11.01.2013

Early Halloween

Sebenarnya hampir tiap bulan, temen gw yang di HRD menerima semacam surat pemberitahuan kalo bakalan ada demo dan meminta dukungan, solidaritas untuk mengnonaktifkan kegiatan sehari-hari di pabs. 

Lah kalo tiap bulan diliburin, ya karyawan mah seneng-seneng aje. Ya gak, Jeg ?
Masalahnya kalo mesin produksi keseringan libur, produktivitas menurun, tentunya akan berpengaruh sama cost dan finansial perusahaan juga kan.


Issue demo gede yang terjadi kemarin sebenarnya udah diterima oleh HRD dari hari Sabtu yang lalu.
Tapi berhubung perusaaan gw lagi ada audit, yaah...the show must go on.


Hari pertama audit,
Semua berjalan smooth seperti rencana.

Hari kedua audit, diinformasikan adalah puncak demo minggu ini.
Sekitar jam setengah sebelas, gw lagi mendampingi Pak Darma di audit. Tetiba, hape gw berbunyi, ada panggilan masuk dari no hape staff gw.

Gw keluar dari ruangan audit menerima telepon. " Halo..."
Kebetulan staff gw ini emang aselinya gampang panikan dan rada heboh " Bu, saya disuruh keluar ya, Bu ".
Gw : " Hah ? Disuruh keluar kemana ? Lagi demo begini..."
Staff gw : " Saya disuruh keluar pager, Bu. " DEG !
Gw : *jantung mulai berdesir*  " Siapa yang NYERET Bapak keluar ? *mulai Hiperbola*
Staff Gw *gak kalah heboh* : " Hati-hati ya, Bu. Di pabs Anu katanya mulai anarkis. Mereka belum lewat pabrik kita lho. Tapi udah dekat "

Telpon pun mati.

Dengan perasaan gak karuan, gw balik ke ruang audit.
Pas pulak, Pak Darma lagi terima telpon koordinasi dari staffnya yang in charge di lapangan. Melaporkan kondisi terakhir saat itu.

Pak Darma : " Anak-anak jangan keluar ya. Tunggu instruksi saya aja " sebelum akhirnya matiin hape dan lanjut audit.

DUH.
Gw langsung konfirmasi ke Pak Jumanto.
Salah satu staff nya Pak Jumanto jadi koordinator lapangan untuk antisipasi demo hari itu. Staff nya itu sudah stand by di depan pager pabrik.

Pak Jumanto lagi nyiapin bahan buat audit setelah makan siang nanti. Dese dengan (sok) sante bilang " Masih terkendali kok, Bu..."

Tetep aja ya, Bok, gw deg-degan. Tapi karena auditor dan Pak Darma keliatan tenang-tenang aja, gw pun (SOK) ikut-ikutan tenang.
Untuk mengurangi deg-degan, gw whatsapp minta dukungan dari Genk Ratjoen huhuhu....

Gw juga sempetin telpon ke labs dan langsung kasih instruksi " Kalo gak ada yang sangat mendesak, Kalian jangan ada yang keluar ya. Stay di labs saja sampai ada info aman..."
" Iya, Bu. Ibu ke sini aja, Bu..."
" Saya harus menemani auditor, Pak. Udah, yang penting kalian di labs aja. Jangan keluar kemana-mana.  "

Kemudian auditor yang ngaudit Pak Darma ngajakin ke lokasi dimana Pak Darma bertugas. Gw ambil helmet ikut dampingin mereka. Kebetulan lokasi auditnya di produksi bagian belakang.

Gw dan rekan-rekan sempat sante tuh beberapa saat, kami pun langsung fokus kembali sama audit.
Pas auditor lagi nyatet keterangan di mesin, gw ngeliat anak-anak bergerumul di balik pintu gudang. 
Gw : " Pak, ngapain tuh anak-anak pada kumpul di depan pintu gerbang gudang. Awas, Mereka jangan sampe keluar lho "

Salah satu operator Pak Darma bilang " Di luar pagar udah rame massa, Bu. Minta masuk ke dalam. Mereka mo sweeping kitah "

Yassalam. Lemes dong lutut gw. 
Auditornya nengok ke arah pintu lalu terus melanjutkan audit sama Pak Darma. 
Pokoknya dua orang ini meneruskan audit kayak gak terjadi apa-apa.
Sumpah, Sante bener.

