2.12.2014

TET-TOT !

" Han, masa kata temen-temen gw di kantor, gw gemukan ? ", awal pembicaraan yang selalu bikin Hani asa nelen putas.

Kalo dese jawabnya : " Gak kok. Emang temenmu ngeliat dirimu gemuk darimana sih ? "

TET-TOT! Wrong answer ! Karena gw bakalan ngejawab, " Ah, loe kan gak subjektip karena takut gw ngambek. Ya kan ? Ya kan ? "

Kemudian sang suami pun belajar dari situ. 
Ketika gw nanya pertanyaan yang sama menjebak di atas tadi, Hani mencoba mengeluarkan jurus diplomatis " Diriku lebih suka liat dirimu lebih 'berisi' begini kok, Sayang. "


TET-TOT ! Still wrong answer ! 
Karena gw juga bakalan ngambek, " Jadi menurut loe, bener dong gw GENDUT ?!?"

Tapi anehnya, gw gak pernah berhenti bertanya pertanyaan yang menjebak sekaligus nyebelin tadi !
Dan Hani pun mencoba alternatif lain. Ketika gw ajukan lagi pertanyaan yang sama, kali itu Hani pura-pura gak denger. Jadi dia pikir, dia gak perlu menjawab toh.

TET-TOT ! Masih salah dong !
" Kok diem aja sih ?! Pura-pura gak denger ya ?!? Berarti beneran dong, gw gendut  makanya loe gak mo jawab ?!?"

Hani jadi mengeluh ke gw betapa dia susah memahami gw WANITA.
Kenapa sih menanyakan pertanyaan yang sama muluk dan kenapa gak ada kunci jawabannya. 
Ibarat ujian hidup dan mati berbentuk multiple choice, mungkin jawabannya adalah option E dimana A,B,C dan D semua salah. :p

Awalnya gw pikir Hani lebe. 
Gak sensitip, gak mengerti perasaan wanita. At least, dia harus coba dong memahami wanita. 

Kemudian, gw ingat pengalaman lama gw....

Adalah MbakPitaloka (nama samaran), salah satu partner in crime gw waktu di pabs yang lama. 
Mbak Pitaloka ini emang gak bisa dibilang langsing juga sih, mungkin enaknya dibilang lemu ginak-ginuk jarum timbangannya cenderung bergerak ke kanan. Tapi gak gemuk banget. Biasa aja.

Setiap kali bertemu dengan wanita yang berpostur (over) lemu, Mbak Pitaloka ini akan refleks mengeluarkan pertanyaan sejuta wanita.
" Ndah, kalo kamu bandingin aku sama Mbak yang itu (nunjuk mbak yang lemu banget tadi), gemukan mana ? " 

Gw ngeliat Mbak yang ditunjuk. " Ngapain sih, Mbak, banding-bandingin..."
" Ih kamu itu lhoo...udah, gemukan mana ? "
" Gemukan dia lah, Mbak "

TET-TOT ! " Ah, masa sih, Ndah. Ah, kamu ini ndak jujur. Yang jujur gitu lho, Ndah. Aku gak apa-apa kok "

Senaseb sama Hani, gw pun sering kali disodori pertanyaan kayak gitu. Tapi beda dengan Hani, gw malas kreatip jadi selalu ngejawab kayak jawaban di atas. 
Dan selalu berujung dengan Mbak Pitaloka (pura-pura) nesu karena menurut dia, gw ini ngapusi, ndak jujur !

Di lain kesempatan, Mbak Pitaloka menunjuk mbak yang lemu banget, dan menanyakan pertanyaan yang sama. 
Kali ini, gw udah capek dengan jawaban A, saatnya gw menjawab dengan jawaban B.

" Yah, gemukan Mbak lah !" masang muke serius.
" Masya Allah !! *terbelalak* " Serius, Ndah ? "
" Serius ! Kalo aku bilang gemukan dia, mbak bakalan bilang aku bohong kan ? Aku ndak jujur kan ? Nah sekarang aku jujur, gemukan Mbak kemana-mana !"
" I...Iya sih. Tapi mbak itu gemuk banget lho, Ndah. Kayaknya gemukan dia deh dari aku "
" Mbak pengen aku jujur apa aku bohong ? "
" Aku pengen kamu jujur, Ndah "
" Ya udah, kalo gitu......gemukan Mbak !"
" Oh gitu ya, Ndah....wahduh, aku harus ngurangin minum teh manis ini. Tapi, beneran gemukan aku, Ndah ? "
" he eh. Gemukan Mbak !"

See. 

Kalo gw jujur bilang gemukan si Mbak itu (yang emang secara kasat mata juga udah keliatan dimensinya gedean mbak yang itu), Mbak pitaloka akan nuduh gw ngapusi, ndak jujur.
Sekalinya gw bohong bilang gemukan dia, dia malah gak nuduh gw ngapusi lho. Padahal dia sendiri juga tau kan kalo dia gak segemuk itu.

Terkadang, dunia ini aneh emang.

