11.26.2013

#NapakTilasHolidays : No Itin

Kalo gak pake itin-itinan, terus gw ngapain aja selama liburan 4 hari di Bangka ?
Menikmati kuliner kenangan dong.

Iya, iya, tapi selain itu ngapain aja ?

Pastinya ziarah ke makam alm bokap gw. 
Kebetulan 24 Oktober yang lalu adalah tahun kelima bokap gw meninggalkan kami untuk selama-lamanya. 
Believe it or not, hingga detik ini gw masih menganggap bokap gw sedang pergi jauh (kemana gituuu) dan masih berharap suatu hari nanti beliau akan datang lagi menemui gw. Hiks!

Agenda lain adalah mengunjungi kerabat, sanak saudara, handai taulan di Bangka untuk silaturahmi.
Salah satunya adalah silaturahmi ke rumah Wowo dan Cece'. 

Beliau berdua ini dulu ikut orang tua gw sejak gw dari umur 3 minggu hingga gw menikah. Bahkan Wowo sempat mengurus Athia pulak.

Sementara Cece, sempat menikah setelah dijodohkan almarhumah nenek gw dengan keponakan jauhnya. Setelah suaminya meninggal dunia, cece' juga sempat ikut tinggal bersama keluarga gw di Jakarta selama beberapa tahun sebelum akhirnya pulang lagi ke Bangka hingga sekarang.

Sebagai obat kangen gw terhadap mereka, selama tiga malam di Bangka, setiap hari kami jemput Wowo dan Cece mengajak jalan-jalan. Termasuk ketika kami dinner di Aroma Laut kemarin.

Hari Minggu pagi di Pangkalpinang kemarin, gw juga menyempatkan diri untuk lari pagi di Lapangan Merdeka janjian sama sepupu-sepupu gw. Walopun liburan tetep harus olahraga dong. Giloleloe ! Selama di sana gw makan makanan yang menakutkan ! Duren, seafood....kolesterol oh kolestrol !
Today's Sport Outfit
Adidas T-Shirt | Nike Dri Fit  UV Solar Golf Arm Sleeve | GAP Sport Pants
Thamcit Hijab | Nike Free Run Shoes
Ternyata susah nyari sepupu gw di lapangan Merdeka karena saking banyaknya orang yang lari pagi. Akhirnya gw putuskan lari sendirian aja dulu.

Gw sengaja memilih rute menjauh dari lapangan merdeka dan menikmati lari pagi itu menelusuri jalan-jalan kenangan yang sering gw lewati ketika gw masih SD dulu.
I saw Indah kecil bersepeda dengan temen-temen pulang sekolah.
I saw Indah kecil main di salah rumah temen gw yang kebetulan mostly orangtua temen-temen SD gw juga kerja di Timah. Sama seperti alm bokap gw.

Termasuk juga melewati rumah dinas alm bokap gw yang lama.
Gw sempat berhenti dan mengamati rumah yang pernah kami tinggali dulu. Nyaris gak ada yang berubah. 

Duh, sungguh dibalik ke-sradak-sruduk-an gw, gw ternyata sentimentil.

Hanya saja kenapa ketika gw kecil, rasanya kami memiliki halaman yang keliatan cukup luas, namun ketika gw dewasa seperti sekarang terlihat tidak seluas yang dulu. 
Kenapa ya ? 

Ketika rute lari berakhir di Lapangan Merdeka kembali, barulah gw ketemu sepupu-sepupu gw yang lagi ngaso sembari menikmati jajanan pasar. 
WAHDUH! Gw langsung #SALAHTUJUAN inih.
Keladi dengan Cuka Tauco ini paporit gw sepanjang masa
AKU KHILAF ABWESH 

#LUPA KALO BARUSAN ABIS LARI NGIDUPIN ENDOMONDO
Soya Milk / Susu kedelai
Di Bangka di kenal dengan Teh Fuh Soi
Sewaktu di Bangka kemarin, gw juga sempat berbelanja di pasar ikan Batu Belubang. 
Bukan cuma sekedar fresh market karena bisa memilih sendiri seafood yang masih segar, namun ikan-ikan, cumi (sotong) baru turun dari perahu nelayan di pinggir pantai. 
Sementara pasar ikan Batu Belubang berada di atasnya.

Ini baru namanya beneran Fresh Market !
Pasar ikan Batu Belubang
Ikan baru turun dari perahu nelayan
Gw membeli ikan pari dan cumi yang gede-gede dan seger-seger. Sewaktu menikmati tumis lempah ikan pari di Aroma Laut itu, rasanya gw belum puas. 

Jadi gw minta tolong wowo masakin tumis lempah ikan pari. 
Aih, cumi segede-gede gitu cuma dihargai 35rebu per kilo. Gw sampe takjub langsung beli 2 kilo. Hihihi....

 Terus ngapain lagi ?

Gak lengkap rasanya ke Bangka kalo gak menikmati wisata baharinya. Walopun gw sempet bosen karena sewaktu kecil hampir tiap hari maen ke pantai, tapi Athia dan Hani seneng banget diajak maen ke pantai. Ya sudahlah.

Pantai yang kami kunjungi adalah pantai Pasir Padi dan Pantai Tapak Hantu. Soalnya kedua pantai ini lokasinya terhitung masih dekat Pangkalpinang.

