4.30.2013

{ Anak Kompleks } : Harta Karun Baru itu Bernama Cangkir Kopi

Another cerita kencan setelah cerita kentjan yang satu ini.
Karena sebelumnya gw kasih judul Kencan Ringan di Sekitaran Rumah
jadi tadi gw pengen ngasih judul " Kentjan Ngesot Dari Rumah " aja di postingan ini. Tapi ntar pada berame-rame komen " emang beneran ngesot ? " :p

Sejak gw pindah ke Rumah ketiga , gw udah sering banget ngamatin satu sudut di ruko dekat rumah gw. Biasanya sih gw mampir ke ruko sini karena pas nemenin Athia jajan di Indomaret. 

Ada satu cafe yang terletak di sudut ruko ini, namanya Indonesia-sekali. Yaitu  Cangkir Kopi.
Cangkir Kopi tampak luar

4.25.2013

A+Mama : Salah Satu Apps Yang Ada Di Smartphone gw

Juli 2008.
Gw masih pake komunikasi dengan handphone jadul.
Kemana-mana masih rempong nenteng notebook dan modem buat jaga-jaga gak ketemu wi-fi.

Kehamilan gw yang kedua, setelah kehamilan gw pertama di bulan Februari di tahun yang sama membuahkan hasil harus dikuret karena pendarahan yang terus-menerus.

Makanya di kehamilan yang kedua ini, gw lebih aktif mencari tau mengenai kehamilan : DO and DON’T dari internet. Saking gw rajin browsing, akhirnya gw bikin satu thread di salah satu forum yang kemudian di forum inilah gw bertemu dengan temen-temen Genk Ratjoen.

Saat itu, gw merasa jadi ibu hamil tuh udah canggih banget deh ketimbang kakak-kakak gw yang emang berbeda usia satu dekade.
Kalo mo cari tau soal perkembangan janin, mo tau mitos kehamilan gak perlu nunggu sampe kunjungan dokter kandungan berikutnya.  Semua informasi bisa digali dari internet.  Kadang gw browsing dari laptop sambil leyeh-leyeh di atas tempat tidur dengan perut yang kian minggu kian membuncit.

Tahun 2013.
Gw dengan smartphone di tangan.
Tiap menit rasanya pengen update status di social media.*apadaya loading kerjaan menghalangi gw untuk labil*

4.24.2013

Kartini Baru

Gw. 
Ibu dari satu anak. 
Sehari-hari berkeringat sebagai layaknya status pekerja pabrik. 
Menempuh perjalanan dari Bekasi ke Tangerang, melewati tiga propinsi.
Terkadang tanpa dia tahu, gw menyadari orang-orang mengatakan "WeeW..." dengan alis sedikit terangkat.

Temen kuliah gw. 
Juga seorang ibu dari satu anak. 
Meninggalkan gemerlap ibukota, mengikuti suami bertugas ke suatu daerah di Sulawesi yang belum pernah dia bayangkan sebelumnya.
Melepaskan karir, namun dia gak pernah melepaskan cita-citanya
Tetap sebagai " Engineer " saat memperbaiki mainan anak rusak, perabotan rumah tangga rusak.
Bercita-cita suatu hari punya usaha kuliner.
Cita-cita baru dari seorang wanita yang semasa lajang gak keliatan kalo dese demen berkutat di dapur.

4.18.2013

Segalak Macan Betina Yang Baru Beranak

Baca postingan Manda yang ini, ish gw dong baru-baru ini ngalemin hal yang sama.

Sebagai orang yang beli rumah pake duit (dan bukan bayar pake daun salam boleh metik di kebon tetangga), gw tau banget bahwa rumah itu gak MURAH. 
Jadinya gw paham betul arti budget bagi orang yang niat membeli rumah.

Yah, kalo semua orang bisa bayar rumah pake daon salam, mungkin semua pada mo beli di tengah kota. 
Cuma pas masak aja kita susah nyari daon salam. 
Lah semua stock daon salam di kebon udah pada dipake buat bayar rumah ?

