12.19.2013

The Rescue Teams : Kloter Ketiga

Kayaknya udah mo sebulan ini ada proyek pembetulan jalan di Serpong yang mengakibatkan exit pintu tol Serpong macet parah. Saking parahnya mulai macet dari pertengahan Bitung dan Karawaci. 

Gw pernah sampe butuh waktu DUA JAM sendiri mulai dari keluar pabs sampe keluar tol Serpong, nyampe ke McDonalds Alsut. 
UEDYAN TENAN kan parahnya, Rek !

Mulailah gw cari mengendus jalan lewat belakang alias jalan-jalan tikus masuk-masuk kampung.
Minggu pertama nemu tuh jalan dari pabs masuk-masuk ke jalan yang butuh kesabaran banget karena cuma muat satu mobil, tembus-tembus ke Karawaci. Abis tuh masuk tol Karawaci menuju tol Serpong, #eaaa ketemu macet lagi dan terjebak setengah jam sendiri di sono.

Hari kedua dan ketiga, gw mulai mikir kayaknya gak feasible rute ini kalo diterusin. Masa cuma beda setengah jam doang.

Coba cari jalan yang dari Karawaci tembus ke Paramount Serpong. Alhamdulillah, bangga banget deh nemu jalan dari pabs gak lewat tol, nongol-nongol di Paramount Serpong. 
Dari pabs ke Paramount Serpong via Karawaci ini kurang lebih gw butuh waktu satu jam. 
Gw jumawa !

Namun, kepuasan gw memangkas waktu perjalanan terusik kembali dengan rasa kompetitip. Ternyata pas gw cerita, diketawain sama Pak Irfan dan temen-temen gw dong. Lah, Mereka malah punya jalan belakang yang lebih memangkas waktu lagi. Bayangin, seloroh mereka dari pabs kami ke UMN Sumarecon Serpong mah cuma butuh waktu setengah jam doang. 
WHATSSS ?? But, how come ? *persis kayak iklan Pepsodent di FOX*

Suami gw tercinta sengaja menjemput gw sembari coba-coba nyari jalan pintas buat isterinya tercinta, dan gw pun diajarin sama Hani rute yang menurut gw paling nyaman selama gw kerja di sini. 

Duh, selama 2 tahun belakangan ini gw kamana wae sih KOK BISA BARU nemu dari pabs ke UMN cuma setengah jam. 
Iyes, setengah jam aja, sodara-sodara !

Sayang, kayaknya gw gak boleh terlalu terlena dengan kenikmatan rute baru ini. Karena sejak hari Senin kemarin pas gw pulang menuju rute yang sama, salah satu jalanan dalam rute lagi ditutup karena lagi dicor, Boook ! 
Semua mobil gak bisa lewat situ dan harus cari jalan keluar lain untuk keluar dari Bitung menuju Serpong.

Damn ! 
Kenapa serentak dimana-mana di Tangerang pada perbaikan jalan sih ? Kenapah ??? Mo ngabisin anggaran akhir tahun apa yah ?

Yah, mo gak mo gw terpaksa muter balik. Tapi gw ngebayangin kalo harus balik lagi ke pabs dan lewat rute tol plus bonus macet dua jam itu, duh kayaknya kok gw sungkaaan banget. 

Makin kebayanglah ntar betapa desperadonya kaki gw nginjek kopling dan gas buat nyampe ke tol Serpong. Padahal dari tol Serpong, (kaki) gw harus berjuang  lagi untuk ke tol JORR dan exit tol Jatiasih ngelewatin jalanan yang penuh dengan pohon-pohon rindang itu nan kurang penerangan itu...

Gw coba nekad ngikutin satu pick up yang kebetulan ikut puter balik kayak mobil-mobil lain. Soalnya mobil pick up ini pas di depan gw.

Teori detektip gw mengatakan bahwa pick up ini pasti mo ke arah Sumarecon juga, dan sekarang sama-sama disuruh puter balik kayak gw. 
Kayaknya sih....Gak yakin juga. Tapi pede aja lah.

Bismillah, naluri gw pun mutusin untuk ngikutin si pick-up cari jalan alternatif lain. Pas dia masuk ke belokan ke kiri, gw pun ikut. Gw jadi semakin pede ini jalan alternatif karena gak berapa lama setelah gw belok ngikutin si pick up, ada mobil lain yang berenti nanya jalan sama penduduk. 

