1.20.2014

Ketika Banjir Datang (Lagi)

Sabtu pagi gw terbangun dengan kondisi listrik mati. Dari berita yang gw baca, selain untuk mengantisipasi banjir yang mulai melanda di beberapa daerah di Bekasi, gardu PLN juga terendam banjir. 

Gw langsung bersiap-siap ngajakin Athia dan mbaknya untuk ikut gw ke kantor karena pagi itu gw ada meeting. Sementara Hani lebih dulu berangkat meninggalkan rumah karena harus ke Bandara mengejar pesawat ke Palembang jam sembilan pagi. Padahal di Jum'at malam, Hani baru nyampe rumah sekitar jam 11 malam setelah daytrip dari Yogyakarta. 

Enaknya emang Hani nginep aja di Yogya terus langsung terbang ke Palembang. Tapi suami gw lebih memilih bercapek-capek ria pulang ke Bekasi demi bisa menemui (dan memeluk) anak istrinya walopun hanya untuk beberapa jam, sebelum harus melanjutkan lagi perjalanan dinas ke Palembang. 
Ah, love you, Han!

Kondisi rumah gw kemarin sih sedikit lebih aman. 
Namun biasanya akses keluar kompleks ini yang bikin parno. 

Namun Alhamdulillah Sabtu pagi kemarin akses jalan kompleks masih aman dilalui bahkan buat mobil kecil kayak mobil gw. 

Tapi baru nyampe Jatibening ke arah tol Pondok Gede, mendadak salah satu orang kantor nelpon gw ngasih tau kalo meeting pagi itu ditunda dikarenakan ada rekan gw yang harusnya hadir di meeting ternyata terkena musibah banjir. Yang nelpon malah gak bisa keluar dari kompleks karena akses rumahnya dikepung banjir.

karena rapat dibatalkan, gw langsung mengarahkan mobil gw keluar tol Pondok Gede. Tadinya mo lewat jalanan tol tol aja menyusuri pondok gede, Jatibening ke Galaxy. 
Tapi pas nanya sama tukang ojek, disarankan mendingan kami lewat tol aja karena beberapa akses di Jatibening ke Galaxy gak bisa dilewati kendaraan bermotor akibat banjir.

Buat gw yang dikasih tau batalnya meeting pas sebelum tol Pondok Gede sih mungkin justru merasa lega. Namun ada beberapa orang yang udah nyampe kantor demi nyiapin materi meeting agak menggerutu di status social medianya. Yah namanya juga musibah, gak bisa diprediksi dan gak bisa dihindari.

Statusnya bete gitu karena mereka udah ngorbanin gak ngerjain ini itu, bela-belain ke kantor pagi itu demi meeting eh gak taunya meetingnya ditunda. #Cape_deh.

Menjelang sore, rekan gw yang berhalangan datang tadi baru sempat update status. 

Dia bilang ada untungnya listrik dimatikan pas Jum'at tengah malam sehingga dia terbangun dan mendapati ternyata banjir udah masuk ke rumahnya.

Kemudian, banjir emang udah surut namun mereka tetap gak bisa membersihkan rumahnya dari sisa banjir karena listrik masih belum menyala hingga 16 jam kemudian. Selama 16 jam itu, mereka kekurangan air bersih karena mereka hanya mengandalkan sumur listrik untuk air bersih.

Alhamdulillah walopun gw gak ngalemin sendiri musibah banjir tapi tetep terkena imbasnya juga. Selama 20 jam lebih kali ya, listrik di kompleks gw padam. Itu aja udah bikin kami merasa gak nyaman dan pengen protes aja ! Tapi kemudian gw ingat kalo gw masih harus bersyukur.

Setidaknya kami gelap-gelapan dalam keadaan kering. Gak ngalemin berbasah-basahan, gak ngalemin susah air bersih untuk membersihkan diri dan mandi. 

Untuk mengantisipasi kemungkinan listrik mati, yang takutnya butuh berhari-hari baru menyala akibat bencana banjir ini, gw jadi ngerasa perlu semacam penerangan darurat sampe listrik kembali nyala. 

Pengalaman musibah kebakaran yang pernah kami alami dulu membuat gw dan Hani agak ngeri kalo menggunakan lilin sebagai penerangan di malam hari. Kalo buat dibawa ke kamar mandi doang sih masih berani. Tapi kalo buat penerangan di kamar selama kami bobo rasanya kami agak khawatir masalah keamanannya. Takut ketendang, ato terjatuh dan memicu kebakaran chapter 2. *amit-amit*

Makanya abis maghrib, Gw ditemenin Athia ke acehardware GGP untuk semacam nyari emergency light gitu deh.

