1.13.2014

Mati Gaya Dalam Berbasa-Basi

Sebenarnya terlalu ekstreem gak sih kalo gw masang salah satu resolusi dalam kehidupan sosial gw adalah mengurangi basa-basi yang gak perlu ?

Bukannya gw mo somse sih, tapi dikarenakan mungkin gw bukanlah orang yang diberikan talenta berbasa-basi yang cukup. 
Setidaknya gw punya dua pengalaman yang menurut gw kurang menyenangkan sehingga gw merasa kayaknya sebaiknya emang gw gak usah berbasa-basi jika memang tidak diperlukan.

Salah satu pengalaman gw salah berbasa-basi terjadi di tahun 2013 kemarin deh kayaknya. 
Ketika itu gw lagi kumpul sama temen-temen gw di salah satu event. 
Karena keliatannya semua lagi pada asyik ngobrol gitu, ya masa sih gw cuma jadi obat bakar pengusir nyamuk di antara mereka. 
Ngiiiing....ngiiing...

Akhirnya gw sih niatnya cuma melempar bahan becandaan buat basa-basi doang. Aduh berani sumpah deh, gak ada maksud apa-apa, gw cuma mati gaya. Dunno what to do. Dunno what to say.

Tapi apadaya yang gw terima adalah lawan bicara gw yang awalnya cengengesan sama temen-temen gw yang lain di sekitaran situ, mendadak ngeliatin gw dengan mata yang tidak sipitnya dan masang muka judes serius " Indah, serius itu gak lucu ".

DEZIIIIIIIIIGGGGGGG!!!!! Cetar-cetar menggelora di seluruh saraf gw.
Piso langsung nancep di jantung pertahanan.
Antara malu, gak enak ati dan gemeteran takut dengan tatapan matanya, gw minta maaf sama temen gw.

Tapi hari itu gw mendapat pelajaran berharga bahwa kalo kita gak tau musti ngomong apa mendingan gak usah ngomong apa-apa.
Daripada mencoba sok asyik, mencoba sok mencairkan suasana ato apalah yang ujung-ujungnya malah justru bikin kita terperosok di suatu suasana yang gak mengenakkan kayak gw.

Sama satu lagi kejadian basa-basi yang bikin gw nyesel deh berbasa-basi.
Kejadiannya masih dalam masa training gw di Bangkok, suatu waktu si Amir yang dulu pernah gw gombal battle-in, berhalangan dan gak bisa nganter gw balik ke hotel.

Mo gak mo gw balik dianterin black belt gw sekaligus mantan boss gw waktu di Jakarta. Walopun title nya kala itu Operation Director, tapi mantan boss gw ini masih berusia 28 tahun dan masih single. 

Yah namapun mantan boss ya. 
Makanya dalam perjalanan pulang, dia nanya-nanya soal gimana keadaan plant di Cikarang setelah dia tinggalkan karena ditugaskan di Bangkok. Ngomong-ngomong profesional gitu lah. #Eciyeee

Kemudian kami pun keabisan bahan obrolan. Semua ex-sub ordinate dese di plant gw udah kelar ditanyain semua kabarnya. 
Masa iya gw mo iseng nanya soal customer complaint dan customer focus. :p
Rajin banget, Neng !

Eh, gw baru inget. 
Kan dulu dese pernah punya pacar tuh orang Indonesia. Pernah dikenalin sama gw waktu ketemu nonton bareng pacarnya di Plaza Senayan. Gw juga sama pacar gw sih *ish, gak mo kalah dong*

Ah, apa gw basa-basi nanya itu aja apa ya.
Gw menoleh ke dese yang sibuk nyetir di sebelah gw " So, how's your girlfriend doing ? "

Maksud gw : mantan pacarnya yang pernah dikenalin sama gw itu lho !

Yah...tiba-tiba mukanya langsung mellow gitu. Abis tuh dia nyerocos katanya dia emang pernah menjalin hubungan sama cewek Thailand. Hubungannya mulus-mulus aja. Blablablabla....

Laaah...laaah... kok dia jadi cerita panjang lebar begindang.
Tapi gak mungkin gw putusin cerita dese dengan " akikes cuma basa-basi doang kok. "

Pertanyaan basa-basi gw malah ditanggapi dese sebagai kesempatan buat curcol.
Dia meneruskan ceritanya jadi waktu dese lagi nonton Formula F1 GP di Shanghai *dese emang suka banget nonton beginian*, tiba-tiba dia dihubungi (eh ato dia mendapati. Lupa akikes. maklum akikes waktu itu gak konsen karena panik) pokoknya sang pacar terjun aja dari appartmentnya.

...kemudian hening......bahkan nyaris tak terdengar bunyi kodok dan jangkrik di tengah kesunyian itu. *ya iyalah, masa di dalem mobil dese ada kodok, ada jangkrik sih, Ndah !*

Duh. Salah pilih topik basa-basi nih, pikir gw waktu itu.
Lah, lah, lah, selain masang muka sedih, tuh kan dese jadi menyeka air mata di ujung matanya.