Teori detektip kedua : 
pasti si mobil yang lagi berenti nanya ini juga abis disuruh puter arah dan sekarang lagi nyari-nyari jalan ke Serpong. Samalah kayak gw.
Cuma gw lebih 'cerdas' dari mobil tadi. Hohoho
Gw gak pake nanya, langsung sotoy ngikutin si pick up (yang feeling gw bilang dia juga mo ke Serpong). *sigh*

Ya ampun, jadi ya dari belokan tadi, jalanannya tuh masuk kampung yang cuma muat satu mobil. 
Mulai dari jalan dengan kawasan yang agak rame rumah penduduk, kemudian mulai jarang rumah penduduk, turunan, tanjakan, lewatin sawah-sawah, lewatin hutan-hutan kecil gitu, sampe gw aja nyetir sambil deg-degan. Lah, ini dimana ? 

Jangan sampe tau-tau gw udin nyampe di " Selamat Datang di Kota Ngawi". :p

Asa gw, KOK GAK-NYAMPE-NYAMPE ?? 
At least, kok gak nyampe-nyampe ke jalan raya gituh ??

Beruntungnya gw hari itu karena ketemu Supervisornya Pak Jumie yang lagi berkendara motor pas di sebelah gw. Langsung gw buka kaca jendela dan tereak " Pak, Arah ke Serpong kemana sik ?!"

OK, jadi Hari pertama itu, gw selamat aman sentosa sampe rumah karena dianterin dan diunjukin jalan sama Supervisornya Pak Jumie sampe ke jalanan yang tinggal selangkah lagi menuju Sumarecon Serpong. Hiuuufff...

Itu juga rutenya gak kalah berkelok-kelok lho. Lewatin sawah lagi. Lewatin lapangan. Lewatin hutan kecil. 

Pas ketemu jalan raya, si Supervisor Pak Jumie ternyata ngajakin belok kiri, lah si pick up belok kanan. Nah lho !
Untung banget kan gw ketemu Supervisornya Pak Jumie. Coba kalo gak, pasti gw ikut si pick up belok kanan yang mana kata Supervisornya Pak Jumie ntar tembus ke pabs lagi. Huhuhu...nangis darah deh gw.

Besoknya, ngobrol lagi bareng Pak Irfan dan temen-temen gw. 
Kali ini mereka komennya " makanya pake GPS dong di hape ". 

TENG !!
Kompetisi Round #2. 
Demi kompetitip, gw langsung install lagi WekwekAze, salah satu apps GPS di playstore hape gw.

Pulang pabs, begitu udah mo masuk ke arah belokan kemarin yang gw ngikutin si pick up, gw pun mulai idupin WekWekAze. 

Set destinastion : UMN Serpong. 
Drive Safe. GO !

Jalan dengan agak ragu-ragu. Ini WekWekAze udah dipercaya lagi gak sih ?
Terakhir gw sama Hani coba pake apps ini gw disuruh muter jauh banget, padahal mah lurus-lurus aje juga bisa. Untungnya kami emang udah tau jalan. Cuma pengen tau aje, jalanan macet apa gak makanya ngidupin apps ini.

In 800 meter, turn left, begitu instruksi WekwekAze ke gw.

Ternyata di jalanan sebelon gw bertemu Supervisornya Pak Jumie kemarin, gw udah diarahin untuk belok kiri. Duh, belok apa lurus nih ?

Gw putusin belok kiri karena siapa tau kan WekWekAze lebih tau rute paling pendek ketimbang Supervisornya Pak Jumie.

Berkelok-kelok lagi. Busyet, Jalannya lebih sempit. Masuk hutan dikit. Nyeremin dah.
Tapi tembus-tembus emang sih di jalan raya pas kemarin gw berpisah dengan Pick up.

Hiuuff...oke. Berarti WekwekAze ini beneran bisa dipercaya.

Nah, Ketika ingatan gw mengatakan harusnya gw lurus karena kemarin Supervisornya Pak Jumie ngarahin jalan lurus, WekWekAze bilang " Turn left" , coba deh gw ikut belok kiri dan jalanan mulai berkelok-kelok lagi.

Turunan. Tanjakan. Hutan-hutan kecil. Sawah-sawah lagi. Hutan-hutan kecil lagi. 
Yang lebih drama, senja udah mulai kelam.

Bentar lagi Maghrib, tapi gw percaya I was on the right track.
Bentar lagi gw akan nyampe di Serpong. Entah dalam berapa menit lagi. Tapi mungkin bentar lagi, kata gw menghibur diri yang sebenarnya mulai ketakutan di jalan yang sempit.

In 200 meters turn right, then turn right.

Gw mo gak mo percaya aja deh. Abis mo percaya sapa lagi. Wong gak nemu orang juga buat ditanya-tanya.
Jadi gw pun ikut belok kanan, belok kanan lagi.
Sekitar 50 meter setelah beloka kanan kedua kalinya, ngeliat view di kanan kiri gw. 
DEG. 
Gw antara pengen marah sejadi-jadinya dan kaki mulai lemez selemez-lemeznya.

