11.19.2013

#NapakTilasHolidays : Menikmati Kuliner Rasa Kenangan

Kemarin kan gw udah bersotoy ria tuh share soal transportasi dan akomodasi liburan di Pangkalpinang. Kali ini gw pengen cerita soal wisata kuliner yang sempat gw cicipin selama di sono.

Kalo gugling review soal wisata kuliner Bangka yang katanya endeeus sih banyak yang share di blog. 
Tapi sebagian besar yang makanan endeus yang dibilang enak itu adalah jreng jreng...mengandung ibab alias tidak halal.

Nah, makanya waktu Mbak Tesya review soal makanan kuliner Pangkalpinang, gw catet deh tuh. Hihihi....

Sekarang, giliran gw deh share beberapa kuliner dan tempat jajanan selama di Pangkalpinang kemarin.

1. Mie Koba *versi halal*

Sumpah. Waktu gw tinggal di Bangka, kok gw gak pernah denger nama mie yang satu ini ya. Belum lagi review yang bilang mie koba itu endeus marendeus. 
Dan lagi-lagi....review mereka bilang kalo mie koba yang endues marendeus sedunia akherat itu errr....pake ibab.

Crap ! 

Tapi dari beberapa review termasuk salah satunya Mbak Tesya tadi, ada satu mie koba yang katanya halal. 
OK, begitu narok koper dan check in di Novotel bangka, tempat dimana kami menginap, gw pun dengan gak sabar langsung ngajakin Hani dan Athia makan siang di sini.

Buat gw sih nyari lokasi Mie Koba ini gak susah. Yaelah patokannya di Jalan Balai, lah ini mah deket rumah keponakan gw. Dan lagi katanya posisi mie koba halal ini pas sebrang RS Rona.  #OKESIP
Mie Koba Halal di Pangkalpinang
Gw langsung pesen mie koba buat makan siang gw, Hani dan Athia. 
Sambil nunggu the famous mie Koba itu datang, gw mengira-ngira kayak apa sih wujudnya. 
Kenapa baru ngeheitz sekarang sih ? Kenapa kok jaman gw tinggal di sini belon ada ?

Pas Kakak pelayannya bawain pesanan kami....owalaaaah....ini toh yang disebut Mie Koba itu...
The Famous Mie Koba
Yaaah...ini mah emang dari dulu udah jadi paporit gw. 
Tau gak, saking sukanya gw sama mie ini, gw bisa makan lebih dari satu piring lho. Iyes, sekali makan.

ART yang ikut nyokap gw dulu juga suka bikin sendiri mie kuah ikan ini, pake ikan parang. 
Tapi emang dari dulu ini disebut Mie Koba ?
Kok gw taunya ini mie rebus ya ? Kalo ngomongin mie rebus di Bangka ya disodorin mie beginian inih.

Untuk menambah rasa asam dan mengurangi bau amis, disediainlah jeruk nipis potong di meja. 

Di luar dugaan, Hani yang suka cerewet masalah kuliner aseli itu bilang mie koba ini enak. 

Dari plang yang gw baca sewaktu makan mie Koba di Jl. Balai, mie koba ini udah buka cabang di Jakarta lho.
Lokasi cabangnya ada di : Jl. Delima Raya No. 5 Perumnas Klender
Horrray, jadi bisa mengobati rasa rindu pecinta mie Koba ini. 

2. Tungtau Kopitiam

Udah diniatin banget kalo gw harus cobain kopi di TungTau kopitiam yang dari gw baca merupakan kopitiam tertua di Bangka.

Lokasi TungTau Kopitiam ini di pangkalpinang ada dua :
Tungtau 2 di jalan Jendral Sudirman yang mana berada di pusat kota dan Tungtau 3 di jalan Depati Hamzah.

Tadinya gw pengen nongkrong di Tungtau 2 di Jl. Jend Sudirman aja karena gw taulah kira-kira ini dimana ketimbang yang di Jl. Depati Hamzah. 
Meneketehe lah di mana Jl. Depati Hamzah tuh.

Ternyata dalam perjalanan gw ke rumah sodara gw di daerah Batu Belubang ( arah air item ke Pasir Padi), gw malah ketemu sama TungTau 3 ini. Malah lebih deket sih dari hotel Novotel.

Jadi dari lampu merah hotel Novotel menuju pusat kota, kita belok ke kiri menuju pasir padi. Nah lokasi Tungtau 3 ini ada di sebelah kanan, deket Jembatan gitu deh.

Gw memesan makanan favorite gw yaitu roti panggang sarikaya dan segelas es teh tareekh. 
Gw sih gak punya harapan terlalu tinggilah karena sejak nyobain kaya toast di Ya Kun Kaya Toast di Ancor Point, Kaya toast disini menjadi favorite gw banget.

Hani gak gitu sreg sama pelayanan TungTau 3 yang terkesan kurang customer-oriented, tapi begitu melihat pesanan gw datang satu per satu....
Roti Panggang Sarikaya...Aku suka inih!!!
Es Teh Tareekh. Paporit gw jugah

Menurut gw Kaya Toast yang dihidangkan ke gw pagi itu pas banget ! *buat lidah gw ya*
Ya panggangannya, ya manisnya.