Tapi kan masalahnya, gak ada developer ato empunya rumah yang mo barteran sama daon salam.
Mo nya pake duit.
Sementara gak semua orang punya duit sebanyak harga yang ditawarkan rumah-rumah di tengah kota. Bukan begitu, bukan ?

Bagi yang belon paham, tau gak sih kalo komen " Bok, Jauh banget ya rumah loe, ..." itu bisa menyinggung perasaan empunya rumah.

Mungkin empunya rumah gak butuh pelukan hangat ato bahkan puk-puk atas kondisi dia terjerat tawanan kota kudu bayar KPR sekian puluh tahun, but at least jangan loe tambah kepedihan hatinya dengan komen gak penting dong, plis. *I've told you, Lebay is my middle name*

4.16.2013

PR Utama Gw dan Hani

Gw ngerasa semakin ke sini, pemikiran gw udah gak saklek kayak dulu lagi.
Ngerasa gitu juga gak sih ?

Salah satunya, pada ngerasain yang sama gak sih kalo gw udah gak seheboh seambisius dulu lagi soal pendidikan anak ?

Beberapa tahun silam, gw terlalu ikut-ikutan sibuk nyari sekolah kelas menengah ke atas. 
Dimana tadinya gw yakin seharusnya di sekolah dengan lingkungan yang gw beli mahal ini bisa menjamin bahwa anak-anak yang bersekolah di sini berasal dari lingkungan keluarga baik-baik.
Dan sekolah dengan lingkungan 'terseleksi' seperti ini tentunya tidak murah.

Lebih gilak lagi, gw sampe udah gugling sekolah unggulan negeri dari SD sampe jenjang SMU dengan nilai kelulusan terbaik. 

But IMO, it's worth it kok.
Baiklah, gw pun sibuk menyusun strategi supaya tujuan finansial gw ini bisa tercapai pada waktunya.
Gw akuin, gw mungkin (pernah) terlalu ambisi mengejar tujuan finansial ini.

Setiap kali Hani mencoba mengingatkan gw " Mom, diriku yakin setiap anak tuh ada aja rezekinya. Kita berusaha semampu kita aja ", gw terkesan mencemooh " Yah, tapi rezeki itu kan harus dicari dan dikumpulin, Han. Emang nanti pas Athia mau bayaran masuk FK UI, terus bakalan ada duit sejumlah EM-EM-an jatuh ke atep rumah, gitu ? "

Duh, kalo gw inget-inget lagi, waktu itu gw naive banget emang. 

4.15.2013

Mereka Yang Tak Terduga

OK, gw mau bikin satu pengakuan.
Gw gak nyangka lho kalo blog gw yang tergolong suka menggalau dan #gakpenting ini ternyata mayan ada juga yang mau baca.

Selama ini ya, gw merasa bebas ber-kreasi labil karena berasumsi " Halaah...paling yang baca temen-temen blogger gw aja..."

Tapi kemudian beberapa kali gw kecele.
Gak nyangka aja ada beberapa orang yang di luar dugaan gw, ikut baca blog ini.

4.10.2013

Berani Kotor

Gw tau kalo masih banyak temen-temen yang penapsaran pengen liat gw dengan sepatu goofy safety shoes.

Maap ya udah mo setaon baru gw bayar 'utang' fotonya. 
Abis gak kepikiran aja gitu mo gaya gimana yang keliatan OK dengan safety shoes.

Secara gw belum nemu pose Victoria Beckham yang trendy dengan safety shoes.
*apa hubungannya ?*
**Emang gak ada ! Gw cari alesan aja buat ngeles**
***kalo nyari foto Mpok Atik pake Safety Shoes yaaa kurang trendy juga kaleee***

Sekalian deh, gw mo ngasih tau kenapa gw gak pernah niat pake rancangan designer mehong ke pabs.

Ehm, alasan utama sih gak jauh dari...Dang Adong Hepeng, Lai ! LOL.

4.09.2013

Antrilah di Toilet

Sekarang gw tau kenapa suatu system mengharuskan adanya suatu prosedur.

