1.31.2013

Meet My New Running Gear

Nyambung dari cerita gw yang ini.
Selama ini gw lari yaaa..maen lari aja, gak nyadar kalo sepatu Nike yang gw beli pas mo Zumba dulu ternyata tidak diperuntukkan untuk olahraga lari.
My old Training Shoes
Pantesan aja langkah gw tiap mo lari tuh terasa berat banget. *tsaah...itu mah gw nya aja yang pemalas LOL*

Dan setelah diskusi serius dengan Al Galaxyah Runners ( Lita dan Rini), kayaknya mereka sepenuhnya mendukung kalo gw emang butuh sepatu lari baru.

1.29.2013

The Run(away) Mom

Biasanya kalo ada keperluan ngasih dokumen ke Marketing, gw nitip mas Bruno, seorang OB kami yang berdinas untuk di gedung operasional sini. 

Yah, kenapa dia dipanggil Bruno, bukan karena mamaknya sok-sokan Londo. 
Nama aselinya Sunarno. Bruno itu nama bekennya. 
Sekilas potongan rambut dan warna kulit Mas Ano emang mirip Bruno Mars.

Sebelum Mas Ano a.k.a Bruno, ada juga OB yang memperkenalkan dirinya sebagai Mas " Ami " ke gw. Padahal nama aselinya mah Zulmi.

Mungkin nama beken itu adalah salah satu persiapan mereka demi mencapai cita-cita jadi arteis kali ya. Jadi nama beken udah disiapin dari sekarang.

Eniwei, gw bukannya mo cerita soal nama-nama beken para OB di pabs gw. 
Gw mo cerita tentang diri gw sendiri.

Hari Selasa minggu kemarin, gw harus mendatangi ruangan Big Boss karena gw harus memberikan suatu laporan yang beliau minta. Makanya gak mungkin kan kalo gw harus minta tolong Mas Bruno ? *sigh*
Ruangan Big Boss ini berbeda gedung dengan tempat gw bekerja. Beliau berada di gedung yang di depan, sementara kantor operasional (dimana kubikle gw berada) terletak sekitar 50-70 meter dari gedung Big Boss.

Saat gw mendatangi ruangan beliau, beliau ternyata sedang meeting dengan salah satu vendor kami. 
Rasanya males setengah mati jika balik lagi ke kubikle. Gw coba nungguin sampe belio selese meeting. 
Tapi setelah menanti hampir 20 menit, belio gak kunjung selese meetingnya.

Akhirnya gw menyerah. 
Gw minta tolong sama receiptionist informasiin gw kalo tamu yang diajak meeting sama Big Boss udah pulang. Ntar gw balik lagi ke ruangan Big Boss. #okesip.

1.28.2013

Pinisi : Ketika Belajar Terasa Menyenangkan

Sewaktu gw mendapat tawaran dari @pinisiIndonesia untuk hadir dalam acara Blogger Gathering yang diadakan tanggal 26 Januari 2013 di Pinisi Edutaiment Park, gw langsung uber excited. UBER, bukan cuma excited!

Dari Timeline Twitter pun dipenuhi sahut-sahutan antara temen-temen blogger  yang sama antusiasnya kayak gw.

Begitu dikirimi email formil mengenai tawaran tersebut, ada dua alasan mengapa gw langsung membalas email konfirmasi :
  1. Banyak temen-temen blogger gw yang udah rame ribut pengen dateng. Bahkan Erry BibiTititeliti pun bela-belain datang nun jauh dari Bandung. Wah bisa-bisa beneran kopdar akbar nih! Kapan lagi bisa ada acara kayak gini. Udah difasilitasi, dapet workshop tentang menulis pulak. Pas bener untuk emak punya blog dengan kemampuan nulis minimalis ini kan ?
  2. Gw penasaran sama playground yang masih terhitung gress ini. Ya iyalah kan Pinisi ini baru grand opening bulan November 2012. Jadi pengen tau dooong, apa sih bedanya sama playground di mall-mall lain. Ada yang beda ato cuma gitu-gitu aja ?
Dikarenakan gw mendapat undangan untuk 2 orang dewasa dan 2 orang anak-anak, maka gw mengajak salah satu keponakan gw yang berusia 5 tahun untuk menemani Athia di playground nanti. Gw juga udah niat mo menambah satu tiket lagi untuk mbaknya Athia.