Gw kan bingung musti ngapain. 
Mo komentarin tapi bingung antara mo ngomong apa, belon lagi kudu translate ke Enggreis kan.
Mo ngelus-ngelus tangannya ngasih tau I emphaty tapi takut disangka curi-curi kesempatan. Apalagi dia kan mantan boss akikes.
Mo puk-puk takutnya gw puk-puk pundak dese kekencengan ntar malah disangkain mo gebugin dia lagi.

Sumpey ya, mati gaya akikes.
Akhirnya gw cuma bilang " Oh, I am sorry to hear that " sembari dalam hati menyesali kebodohan akikes pake sok-sok-an cari bahan basa-basi.

Gw jadi mati gaya.
Dese jadi sedih deh tuh ah. 
Dese emang berusaha tegar bilang " It's okay, Indah..." tapi dari suaranya yang keluar bak pintu kejepit itu menunjukkan kalo dese juga berusaha menahan tangis.

Yaaah, makin mati gaya dah guah.

Dari dua pengalaman gw di atas, tambahan resolusi di kehidupan sosial gw nambah satu.
Lebih berhati-hati dalam berbasa-basi.

Pengecualian mungkin dengan temen-temen yang udah tau kalo kita emang suka garing, dodol, suka gak mikir, jayus pokoknya temen yang bener-bener tau cacatnya kita deh. 
Makanya gw masih berani deh lontarin basa-basi-jayus ini ke temen-temen Genk Ratjoen. Soalnya mereka mah udah terima nasib dengan kebasian gw yang gak penting.

Etapi emang ada basa-basi yang penting gituh ? :p *beneran nanya ini mah, bukan basa-basi*

9 comments:

  1. gue juga pernah terjebak situasi yang "krik krik" gara2 komen gue yang sotoy ;p

    Makanya sekarang kalo di lingkungan baru lebih yang dengerin aja daripada sale sale kate lagi paan... :,D

    ReplyDelete
  2. Maaf Ndah tapi gue ngakak sore-sore begini gara2x jangkrik dan kodok :D bisa bisanya lo kasih background kodok dan jangkrik, eh bukan ngakak karena tragedi bos itu kok, cuma gue kebayang lo juga mau lari dari dese kalau bisa dengan gaya kartun begitu dengar tragedi pak bos.

    ReplyDelete
  3. basa basi itu emang kayak gambling ya. kadang bisa jadi positif dan menyelamatkan situasi yang canggung (atau bahkan mungkin malah bisa lead to something bigger), tapi kayak contoh2 lu, basa basi juga bisa jadi negatif dan malah bikin suasana jadi gak enak.

    anyway... yah that's a gamble that we have to play sometimes. sambil liat2 sikon kalo mau basa basi, hoping gak akan jadi negatif. tapi kalo sampe kejadian, ya udah lah... mau gimana lagi :P

    ReplyDelete
  4. G paling ga bisa basa basi, ndah. Padahal untuk memulai percakapan, khan perlu tuh dikit basa basi manis. jadilah g miss garing kalo kecemplung lingkungan baru. Hiks... bagilah sedikit talentamu ke dakyuuuuu

    ReplyDelete
  5. @ Desy,
    Makanya gw juga sekarang banyak diem aje daripada salah-salah kasih komen ya gak. masalahnya kalo gw diem, ditanyain pulak gw kenapa sih diem aja. Nah kan !

    @ Tasye,
    Aselik bingung musti ngapain. Padahal cuma mo basa-basi doang, eh dia jadi curcol. hahaha...

    @ Arman,
    Nah ...kayaknya bakat-bakatan juga kali ya, man. Gw aseli kayaknya gak bakat. Makanya selalu kalah dalam gambling inih. Mending gambling maen gaple ato maen karambol deh. Serius. #JIAH

    ReplyDelete
  6. @ Fely,
    Laah..minta bagi ke Koh Arman tuh. Gw juga gak bakat gambling berbasa-basi ini, Fel. Setiap kali mo coba basa-basi, pasti deh ketauan gw berbasa-basi. Sekalinya disangka serius, nah itu...langsung ada yang curcol. Hahaha

    ReplyDelete
  7. Sama ndah.. gw juga ga bakat basa basi. makanya gw kalo ketemu orang baru biasanya milih diem aja, scanning suasana. Kalo diajak ngomong ya jawab, sisanya kebanyakan matung.. >__<

    ReplyDelete
  8. Salam kenal mba.
    sama nih, kalau soal basa-basi atau pertama kali ketemu saya suka mati kutu.
    Seringnya saya diam dulu aja.

    ReplyDelete
  9. Gw pernah Ndah basa-basi sama orang India, nanyain kerja dah berapa lama dan mereka ternyata lebih baru dari gw ato kira-kira samalah. Trus mereka nanya balik trus mereka jadi penasaran umur gw. Pas akhirnya tahu umur gw mereka maluhati karena oh karena mereka masih 20an muda gitu. Gw bilang dong gw kira mereka seumuran gw karena mereka ngira gw umur 20an muda gitu. Hahahaha. Habis itu udah deh gw tinggalin karena mulai minum dan drinks talk jadi males gw. Beberapa kali sih gini. Kalo gw gak kenal dan males basa-basi gw langsung ngacir aja. Padahal kerjaan kudu bisa basa-basi. :o

    ReplyDelete