Kalo Hani bilang " I can't understand you woman ! " maka gw memahami kesulitan dia. *pukpuk Hani*

Neither do I, Han. Neither do I.
That's why I marry you, not marrying a woman. :p

So, never stop trying to understand me. Please ?  *ketjup suami*

17 comments:

  1. There you say it. Hahahaha. Itulah juga kenapa gw ga milih cowok Ndah *lhoh? Cowok otaknya terlalu simple. Hahahaaa.
    Jadiiii. Jawaban apa yang paling tepat untuk pertanyaan itu Indaah? Gemes gw. Hahahaha.

    ReplyDelete
  2. @ Dani,
    Gak ada jawaban yang bener, Dan.
    Loe jawab " Can I skip ? " tetep aja salah ! hahaha

    ReplyDelete
  3. Wkwkwkwkwk.. kalo bapake paling sebel kalo kami mo kondangan trus gue pegang baju pink di tangan kanan dan baju marun di tangan kiri trus nanya, "Bagusan mana?"
    "Yang kanan."
    "Lho, yang kiri kenapa?"
    "Ya udah, yang kiri."
    "Tadi katanya yang kanan?"
    Jawabannya emang selalu E juga, hihihi..
    Untung kita gk nikah sama perempuan ya :p

    ReplyDelete
  4. @ Della,
    Gw juga sering begituuuh. Sama ya.

    ReplyDelete
  5. Ahahhaha...perempuan emang suka bikin ribet sendiri jawabannya. Untung aku nikahnya sama laki2 :p

    ReplyDelete
  6. Aku juga pernah ditanyain gitu sama temen cewek. Tadinya ku kira apapun yang ku jawab bakal jadi wrong answer buat dia, eh ternyata begitu ku bilang kalo dia masih telrihat 'lebih kecil' dibanding org yang dia bandingin, ternyata dia super hepi dan malah bilang makasih...hihihihi

    ReplyDelete
  7. hahahha... mendingan pura2 gak denger aja dah... :P

    ReplyDelete
  8. kalo gw mah yang bikin conv cuma laki gw.. jadi gw nanya cukup "say aku genduttt" terus dia blg hmmm kalo aku jawab gini nanti kamu jawab gitu kalo aku jawab gitu nati kamu jawab gini... yaudahlah say terima aja udah nasib kali jadi cewe genduttttttttt... sambil berlalu...

    Pretttttttttttttttttt

    ReplyDelete
  9. hahaha emang kasian kok nasib para lelaki,aq smp dibilang kyk polwan sama suamiku,mana pas banyak nanya,dia abis pemeriksaan di kantor pajak (kerjaannya akuntan pajak ) kata dia " duh kok ga ada bedanya sih sama pemeriksaan pajak tadi,menekan! ) hahaah naseebbb

    ReplyDelete
  10. aku seriiiiiinggg bgttt nanya gt ke suami, "yank aku gendutan yaa?" sambil panik2 gejelas apalagi klo celana berasa sesek XD

    dan jawabanya selalu "ah cuma perasaanmu aja" sambil pasang muka lempeng lalu ngeloyor -.-

    ReplyDelete
  11. Lombi paling mls klo gw dah nanya ky gt atau gw nanya bagusan pk baju apa, ini atau itu.. soalnya gw bakalan ga dgrin ujung2nya hahaha.. jd klo gw tanya gt, pasti dia blg "ah pk baju mana aja BAGUSSSS!" atau "yaaa ngapain banding2in, yg penting kan aku cintaaa sm kamuhhhh chayank" aslik lho dia blg "chayank" kata2 yg gw ga demen samsek hahaha

    ReplyDelete
  12. pertanyaan jebakan betmen, namanya!

    Gak cuma masalah gemukan/kurusan, tapi juga saat kita milih baju/warna.

    Cowok selalu aja salah jawabnya, atau emang cewek yang gak jelas maunya dijawab apa. Hihihihi

    ReplyDelete
  13. Indaaaaah kalau Edi untuk pertanyaan bagusan baju mana bagusan pake bedak atau nggak bla bla blu blu penting lainnya itu, jawabannya "ah, udah maksimal itu. Ayolah, cepaaat" . Tapi begitupun, sering terjadi percakapan yang berawal dengan pertanyaanku, dan dijawab olehnya, lalu kusanggah dan diakhiri dengan tatapan nanarnya plus melengos "tahapa maksud pertanyaanmu," begitu penutup dari dia ihihi

    ReplyDelete
  14. hahaha, pertanyaan dilematis untuk para pria, dijawab salah, ga dijawab salah. Biar hati tenang, percaya aja sama jawaban yang pertama kali muncul :), pasti itu yang bener deh!

    ReplyDelete
  15. wkwkwkwk..emang kasian yaaa para suami2 ituuu.... estrinya nanya yang sama berulang2 dan semua jawabanya dese salah semua...hahaha sama banget deh kayak gue ke laki gue.... :,D

    ReplyDelete
  16. Jadi orang PD emang susaaah. Apalg kalau udah brhbungan dg fisik. Whahaha

    ReplyDelete
  17. ckckck.. perempuan yakk...
    *geleng geleng kepala sok cool

    *sadar dirinya juga lebih parah dari mba indah

    *kasian suami stuck with me sampe 99 tahun lagi

    ReplyDelete