2.18.2014

Bandung With Hikmah

" Gak bosen, Ndah ke Bandung lagi ? ", tanya salah satu temen gw.

Hmm....mulai agak bosen sih. Beberapa minggu yang lalu, Hani lagi DLK ke Yogya di hari Minggu. Awalnya gw emang gak punya planning mo kemana-mana karena mo istirahat setelah hari Sabtunya kerja di kantor part-time sampe siang menjelang sore. 
Namun entah kenapa, di hari Minggu pagi itu tiba-tiba ada yang menggerakkan hati gw untuk nelpon nyokap gw dan nanya apakah mo ikut klo gw ajak jalan-jalan.

Biasanya nyokap gw selalu enggan kalo diajak keluar jalan-jalan. Salah satunya mungkin karena nyokap gw juga emang udah tua, jadi gampang mengeluh capek. Tapi, kala itu, nyokap gw tumben bilang mau.

Langsung gw ajakin para Mbak, Athia ke Jakarta jemput nyokap dan keponakan gw. That was the moment I realized I rarely have quality time with my mom. Emang sih hampir setiap minggu, gw sempetin ke rumah nyokap gw, bawain makanan kesukaannya, dengerin ceritanya. Tapi gw gak pernah tau kalo nyokap gw sebenarnya merasa waktu kami kurang untuk memberikan perhatian kepada belio.

Jadi sewaktu gw nyetir ngajakin mereka jalan-jalan dan makan siang ke Grand Indonesia itulah, nyokap gw mengaku ke gw kalo belio udah lama gak ngabisin waktu jalan-jalan gini sama anaknya. 
Mungkin karena kami (anak-anaknya) semua sudah berkeluarga, udah terlalu sibuk dan dipusingin dengan urusan keluarga masing-masing. Tambahan lagi, dikarenakan udah sepuh, nyokap gw juga rewelnya pangkat tiga.

Terlebih lagi kakak-kakak gw dengan anak-anaknya yang udah ABG, tentunya problematikanya yang mereka hadapin lebih complicated dan lebih banyak (secara keponakan gw kan banyak) :p. Mungkin semua energinya terkuras ngurusin masalah masing-masing.

Itulah awalnya gw kepikiran untuk kenapa gak ngajakin nyokap gw menghabiskan wiken bersama gw dan Athia. Pilihan destinasi yang memungkinkan untk kriteria :gak terlalu jauh, asyik, dan gak perlu nyiapin budget liburan yang terlalu gede, tentunya Bandung lah.

Tadinya mo ngajakin nginep di Padma kayak Kemarin, soalnya kan tenang cocok banget untuk istirahat kan. Tapi pas gw check di tanggal yang kami mau kok harganya gak sopan banget ya! Mehong bok !
Apa karena bertepatan dengan wiken di minggu Valentine ya ? :p

Gw coba nanya-nanya review hotel Bandung sama Vera. Secara Vera ini udah khatam banget soal menjajal hotel-hotel di Bandung mulai dari Padma, Hyatt, Hilton, Holiday Inn, ah pokoknya you name it lah, kata Vera...hahaha...

Dari testimoni Vera di WA, ya udahlahya gw coba book Hyatt Regency yang ada connectionnya sama BIP. Harganya masih masuk budget dan mempertimbangkan Hani juga bakalan ada urusan kerjaan di BIP.

Sabtu abis Shalat Subuh, gw jemput nyokap gw di Jakarta terus ke rumah gw dulu mandiin Athia sekalian sarapan abis itu baru kami berempat cuzz ke Bandung. 