Di hari kepulangan gw ke Jakarta, gw sampe nagih mampir lagi di TungTau. tapi kali ini kami ke TungTau 2 yang terletak di Jl. Jend. Sudirman.

Gw memesan menu yang sama. Namun pelayanan di TungTau 2 ini jauh lebih sigap dan better lah ketimbang pengalaman gw di TungTau 3 kemarin.

3. Kingkong Kopitiam
Gak gitu sreg dengan pelayanan di TungTau 3, Hani sempat menolak gw ajak balik ngopi di situ. hahaha...

Selain, kemplang (kerupuk panggang khas Bangka) dan Terasi, kopi juga termasuk oleh-oleh yang direkomendasikan di Bangka. Kopi aseli dengan aroma khas yang terkenal di Bangka itu merek KingKong.

Seperti layaknya tas LV, kopi kingkong ini juga ada yang kualitas Super / no. 1 dan ada yang KW. #jiaaah.
Kalo kopi kingkong nomer 1 artinya 100% digiling biji kopi. Kalo yang kualitas no. 2 / KW artinya di komposisi kopinya gak 100% murni kopi, bisa jadi ditambahi jagung.
Oleh-oleh buat Pak Boss saya yang penikmat kopi hitam tanpa gula
Kalo mo beli cari di pasar ikan Pangkalpinang, dan jangan lupa minta digiling yang baru. Hihihi....

Mungkin terinspirasi dari kopi cap Kingkong inilah, maka hadir Kingkong Kopitiam di Pangkalpinang yang lokasinya nyaris sebrangan juga dengan Tungtau 2.

kalo Tungtau mengusung tema vintage heritage, kingkong kopitiam ini mengusung...tema agak modernan dikit. 
Minuman yang gw pesen di Kingkong Kopitiam
Gw lebih suka ice tea tareekh TungTau sih
Roti Panggang Sarikaya Kingkong Kopitiam
Again, gw lebih suka Kaya Toast Tungtau
That's why sebelum pulang ke Jakarta, gw mampir lagi ke TungTau 2. Heu heu heu...

4. Bakso Mas Trisno Simpeng

Ketika gw masih tinggal di Bangka, ada dua bakso yang femes di zaman itu. Bakso Pak Sugeng di Jl. Mentok dan Bakso Mas Trisno.

Berhubung rumah gw di daerah Museum timah sekarang, otomatis lebih deket ke Bakso Simpeng yang waktu itu berlokasi di simpang Pengadilan Pangkalpinang. Makanya bakso Mas trisno ini lebih dikenal sebagai Bakso Simpeng kependekan dari Bakso Simpang Pengadilan.

Gw pernah bandingin bakso pak Sugeng dengan Bakso Simpeng ini, buat lidah gw kala itu bakso telur puyuh Mas trisno simpeng ini juwaranya.

Dalam perjalanan pengen balik lagi ngemil di TungTau 3 (iyes, gw jadi ketagihan di TungTau), mendadak OHMAIGAD !
Gw malah ngeliat spanduk Bakso mas trisno Simpeng 3 di sebelah kiri jalan.

Itu kan...itu kan...bakso idolaku jaman kecil....Gw mau bakso !!!

Huaaa....langsung minta Hani untuk berhenti dan mengubah niat untuk makan bakso saja. 

Rasanya ?
Oh well, dibanding bakso langganan gw : bakso Mas Edi di Pondok Pekayon Indah, bakso Surya di deket rumah @nenglita dan bakso Ruko ijo di kemang Pratama, rasa bakso simpeng di lidah gw kini terasa so-so.

Tapiiiii, itu gak bikin gw kecewa. 
Karena gw emang gak berharap bakalan kerasa " enaak banget " seperti yang terasa di lidah gw empat belas tahun yang lalu. 
Hari gini, banyak makanan khas yang dimodif di Jakata terasa lebih enak daripada makanan aselinya. 
Apalagi cuma sekedar bakso.

Karena seperti judul postingan kali ini, gw cuma mo menikmati rasa kenangan....

5. Aroma Laut, Pasir Padi.

Banyak yang merekomendasikan makan seafood di Asui di Kampung Bintang. 

Somehow sampai sekarang, gw belum pede , sreg makan di kawasan Kampung Bintang. 
Karena seinget gw jaman kecil dulu, Kampung Bintang ini adalah salah satu kawasan Chinatown di Pangkalpinang. 
Dan stereotip jadul yang masih tertanam di benak gw dari zaman kecil dulu, masakan china yang enak di Bangka itu biasanya make ibab ato gak dicucuri arak. 

Jujur, Gw gak update apakah sekarang demi menjaring konsumen muslim, mereka sudah memodifikasi citra rasa makanannya hingga sudah mempergunakan bahan makanan yang halal dan bisa dikonsumsi dengan aman oleh konsumen muslim.