Jadi ya, Sesorean ini gw diajak naik, turun, lewatin sawah, masuk jalan kecil, masuk hutan, dan.....gw ternyata disuruh balik lagi lewatin jalan yang dicor tadi.

Woy, WekwekAze, kalo gw bisa lewat jalanan itu mah, gw tadi kagak minta diunjukin jalan lewatin LEGOK !!!!!!!!!!

Langsung aja dari pas gw idupin Wekwekaze pertama kali, dia arahin gw ke ke jalan yang lagi dicor itu. Jadi gw tau kalo WekWekAze ini gak cocok dipake di daerah Legok, Bitung dan sekitarnya.


Kesel banget gw.
Soalnya gw idupin WekWekAze itu pas deket-deket jalanan yang ditutup karena dicor. 
kenapa dia harus ngarahin gw ke LEGOK kalo emang dia mo ajakin gw ke Serpong lewat situh ?
SIYALLLLLLLL!!!!

Adzan Maghrib mulai terdengar.
Sumpah, Gw MUANGKEL banget sama apps GPS so called WekWekAze ini. 

Gw pasrah nanya sama Pak Ogah yang jagain jalan. Gw diarahin supaya gw belok kiri pas sebelum jalanan ditutup itu. Katanya sih itu jalan alternatif. Tembusnya di jalan raya serpong juga kok, iming-iming manis sang Pak Ogah.

Dengan hati gak menentu, bercampur aduk, Gw belok kiri. 
Hari kian gelap. Gw nyalain lampu mobil. Hutan dan gelap banget boook.

Agak lega karena ngeliat aa cluster perumahan kecil menghadap hutan dengan jalan muat satu mobil doang. Dan karena gw nyetir dengan kondisi emosi bercampur aduk, gw gak konsen nyetir. Mesin mobil gw mati pas di depan jalanan kecil itu.

Gw idupin mobil, gak mo nyala. Oh Damn, kayaknya mobil gw mogok.

Oh Great!.
I was in the middle of nowhere. Pake acara mogok pulak !
Tjakep banget sih hari Selasa gw.

Karena mobil gw mogok ngalangin lalu lalang mobil lain yang mo lewat jalan satu mobil tadi, mobil gw pun didorong sama para genk pak ogah lain di sekitar situ supaya melipir merapat ke cluster perumahan tadi.

Short long story, gw telpon minta diselamatkan oleh teman-teman kantor gw akhirnya dikirimkanlah tiga kloter tim penyelamat.

Kloter pertama, Staff GA yang paham soal mesin mobil langsung menuju TKP dengan naek motor.

Kloter kedua, Temen gw di HRD dan temen gw di Purchasing yang mo memberikan pertolongan pertama kalo-kalo mobil gw hanya bisa diidupin dengan dijumper. Kan gak mungkin dijumper pake motor kloter pertama.

Kloter Ketiga, Pak Irfan dan temen di maintenance, berangkat paling belakangan karena shalat Maghrib dan nyelesein kerjaan dulu. Sebagai tim penggembira. Kali-kali aja kloter pertama dan kloter kedua gagal menyelamatkan gw, mereka sebagai bangku cadangan.

Pak Jumie ? Sebagai Koordinator tim penyelamat memantau dari kantor.

Ketika tim penyelamat datang, gw malah lagi asyik ngobrol sama tukang bangunan sembari ngecharge HP gw di pos satpam cluster perumahan. Laaah, justru Pak Irfan yang unyu kayak pororo di kloter ketiga malah yang nongol duluan.

Untung mobil gw bukan matic, tapi manual jadi pas mogok gini masih bisa diidupin dengan didorong rame-rame. Pas bangetlah, gw emang butuh olahraga. Gw ikut dorong, karena yang coba ngidupin mobil gw temen gw yang di Maintenance.

Druuuum...druuum...Alhamdulillah, mobil gw bisa jalan tanpa harus diderek.

Diputuskan demi keamanan dan keselamatan gw, Mobil gw disetirin dulu sama temen gw yang di maintenance tadi, sementara Pak Irfan ngikutin dari belakang sampe Alfamart deket tol BSD sono. Soalnya sekali gw nyetir mobil gw dan mati, kayaknya butuh didorong lagi book buat ngidupin.

Gak berapa lama gw dan temen gw nungguin Hani di Alfamart deket tol BSD, datanglah pahlawan tercinta gw, suami gw. 