Ternyata emang lagi musim banjir dan pemadaman listrik begini kali yak, banyak banget bok yang nyari senter sama emergency lamp di Ace Hardware. 

Gw lagi maju mundur buka dompet buat beli barang satu-dua emergency LED light yang seharga 300ribuan waktu mas-mas sales lagi meragain satu lampu kecil. 

Namanya LED lantern camping. Kata mas-mas sales ke gw, ini kayak petromaks yang dipake kemping tapi ini yang pake 3 batre AA. Pencahayaannya juga bisa diadjust.
LED Lantern Camping
Apalagi waktu dikasih tau harganya 69ribu aja. Wow, gw tertarik binjits.
Kalo beli emergency lamp kan satu bijik 300ribu, bisa dapet beginian 4 bijik kan. Mayan kan buat ditarok di berbagai tempat. #EmakIrit.
 
Begitu nyampe rumah, gw langsung cobain LED lantern camping ini dan ternyata penerangannya emang lebih terang daripada pake lilin. Katanya alo pake batre alkaline, bisa tahan sampe 4 jam. 
Gw gak sempat ngebuktiin bener gaknya bisa bertahan sampe 4 jam. 
Soalnya sebelum batrenya habis, listrik rumah kami udah keburu menyala.

Tapi walopun begitu, gw tetep ngebayangin gimana horornya posisi orang yang kebetulan rumahnya terkena banjir. 
Bayangin kalo hujan turun terus menerus, kemudian menyaksikan sendiri air semakin lama semakin naik ketinggiannya.

Dengan berkejaran dengan waktu, barang-barang yang mo diselamatkan ke tempat yang lebih aman, musti memilah-milah barang-barang darurat yang harus dibawa selama banjir.

Sebagai orang yang pernah tertimpa musibah dan denger komentar-celetukan yang bukan pada tempatnya, gw tau rasanya kalo itu gak ngenakin banget lho.

Makanya gw gak abis pikir kalo hari gini udah tahun 2014, lah kok masih ada ya orang-orang (yang ngerasa dirinya kocak) yang ngejadiin bencana banjir ini sebagai bahan celaan, bahan becandaan di social media.

Kalo emang kita gak bisa memberikan bantuan moril, setidaknya cobalah bantu secara spirituil. Dengan menunjukkan sedikit emphaty terhadap apa yang sedang dialami para korban.

Kalo kita ada di posisi sebagai orang yang tertimpa musibah begitu, gw yakin pastinya juga gak mau kan diolok-olok dan dijadiin bahan becandaan gitu.

So, yang masih ngejadiin bencana sebagai bahan olok-olokan, bahan becandaan di Social Media maupun di dunia nyata, oh C'mon please stop it.

It is not cool, Dude ! Shame on you.

Lagian gak ada untungnya secara langsung kan buat kita juga kan ?
Mending kita do'ain aja yuk semoga banjir cepat surut. Dengan begitu semua yang sempat lumpuh karena banjir ini bisa kembali beraktivitas normal.

4 comments:

  1. Wah mbak indah beberapa lama ini tiap kali masuk ke blog mbak indah nggak bisa, ...akhirnya hari ini bisa ...syukurlah nggak kena banjir kompleknya mbak..tapi terdampak di accessnya..semoga bencana banjir cepat berlalu

    ReplyDelete
  2. Mau ah LED lantern-nya. Gue juga sering bingung kenapa lagi banjir gini malah ada aja yang bikin meme aneh-aneh. Mudah-mudahan tahun depan bisa diatasi deh ya..

    ReplyDelete
  3. gw dah lama gak buka socmed selain blog deh Ndah. Gak kebayang emang orang yang ngejadiin banjir sebagai becandaan. Gw yang kemaren cuman sempet kejebak sebentar aja kebat-kebit dan tahu banget rasanya di dalem rumah ada air itu gimana. Pernah ngalamin di Sby. Semoga sih gak lagi-lagi ada banjir yang parah dan lama ya.

    ReplyDelete
  4. @ Mama Kinan,
    Alhamdulillah aman Mbak.
    Semoga Tanjung Uban juga aman dari banjir ya, Mbak.

    @ Della,
    Buat persiapan mati lampu karena gardu PLN kerendem, Dell. Mayan lah ketimbang pake lilin kan.

    @ Dani,
    Nah !
    Kemarin juga di tol Kebon Jeruk arah ke Tangerang sempet macet panjang. Tau gak kenapa ?
    Gw pikir karena ada yang mogok. Eh gak taunya karena mobil-mobil pada melambat karena nontonin banjir di pinggir tol Kebon Jeruk situ.
    Duh. Emang masyarakat kita kurang hiburan kali ya.
    Wong Banjir kok yo ditonton sih. Mending dibantuin gitu kan.

    ReplyDelete