Sementara akika ?
Gilole loe !
Gelisah Merana lah yaaau.

Untung bukan lagi giliran gw yang diaudit, cuma kebagian nemenin tok. 
Kalo gw yang diaudit udah gak pokus deh pasti.

Duuuh, Pak, Pak, itu jantungnya made in Germany ya ?
Mungkin jantung saya made in China.
Gak sekuat jantung sampeyan.

Muncul lagi operator dengan antara excited apa heboh, ah entahlah, lapor ke Pak Darma " Paak, pager bentar lagi jebol..."

Foremannya Pak Darma lapor lagi  " Pak Darma, kita udah harus siap-siap. Keliatannya sebentar lagi pager jebol tuh. Kalo itu jebol, mereka pasti menerobos masuk. Jumlahnya lumayan banyak, Pak.."

Dengan nada sante. kayak ngasih tau " Lapor, pak. Ada ayam atuh masuk ke pabrik kitah..."
Iyes, sesante itu.

Gw makin gelisah. Speechless. 
Tetiba dapet henpon lagi. 

Dari staff gw yang tadi " Bu...Ibu harus hati-hati ya. Pager udah mo jebol. Mereka udah mau masuk ke dalam pabrik...takutnya mereka anarkis, Bu..."

Telpon dimatiin.

Gw bengong sesaat. 
Sempat keiingetan Athia di rumah. 
Do'ain emak mu pulang dengan selamat ya, Le.

Pak Darma ngeliatin gw yang kalut langsung negor " Neng, sampeyan mo kemana ? Udah, di sini aja. Jangan berdiri jauh-jauh, ntar kalo ada apa-apa, saya gak bisa melindungi sampeyan "

#ECiyeee....heroik niyee.

Terdengar lagi laporan " Pak, mereka sudah masuk ke dalam..."

Sembari masih diaudit, Pak Darma masih dengan tenang " Jangan ngapa-ngapain dulu. Tunggu instruksi saya ..."

Masih deg-degan.....Gw maksudnya.
Auditor dan Pak Darma masih lanjut audit.

Kemudian terdengar bunyi motor yang menderu. Brrrmmm....brrrmmm....dan sesekali teriakan suara orang.

Pak Darma masih kasih instruksi " Tetap tenang ya..." ke anak-anak yang berada pada posisi masing-masing. Gak sabar menunggu instruksi

Yang ada lutut gw makin lemes.
Tapi gw ikut #pencitraan tenang. 
Ngeliat Pak Darma dan Auditor yang tetap tenang.
Auditor malah masih asyik mencatat depan mesin.

Ada lagi teriakan " Pak, motor mereka udah masuk ke dalam produksi "

Mendengar laporan itu, Pak Darma langsung pamit ke auditor menyudahi audit lalu pergi kasih instruksi ke anak buahnya.

Meninggalkan gw dan auditor.
Jantung gw tambah deg-degan gak karuan.
Kedengeran suara deru motor beriringan melewati area pabrik dan bayangan gerombolan orang naik motor sambil memegang tiang bendera panjang secara samar-samar di jendela pabs. 
Untung jendelanya bukan dari kaca. Jadi mereka gak bisa melihat gw dan Auditor masih ada di dalam pabrik.

Gw liat auditor masih santai mencatat di mesin. Gw tawarkan " Pak, mungkin sebaiknya kita stay di labs saya aja kali ya. Lebih aman "

Auditor sambil nyatet : " Saya mo di sini aja, Bu....saya masih ingin mencatat mesin ini "

Hadooooh.
Mo gak mo kan gw nemenin dese.
Mana mungkin gw tinggalkan tamu perusahaan sendirian di saat genting begini.