Untungnya sehari sebelumnya gw baca postingan Sondang yang mereview beberapa tempat jajanan di Bandung. Jadi begitu nyampe Bandung masih sekitar jam 10-an, gw minta anterin Hani nyariin toko kue Sari-Sari yang jualan aneka kue jajan pasar buat nyokap gw dan Athia. 
Lokasinya di Jl. Sultan Tirtayasa no. 17
Dimana ituh ?
Yaah...errr....pokoknya gak jauh-jauh dari Sekitaran Dago-Riau situlah.Hihihi...
Kata Sondang sih patokannya Total Buah. 
Toko kue Sari-Sari
Walopun namanya kue jajan pasar, tapi jangan bayangin tokonya kayak los jual kue-kue basah di pasar inpress gitu ya.:p

Menurut gw, Toko kue Sari-Sari ini lebih tertata rapi dan lebih cozy ketimbang Bogor Permai Bakery yang kami kunjungi Desember kemarin
Jajanan pasarnya banyak pilihan dan mursidaaa !
Di sini kita bisa ngambil dan milih sendiri pilihan jajanan pasar yang kita mau. Harganya reasonable banget. Gw beli cemilan kami berempat segambreng-gambreng sampe kenyang bego saking banyaknya dan gak nyampe 50rebu dong dong dong.*ketjup Sondang lagi yang udah review tempat indang*

Ish, padahal biasanya kalo gw beli cemilan jajanan pasar buat Athia doang di Mon Ami bisa abis sekitar 20-30rebu sendiri lho. Maklum anak gw gragas kayak emaknya.

Favorite gw kemarin adalah bugis ubi ungu dihargain Rp 1,400 / pc. Gak mahal kan ya untuk tempat senyaman ini.

Kalo pengen makan di tempat sambil duduk-duduk cantik juga bisa kok. Dan disana disediain gelas untuk minum teh tawar hangat. Gretong. 
Ah aku senang kalo ada yang gretong-gretong walopun cuma teh tawar hangat. Hahaha...#Medit.
Kemarin kami ngemil duduk di sekitaran kursi sini

Walopun harganya murah, tapi rasanya gak asal murah, enak kok. 
Kata Hani, malah lebih enakan sini daripada yang kami beli di Bogor Permai Bakery kemarin. Kalo gw mah,udah pasti gak objektif lah pokoknya. 
Selama masih ada yang murah dan rasa enak, pasti ngepens. Hidup #SmartShopper ! Yeay !
Makanya Minggu paginya, gw ngerengek ngajakin ke sini lagi buat beli cemilan Athia. #modus padahal mah emaknya juga. :p

Dengan membawa segembolan cemilan untuk dimakan di kamar hotel, kami pun Check in di Hyatt Regency Bandung. 
Bener juga kata Nuke sih, bangunannya kalo liat dari luar kayak hotel-hotel tua di Singapore gitu. 
Tapi ternyata kamarnya cukup gede dan mayan terawat dengan baik (walopun udah tua). Jadi yah mungkin lebih ke kesan vintage ketimbang jadul. Hihihi....

Tadinya gw mo ngajakin makan siang di resto-resto yang lagi nge-hips reviewnya di sekitaran jalan Progo. Tapi dalam arah perjalanan mencari Sari-Sari tadi, Hani nemu kembali "Tulang Jambal" yang sempat ngilang dan mendadak ngeces pengen makan itu. 
Nah lho. Istri mo makan di tempat yang fancy-fancy sementara suami pengen selera nusantara. Piye iki ??

" Dirimu pengen makan demi memuaskan lidah dan perut, apa mo makan cuma untuk keperluan foto-foto di social media ? ,  Gelem surga ora ? (red: mau masuk surga gak ?) " ish, tajam kali nyinyiran sang suami ke istrinya ya.

Tapi beneran ampuh lho. Gw jadi Ter-to-hok! *cium tangan suami*
Demi masuk surga, akhirnya istri ikut makan di Tulang Jambal
Gak banyak yang kami lakuin selama di Bandung kemarin. 
Karena kami emang gak punya agenda apa-apa kecuali emang mo menyenangkan nyokap gw aja. 

Jadi acaranya cuma kuliner, kuliner dan kuliner ! Rugi banget kan di Bandung kalo gak makan enak. Jadi hyuk bubye timbangan dulu.