Namun dari review Allisa, kalo dese prefer Aroma Laut di Pasir Padi ketimbang Mr. Asui. Cuzz lah kami makan malam di sana biar ngerasain angin laut di kala senja menyambut malam. Lebih serunya lagi, resto Aroma laut ini berbentuk kapal yang agak menjorok ke pantai. Suit..suit...

Berhubung gw belum pernah nyobain Mr. Asui, gw gak bisa review enakan mana sih. 

Tapi gw setuju sama Allisa sih, untuk resto beneran di pinggir pantai, Aroma Laut ini harganya reasonable dan rasanya mayan enyak. 

Duuh, maaf ya gw lupa foto-foto pesanan kami malah sibuk ngobrol dan menikmati udara laut senja itu. 
Tapi jangan kuciwa. 
Sebagai gantinya, gw pajang foto Athia aja sewaktu di resto Aroma Laut yaa....
Menanti makan malam dihidangkan di haluan Aroma Laut
Love of my life
6. Pasar Mambo
Tempat paporit gw dan alm bokap gw dari jaman jebot.
Ada banyak tempat makanan yang menawarkan menu kurang lebih sama : pantiaw, lontong soto mie (bukan soto mie Bogor), Model, tekwan, Selada


Picture's taken from here
Dari sekian banyak penjual, gw memilih satu toko yang gw dan Hani akuin emang lebih enak ketimbang yang lainnya.
Paporit gw di sini sedari dulu adalah Pantiaw dan Lontong Soto Mie.
Pantiaw itu adalah kwetiau yang gede-gede dan homemade gitu, dimasak dengan kuah ikan mirip dengan mie koba.
Lontong Soto Mie yang gw maksud
Setiap kali gw makan di sini, ada rasa yang menghangat di hati gw dan pelupuk mata gw. 

Di samping bioskop Garuda (satu kompleks dengan Pasar Mambo ini), ada satu kedai Asuk Acat, yang berperawakan selayaknya Asuk di Bangka. Disinilah tempat paporit gw dan alm bokap gw di Pasar mambo ini jaman duluuu banget.

Gw paling suka lemper di sini dulu. 
Lemper aseli Bangka itu dalemnya ebi yang dipanggang langsung. Rasanya khas banget.
Waktu masih di Bangka, gw lebih suka lemper ayam Jakarta. And you know what, setelah di Jakarta, gw ngidam setengah mati pengen lemper ebi Bangka ini.

Sekedar ngingetin, soal review enak dan gak enak, semua tergantung lidah dan ekspektasi sih. 

Pernah gw baca postingan blogger yang liburan di Bangka merasa kecewa karena ternyata kuliner yang direview enak oleh blogger lain gak seenak kuliner di Jakarta. 

Gw sendiri menikmati semua kuliner Bangka yang gw cobain.

Karena dibalik rasa yang ditawarkan, ada kenangan yang hadir saat gw menikmati makanan itu di Pangkalpinang. 
Inilah yang gak bisa gw temukan di tempat manapun selain di sana...

12 comments:

  1. aaahh itu foto kaya toast-nya TungTau bikin ngileer deh Ndaah...keknya dari rotinya aja udah keliatan beda yaa..

    ReplyDelete
  2. "Karena dibalik rasa yang ditawarkan, ada kenangan yang hadir saat gw menikmati makanan itu di Pangkalpinang.
    Inilah yang gak bisa gw temukan di tempat manapun selain di sana..."

    Bener banget mbaaak. Aku tiap pulang ke Palembang, makan bubur ayam 4ribuan di pinggir jalan pun, setiap suapnya dinikmati banget.

    Gak cuma enak di mulut, tapi enak juga di hati yaa? :)

    ReplyDelete
  3. Pempek SANTI msh ada ga sih Mbak? Baru pertama nyobain Pempek ga digoreng yaa di SANTI ternyata enakk :))

    ReplyDelete
  4. Mie Koba kuahnya jadi mirip pempek dong ya bu kalo asem2 gitu?

    ReplyDelete
  5. makanannya koq enak2 semuaaa ini, kan jadi pengen

    ReplyDelete
  6. waduuhh ngiler banget sama roti bakarnya..

    ReplyDelete
  7. @ Mbak Lidya,
    Enak Mbak. Cobain deh. Ada cabang tuh di Klender.

    @ Desi,
    Ember. Rotinya aja vintage gitu ya. wakakakak

    @ Kiky,
    Bener kan, Mbak. Biar kata orang enakan di Jakarta ato di kota besar lainnya, tapi essense kenangannya itu yang gak ada di kota lain.

    ReplyDelete
  8. @ Calya,
    Masih ada, Mbak. Kemarin aku bawa oleh-oleh itu kok dari Bangka. Hihihi...

    @ Arman,
    Makanya liburan ke sini, Man !

    @ Fely,
    Gak Fel. rasanya manis-manis ikan gitu.

    ReplyDelete
  9. @ Noni,
    Iya dooong. Kan sengaja mo merusak diet orang-orang. hahaha

    @ Iti,
    Gw malah pengen cupcake. LHO ?!?

    @ Nike,
    Emang beda, Ke. Endeus lah!

    ReplyDelete