11.02.2013

I Promise You, I'll Give You 4 Days FULL

Belakangan ini gw suka pulang dari pabs di malam hari.

Pernah suatu siang menjelang sore, mbaknya Athia sms kalo Athia badannya anget. Pas gw telpon Mbaknya, katanya Athia udah dibalurin minyak telon dan bawang merah. Sekarang lagi bobo.

Itu pertama kalinya dalam sebulan terakhir ini gw pulang TENG-GO.
Hani nyetirin kami pulang udah kayak gak nginjek rem, padahal tau sendiri jalanan Jakarta di jam pulang kerja.

Dalam perjalanan pulang ke rumah, Hani mendadak berteori " Mom, menurutmu mungkinkah Athia kangen dengan kita makanya dia sakit ? "

JEBRET !! JEBRET!! JEBRET!!!

Sekitar dua sebelum Athia sakit, emang gw pulang ketika Athia sudah bobo dan berangkat ketika Athia masih bobo. Walopun kami bobo seranjang, tapi bisa dibilang Athia nyaris gak ketemu gw selama dua hari itu.

Gw menangis. Ngerasa bersalah luar biasa.

Ketika gw nyampe rumah malam itu, Athia pun udah bobo.
Gw bangunkan Athia " Athia, momom pulang, Sayang. Bangun yuk, momom pengen ngobrol sama Athia ..."

Mungkin karena Athia emang lagi sakit, susah untuk membuka matanya.
Tapi gw dan Hani tetep gigih membangunkannya. Sekejab, dia membuka matanya...melihat gw, kemudian Hani.

" Sayang, Momom pulang..." langsung gw peluk Athia sambil nangis.

Athia tersenyum. Gw berbaring di sebelahnya. Sekitar lima menitlah kami pandang-pandangan. Kemudian dia kembali tertidur. Tapi kali ini sambil tersenyum. Mungkin merasakan hangatnya pelukan ibu mengantarnya tidur kembali.

Kata Mbaknya " Sedari pagi, Athia nyariin Momom. Manggil momom terus..."

Nelangsa deh hatiku. Pake banget. 

Langsung gw bisikin ke telinga Athia.
" Athia, maafin Mommy ya pulang malem terus. Tapi sampe minggu depan (red: minggu ini maksudnya), mommy masih harus pulang malem terus. Mommy terpaksa, Sayang. But I promise you, next week, mommy will give you 4 days FULL with you. Just the three of us ..."

AMAZING !

Suhu badan Athia pun menurun. Dia bobo dengan damai.
Entah apakah karena janji gw atokah karena pelukan mommy.

Subuhnya, dia bangun lebih pagi supaya melihat Mommy berangkat kerja.
Tapi gak pake nangis. Dia mengantar gw berangkat dengan tersenyum.

Dan ketika sorenya, dia terus menatap jendela ruang tamu rumah kami, menunggu Momom dan Deded pulang.

Gw terharu. Beneran. Bukan dibuat-buat. Bukan demi cerita yang keibu-ibuan.

Banyak temen gw yang cerita betapa anak mereka gak bisa lepas dari mereka.
Nyariin emaknya terus.
Kalo ditinggal nangis.

Pernah terpikir, kayaknya Athia gak mungkin selengket itu dengan gw, mengingat gw kan emak-emak bekerja.

Sering kali emak pekerja diparnoi dengan " ntar anaknya malah lebih lengket sama pembantunya lho ketimbang sama emaknya..."

Iyes, Sempet parno juga sih. 
Tapi gw menguatkan diri gw untuk percaya gimanapun seorang anak tau siapa ibunya.
Karena sentuhan seorang ibu tentunya beda dengan sentuhan bukan emaknya.

Suatu malam, pas gw lagi makan malam sama Hani, Athia lagi guling-guling gelisah mo bobo.
Yah karena gw pikir udah mo bobo, gw tinggalin aja dia siap-siap bobo sementara gw dan Hani ngobrol di meja makan.

Gw pikir lagi, palingan Athia juga udah bobo.

Ternyata gw salah. Athia turun lagi dari tempat tidurnya. 
Menatap gw " Momom...", kemudian menarik tangan gw ke kamar, naik tempat tidur, memberi isyarat untuk berbaring di sebelahnya dan menaruh tangan gw di badannya.

For the first time in my life, I feel....I am just like another moms.
My kid wants me.

Biar kata gw emak yang cuek, teledor, suka gak sensitip dengan maunya Athia, but still, Buat Athia, I am his mother.

I love you too, Athia....*as I have said for millions time*

*Ditulis dalam pemenuhan janji : memberikan 4 hari Full bersamanya...*

24 comments:

  1. huhuhu jd sedih ingat anak dirumah,krn hr ini aq lembur X_X
    anakq pun begitu,stiap pagi kuantar ke rumah pengasuh ga nangis,senyum pake dadah2..tapi sore dia pasti udah intip2 pintu depan apalagi kalo kliatan udh gelap .kyknya dia hafal,udh gelap mamanya bakal dateng,bgitu ada suara motor langsung jerit2 seneng,duh komen gini aja pengen nangis jdnya T_T

    ReplyDelete
  2. yah bonding anak ama ibunya kan udah tercipta dari sejak di dalem perut... gak mungkin tergantikan itu... :)

    malah kita para bapak kadang jadi suka ngiri... kok kayaknya kalo mama2 itu gak pake usaha juga anaknya langsung nempel. hahaha.

    ReplyDelete
  3. eh salah komen pake id esther. hahaha... :P

    jadi diklarifikasi ya ndah, itu tadi gua yang komen. takutnya lu bingung, kok namanya esther tapi bilangnya bapak2. huahahaha

    ReplyDelete
  4. awwwwwh..... so sweet athia and momom.... :)

    ReplyDelete
  5. Sehat terus ya Athia..kiss kiss..

