11.15.2013

#NapakTilasHolidays : Transportasi Dan Akomodasi di PangkalPinang

Mau cerita soal Empat Hari yang gw janjiin buat Athia.

Berbeda dengan liburan yang gw persiapakan biasanya, liburan kali ini adalah tanpa itinerary. 
Masih inget kan, betapa gw dengan LEBE tingkat nasional mendambakan liburan doing nothing di Ubud ?

Tema liburan kali ini adalah #NapakTilasHolidays. Jadi gw cuma pengen mengenang masa-masa lalu dimana gw pernah menghabiskan sekitar 14 tahun di tempat ini.

Yak, Anda bener banget. 
Liburan 4 hari kemarin, gw pulkam ke Pangkalpinang. 
Terakhir gw pulang ke Bangka itu pas lebaran tahun 2010 yang lalu.
Gosh, udah lama juga ya gw gak ziarah ke makam alm bokap gw.

Saat itu kepikiran sama gw, eh kenapa gw malah memilih Ubud ya, sementara gw juga bisa holidays doing nothing di Bangka kan ? 
Bukankah malah kalo holidays doing nothing di Bangka, gw bisa sekalian ziarah, sekalian silaturahmi, sekalian mengenang masa lalu (dan makan lagi kuliner-kuliner kenangan. #yes ini alasanUtama) 

Seperti yang gw bilang tadi kalo ini adalah liburan #NapakTilasHolidays tanpa itin. 
Yah iya dong, namanya juga kan pengen doing nothing.

Jadi fokus utama gw adalah bernostalagia, silaturahmi dengan keluarga gw dan ofkors wisata kuliner.
Gak ada skejul khusus mo ke tempat wisata.

Dan yang aib banget deh buat gw adalah sebagai orang Bangka aseli, gw kok cari referensi makanan enak di Bangka malah di Tesyablog
Eniwei, makasih reviewnya ya, Mbak Tesya. Saya bolak-balik blog mbak terus lho.

Di Sabtu pagi, tanggal 2 November yang lalu, gw terbangun dengan perasaan sungguh sangat excited. 

Sumpah. 
Gw lebih excited menunggu perjalanan liburan pulkam ke Bangka ini lho ketimbang liburan ke Singapore bulan kemarin
Dunno why. Mungkin karena ada keterikatan emosi dan kerinduan yang teramat dalam antara gw dan Pangkalpinang sendiri. *ish, gw sampe terharu sendiri saat mengetik kalimat tadi*

Gw mungkin akan sharing sedikit mengenai liburan di Pangkalpinang. Karena walopun gw punya sodara banyak di Bangka namun liburan kemarin gw pengen ngerasain jadi wisatawan domestik. Makanya review gw ini sebagai pelancong ye, bukan sebagai orang pulang kampung. heu heu heu....*timpuk*

Semoga bisa jadi panduan bagi teman-teman yang sedang mencari referensi ingin berlibur ke Pangkalpinang, Bangka ya.

Transportasi menuju Bangka

Dulu waktu jaman sekolah (demi bisa ngantongin uang lebih), gw pernah naik jet foil dari tanjung priok turun di pelabuhan pangkal balam. Sempat juga dulu naik kapal laut yang turun di Belinyu. 

Kalo mo liburan di Pangkalpinang, carilah kapal laut yang berlabuh di Pangkalbalam. Kalo kapal laut yang tujuan Muntok atau Belinyu, harus naik menempuh jalan darat sekitar 3 jam lagi (kalo turun di Muntok) untuk sampai ke Pangkalpinang.

Tapi sekarang kalo ditanya kapal laut apa aja yang jurusan ke Bangka, dengan sangat menyesal gw gak bisa membantu ya. Eike bukan syahbandar Pangkalbalam maupun syahbandar Tanjong priok. 
Monggo hubungi saja cab pelni terdekat di kota Anda.

Kalo naik pesawat terbang, sekarang udah ada banyak pilihan pesawat dari Jakarta ke Pangkalpinang. 
Ada Citilink, Garuda, Lion Air, Sriwijaya Air. 

Untuk perjalanan pulang pergi Jakarta-Pangkalpinang-Jakata, kami kemarin book citilink.