Lagi-lagi karena review Sondang dan foto-foto racunnya Deva di Instagram, gw juga teracuni jajan di Mom's Bakery yang terletak di Jalan Progo.
 Berhubung gw barusan pulang dari beli cemilan segambreng-gambreng di Sari-Sari, jadi di sini gw cuma napsu sama cupcakesnya. 
Jangan terkecoh sama penampilan redvelvet cupcakesnya yang gak maksimal





Tiga cupcakes yang gw bawa pulang
Nastar buat Athia (dan emaknya ofkors!)

Untuk ketiga cupcakes dan nastar kecil ini, gw harus merogoh kocek sebesar Rp 52,500. Gak terlalu mahal lah ya. Dan untuk harga segitu, redvelvetnya menurut gw enak kok.


Kalo nastarnya, gw lebih suka nastar Holland yang biasa gw beli. 
Foto Cemilan gw dan Athia waktu lebaran kemarin
Tapi entahlah semua tergantung selera sih ya. Banyak ibu-ibu yang review nastarnya Pand'or itu enak gilak, tapi di lidah gw kok rasanya teuteup enakan nastar Holland Bakery ya. Mana harganya lebih murah pulak ketimbang Pand'or. :p 
Di Hyatt emang kolam renang anak-anaknya biasa aja, gak ada fasilitas perosotan, air nya pun bukan air hangat. Gak ada fasilitas jacuzzi juga, tapi cukup terhibur dengan adanya playground anak-anak yang berada dekat swimming pool.
Sementara Hani ngurusin kerjaan di BIP, gw nemenin Athia berenang di lantai 3.
My little hero lagi kedinginan abis berenang
Kemarin gak sempet foto-foto playground nya karena gw rempong ngejagain anak kecil sekaligus juga harus ngejagain nyokap gw yang fisiknya udah sepuh.

Terus karena Hani sibuk seharian sampe sore, jadi abis check out hotel, gw ngajakin little kid dan neneknya jalan-jalan muter-muter sekitaran Dago-Riau aja.
Sempetin beli titipan Meryl di Organic Food di FO the Summit. Gw takut nyasar, Bok kalo nyetir sendirian jauh-jauh. :p

Jujur, ketika episode ditinggal Hani dan tinggallah gw bertiga doang, gw sempat merasa this vacation idea was totally wrong ! 
It was totally disaster! 
Oh God, where is the white flag ?? I wanted to gave up!  *loe pikir lagi ikut uji nyali di acara Dunia Lain, Ndah ?*
I wanted to cry...dan segala macem drama yang ada dalam otak keegosian gw!

Di satu sisi gw harus gandeng erat-erat anak kecil yang bawaannya pengen lari-lari meluluk ke sana ke mari. Sementara di satu sisi tangan gw yang lain, gw harus menuntun nyokap gw yang mulai jalan tertatih-tatih karena kemakan usia.

Sambil fokus nyetir nyari jalan yang jujur it was my first time nyetir sendirian di Bandung, dimana yang little kid ngerengek cranky pengen ini itu, yang sepuh mengeluh dengan suara kenceng-kenceng karena gak mo jalannya kejauhan. 

Yang sepuh udah masuk ke phase kembali kayak anak-anak,jadinya rikues pengen ini itu, yang little kid juga pengen ini itu yang beda sama keinginan neneknya. Kalo ada Hani, gw bisa fokus meratiin nyokap gw dan keinginannya, karena ada Hani yang handle Athia.

Dan ohya, gw mengakui bahwa aselinya gw ini emang sangat egois, emosian dan gak sabaran. 
Beberapa kali gw terpancing emosi, namun masih bisa gw tahan. 

Nah, puncaknya pas gw lagi fokus ngurusin nyokap gw, Athia berulah dong yang mancing emosi gw meluap-luap. Jadinya kali ini gw kelepasan emosi dan bentak-bentak marah ke Athia. 
Athia sampe terdiam ngeliatin gw, berusaha menunjukkan rasa bersalahnya dengan menatap gw dan berusaha mencium pipi gw. 