Dalam kehidupan dunia kerja gw sehari-hari emang gak bisa lepas dari yang namanya prosedur.
  
Ada seorang temen gw yang sehari-harinya malah gak bergelut di dunia per-prosedur-an malah nulis suatu Work instruction ke mbak ARTnya.

Salah satu contoh Work Instruction yang ditulis oleh temen gw dan ditempel di belakang pintu kamar mbak ARTnya adalah sebagai berikut :

4.08.2013

Sepeda Kedua Dari Tante Genk Ratjoen

Pas nyari postingan lama yang satu ini, Gosh. 
De-ja-vu.

Waktu itu sama sekali gak nyangka deh kalo persis 3 tahun kemudian gw akan posting dengan tema yang mirip. 
Plek plek di tanggal dan bulan yang sama.

Dalam Genk Ratjoen, kami emang ada kebiasaan untuk menyiapkan kado bagi anak-anak kami yang ulang tahun.

4.02.2013

Rumah Ketiga : A Place Where Our Hearts Reside

Ikut-ikutan Uwi ah yang pernah cerita soal rumah yang pernah mereka tempati. 
Gw juga mo cerita soal rumah dimana kami pernah bernaung. 
Berteduh dari teriknya panas dan berlindung dari rinai hujan.

Sehari setelah menikah tanggal 23 Desember 2007, keesokan harinya gw dan Hani langsung berangkat bulan madu ke Yogya. Kami menghabiskan kurang lebih 5 hari di Yogya, termasuk di Kaliurang dan 2 hari di Solo.

Rumah Pertama : Taman Rafflesia, Bekasi Timur.
Sepulang dari bulan madu, kami tinggal di Taman Rafflesia, Bekasi Timur. Inilah adalah rumah tempat gw dan Hani bernaung untuk pertama kalinya sebagai suami isteri. 

Di rumah ini jugalah, athia mengalami masa-masa transformasi dari seorang bayi menjadi seorang toddler.

Yang mengherankan bagi banci kopdar kayak gw, walaupun sebenarnya kompleks gw dan kompleks Mbak Lidya di Pondok Hijo terhitung tetanggaan selemparan kolor, namun kami justru gak pernah kopdar lho. 
Saat itu sih. 
Malah setelah gw pindah, gw udah 2X ketemu Mbak Lidya. Hihihi

Hmmm...gak terlalu banyak kenangan menyenangkan yang mampu gw ingat selama tinggal di kompleks ini. 
Satu per satu masalah mulai muncul dari lingkungan sekitar yang bikin gak nyaman. 

Setelah beberapa lama, gw mikir mungkin salah satu hikmah di balik musibah itu, kami kayak 'dipaksa' ditakdirkan untuk meninggalkan rumah ini dan pindah ke tempat lain untuk melanjutkan hidup.

Itulah salah satu alasan kenapa gw dan Hani gak tertarik untuk kembali ke daerah ini lagi.

Namun di sisi lain, berkat tinggal di kompleks inilah, gw mengenal sosok sang Nenek Istiqomah, begitu Mbak Rina memanggilnya.

4.01.2013

Katakan Cinta Untuk Yang Ke-Tak-Terhingga Kalinya

Bulan April adalah bulan penuh cinta buat Momom.
Gimana gak. 
Dua laki-laki yang paling Momom sayang dalam hidup Momom lahir di bulan ini.
Dua pria hebat dalam hidup Momom

Di mulai dengan hari pertama di bulan April.

Aaah, entah kenapa rasanya seperti beberapa hari yang lalu Momom menuliskan postingan ini.
Tau-tau waktu kayak terus berlari. 

Dan kemudian datang juga akhirnya hari ini, 1 April 2013
Hari ini gak ada yang benar-benar berbeda dengan hari-hari biasanya.
Tidak setelah kehadiranmu di tanggal 1 April 2009.

Karena sejak tanggal itu, setiap momen terasa begitu berbeda. Begitu istimewa.