Oh ya, bandara Depati Amir, Bangka ini terletak di Pangkalpinang kok. 
Jadi kalo emang tujuannya mo ke Pangkalpinang, lebih gampang kalo naik pesawat.

Tempat menginap 

Di Bangka, kota tujuan gw adalah Pangkalpinang, yang menjadi ibukota propinsi Bangka Belitung. 
Kenapa Pangkalpinang, bukan Sungailiat, Belinyu ato kota lainnya ?

Yah karena gw dilahirkan dan pernah dibesarkan di kota ini. 
Sebagian besar sodara-sodara gw dan kerabat gw juga tinggal di Pangkalpinang.

Walopun begitu selama di Pangkalpinang kemarin, gw sengaja memilih menginap di hotel ketimbang di rumah sodara. Karena gw pengen bener-bener sante, bebas menikmati liburan. Apalagi gw kan udah siap dengan sederetan daftar wisata kuliner yang mau gw kunjungi. 

Kalo menginap di rumah sodara dan makan di luar, kadang gw suka gak enak ati aja. 

Di Pangkalpinang sendiri sekarang udah banyak pilihan hotel dan tersebar di berbagai lokasi strategis.

Kalo mo di tengah kota, mungkin bisa memilih hotel Red Dot Bangka by Horison yang bersambungan langsung dengan Puncak Toserba, hotel Bumi Asih seperti review di sini ato hotel Grand Sabrina yang berhadap-hadapan dengan Lapangan Merdeka. 

Selain tiga hotel itu masih banyak lagi sih hotel-hotel di tengah kota. Bahkan 
ada banyak penginapan kelas melati yang menawarkan rate mulai dari Rp 100ribu saja. Mungkin cocok bagi yang ingin liburan sebagai backpacker.

Tapi kalo pengen mengincar chain hotel dengan induk yang emang udah dikenal dengan pelayanan cukup baik, rata-rata lokasinya deket Bandara Depati Amir. 

Di sekitar Bandara, ada beberapa pilihan chain hotel kayak Hotel Aston Soll Marina dimana Allisa pernah menginap, Hotel Santika Bangka dan Novotel Bangka Golf and Convention Center

Walopun bandara gak berada di pusat kota, tenang aja kok. Dari bandara ke pusat kota cuma memerlukan berkendara sekitar 5-10 menit saja. 

Makanya gw pun memilih lebih mempertimbangkan hotel jaringan Accors (Novotel Bangka) atau sekelas Santika ketimbang hotel-hotel yang di tengah kota yang nyaris gak gw temukan review di blog-blog liburan ke Bangka. :p 

Akhirnya, pergalauan hotel berakhir di pilihan Hotel Novotel Bangka.

Dan pilihan gw emang gak salah.

Setelah keluar dari Bandara, udah keliatan kok logo Novotel terletak di sebelah kanan jalan.

Kalo mo nyobain kuliner otak-otak Ase Belinyu, nah dari Bandara sebelum hotel Novotel, otak-otak Ase ini juga buka cabang kok di sebelah kiri jalan.

Di sekitar sini juga ada SPBU. Jadi kalo pas nyewa mobil dan bensinnya tiris, gak usah khawatir karena bisa segera langsung isi bensin di SPBU terdekat ini.

Pengalaman gw check in dan check out di Hotel Novotel ini cukup cepat. Petugas yang melayani cukup ramah dan responnya cukup sigap. 
Gak pake lelet yang bikin sutrisno, mungkin mereka udah well-trained sama Accors kali ya.

Soalnya selama di Pangkalpinang kemarin,gw dan Hani beberapa kali sempet istighfar sambil ngelus dada dikarenakan nemuin pelayanan yang kelewat santai. Beberapa malah santainya kebangetan *mungkin pengaruh banyak pantai di Bangka kali ya*

Selain fasilitas free wi-fi di kamar hotel, di hotel ini ada pool (yang sayangnya gak sempat gw manfaatin fasilitas ini selama 4 hari di sono!) dan playground buat anak-anak di deket receiptionist.
Playground di deket receiptionist

Kami kebagian kamar di lantai 9 dan dari jendela kamar kami bisa melihat kompleks perumahan di sebelah hotel. 
Ini menghadap ke kanan Jendela.
Kalo ke kiri Jendela keliatan Hotel Santika dan Hypermart
Berbeda dengan hotel tengah kota yang gw sebutin tadi, di hotel ini cucok buat yang pengen doing nothing kayak gw.
Kalo di hotel-hotel tengah kota tadi, hiruk pikuk pusat kota berasa bener. Sementara di sini, kami merasa tenang dan damai. (sepi beneur !) 
Cucok seperti yang gw mau.