Tapi gw terlanjur mengambil peran ibu antagonis, gw mengelak dari ciumannya dan tetep ngomel-ngomel. 
Gw sempet pengen nangis. Saking KUESELnya.

Sampe-sampe nyokap gw yang deket situ mendadak jadi nangis tersedu sedan " Kasian Athia, Cu...dia masih kecil. Dia belon ngerti...Acu waktu seumuran dia juga begitu..." terus ngomong gitu berulang-ulang sambil meluk Athia.

............barulah gw terdiam. Gw lihat anak gw sama neneknya lagi berpelukan.

Gw jadi keingetan dari Brodcast Message yang judulnya  " Sepucuk Surat dari ibu dan ayah... " pernah dikirimkan oleh bapak-bapak temen kantor gw beberapa waktu lalu. Persis banget dengan apa yang gw alamin saat ini.
Udah pernah baca belon ? Kalo begitu, gw share ya...


"....Anakku...
Ketika aku semakin tua, aku berharap memahami dan memiliki kesabaran untukku 
Suatu ketika aku memecahkan piring 
atau menumpahkan sup di atas meja, karena penglihatanku berkurang
Aku harap kamu tidak memarahiku.
Orang tua itu sensitif
...selalu merasa bersalah saat kamu berteriak.

Ketika pendengaranku semakin memburuk an aku tidak bisa mendengar apa yang kamu katakan,
aku harap kamu tidak memanggilku " Tuli!"
Mohon ulangi apa yang kamu katakan atau menuliskannya.

Maaf, Anakku.
....Aku semakin tua
Ketika lututku mulai lemah, aku harap kamu meliki kesabaran untuk membantuku bangun
Seperti bagaimana aku selalu membantu kamu saat kamu masih kecil, untuk belajar berjalan.

Aku mohon, jangan bosan denganku
Ketika aku terus mengulangi apa yang ku katakan, seperti kaset rusak
Aku harap kamu terus mendengarkan aku.
tolong jangan mengejekku, atau bosan mendengarkanku

Apakah kamu ingat ketika kamu masih kecil dan kamu ingin sebuah balon ?
Kamu mengulangi apa yang kamu mau berulang-ulang sampai kamu mendapatkan apa yang kamu inginkan.

....Maafkan juga bauku.
Tercium seperti orang yang sudah tua.
Aku kohon jangan memaksaku untuk mandi.
Tubuhku lemah...
Orang tua mudah sakit karena rentan terhadap dingin.
Aku harap, aku tidak terlihat kotor bagimu...

Apakah kamu ingat, ketika kamu masih kecil ?
Aku selalu mengejar-ngejar kamu...karena kamu tidak ingin mandi
Aku harap kamu bisa bersabar denganku, ketika aku selalu rewel.

Ini semua bagian dari menjadi tua...
kamu akan mengerti ketika kamu tua.

Dan jika kamu memiliki waktu luang, aku harap kita bisa berbicara
bahkan untuk beberapa menit
Aku selalu sendiri sepanjang waktu dan tidak memiliki seorang pun untuk diajak bicara

Aku tahu kamu sibuk dengan pekerjaan.
Bahkan jika kamu tidak tertarik pada ceritaku, Aku mohon berikan aku waktu untuk bersamamu.

Apakah kamu ingat, ketika kamu masih kecil ?
Aku selalu mendengarkan apapun yang kamu ceritakan tentang mainanmu ?

ketika saatnya tiba...
dan aku hanya bisa terbaring, sakit dan sakit
Aku harap kamu memiliki kesabaran untuk merawatku.

MAAF
kalau aku sengaja mengompol atau membuat berantakan.
Aku harap kamu memiliki kesabaran untuk merawatku selama beberapa saat terakhir dalam hidupku.

Aku mungkin, tiak akan bertahan lebih lama,
Ketika waktu kematianku datang,
Aku harap kamu memegang tanganku dan memberikanku kekuatan untuk menghadapi kematian.