1.25.2013

(Jangan) Ada Grifter Di Antara Kita

Sedari gw udah ditanamkan oleh orang tua gw untuk tidak memilih-milih dalam berteman. *picky di sini dalam artian tidak memilih teman karena kasta, golongan, suku, ras dan agama*
Selama orangnya emang niat tulus pengen berteman, pasti akan gw sambut dengan baik. 

Itu juga yang gw alamin ketika ada seseorang dari dunia maya mengaku bernama Pepi mendadak ikrib ngasih komen di blog gw. 

Awalnya gw masih menanggepinya dengan malu-malu *yah karena sebelonnya gw ngerasa belon kenal, Bok!* tapi karena dia menunjukkan kalo dia pengen akrab sama kita-kita, ya udah gw pun menanggapinya dengan sok-asyik juga.

Lalu dia pun merambah masuk ke dalam blog dua temen genk racun gw yang super tenar itu. Salah satu dari mereka sempet nanya sih " Pepi tuh sapa sih, Ndah ? Temen loe ya ?"

Karena emang sedari awal gw (pernah) menganggap dia temen, gw pun mengiyakan " Iya, Dhit. Temen blogger gw.. "

Sampe...suatu hari insting detektip gw mendadak mengendus ada "something wrong" dengan anak ini. 
Apalagi ternyata temen genk racun gw pernah bertransaksi bisnis (bahasanya Dedo) dengan Pepi dan sayangnya tidak berjalan mulus. 
Temen gw udah transfer uang ke rekening (belakangan kami ketahui itu rekening Dedo) tapi barangnya gak dikirim-kirim. Selalu ada ajaaaa alasannya. 

Dan berhubung di Genk Ratjoen ada dua detektif ( rekan gw Aini Marple yang analisanya suka setajam silet) dan satu detektif gak lulus-lulus magang, kami semua yakin alasan yang diutarakan si Pepi itu terlalu mengada-ada. 

Plis deh, kami mungkin emang emak labil. Tapi gak selabil itu sehingga bisa diboongin dengan alasan yang konyol kayak gitu. 

Sampe temen gw tadi emang dengan sengaja nantangin mo ngutus sodaranya ngambil pesenannya ke galery Pepi langsung. 
Dan seperti yang udah kami tebak dong, dese mana berani ngasih alamatnya.

1.23.2013

Angka 85

Jadi hari Minggu yang lalu, gw dan @R3n3ee datang ke pengajian Cihuyers demi belajar menyelenggarakan jenazah. 
Untung gw jemput Rini dulu di Jatibening. Soalnya pengajian kali ini diadakan di rumah barunya @dellaSIP. Dese apal mati kalo daerah sini. GPS mah lewat, Cyin!

Alhamdulillah, materi kali ini berguna banget.
Ustadz yang didatangkan dari Al Azhar ini gak hanya cuma ngajarin teori, tapi udah nyiapin bahan-bahan untuk praktek. Penyelenggaraan jenazah dimulai dari memandikan, mengkafankan, menshalatkan dan terakhir menguburkan.

Sampe dikasih tau tips-tips dalam serangkaian penyelenggaraan tersebut.   
Ya ? Ibu yang di pojok sana buru-buru mo komen supaya share di blog sini  *GR to the max*

Pengen sih tapi saya belum siap kalo ada yang nanggep ngundang buat ceramah...*benerin jilbab*

1.22.2013

Isi Salah Satu Laci di Meja Gw

Quick Update.

Biasanya kalo siang menjelang sore, gw suka minum yang hangat-hangat dan rasanya manis.
Tapi bukan minum air panas sambil ngaca. *apeusih*

Apalagi kalo udah badan capek, mata ngantuk, mulut pengen ngenyam sesuatu. Gak melulu musti kopi sih, kadang gw selingi dengan cemilan minuman lain.

Kayak saat gw break nulis postingan ini.

1.18.2013

Aku Bukan Patung Balerina

Aduh...sebenarnya gw mau posting ini takut disangka dua kemungkinan.
1. Takut disangka cenayang
2. Takut disangka sombyoooong.

Merujuk ke postingan gw yang ikut Korean Giveaway, Alhamdulillah...dikasih ucapan selamat dari Desi kalo gw dan Novi menjadi salah satu pemenang dalam Giveaway itu. *tersipu-sipu*

Pengen ngomong " bener kan ? " *tetep songong!* tapi gak enak ati lah. 
Takut ditimpukin telor dua kilo. 
Sama takut rusak pencitraan sholehah yang udah gw bangun selama tahun 2012. Hihihi...

Sebenarnya hadiah Giveaway nya udah diterima dari Rebo.
Punten ya, Ry, baru pamer sekarang. Hihihi...
But anyway, better late than never kan ? 