    ReplyDelete
  6. Pagi-pagi di kantor baca ginian sukses bikin beleleran air mata (plus ingus!) mbakk..
    *peluk sesama working mom*

    ReplyDelete
  7. ahhh baca postingan lo ini,bikin mata gue bekaca kaca di pagi hari...iyesss indah, setuju banget ama yg lo bilang, secara naluri anak akan merasakan kok, wong kita ibunya, dengan kasih sayang yang gak ada batas nya sampai tarikan nafas terakhir kita...

    walopuun sebagai working mom, kita gak utuh ada dideket mereka terus, tapi InsyaAllah mereka ngerti kok...hug for athia juga...kangen ama momom yaa...hikkss...

    ReplyDelete
  8. gw sedih banget baca ini, ndah :'(
    I feel you. biar kata kita emak pekerja, tapi tetep ajalah kita ibu anak-anak kita :)
    salam buat Athia yaa..

    ReplyDelete
  9. Aku kan emang cengeng ya, Ndah,aku mau nangis bacanya. You're a great mom lah pokoknya. Pas Gaoqi sakit sampe dua kali dalam seminggu bulan lalu, aku sama Edi kesimpulannya jg sama, Gaoqi lagi butuh perhatian. Undivided attention, sedih ngebayangin untuk nyari perhatian ortunya sampe sakit (bawah sadarnya). Eh Nndah, kau berarti lagi liburan yang di pantai pantai itu, ya. Aku kira kok tetiba liburan lagi barusan liburan *ini iri, Ndah, sungguh aku pengeen liburan tapi takada dana liburan kayaknya ampe akhir taun huuhuhuhu ke medan gak itung liburan ya buat para ortu ini*
    I bet you had wonderful time there!

    ReplyDelete
  10. ah momom aku merasakan perasaan dirimu, betapa ikatan batin ibu dan anak tidak bisa terwakili oleh apapun..... *elapaermata

    ReplyDelete
  11. Hai mbak Indah, saya Dita, selama ini saya selalu jadi silent readernya mbak, seneng baca blognya, salam kenal ya. Postingan mbak yang ini hampir sama kaya keadaan keluarga saya. Anak saya umurnya baru setahun, udah seminggu ini saya & suami harus lembur kerja. Bahkan minggu kemarin ini saya harus masuk kerja dan suami ada kegiatan kantor. Sedih banget ngeliat dia yang biasanya badannya kuat, tau2 jadi sakit. Sempet ngobrol sama suami, mungkin karena kangen sama kita kali ya. Besok alhamdulillah libur, moga2 bisa jadi quality time kami...

    ReplyDelete
  12. Terharuuu..... Bener ya mbak, bagaimanapun anak pasti butuh ibu nya.. Jadi tambah kangen anakku :(

    ReplyDelete
  13. Terharu... :'( Selalu ada dilema utk working moms ya, tapi kudu tetap semangat!!

    ReplyDelete
  14. berarti minggu ini Athia full sama momomnya ya 4 hari

    ReplyDelete
  15. makjleeeb tenan iki postingan.
    Jadi mewek dibuatnya :(

    Bagaimanapun ibu tetap menduduki peringkat pertama di hati anak...

    ReplyDelete
  16. ah Indah.....

    akhir2 ini saat Inot bertambah besar, sering ngerasa....rasanya dia udah gak terlalu butuh deh, hik, tiap nelpon ngomongnya singkat dan suka cepet2 mengakhiri buat sibuk sendiri gitu. Tapi begitu aku pulang agak telat (misalnya kena macet atau belum dapet bis juga) langsung ngerasa hangat..... dan disambut dengan sapaan "Bunda kok lama se?" jadi luar biasa sekaliii....

    itu indahnya jadi Ibu ya Ndah...seperti yang Arman bilang.... bondingnya udah dari dalem perut...

    dan aku kalau liat Athia ya...wajahnya kaya melas2 gitu...adi tambah terharu baca dia manggil momom buat ngelonin dia ituuu.... hik

    ReplyDelete
  17. Oalah Ndah, akupun mewek baca ini :(
    Chica masih baru masuk 7 bulan, tapi kok kaya ngerti ya anaknya. Kalo pas aku pamitan berangkat kerja, dia diem sambil ngeliatin aku terus. Tapi pas aku pulang, ga bisa liat aku sekelebat pasti langsung nangis minta nenen :)

    ReplyDelete
  18. ibu itu membawa obat mujarab mba.. syukurlah akhirnya bisa membaik kondisinya..

    ReplyDelete
  19. Hiks hiks terharu banget deh. Jangankan Athia ya, gue yang udah setua ini, kalo masuk angin kalo ngga dikerokin nyokap gue rasanya ngga sembuh deh. Walaupun dikerokin nyokap gue tuh biasa aja, tapi itu menyembuhkan... Being a mom is a greatest gift from God.

    ReplyDelete
  20. bacanya sambil berkaca-kaca, jadi inget anak di rumah. mana sekrang lagi program sapih, jadinya sedikit merasa bersalah ngeliat dia nangis semaleman minta nen tpngga aku kasih..huhuhu

    ReplyDelete
  21. Aduh gue paling ga bisa deh nih ngeliat anak nyariin ibu nya yang lagi kerja huhuhu... T_____T

    ReplyDelete
  22. Akhirnya bisa juga gue masuk ke blog lu ini, Ndah. Begitu baca, langsung mewek.. T^T
    I feel you, Ndah. Anak akan selalu jadi anak kita kok, gk akan jadi anak pembantu :)
    Sehat terus ya, Athia :)

    ReplyDelete