Dan jangan khawatir...
Ketika aku bertemu dengan Sang Pencipta
aku akan berbisik pada-Nya...
untuk selalu memberikan BERKAH padamu

Karena kamu mencintai Ibu dan Ayahmu...

terima kasih atas segala perhatianmu, Nak..

Kami Mencintaimu,

dengan kasih yang berlimpah
                    IBU DAN AYAH "

GW langsung MEWEK Terisak-isak. Kali ini bukan karena kesal melainkan karena MENYESAL.
Bahkan masih mewek ketika gw mengetik ulang message tadi di blog ini.

Gw langsung memeluk nyokap gw dan Athia minta maaf karena kurang sabar dalam menghadapi mereka. Baru ngurusin mereka beberapa jam aja gw gak sabar. Gimana dulu nyokap gw ngurusin gw dan kakak-kakak gw dari bayi merah sampe kami dewasa ???

Ini adalah fase kehidupan yang akan dialami oleh semua orang.
Suatu saat nanti gw pun akan mengalami fase ini, ketika sudah jatuh tua nanti. 

Du'uh semua yang ditulis di atas itu gw alamin sendiri.
Bahkan ketika nyokap gw bilang ke gw kalo dalam setiap shalatnya, belio selalu mendo'akan gw yang baik-baik.
Hiks. Ya Allah, ampuni aku. Aku merasa sangat berdosa. Huhuhu...

Ya Allah, Bagaimana gw bisa menjadi orang tua yang baik, mengharapkan anak gw tumbuh menjadi anak yang baik sementara gw sendiri tidak memberikan contoh yang baik di depan anak gw ?

Ajaibnya, setelah kejadian tadi, Athia yang tadinya duduk manis di depan nemenin gw, duduk so sweet di belakang nemenin neneknya. Gak apa-apalah gw disangka supir. Toh supir untuk kedua orang yang gw sayang di dunia ini.

Sampe kemudian kami menjemput Hani dan pulang ke Jakarta, nenek dan cucu masih bercengkarama penuh kasih sayang. Sesekali gw melihat kemesraan nenek dan cucu laki-lakinya. Mereka ngemil jeruk berdua sambil tertawa-tawa.

Dari Bandung, kami nganterin nyokap gw ke rumahnya. Sebelum turun dari mobil, nyokap gw sempat bilang " makasih ya, Cu...".
Gw kembali pengen mewek, apadaya Athia sedang bobo di pangkuan gw sehingga gw gak bisa memeluk nyokap gw.

Dalam perjalanan pulang, Hani nanya ke gw apakah gw menikmati jalan-jalan bertiga tadi ? (maksudnya : gw, nyokap gw dan Athia).
Gw bilang surely I will do it again.

Liburan yang awalnya gw sangka disaster tadi justru mengajarkan gw banyak hikmah.
Mengingatkan gw untuk menjadi manusia yang lebih baik...

I love you, Mom ! 
Thank you for everything that you've given me in my whole life.

22 comments:

  1. :')
    Klo pengalaman gw Iiin, apa yg kita pikirkan, biasanya itu yg kejadian..
    Jd, klo emng gw berencana utk bpergian tanpa 'bantuan' biasanya yakinin diri dulu klo 'i can do it' spt pergi ke Bandung via travel dgn 4 anak kmrn2..

    Smg jalan2 selanjutnya sm nyokap lebih indah lagi yaaa, maaak :')

    ReplyDelete
  2. @ Umnad,
    Put, ah loe mah sabar nya dua lapis di atas gw. *cium tangan suhu*
    Sungguh, gw masih perlu belajar deh dari loe.