Gw bersama sepupu-sepupu gw ke Pantai Pasir Padi di Minggu sore. 
Yeampun, tuh pantai ramenya bukan main.
Outfit to Pasir Padi Beach
Unbranded Hijab, Inner, T-shirt and pants
LongChamps Bag | Deflex by Dexter Flat Shoes
F21 Owl Necklace
Ide aneh sepupu gw minum air kelapa campur SKM
Rasanya ? Don't try this at home ! :p
Karena saking ramenya pantai Pasir Padi di Minggu sore (udah kayak pasar kaget aja), maka gw bilang sama sodara gw pengen menikmati keindahan pantai yang gak terlalu crowed tapi juga gak terlalu jauh dari Pangkalpinang.

Toh pertimbangan gw, Hani dan Athia juga udah gak terlalu penapsaran dengan Parai Beach atau Tanjung Pesona di Sungailiat karena waktu mudik tahun 2010 udah pernah gw ajak ke sono

Sodara gw ngasih tau kalo di Batu Belubang juga ada pantai yang pemandangannya gak kalah indah dengan pantai yang udah ngeheitz di Bangka.

Namanya Pantai Tapak Hantu....Agak nyeremin ya namanya ?
Outfit to Tapak Hantu Beach
H&M T-shirt | F21 Necklace | Old Navy Denim Pants
Ruby Sandal | Longchamps Bag
Apakah jejak kaki ini yang dinamakan sebagai " Tapak Hantu " ?
Lihat semacam siput yang menempel di batu karang ini ?
Orang Bangka biasa menyebutnya dengan " teritip "
Kedua ibu-ibu pencari teritip ini sempat protes waktu gw ambil fotonya
Lagi gak keren katanya....hahahaha
Sewaktu kecil gw suka menggali pasir di pinggir pantai
Penasaran binatang apa yang hidup dibalik lubang ini 
Athia dan Hani tampak menikmati suasana pantai Tapak Hantu
Mikirin apa sih suamiku ? Hahaha

Keindahan panorama Pantai Tapak Hantu
Masih banyak sih tempat wisata lain ato kegiatan lain yang bisa dilakuin kalo liburan ke Bangka. Tapi sesuai tema liburan kami ke Bangka kali ini : #NapakTilasHolidays, jadi gw cuma ingin mengenang masa-masa lalu.

Menyusuri satu per satu sisa-sisa kenangan masa lalu yang belum tergusur dengan berbenahnya Pangkalpinang sebagai ibukota propinsi Babel.
Ada yang udah berubah, namun ada yang masih sama seperti kala gw tinggalkan dulu.
Toko sepatu ini pernah ngeheitz di zamannya.
Gak tau deh sekarang masih bisa bersaing dengan toko sepatu modern
Mengamati tiang listrik yang dihinggapi ribuan burung gereja yang berjejer di perempatan lampu merah jalan protokol di kala malam hari.... 

Ya Tuhan, A.K.U  M.E.N.D.A.D.A.K  K.A.N.G.E.N   P.A.N.G.K.A.L.P.I.N.A.N.G lagi. *pengaruh cuaca mendung bikin mellow*

Walaupun tanpa itin seperti liburan kami bulan sebelumnya, Hani mengakui kalo dia lebih menikmati liburan tanpa itin kayak gini. 

Menurut dia justru dia merasa liburan kayak gini ini bener-bener liburan. Sama kayak liburan kami doing nothing dua tahun yang lalu. 
Mirip dengan liburan #NapakTilasHolidays, liburan doing nothing kala itu juga setelah liburan full itin di minggu sebelumnya.

Kalo gw gimana ?
Gw sih menyukai keduanya. Full itin maupun doing nothing.


Mo nya gw sih setelah liburan full itin, jeda bentar untuk relax di liburan no itin / doing nothing gitu. *ditimpuk Hani pake duit segepok*

Kalo teman-teman, lebih suka liburan dengan itin atau tanpa itin ?

9 comments:

  1. Waaa namanya misterius banget Pantai Tapak Hantu... mau jadi saingan ama Nyai Roro Kidul ya hantunya :D

    Gue jadi penasaran ndah katanya bagus banget ya taman bawah laut di bangka. banyak bgt daerah di indo yang blm gue datengin nih. Sumatra gue cuma pernah ke padang aja.. oooh mana pohon duit... :))

    ReplyDelete
  2. @ Iti,
    Gw belum pernah diving sih waktu di Bangka.
    Paris gimana Paris ?
    gw udah coba nanem pohon duit tuh depan rumah. Eh berbuahnya jeruk nipis. :p

    ReplyDelete
  3. itu air kelapa tambah SKM jadi manis banget ya

    ReplyDelete
  4. wkwkwk.. akumalah ketawa sama komen mb Indah di atas, nanem pohon duit berbuah jeruk nipis, hihii

    ReplyDelete
  5. Ndah, kok Toko Asean nya sama persis dgn toko sepatu jaman aku kecil di Malang ya? Tulisannya juga plek sama lho..dan heitz banget pas jaman aku SD-SMP :) Kok bisa samaan gitu ya?!

    ReplyDelete
  6. @ Mbak Lidya,
    Jadi aneh gitu deh rasanya, Mbak ...

    @ Fitri,
    Masa sih ?
    Aih jangan-jangan satu menejemen...hihihi

    ReplyDelete
  7. eh pas banget deh ke pantai tapak hantu trus pake kalung bentuk burung hantu...kereeenn Ndaah, heuheuheu

    btw, pantainya persis yang di filem Laskar Pelang itu deh...banyak batu2an putihnya...baguss ya Ndah...

    ReplyDelete
  8. Kalo mudik begini bahaya ya, ngga berhenti makan. apalagi makanannya bikin ngiler semua :)

    ReplyDelete
  9. @ Desi,
    Ish, loe belum liat aja muke gw pas di pantai Tapak hantu...

    @ mbak memez,
    Embyer, mbak Memez. mana olahraganya cuma sekali doang pulak.

    ReplyDelete