12.27.2013

Little March

Waktu gw baru lulus kuliah dan baru-baru kerja, gw ketemu sama salah satu temen SMU gw di angkot. Bukan temen sekelas sih, tapi satu sekolahaan lah.

Alih-alih dia mengenali gw sebagai primadona sekolah yang trendy di jaman itu, dia malah mengenali gw " Eh, Ndah, loe sekarang berubah ya (red: yang dia maksud : gw lebih cuek dan petakilan). Padahal kan dulu loe waktu jaman kita sekolah nerd banget "

Kepiting Saos Padang ! 
But ohwell, se-gaknya dia gak mengenali gw sebagai " dulu kan loe tuh tukang bully anak baru di jaman sekolah dulu" :p

Tapi mungkin emang iya gw pernah nerd. 
Soalnya gw akuin salah satu tempat favorite gw sepanjang masa emang......toko buku.

Di kala Bekesyong mulai berhamburan mall-mall baru yang seperti Summarecon Bekasi Mall, Grand Galaxy Park, Grand Metropolitan, tetep aja gw gak bisa berpaling dari BesQi alias Bekasi Square.

Karena di lantai basement Bekasi Square ini ada satu tempat dimana gw suka ngubek-ngubek dan kadang menemukan harta karun buat gw. Namanya Gudang Buku.

Walopun gw lebih suka mengkoleksi buku ketimbang komik, tapi gak berarti gw gak pernah punya koleksi komik. 

Apalagi jaman gw kecil, komik Jepang lagi hangat digandrungi. Sampe sekarang pun gw masih koleksi beberapa komik Jepang, tapi yah gak jauh-jauh dari topik detektip. 
Serial komik Jepang yang gw suka itu Detektif Conan, Detektif Kindaichi sama Dan Detektif School.

Tapi bukan berarti gw sama sekali gak suka baca komik percintaan yang menye-menye gitu lho. 
Gw tuh justru penggemar serial Candy-Candy. Sayang pas masih kecil justru gw gak punya kesempatan koleksi komik Candy-Candy sendiri. Ortu gw asa eman-eman beliin gw serial komik 9 seri gitu. 

Makanya waktu gw udah kerja dan punya duit sendiri, baru deh gw bisa berburu koleksi ke-9 serial Candy-Candy kesayangan gw. 

Meskipun begitu, keberuntungan gw bisa mengkoleksi Candy-Candy ini gak berlangsung lama. Kejadian rumah gw kebakaran tahun 2011 yang lalu membumihanguskan semua koleksi buku gw, termasuk Candy-Candy, DDS dan koleksi Harry Potter gw. 

Duh pengen mewek deh rasanya kalo inget susahnya ngumpulin serial komik gitu.

Nah, waktu liburan Natal kemarin, gw iseng nih ngajakin Hani ke BesQ. Demi apa lagi kalo bukan ke tempat satu-satunya alasan gw masih mengunjungi BesQ dibanding mall-mall lain : Gudang Buku.

Biasanya kalo di sini, gw selalu melirik ke rak koleksi buku ato novel, namun entah kenapa kemarin seakan ada yang menggerakkan hati dan langkah gw menuju ke rak koleksi komik yang terbundle rapi.

Di salah satu koleksi komik yang terbundle rapi itulah, gw melihat satu bundle yang berisikan 4 komik berjudul " Little March ".

OMAIGAD. 
Little March ini kan koleksi komik pertama yang gw milikin. Kenapa gw bisa memilih mengkoleksi serial ini, yah karena serialnya cuma 4 seri. 

Gw inget banget kalo dulu gw belinya satu per satu. Setiap kali habis baca satu seri dalam kurun waktu kurang dari sejam, gw pasti langsung penasaran setengah metong. Gw juga inget banget gw pernah sampe bela-belain naik bis ke Gramedia Passer Baroe lho demi membeli serial selanjutnya, karena gak nemu di Gramedia Matraman.

Entah kenapa walopun buku seri-3 dan ke -4 ini dibaca berulang-ulang kali,  hati gw selalu tergetar ketika membaca saat Chris dan Velly ( tokoh utama dalam komik ini) saling salah paham dan hubungan mereka nyaris terancam.
Even sampe sekarang lho. #EmakEmakMellow :p

Makanya kemarin tanpa berpikir panjang, gw langsung membawa satu bundle Litte March ke kasir. 
Seneeeeeeng banget rasanya melihat "koleksi komik pertama" gw ada bersama jejeran harta karun gw lainnya di rak buku perpustakaan kami.
Koleksi pertama serial komik Jepang gw
Pas gw upload di IG, gw malah baru tau kalo ternyata banyak juga temen-temen gw yang dulunya pernah baca Little March ini. Lah, selama ini gw pikir gw doang lho yang baca soalnya kan serial ini gaungnya gak seseru kayak serial Topeng Kaca, Candy-Candy ato Mari Chan ya.