Gw menarik napas panjang. Inhale..exhale. 
Tut, lutut, Sing tenang yo.

Terdengar suara langkah-langkah operator yang mundur rame-rame.
Kemudian ada teriakan keras yang menyuruh keluar.
Tapi masih dari halaman luar sih. Kalopun ada teriakan dari dalam pun gw rasa gw gak kedengeran.
Karena gw berada di produksi yang paling belakang.
Area Produksi di sekitar kami sudah sepi. Tinggal gw dan auditor.

Di saat menegangkan begitu, Bapak Auditor membalikkan badan ke gw.
Gw pikir dia mo ngomong " Baiklah, Ini saatnya kita pergi, bu..."

But instead of that, dia malah ngomong " Bu Indah, Ibu udah bikin kriteria keberterimaan penyimpangan alat ukur ini ? "

H-A-H ?!?!? Kriteria keberterimaan ???
Mo pingsan gak sih loe, kalo jadi gw.

Dengan gak konsen (karena teriakan dan bunyi deru mesin motor masih terdengar), gw jawab " Sudah, pak. Maksimal sekian sekian persen"

Di luar masih heboh. 
Suara motor masih terdengar. Lutut gw semakin lemes.
Pengen motong auditor dan bilang " Shall we go now, Pak ??"

EAAA makin lemes lagi waktu Pak Auditor nanya lagi " Bu, kalo hasil pengukuran yang ini masih masuk ke kriteria keberterimaan Ibu ? Ini berapa persen, Bu ? "

OH BOY !
Antara jantung lagi hidup dan mati begini, gw masih pake ditanya matematika pulak.
Dengan sedikit gemeteran, gw ngitung persentasenya di hape gw.

Untungnya gak berapa lama suara rombongan motor yang mengelilingi pabs kami pun berhenti. 
Pak Auditor ngomong ke gw kalo dia sudah selesai mengambil data yang dia perlukan.

Kami pun berjalan kembali ke ruangan office, melewati produksi yang katanya sudah dimasuki pendemo.

Alhamdulillah.
Suasana sudah tenang kembali. Nampak ada beberapa operator kami di sana. Hiuuufff......

Lampu Ruangan operasional dimana kubikle gw berada rupanya dimatikan. Biar para pendemo tadi gak bisa melihat staff cewek yang bekerja hari itu.

Beberapa staff cewek pun aman dengan tas yang disandangkan siap-siap kalo disweeping suruh keluar. Tapi mukanya masih pada pucet.
Ada juga staff cewek yang ketauan sama pendemo dan disuruh keluar.

Sementara Staff gw aman karena mereka ikut instruksi gw untuk tetap berada di labs. kebetulan labs gw di lantai dua.

kayaknya perayaan Haloween itu dirayain malem tanggal 31 Oktober deh kalo gak salah. Tapi nasib gw, malah ngalamin haloween  horror di tanggal 31 Oktober siang. 

Yang bikin gw nepok jidat, ternyata banyak yang mboncengin cewek juga lho ikutan demo gitu. Entah ceweknya ato istrinya.

Jadi pas si cowok bawa masuk motor nerobos masuk ke area produksi, si cewek yang diboncengin di belakang merasa asyik mengambil video dengan kameranya. Merekam setiap momen mereka melakukan sweeping gitu.

Walaupun akhirnya audit ditunda sampai informasi selanjutnya dan kami juga langsung dipulangkan oleh top management, Alhamdulillah hingga hari ini masih baik-baik aja.

Yang gw alamin kemarin bisa jadi satu pengalaman untuk menyirami jiwa.

Tapi selepas kejadian kemarin, gw mengintropeksi diri gw.
Sewaktu gw lead project, hampir sebagian besar tim member pesimis kami bisa melakukan ini tepat waktu dan sesuai harapan.