Jadi inilah hadiah yang gw terima atas ketulusan hati gw menulis tentang Erry...*eciyeeee*

1.16.2013

It Could Happen to Everyone

Mengamati beberapa waktu yang lalu banyak emak-emak yang terkena sindrom peer-pressure, gw pikir itu hanya terjadi pada kaum Hawa lho. 
But then, I was wrong. 
Peer Pressure juga menjangkiti kaum adam.

Menurut loe, cerita gw sore ini termasuk salah satunya gak ya ? *milin jilbab*

1.15.2013

( NOT) Hari Telat Nasional !

Do'oh kangen ngeblog !
Semakin ke sini loading kerjaan semakin menggila. Belum lagi ikut bantu-bantu penggembira di Seminar tanggal 2 Feb nanti.

Pengen cerita perjuangan pagi ini.
Hujan dari semalaman membuat gw enggan bangkit dari hangatnya selimut. Tapi gak pake hujan aja, Jakarta macetnya amit-amit. Apalagi pake hujan (plus banjir!), pastinya bakalan salaman sama namanya macet na'udzubillah.

Udah hujan, ada kecelakaan di Semanggi arah Slipi, contra Flow cawang ditiadakan. 
*betwe, kenapa contra flow cawang ditiadakan, tapi Bonjer-Tomang tetep diadakan ?*

Syakeb! Macetnya perfecto ! *langsung tempel koyo cabe di kaki, badan, kepala*

1.10.2013

Gengsi ? Prestasi ? Frustrasi ?

Memenuhi janji gw yang di sini.

Beberapa hari yang lalu, gw dapet salah satu DM dari temen gw yang bekerja di Mahkamah Konstitusi yang mengabarkan bahwa status RSBI dibubarkan. 
Sumpey deh, gw udah lama banget gak apdet masalah sekolahan. 
Dulu, gw pikir RSBI itu Rumah Sakit Bintaro Internasional. Eh dodol bener gak sih ?

Bagi yang belum tau, RSBI itu merupakan singkatan dari Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional. 

Gak dipungkiri, sejak dikeluarkannya UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas pasal 50 ayat (3) yang berbunyi, “Pemerintah dan/atau pemerintah daerah menyelenggarakan sekurang-kurangnya satu satuan pendidikan pada semua jenjang pendidikan, untuk dikembangkan menjadi satuan pendidikan yang bertaraf internasional ", banyak sekolah yang bermunculan saling berlomba-lomba menjual status " Sekolah Internasional ". 
Dan beuuh, and it works! karena ternyata embel-embel status ini emang berhasil mempunya nilai jual tersendiri di publik. 

Maka para orang tua pun mulai melirik sekolah bertaraf internasional dan berbondong-bondong memasukkan anak-anaknya ke situ. 

Ada yang masukin anaknya ke sekolah Negeri Unggulan plus embel-embel Sekolah Internasional. Daripada ngeliat anaknya berpusing-pusing ria berkompetisi dengan ketat di sekolah negeri unggulan ini, ada juga yang lebih milih masukin ke sekolah swasta bertaraf internasional. 
Bahkan ada yang langsung menyekolahkan anaknya di luar negeri. Gak cuma belajar kurikulumnya aja, tapi juga mengalami langsung kehidupan budaya masyarakatnya.

1.08.2013

Never-Ending-Galau

Salah satu Supermoms Indonesia, @citramonica yang mana adalah partner setia gw selama dua rangkaian seminar melahirkan putri keduanya bulan November yang lalu. 

Namun, baru hari Minggu kemarin, gw, @melda_audrey, @nanaulie, dan Uni @riani tercintah menyempatkan diri mengunjungi Mima (begitu nama panggilan putri keduanya) dan tentunya papaRhazie Cimon.

Tadinya gw rikues berkunjung di sore hari aja. Biar ademan dikit gitu. Namun dikarenakan Cimon pengen sluncuran salju di PIM, makanya dimajuin deh jadi tengah hari.

Secara gw yang tau duluan rumah Cimon, tentu aja gw yang paling duluan nyampe. Gak berapa lama, datanglah Nana dan Uni Riani diikuti kehadiran Melda. 

Sesungguhnya Allah SWT itu Maha Mengetahui keinginan hamba-Nya ya. 
Gw yang sedari kemarin ngeces pengen makan Red Velvet, kemudian datanglah Uni nenteng kotak yang berisikan selusin RVC. 
Tujuannya sih untuk ibu menyusui. 
Tapi kan...tapi kan partner ibu menyusui juga pengen RVC, Uuuun. *cium Uni dan Cimon dengan mulut belepotan cream*. 
Alhamdulillah.