Karena khawatir bakalan mogok lagi di tengah jalan, Hani nyuruh kami tukeran mobil. Jadi gw pulang nyetirin mobil Hani, sementara Hani membawa pulang mobil gw.

Terus gimana dengan nasib Rescue Team Kloter pertama dan kloter kedua ?
Yassalam. Mereka gak pernah nyampe di TKP.
Lah, gimana mo nyelamatin gw, wong mereka aja beneran nyasar kok waktu nyariin TKP. *nutup muka*

The moral of story dari pengalaman berharga gw kemarin : 
Perbanyaklah silaturahmi dengan sesama manusia. Jadi kalo mo nanya jalan, jangan sepenuhnya mempercayakan kita akan dituntun ke jalan yang benar sama teknology.  
Pesen titipan dari salah satu temen di TimSus : mending tanyakan pada tukang Ojek di Indomaret / Alfamart. Believe us, They even know better than any apps.

Kata Supervisor Pak Jumie " Lagian malah percaya sama gituan ! Wong saya ini udah 3 tahun, Bu, keliling-keliling nyariin jalan. Percaya deh, itu udah jalanan yang paling pintas "

Iya deh, Ampun, Pak, sekarang saya percaya (rute) Bapak deh. *kemudian uninstall WekwekAze ! *
Kayaknya pengalaman nyasar gw kemarin nambah parah ya ketimbang yang dulu.

13 comments:

  1. setelah kesasar di hutan belantara Legok sana ituh gw dah gak pernah lagi pake WekWekAze Ndah. Gilingaaaaan itu muternya. Kesasar nyetir siang-siang aja udah ndredheg deg dhuerr karena kuatir tiba-tiba Mantili ama Lasmini keluar sambil saling serang pake sinar laser dari hutannya apalagi malem-malem.
    Lah tim rescue pertama ama kedua bisa masuk pabs gak besokannya?
    Pak irfan emang imut kayak pororo. hahaha..

    ReplyDelete
  2. @ Dani,
    Mungkin WekWekAze itu emang gak cocoknya dipake di daerah Legok, Bitung dan sekitarnya sini, Dan.
    Mereka masuk dan sepertinya menyesal karena gak bisa jadi hero di mata gw. #Tsaaaah #GR maksimal

    ReplyDelete
  3. tiba-tiba Mantili ama Lasmini keluar sambil saling serang pake sinar laser dari hutannya apalagi malem-malem.

    >> muhahahahaha....

    ReplyDelete
  4. @ Memy,
    Dan ternyata pemeran mantili dan lasmini nya adalah Allisa dan Yeye, saling memperebutkan warna ungu. Hahaha

    ReplyDelete
  5. Huahahhaa keren bgt sampe ada team penyelamat gitu... vip bgt ya ndah... :)

    waze itu kalo disini reliable bgt lho... ternyata kalo di indo gak ya.. hehe

    ReplyDelete
  6. @ Arman,
    Gw satu-satu cewek, Man. Kalo kenapa-napa sama gw, mereka bakal kehilangan tim yang keceh. hahaha #PD banget

    ReplyDelete
  7. Beuhhh emang kalo yang butuh bantuan primadona pabrik beda ya ndah, bantuannya sampe tiga kloter :D

    ReplyDelete
  8. Teteup ya lu gk bisa dipisahkan dari Pak Jumie, Ndah :D
    Ngeri-ngeri gimana ya kalo nyasar gitu. Untung lu punya banyak ksatria, hihihi..

    ReplyDelete
  9. mba Indah, serpong emang bikin stress macetnya belakangan ini. Biasa dr rumah ke stasiun cm 20 mnt ini kok 1 jam ga udah2. apalagi dpn bebek kaleyo situ.

    Sama akhirnya lwt kampung yg kalo malem gelap gulita. tp belakangan dlm jln tikus ikutan macet krn smua org lwt situ hiks..

    ReplyDelete
  10. Seneng ya punya tmn2 kantor yg care bgt gt :D akhirnya malah diselamatkan oleh tim penggembira yaah

    ReplyDelete
  11. duh kakak Indah....untung bbm banyak ya..... kalau ditengah drama dan bbm habis pula gimana.....

    dan punya temen2 cowok itu emang asyik ya....banyak yang nolongin :)

    ReplyDelete
  12. wow salut sama temen kantornya mba indah yang peduli banget sampe nolongin berkloter2 gitu

    ReplyDelete
  13. wkwkwkwkwkwkwk gw jd brosing mukanya lasmini di pelem2 itu yg mana *hadeuh*

    Ndah, klo gw orang GA lu, gw anterin lu smpe rumah Ndah, klo perlu ditengah2 jln gw ajakin makan malem dlu *sodorin CV* hahahaha

    ReplyDelete