Kalo keabisan uang cash, keluar dari hotel dan di sebelah hotel itu ada ruko-ruko dengan ATM jaringan bersama. 

Terus sekitar 200-300 meter dari hotel ada Hypermart. 
Posisinya nyaris sebrang-sebrangan lah sama Hotel Santika.

Kalo emang niat mo olahraga dikit, bisa coba jalan kaki ke situ sik. 
Tapi jalan dari lobby hotel ke depan jalan aja mayan sekitar 50 meteran kali ya. Hahaha...*idupin apps Endomondo*

Pertimbangkan ini juga kalo yang niat nginep di Hotel Novotel dan memilih coba naik angkot selama di Pangkalpinang :p

Saat parkir mobil di Hypermart inilah, gw mengakui kalo orang Bangka itu jago parkir banget. 
Mungkin yang bisa menandinginya adalah mereka yang pernah kuliah di Univ Tri*akti dimana katanya jebolan univ ini sangat diakui kemahirannya dalam parkir mobil. Hihihi....

Boook, desain parkir mobil di Hypermart ini minimalis banget.
Maksudnya kalo loe mo parkir mundur, saat loe ambil ancang-ancang buat masukin bodi belakang mobil loe, space antara bemper mobil depan sama mobil yang parkir di depan loe itu udah mo cium-ciuman saking minimal space nya. Tipiiiiis banget. :p

Manalah gw ke sono malem minggu dimana parkiran padet semua. 
Mobil yang antri mo parkir juga banyak kan nungguin kita parkir dulu baru bisa lewat cari parkiran laen. Duuuh, tambah keringat panas dingin rasanya. *eh ini gw aja yak *

Masalah transportasi wara-wiri gimana ?

Berbeda dengan kota-kota wisata lain, IMO salah satu kelemahan Bangka sebagai objek wisata adalah akses transportasi umumnya. 
Parahlah dibandingkan kota-kota wisata yang pernah gw kunjungi.

Duh, mungkin PR bagi teman-teman gw yang sekarang udah mengabdikan diri untuk membangun Bangka, mohon dipikirkan masalah transportasi umum ini kalo ingin memajukan wisata di Bangka ya.

Seinget gw dulu, orang pangkalpinang menamakan mobil angkot ini dengan istilah " mobil tambang ". 

Jadi kalo denger ada yang nanya " tadi naik apa ke sini ? "
Dijawab " nambang ( naik oto tambang) " itu artinya naik angkutan umum, bukan gali tambang timah. hihihi

Dari wikipedia kota pangkalpinang, ada 5 rute angkutan umum di Pangkalpinang
- Angkot berwarna kuning untuk rute dari pasar ke Girimaya (nah ini kayaknya arah yang ke Novotel, Santika dan Bandara)
- Angkot berwarna Merah untuk rute dari pasar ke Pangkalbalam (ini kalo yang mau ke pelabuhan pangkalbalam, Kantor Pusat Timah, hotel-hotel yang tengah kota tadi CMIIW)
Angkot berwarna hijau untuk rute dari pasar ke jalan mentok 
Angkot berwarna hitam untuk rute dari pasar ke Air itam ( pusat pemerintahan bangka belitung, ke Tungtau 3 kali yaa)
- Angkot berwarna biru muda untuk rute dari pasar ke selindung

Walopun gw pernah tinggal lama di Pangkalpinang tapi kalo gw ditanya kalo rute angkot di pangkalpinang, aselik marilik gw nyerah dah. 
Gw buta samsek.

Sedari kecil, gw hampir dibilang gak pernah naik transportasi umum selama tinggal di sana karena Alhamdulillah alm bokap gw dapet fasilitas kendaraan untuk mengantar keluarga kami kemana-mana.