Sebenarnya jauh dari lubuk hati gw pun, gw merasa ada ketakutan yang sama.
Tapi karena gw tau posisi gw adalah leader di project ini, gw selalu menunjukkan kalo gw optimis kami pasti bisa.

Dan gw bekerja keras untuk membuktikan bahwa apa yang gw omongin itu bisa jadi kenyataan.

Tapi di saat sesuatu terjadi di luar rencana gw, di luar kendali gw, gw masih harus banyak belajar untuk tetap tenang dan tidak panik.
Karena kalo pemimpinnya panik, bagaimana dia bisa berpikir dan memberikan strategy yang terbaik untuk tim nya.
Kalo pemimpinnya panik, gimana tim nya gak kocar-kacir.

Yang pelajari dari keadian kemarin : Setiap orang pasti punya bibit jadi Boss(y). Tapi apakah dia juga memiliki mental jadi pemimpin, itu yang perlu digali.

Have a nice (long) week-end. 

Ohwell, at least, I NEED long week-end.

8 comments:

  1. ya ampun parah banget mba, jadi demo kemaren emang murni demo buruh yah yang minta kenaikan upah yah, tapi segelintir orang yang memanfaatkan buruh untuk kepentingannya.

    Bener banget mba, kalo pimpinannya aja udah panik gimana anak buahnya ga makin panikt, tapi salut sama pak Darma tetep kalem gitu, trus itu auditornya mentalya dari apa sih kalem bener.

    Mudah2an ga ada lagi yah demo2 kaya gitu.

    ReplyDelete
  2. Mau demo kok ngajak2 orang segala... orang yang ngga mau ikutan dipaksa. Udah kayak mahasiswa aja yang kalo ada temennya ga mao ikut demo malah digaplokin dibilang ga solider. Dodol!

    Untung elu selamet ya Ndah! Sport jantung dikit, mayan buat ngetest daya tahan hihi.

    ReplyDelete
  3. Ndah, jadi gatelll pengen comment. memang sih hak setiap orang minta kenaikan gaji ya, tapi jujur ya kalo begini terus mau jadi apa endonesah. Mereka minta gaji gede gede, tau ngga kalo banyak yg ngeluh dengan kinerjanya. Kalo banyak pengusaha angkat koper dari sini, buka pabs di Vietnam ato Myanmar mau jadi apa tuh? mau jadi pengangguran dengan motor keren2? husss kueselll gue

    ReplyDelete
  4. serem amatttt... yah untungnya semuanya baik2 aja ya ndah...

    ReplyDelete
  5. INDAH YA AMPUN HOROR ABIS.... *mo pingsan*

    btw itu bapak auditornya kok bisa sante gitu ya? mungkin dese udah pengalaman ama demo2 macam ni, ya? bismillah optimis aje gitu ye, kerjaan must go on, dan yakin klo ga bakalan anarkis. tp kan tetep serem ya pak? bapak gak gemeteren lututnya? bapak mau makan? kantin buka gak pak?

    *disambit palette ama pak jumisceus*

    ReplyDelete
  6. ndaahh, salam hangat buat sang audit...hadeuuuhh mental nya juara ya ndah...gue yang baca aja tahan napas deg degan...tapi dia masih tetep on track ya...antara ngakak dan gemes pengen getok waktu dia tetep tanya tanya ma elo...hahahahaa..

    ReplyDelete
  7. syukurlah dirimu aman Ndah...
    kalau demo besar2an emang mengerikan bangeeet....sudah 2 kali aku ngalamin di pabrik dulu... yang berkumpul di ruang makan lha, sampe mengunci diri di ruangan dan sembunyi di bawah meja :(. Yang susah kan staff, ikut buruh dimarahin, belain perush dimusuhin...naseb...

    ReplyDelete
  8. baru baca postingannya Ndah, luar biasa deg-degan pastinya, gw bacanya aja ikut miris. Tapi emang sih demo buruh itu serem. Lewat depan kantor sini aja berasa gimanaa gitu. Apalagi yang kena sweeping ya..

    ReplyDelete