    ReplyDelete
  3. *pengen mewek juga*

    Iyaaa, gw pernah gt ke Millie, pernah saking dia aktif banget dan gw ilang kesabaran, gw lsg bentak trs dia lsg peluk gw berharap gw bae2in dia, krn gw udah kesel, gw diemin trs gw ngejauh.. dannnn.. gw melihat gadis kecil gw ini nangis sesegukan, ga mau digendong papa nya, dia mau nya digendong gw, duh gw lsg gendong dan peluk Millie sambil nangis. Ke-mewek-an gw ga smpe situ aja, mlm nya pas dia tdr gw pelukin mulu, duh bnr2 merasa amat bersalah banget gw *sorry kepanjangan*

    Btw Tulang Jambal yang enak di Jl. Ambon, Ndahhh hehehe *menurut gw sih* wkwkwkw

    ReplyDelete
  4. A well written post indah...
    Alhamdulillah kita masih punya ibu untuk disenangkan.. take out time before we regret it *peluk indah*
    Bilang doong sama ibumu dan athia "you're my everything" sambil imut2 kayak di iklan susu!!

    ReplyDelete
  5. teh tawar itu minuman kesukaanku :) senneg banget kalau boleh nanmbah gratis

    ReplyDelete
  6. @ Yeye,
    Kemarin gak tau deh di jalan apa. hahaha...
    Emang kadang kita suka kelepasan ngomelin anak abis tuh baru menyesal.
    Ah, jadi kangen Athia.

    @ Anonymous,
    Bener banget. Alhamdulillah masih diberikan waktu dan kesempatan untuk menyenangkan orang tua.

    ReplyDelete
  7. @ Mbak Lidya,
    Soalnya gratis ya, Mbak. Jadi suka-suka hati mo nambah tanpa perlu ngitung duitnya cukup apa gak. Hahaha

    ReplyDelete
  8. :') been there..pernah kesel harus handle 2 anak (jaman koko belom ada) dan 2 orang tua while suami ga ada, rasanya senewen bgt..trs inget2 apa yg kita tanam skr akan kita tuai kelak

    ReplyDelete
  9. @ Dian,
    Kamu bikin aku merasa manusiawi. Aku pikir aku udah anak paling durhaka. Ternyata emang ada fase-fasenya ya. Iya, Di, selain takut dosa aku takut ntar digituin sama Athia kelak.

    ReplyDelete
  10. Sukses bikin gw mewek Indaaaaaah.
    Gw pernah pas nyuci piring di wastafel keinget doa untuk kedua orang tua trus nangis gak berenti-berenti sambil nyabunin piring keinget emak bapak gw karena inget pas bagian doa yang sayangilah mereka seperti mereka menyayangiku waktu kecil. jadi kepikiran gimana mereka gendongin gw, puk-puk pas gw panas dan rewel dan semacam itu.
    Ish Indah ih.. gw nangis ini ngetiknya.

    ReplyDelete
  11. Terharu bacanya..
    Gue cukup sering jalan bertiga sama nyokap dan Langit. Tapi karena nyokap gue secara fisik, alhamdulillah, masih segar bugar, jadi malah suka lupa guenya kalo nyokap juga udah tua, pasti cepat capek kalo jalan jauh2.

    But anyway, jalan sama nyokap dan anak itu kalo menurut gue bikin kita jadi lebih kuat. Walaupun kondisi terpaksa, ya. Kita jadi kuat karena ada anak yang harus kita lindungi dan ibu yang kita hormati *serius amat ya gue* tapi gitu deh, intinya. ngerti kan ya, Ndah? Hahahaha...

    ReplyDelete
  12. Broadcast message nya ku skip dulu Ndah, takut tambah ga bisa nahan air mata yang udah ngembeng.

    Aku yang Chica masih 10 bulan aja kadang agak emosi kalo sudah mulai ga bisa diem :(
    Kalo merasa jadi anak durhaka, aku sering Ndah. Ga tau kenapa tingkat sabar ku kok levelnya jauh amat ya sama Ibuku. Padahal yakin banget, apa yang dialami beliau selama gedein aku ga ada apa2nya dibanding rasa capek yang sering dijadiin alesan buat ngomong sembarangan waktu emosi :(

    ReplyDelete
  13. mataku kok ngembeng ya baca surat itu.

    nyatet ah semua tempat yang dijabanin indah, kalo ke Bandung mo coba mampir juga.

    Tulang jambal itu aku udah nyobain ... enaaakk.