1.07.2013

Another Boy's Thing and @supermomsid Next Agenda

Waktu kecil, gw suka banget manjat pohon di depan rumah dinas Bokap gw di Bangka. Kebetulan di depan rumah kami itu terdapat pohon buah seri yang gak terlalu tinggi. Pohon ini sering banget berbuah sehingga mengundang anak-anak kecil lain untuk manjat dan memetik buahnya.

Setiap kali gw menggapai buah seri merah ranum yang ada di ujung ranting pohon paling tinggi, kayaknya prestasi banget. Padahal mah setiap kali abis dipetik, gw sendiri gak doyan makannya. Cuma demen manjat dan memetiknya doang.

But eniwei, menurut pengalaman gw, memanjat itu salah satu kegiatan yang menyenangkan di kala gw masih kanak-kanak. Gw juga suka memanjat pohon jambu air tetangga gw demi memetik buahnya untuk kemudian jadi salah satu buah rujakan.

Dan menurut gw lagi, kegiatan memanjat ini membawa banyak manfaat di kehidupan gw selanjutnya lho. 
Salah satu manfaatnya adalah, gw jadi mahir memanjat tembok pager kampus semasa kuliah dulu demi mengambil jalan pintas.

Eh pernah lho, pas gw lagi siap-siap manjat pager gitu bareng temen-temen genk gw, tiba-tiba bahu gw dicolek dari belakang.
Gw gak nengok, gw cuma menepis tangan si pencolek.
Dicolek lagi. Gw tepis lagi.
Sampe colekan yang ketiga, baru gw nengok. 

NGEK NGOK! 
Ternyata pacar gw yang nyolek, Boook! Katanya anak cewek kok manjat pager sih! #terus masalah gitu ?? LOL

1.03.2013

Tamasya Naik Tut Tut Tut

Masih dalam rangka liburan akhir tahun dan masih belum puas dengan short getaway minggu sebelumnya, gw pun minta nambah another liburan singkat.Tapi bokek. Tapi pengen liburan lagi. Blah, epegimana sik ?! *maruk!*

Kebetulan ada dua keponakan Hani yang lagi nginep di rumah, jadi sekalian aja diajakin liburan. Bukan ke Bandung lagi sih, yang lebih deket aje. Ke Bogor. Tapi supaya liburannya lebih seru dan lebih berasa bener-bener kayak liburan *halaaah*, gw ngusulin kami berangkat ke Bogor naik Commuter Line dari Jakarta Kota.

Tadinya gw ngusulin naik commuter line dari Bekesong ke Kota, abis tuh baru nyambung lagi dari Kota ke Bogor. Tapi Hani bilang mendingan naik dari Jakarta Kota aja langsung. Jadi Sabtu pagi kemarin, gw, Athia, Mbaknya Athia dan dua keponakan Hani di drop di stasiun Jakarta Kota. Abis tuh Hani langsung cuz ke Bogor via tol untuk jemput kami di stasiun Bogor.

1.02.2013

Misteri Abu-Abu Di Penghujung Tahun

Happy New Year, teman-teman !

Yay!! Postingan pertama di tahun 2013.

Lagi pengen cerita pengalaman misteri gw ah.
Jadi beberapa hari menjelang pergantian tahun, gw ngajakin keponakan gw dan keponakan Hani untuk berenang bareng di salah satu waterpark yang kebetulan lagi promo di online media yang jual voucher.

Berhubung gw lagi haid, maka gw bertugas bagian dokumentasi dan jagain barang-barang kami semua. Semua aman terkendali. Kecuali ransum. Gw cemilin sendiri soalnya. LOL

Selain emang lagi musim liburan sekolah dan liburan akhir tahun, pas banget kami perginya di kala wiken, jadinya tempat wisata ini udah jadi kayak cendol. Penuh banget. Setelah keliling-keliling nyari gazebo gak dapet-dapet, akhirnya kami terpaksa kebagian tempat di ujung dekat wahana kapal.

Semua nampak gak sabar ganti baju dan siap nyebur ke kolam renang. Ada satu keponakan gw cowok yang abege lagi asyik ngunyah roti. Gw pun menawarkan untuk menjepret fotonya. Awalnya sih dia malu-malu, tapi gw keukeuh nawarin motoin dia dengan latar belakang kapal di depan kami.