerahkan. TFS :)

    ReplyDelete
  5. biasanya sih kalau ada yang BC aku gak pernah baca :-D

    ReplyDelete
  6. foto ibu2 pengajian nya mana, ndah?

    ReplyDelete