    ReplyDelete
  14. @ Dani,
    Iya ya padahal di agama kita udah diingatkan betapa kita harus menyayangi ortu seperti mereka menyayangi kita ketika kecil.

    @ Lita,
    Iya banget, Lit. Juga mungkin ngasih contoh ke anak bagaimana seharusnya memperlakukan orang tua.

    @ Fitri,
    Nah. Aku juga suka mengabaikan, suka emosi karena mengeluh capek. Padahal emang dulu orang tua kita gak capek ?

    @ Mbak De,
    Iya cobain deh, Mbak. Kue-kuenya enak dan murah.

    ReplyDelete
  15. aku jadi pengen punya saham di Mom's Bakery dan SAri sari, Ndah. ternyata penyuka jajan pasar itu banyak dan biasanya fanatik ya ahahah.
    Indaaaaah, itu aku ngembeng kebayang pas suasana kau mau nangis itu. Aku juga sering nggak sabar sama mamakku, Ndah huhuhu dan meski bisa kutahan suara nggak meninggi, biasanya dia tau aku kesel *yaiyalah, 9 bulan aku diperutnya, darahku berasal dari darahnya, kurasakan detak jantungnya*. Aku barusan baca jurnal Rika dan makin kebayaaang. Thanks buat ngingetin, Ndah. Ndah katanya kenapa orang tua dan anak kita bisa cocok satu sama lain? Karena mereka punya persamaan sama-sama punya waktu luang yang banyak. Njleb ya buat orang dewasa sok sibuk macam kita

    ReplyDelete
  16. dan statsku naik banget gegara dimention dirimu di sini dan Ira di jurnalnya ahahahaha

    ReplyDelete
  17. Hikshiks...terharuuuu....semoga kita masih dikasi kemampuan untuk nyenengin ortu ya.

    Salah satu toko kue dan roti favku namanya Vitasari. Salah satu cabangnya di ruko deket hotel vio gasibu, ndah. Itu rotinya enak2 dan murmer, jajanan pasarnya juga murmer. Jaman kuliah dulu kalo ada acara yg kudu pake snack box pasti mesennya ke vitasari.

    ReplyDelete
  18. mewek baca nya ndah...

    tujuan hidup gw salah satunya adalah ingin membahagiakan kedua orang tua gw.. alhamdulillah gw masih di kasih kesempatan itu, mereka berdua alhamdulillah lagi masih sehat dan masih mau di ajak pergi jalan2 sama cucu nya.. masih sayang banget sama cucu nya..

    nyokap juga bilangklo disetiap doa nya pasti ngedoain anak2 nya.. sama persis kaya gw yg slalu doain anak2 gw dan juga orang tua gw..

    semoga kita masih terus diberi kesempatan untuk bisa memberikan kebahagiaan buat orang tua kita dan kita bisa menjadi orang tua yang baik buat anak2 kita...

    mau lanjutin meweknya dan jadi kangen sama ortu :'(

    ReplyDelete
  19. *berkaca kaca*

    gue puun seringnya suka esmosi ama Radit kalo dia lagi ga ngerti..yah namapun anak2 yaa..seharusnya kita musti sabar ngadepinnya...
    tapi ada kalanya lagi bikin esmosi, ujung2nya malah kita yang ikutan nangis karna nyeseeeel banget, abis ngomel2in anak :(

    ReplyDelete
  20. ada hikmahnya juga Ndah... kalau dikau tak marah, mereka berdua juga belum tentu lebih intens bercengkrama berdua kaya gitu, bukannya gak mungkin lho ya....

    ReplyDelete
  21. aw awww ada nama dirikuh dimari.. ihiiyyy ^_~

    ReplyDelete
  22. Indaaahhh, udah siap-siap mau protes kenapa gambar tulang jambal yang menggiurkan dipasang, tapi pas baca bagian terakhir, lupa sama si jambal, malah jadi sediihhhh :( :(...jadi makin kangen ibu di Bandung..

    ReplyDelete