Itulah sebabnya pilihan transportasi gw untuk mobile kemana-mana selama liburan kemarin adalah sewa mobil.

Awalnya sodara gw pada nawarin mo minjemin mobil mereka. Cuma entah kenapa, gw kok tetep ngerasa sungkan ya dan ngerasa ada beban gitu kalo minjem mobil sodara. Lebih bebas dan lepas kalo nyewa aja deh.

Referensi penyewaan sewa mobil dari sodara gw, dipatok per hari ( bisa Avanza / Kijang Innova) dengan  Rp 350ribu tanpa supir.

Kalo mo rekomendasi sewa mobil dengan Supir, mungkin bisa kitik-kitik Mbak Allisa yang pernah memakai jasa Pak Akong ya. 
Tapi kurleb sekitar Rp 300rb-Rp350rb kali ya.

Berhubung gw pernah tinggal di Bangka plus sedari dulu emang udah tukang kelayapan, jadi gw (sok pede) mo sewa mobil lepas kunci saja. 
Masa iya anak Pangkalpinang masih ngerasa butuh guide sih ah ? *jiaaah sombong!*

Lagian, toh setelah bertahun-tahun gw tinggalkan kota ini gak banyak perubahan yang bikin gw pangling dengan jalan-jalan di Pangkalpinang. :p

Itulah sebabnya gw butuh bantuan sodara gw untuk ngasih referensi penyewaan mobil lepas kunci (tanpa supir) biar dese jadi jaminan gw gak bakalan bawa kabur mobilnya plus bisa dapetin harga kenalan/harga sohib/harga sodara whatsoeverlah. #Modus

Alhamdulillah. 
Setiba di bandara, sodara gw udah mengatur penyewaan mobil kami. Instruksinya gw kudu nyari bapak-bapak yang katanya-saat-itu-lagi-nongkrong-di-depan-loket-salah-satu-maskapai bernama " Bujang Suwandi".

Nah, oleh Pak Bujang Suwandi inilah, kami diserahi kunci mobil Avanza untuk kendaraan kami wara-wiri selama 4 hari di Bangka. 

Pas ngebalikin lagi, tinggal bawa ke Bandara sekalian kami pulang ke Jakarta, cari di salah satu warung kopi dimana dese biasa bertransaksi (dese ini Bandara Depati Amir lah), bayar deh.

Dan harga yang kami bayar murah banget. 
Tapi gw gak bisa kasih rekomendasi harga dan transportasi yang kami pake selama liburan kemarin. 
Karena kami bayar 'harga sodara', bukan tarif umum. Maaaf yaaa.

Beuuh, Ini baru ngomongin soal transportasi dan akomodasi. 
Belum juga ngomongin pantai, wisata kuliner halal dan beli oleh-oleh.

Kayaknya kepanjangan kalo dalam satu posting, jadi share soal kuliner dan pantai akan gw sambung minggu depan ya.

Selamat Berakhir pekan, teman-teman !

8 comments:

  1. kadang malah enak ya liburan tanpa itin. nyantai2.. relaxing... :)

    ReplyDelete
  2. huuuuu.. penonton kecewa.. padahal udah ngga sabar mau lihat foto foto pantainya.. :D

    ditunggu part selanjutnya ya ndah :)

    ReplyDelete
  3. Ditunggu cerita pantainya dan kaya toastnya yang bikin makglek ngiler, nelen ludah :)

    ReplyDelete
  4. kamu masih ada keluarga di Bangka Ndah?

    ReplyDelete
  5. lama banget ga main ke sini, secara dah lama gak ngeblog juga... wah seru ceritanya, aku suka detil ceritanya jadi kita bisa nggambari kondisi di sana, meski blm pernah ke sana, sok pede lah... hihi...

    ditunggu lanjutan ceritaya

    ReplyDelete
  6. kamu orang sumatera ya ternyata hehehe

    ReplyDelete
  7. Rencananya tanggal 25-25 ini mau main ke bangka nih, untuk penyewaan kendaraan ada rekomendasi kontak kah kaka? :)

    ReplyDelete