Kalo temen-temen, adakah yang pernah baca Little March ini juga gak ?
Ato, Serial komik Jepang apa sih yang pertama kali kalian miliki ?

12 comments:

  1. Yu Asagiri bukan pengarangnya Ndah? Belom pernah denger euy. Komik pertama gw ya ehmm.. err.. Bisojousenshi Seramun.. errr.. Sailormoon karangannya Naoko Takeuchi ituh. Huaaa, dulu rasanya bahagiaaaaaa pake banget sampe berbunga-bunga pas berhasil beli buku itu. Huehehehehe.

    ReplyDelete
  2. Gw pernah baca :)

    Komik yg pertama kali gw milikin itu gw lupa apa Ndah. Klo topeng kaca entah knp yah gw ga gt suka, gw baca itu pinjem sm sepupu gw.

    Btw lu suka Girl Talk ga? *mlh balik nanya* hihihi

    ReplyDelete
  3. wiiih, sy penggemar komik jepang...
    punya koleksi lengkap dari yang menye2 kayak popcorn, open sesame sampe silat2 kayak the condor of heroes, skrg juga lg ngikutin conan tp cenderung lebih suka Yaiba kalau punya Aoyama ini krn sdh tamat dan lucu hehehhe
    salah satu favorit juga itu komik budha karangan ozamu tesuka, itu kalau dibundel pinggirnya membentuk muka budha sejak kecil sampe dewasa. critanya juga lucu seu buat di koleksi. dan cm 8 seri...
    kapan2 qt barteran yuk mbak..:)

    ReplyDelete
  4. kalo Yu Asagiri aku juga suka, tapi yang meninggalkan kesan banget bukan yg Seven Magic. Ada sih satunya, warna garis di bukunya tuh kuning, gitu. aku lupa judulnya tp inget ceritanya, hahaha....

    setaon atau 2 taon lalu, aku ke persewaan buku deket rumah dan menyewa 1 set Miss Modern, hehehe. Waki Yamato.

    ReplyDelete
  5. Gw dari kecil gak suka baca komik. Gw suka baca buku yg gak ada gambarnya. Dulu gw koleksi trio detektif, detektif cilik, STOP, jennings. Akhirnya pas gw udh kerja, gw jual tuh koleksi gw. Laku juga ternyata. Haha

    ReplyDelete
  6. Yg pertama kali gw beli? Candy candy 1 pak, belinya di Gunung Agung Hero Bekasi, harganya masih 27000/pak.. Hahahaha...

    ReplyDelete
  7. YAAMPUUN aku juga sukaa ini, pinjem dong :P

    ReplyDelete
  8. gara2 ngebahas candy2 jadi inget, pada kemana ya koleksi komik ku dulu... komik candy2, doraemon, apalagi yah ampe lupa...soalnya dulu sering banget dibeliin komik sama bapak kl beliaunya ada dinas luar kota aq mesti ikut dan mampirnya mesti ke toko buku...

    ReplyDelete
  9. Maaf mbak, tolooooong banget aku diceritain cerita seri ke 3 dan 4. Pas SD aku baca nomer 1 dan 2, desperate banget ampe kuliah gini masih belum nemu yg nomer 3 dan 4. Cari di toko buku bekas cuma nemu seri 1 dan 2, cari yg read online nggak ada semua.
    Ceritaaain please endingnya :'( permasalahan tengkarnya kenapa ?

    ReplyDelete
  10. @ Nanda,
    Bertengkar karena salah paham antara Velly dan Chris. Si Fanny, anak basket yang menarik itu naksir juga sama Chris, tapi Chris tidak menggubris.

    Semakin lama Fanny makin terang-terangan menunjukkan rasa sukanya ke Chris di depan Velly. Dia kan gak tau kalo Velly dan Chris sebenarnya pacaran.

    Sampe suatu ketika, Chris dan Fanny ada acara camping ekskul basket gitu. Velly, Maya dan ekskul gambar menyusul beberapa hari kemudian. Di sana velly mendapati Chris menjauhi dia dan nemenin fanny yang tangannya patah kemana-mana. ternyata Chris merasa bertanggung jawab atas patahnya tangan Fanny.

    Salah paham pun terus berlanjut dimana Velly ditaksir sama cowok yang waktu SMP ditaksir sama Fanny, tapi malah naksir Maya. Makanya fanny dan Maya kan agak aneh hubungannya.

    Akhir cerita : Chris dan velly ketauan Ibu Nagayama kalo mereka pacaran. Ibu guru BP itu ngeliat mereka lagi pelukan waktu baikan. fanny justru ngumpulin petisi untuk mendukung Chris dan Velly.

    Gitu deh ceritanya, Mbak....
    Udah gak penasaran kan ? Hihihi

    ReplyDelete
  11. baca bangeettt.. cm ga koleksi T_T jadinya ngoleksi komiknya yg marmelaid boy,, rame jugaa

    ReplyDelete
  12. ahhh yang 4 ga pernah baca T_T

    ReplyDelete